Setujukah Kamu Kalau Indonesia Sebagai Negara Agraris Masih Mengimpor Beras?

Data Badan Pusat Statistik menyebutkan pada Juli 2021, nilai impor Indonesia mencapai 15,1 miliar dolar AS. Salah satu penyumbang impor pada bulan itu adalah beras 41,6 ribu ton dengan nilai 18,5 juta dolar AS. Kebijakan impor beras selalu menuai polemik karena adanya beberapa kepentingan yang saling berlawanan. Di satu sisi impor bertujuan menjaga cadangan dan stabilitas harga. Di sisi lain petani sebagai produsen juga butuh pendapatan yang layak untuk menjaga usaha pertanian tanaman padi tetap berjalan.

Mengingat negara kita adalah negara yang besar potensi agrarisnya dan masih punya banyak petani yang seharusnya disejahterakan, setujukah kalian dengan adanya impor beras? Apa yang membuat pemerintah melakukan hal tersebut?

1 Like

Terima kasih @yunikartika02 atas pertanyaan yang sangat menarik😊
Penyebab masyarakat melakukan hal tersebut karena adanya pengalihan lahan fungsi sawah yang marak saat ini. Banyak lahan yang tadinya sawah berubah menjadi pelauhan, bandara atau pun lahan utntuk industri. Pembangunan pelabuhan, Bandara sampai infrastruktur ikut sebagai penyumbang alasan terbesar mengapa kita harus mengimpor beras. Seperti yang kita ketahui juga bahwa ada supply dan demand , bagaimana kita bisa mengendalikan harga pada saat sisi supply nya itu terbatas jadi kita harus tetap melakukan impor beras.
Saya kurang setuju jika Indonesia masih menerima impor beras dari berbagai negara karena sangat banyak yang dapat kita lakukan sebagai solusi menanggulangi masalah ini yaitu:
Ada pada penyerapan beras dari petani, dengan surplus setidaknya bisa terserap setidaknya setengah. Selanjutnya dengan pemanfaatan lahan sawah yang sesuai dengan kegunaanya. Atau harus diseimbangkan apabila harus mengubah sebagian lahan sawah untuk industri, pelabuhan dan lain-lain. Harus bisa memaksimalkan proditivitas beras dari lahan sawah yang ada.

Kita juga bisa menyiapkan atau memaksimalkan penggunaan bibit unggul agar dapat memaksimalkan kualitas beras begitupun dengan produksinya, atau kita menggunakan teknologi dalam produksi beras yang tidak memerlukan luas lahan besar. Harus memanfaatkan teknologi seperti yang kita jumpai pada negara-negara maju, seperti Singapura dalam budidaya sayur dan lainnya

Sumber : https://www.indonesiana.id/read/135961/langkah-langkah-mengatasi-iimpor-beras

a9357ba452a1bda0511c3e57c8b4da0a

Berdasarkan dari penelitian Tulus Tambunan dalam tulisannya Ketahanan Pangan Di Indonesia, terdapat 3 faktor penyebab mengapa pemerintah Indonesia melakukan kegiatan impor beras dari luar negeri.

  1. Produksi dalam negeri terbatas, sementara permintaan domestik tinggi. Sehingga kegiatan impor dilakukan hanya sebagai pelengkap.
  2. Karena produksi dalam negeri terbatas sementara permintaan domestik tinggi, kegiatan impor dilakukan untuk menekan angka produksi dalam negeri.
  3. Melihat dari sis neraca perdagangan, kegiatan impor beras dari luar negeri dapat meningkatkan kegiatan ekspor beras keluar negeri, dengan asumsi bahwa harga ekspor yang didapatkan lebih besar daripada harga impor yang harus dibayarkan. Petani mendapatkan lebih banyak komisi karena hasil ekspor lebih banyak daripada mereka menjual di ranah lokal.

Jika kegiatan impor beras dari luar negeri diasumsikan dapat meningkatkan angka ekspor, maka kegiatan tersebut sah-sah saja dilakukan asalkan pemerintah memfasilitasi para petani tersebut secara merata. Program dukungan berkelanjutan menyangkut pengembangan infrastruktur mendukung yang usahatani padi dan meningkatkan akses petani terhadap sarana produksi dan sumber permodalan.

[Kebijakan impor beras dan ketahanan pangan Indonesia - ANTARA News]

ya, mengenai apa yang disampaikan oleh saudara @pinkeuuu_aa saya sangat setuju. pengalihan lahan sawah sangat memberikan dampak yang besar bagi ketersediaan pangan di Indonesia. bahkan menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), luas panen padi Tahun 2020 hanya mencapai 10,66 juta hektar atau mengalami penurunan sebesar 0,19 persen dibandingkan dengan Tahun 2019 yang sejumlah 10,68 juta hektar atau 20,61 ribu hektar. padahal kita tahu bahwa Indonesia pernah menjadi Negara Swasembada pangan pada tahun 1984. maka jika ditanyakan setujukah dengan adanya impor beras, saya jwab dengan tegas tidak setuju. Mengapa? karna jelas itu akan mempermalukan harga diri dan martabat Indonesia yang penuh akan Sumber Daya Alamnya yang melimpah.

Referensi:

1 Like

Indonesia disebut sebagai negara agraris karena sebagian besar penduduknya bermata pencaharian sebagai petani. Negara Indonesia memiliki tanah yang subur karena mendapatkan banyak sinar matahari dan curah hujannya tinggi.

Alasan pemerintah melakukan impor beras adalah karena ketidakseimbangan jumlah beras yang diminta penduduk indonesia dengan jumlah yang tersedia dari petani lokal. Walaupun jika dilihat sekilas tentang SDA agrari Indonesia yang tidak kalah jika dibandingkan negara pengimpor beras di Indonesia namun banyak sekali faktor pertanian di Indonesia yang memepnagruhi Indonesia tidak mampu memenuhi kebutuhannya Sendiri.

Indonesia sebagai negara yang memiliki sumber daya alam yang melimpah, akan tetapi masihminim dan kemampuan mengelola barang mentah menjadi barang setengah jadi dan barang jadi untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Sehingga Indonesia melakukan kebijakan impor untuk barang setengah jadi menjadi barang jadi demi memenuhi kebutuhan dalam negeri dengan jumlahpenduduk yang sangat besar (Febriaty, 2016).

Salah satu penyebab masih impor beras adalah untuk cadangan beras karena adanya faktor cuaca. Seperti yang terjadi pada tahun 2015 anomali cuaca akibat EI Nino yang memperparah kondisi kebutuhan pangan yang menyebabkan produksi beras menurun. banyaknya lahan sawah yang beralih fungsi, seperti menjadi pemukiman penduduk dan berubah menjadi industri industri.

Saya pribadi setuju dengan dilakukannya impor di saat sekarang melihat masih ketidaksiapan Indonesia dalam swasembada pangan. Namun pemerintah juga harus bekerja keras memperbaiki sisi produksi dan konsumsi beras, sehingga kita bisa pelan-pelan mengurangi ketergantungan kita terhadap barang impor.

Referensi artikel Mengapa Indonesia Disebut Negara Agraris? Ini Penjelasannya.

Rahayu, S. E., & Febriaty, H. (2019, October). Analisis perkembangan produksi beras dan impor beras di Indonesia. In Prosiding Seminar Nasional Kewirausahaan (Vol. 1, No. 1, pp. 219-226).

Terkait salah satu topik yang menarik ini, saya berpendapat bahwa tidak seharusnya Indonesia sebagai negara agraris masih melakukan impor beras yang tidak sedikit dari negara lain. Awal mula impor beras dilakukan karena kurangnya pasokan beras dari petani lokal sehingga terjadi unbalanced antara permintaan dan persediaan. Akan tetapi, impor beras semakin marak dikarenakan warga beranggapan bahwa beras impor memiliki kualitas yang lebih baik dengan harga yang lebih murah. Hal ini tentunya perlu untuk menjadi perhatian kita bersama untuk menemukan solusi terkait distribusi beras hasil petani lokal yang kirang maksimal serta sosialisasi terkait kualitas beras lokal dan impor yang sebenarnya sama saja.

Indonesia merupakan negara agraris yang memiliki lahan pertanian yang diharapkan dapat memenuhi seluruh kebutuhan pokok masyarakat secara menyeluruh.

Selain itu Indonesia adalah salah satu produsen beras terbesar di dunia, dan menempati posisi ketiga sebagai negara produsen beras terbesar di dunia. Jumlah produksi beras tahun 2018 dari data BPS mencapai 32,42 juta ton. Ada pun tingkat konsumsinya pada 2018 sekitar 29,57 ton. Dari hal ini kita bisa menyimpulkan betapa besarnya produksi beras di Indonesia sehingga menduduki posisi ketiga di dunia.

Sehingga, seharusnya Indonesia tidak perlu melakukan impor beras. Terlaku banyak polemik didalam pemerintahan sehingga Indonesia harus sampai mengimpor beras.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), dari tahun 2000 hingga 2019 Indonesia selalu mengimpor beras. Praktis, hal tersebut juga terjadi di sepanjang periode kepemimpinan Presiden Jokowi hingga tahun 2019.

Salah satu penyebabnya adalah ada pengalihan lahan fungsi sawah yang marak saat ini. Banyak lahan yang tadinya sawah berubah menjadi pelabuhan, bandara atau pun lahan utntuk industri. Pembangunan pelabuhan, Bandara sampai infrastruktur ikut sebagai penyumbang alasan terbesar mengapa kita harus mengimpor beras. Seperti yang kita ketahui juga bahwa ada supply dan demand, bagaimana kita bisa mengendalikan harga pada saat sisi supply nya itu terbatas jadi kita harus tetap melakukan impor beras.

Ketahanan pangan dibangun atas tiga pilar utama, yaitu ketersediaan, keterjangkauan, dan stabilitas. Indonesia sendiri merupakan negara yang melihat pentingnya isu ketahanan pangan ini dan berupaya untuk menjamin ketahanan pangan negaranya. Hal tersebut tercermin dari UU UU No. 18/2012 tentang Pangan. Indonesia akan membuka keran impor jika negara tidak bisa memproduksi sejumlah produk pangan yang diperlukan negaranya. Impor tersebut ditujukan untuk memastikan ketahanan pangan negaranya.
Beras merupakan komoditas penting bagi Indonesia, tidak hanya sebagai makanan pokok bagi sebagian besar masyarakatnya, tetapi juga pernah menjadi alat politik. Indonesia pernah mencapai status swasembada pangan, tetapi hal tersebut tidak berlangsung lama. Seiring bertambahnya jumlah penduduk, terjadi peningkatan kebutuhan juga, termasuk kebutuhan akan beras. Kurangnya produksi beras berimbas pada terancamnya ketahanan pangan Indonesia.

Agar terbebas dari permasalahan ketahanan pangan, Indonesia memilih untuk melakukan impor beras. Tujuannya adalah untuk memastikan cadangan beras negara tidak terganggu dan seluruh rakyatnya bisa menikmati beras, termasuk warga miskin. Pemerintah memiliki badan yang bertugas untuk mengatur perberasan di Indonesia, yaitu Perum BULOG. Tugas BULOG adalah untuk memastikan ketahanan pangan Indonesia dengan penyediaan kebutuhan pokok rakyatnya. BULOG akan mementukan kebijakan impor jika memang negara memerlukan impor.
Pada tahun 2011, impor beras dilakukan dalam jumlah yang sangat besar. Total beras yang diimpor oleh Indonesia pada saat itu mencapai 2.750.476,2 ton. Hal tersebut dikarenakan negara gagal menyerap padi dari petani lokal sehingga pemerintah diharuskan mengimpor dari negara lain. Penyebab lainnya dari tingginya impor pada tahun 2011 adalah buruknya cuaca sejak tahun 2010. Impor beras tersebut diperoleh dari negara Thailand, Vietnam, dan beberapa negara lainnya. Pada tahun 2011, Indonesia tercatat mengimpor beras dari Thailand sebanyak 938.695,7 ton.
Alasan Thailand bisa mengekspor sisa berasnya adalah karena kebutuhan beras di negara Thailand tidak sebanyak kebutuhan beras Indonesia. Indonesia memang merupakan negara di peringkat keempat dengan penduduk terbanyak di dunia. Artinya kebutuhan akan berasnya pun cenderung banyak.
Setiap kebijakan yang pemerintah ambil akan berimplikasi pada beberapa pihak, sama halnya dengan kebijakan impor yang pemerintah ambil. Bagi pihak

70

pemerintahan, kebijakan impor dirasa mendatangkan keuntungan. Dengan adanya impor ketahanan pangan sudah pasti terwujud serta pemerintah bisa menghemat biaya untuk penyerapan beras karena beras impor bisa diperoleh dengan harga yang lebih murah daripada beras lokal. Meski permintah merasakan keuntungan dari impor beras, petani merupakan pihak yang dirugikan. Beras petani lokal tidak dapat bersaing dengan harga beras impor yang lebih murah.

Wah menarik sekali mosi yang diajukan oleh @yunikartika02 mengenai Negara Indonesia sebagai Negara Agraris, namun sayangnya masih mengimpor beras. Seperti yang kita ketahui bahwa bahan utama dalam pangan di Indonesia adalah Nasi. Indonesia yang dikenal sebagai negara agraris ini memang masih impor beras. Latar belakang tersebut terjadi akibat dari hasil produksi beras yang dihasilkan oleh petani lokal tidak dapat memenuhi kebutuhan beras dalam negeri. Kebutuhan beras tidak semata-mata hanya pada segi kuantitas saja, kualitas dari produksi beras pun perlu diperhatikan. Seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk, maka akan mempengaruhi produksi beras dalam negeri. Sehingga untuk memenuhi kebutuhan tersebut diperlukannya impor beras, hal ini mengingat bahwasanya lahan daratan yang biasanya hamparan sawah di Indonesia pun sudah mulai sempit. Sehingga untuk memenuhi kebutuhan pokok penduduk khususnya pada segi pangan maka impor ini pun sudah di masukkan ke dalam sebuah peraturan yang dikeluarkan oleh kementerian perdagangan. Sehingga saya menyetujui untuk impor beras demi memenuhi kebutuhan pokok masyarakat.

Sumber: Sari, R.K. 2014. Analisis Impor Beras di Indonesia. Jurnal Unnes. Universitas Negeri Semarang


Gambar 1. Beras (Sumber: Pexels.com/Vie Studio)

Terima kasih atas pertanyaan yang telah disampaikan.

Perbincangan mengenai Indonesia sebagai negara agraris, tetapi masih melakukan impor beras, bukanlah suatu hal yang baru karena topik ini sangat sering mengudara dan menjadi perdebatan panas terutama pada waktu-waktu tertentu. Namun, sebelum judgement mengenai baik tidaknya perlakuan impor beras ini, kita perlu mengetahui akar permasalahan impor beras. Jika ditinjau lebih lanjut, permasalahan impor beras bukan hanya permasalahan 1 arah, tetapi diibaratkan seperti sistem di mana banyak elemen yang berkorelasi satu sama lain yang menjadi tonggak dilakukannya impor beras.

Mengapa Indonesia menjadi net importir produk pertanian terutama beras?

Berdasarkan Berita Resmi Statistik oleh Badan Pusat Statistik pada tahun 2020, tercatat, baik luas panen maupun produksi padi mengalami kenaikan sebesar 1,02% dibandingkan tahun sebelumnya. Tentunya dengan kenaikan luas panen padi walaupun hanya sebesar 1,02%, tetapi dapat dipergunakan untuk mengimbangi kebutuhan beras nasional atau konsumsi beras masyarakat [1]. Hal ini dibuktikan dengan data yang dirilis oleh Kementrian Pertanian Republik Indonesia bahwa pada Triwulan I terjadi ketidakseimbangan antara produksi dengan konsumsi masyarakat di mana tercatat surplus atau overstock produksi beras yang hingga Juni 2021 besarnya sekitar 10,29 Juta ton [2]. Pada artinya, beras Indonesia sudah cukup, bahkan surplus, tetapi sisi lain yang perlu digarisbawahi pula bahwa impor beras bukan hanya berbicara mengenai keseimbangan antara produksi dan konsumsi, tetapi terdapat pertimbangan lain yang merupakan masalah konsepsi pertanian di Indonesia sehingga impor beras dijadikan sebagai strategi.

Bagaimana Impor beras dijadikan strategi dan gambaran permasalahannya?

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, permasalahan impor beras merupakan suatu sistem di mana ada korelasi dari berbagai elemen. Walaupun produksi cukup, bahkan surplus, tetapi kita bisa mengetahui secara sadar bahwa adanya ketidakakuratan harga atau harga beras melambung jauh jika dibandingkan dengan beras impor yang lebih murah, padahal taraf kualitasnya sama. Jika ditinjau lagi, seharusnya jauh lebih mahal beras impor mengingat adanya biaya transportasi, kepengurusan izin, dan sebagainya. Permasalahan ini adalah akibat dari produksi pertanian dalam negeri yang tidak efisien di mana akar permasalahannya ada pada sistem distribusi dan pemasaran yang tidak efisien. Kebijakan harga beras Indonesia sendiri ditetapkan berdasar pada dimensi penentu harga yang mana alur dari petani hingga konsumen cukup banyak. Akibat dari masifnya pemangku beras hingga ke tangan konsumen, membuat beras yang dijual murah oleh petani menjadi dibeli mahal oleh masyarakat dan menjurus pada ketidaksejahteraan petani. Alur dan penjelasan mengenai kebijakan harga beras yang didasarkan dari dimensi penentu harga yang sangat kompleks telah tergambar pada Jurnal Forum Penelitian Agro Ekonomi oleh Saptana dan Hermanto [3]. Lebih lanjut lagi, yang menjadi dasar panjangnya dimensi penentu harga adalah peran tengkulak. Para tengkulak dan kartel beras sendiri telah menguasai beras petani, serta petani juga sangat ketergantungan dengan tengkulak. Padahal tengkulak melakukan eksploitasi melalui pembelian atau markup produksi beras petani yang menjadi mahal dan juga pinjaman bunga sebagai modal petani yang cukup tinggi.

Namun, mengapa petani masih tergantung dengan tengkulak dengan segala risiko ketidaksejahteraan petani itu sendiri?

Pada dasarnya, hal ini disebabkan tengkulak seolah memberikan keuntungan timbal balik pada petani atau disebut sebagai kondisi patronase, seperti karena tengkulak merupakan pembeli yang dapat langsung membeli secara keseluruhan produksi pertanian dengan transportasi dari tengkulak itu sendiri sehingga petani tidak mengeluarkan biaya overhead lain, serta keuntungan semu lain adalah peminjaman modal. Permasalahan ini adlah permasalahan masif yang mneyangkut perekonomian petani, salah satunya teradi di Kediri melalui studi kasus yang dilakukan Megasari [4]. Petani hanya bisa melakukan peminjaman modal dengan pihak tengkulak ataupun rentenir akibat keterbatasan akses pendanaan untuk petani karena pihak perbankan, seperti bank tidak cukup masih di daerah pedesaan dan juga pihak bank tidak ingin mengambil risiko dengan memberikan permodalan kepada petani karena sektor pertanian merupakan sektor bergantung pada alam di mana hasil panen tidak dapat diprediksi 100% secara akurat terutama seperti pada masa perubahan iklim zaman ini yang membuat ketika adanya gagal panen, maka petani mungkin bisa mengalami gagal bayar ataupun kredit macet dan hal inilah yang merugikan pihak bank. Namun, selain perbankan, walaupun ada pinjaman KUR atau Kredit Usaha Rakyat, tetapi mekanismenya sangat rumit dan bahkan diperburuk dengan akses informasi dan pemahaman dari petani yang terbatas tanpa adanya sosialisasi tertentu. Hal inilah yang membuat petani ketergantungan dengan tengkulak.

Hal inilah yang menjadi pijakan dari diadakannya impor beras. Impor beras dijadikan strategi bagi institusi, perusahaan, dan kelompok lain terutama Bulog untuk melindungi masyarakat terutama kesejahteraan petani dari eksploitasi yang dilakukan tengkulak maupun kartel beras lainnya. Dengan harga beras impor yang lebih murah maka terbentuk agregasi harga sehingga harga dari beras lokal sendiri tidak terlampau murah dengan markup besar karena akan ada penyesuaian. Dari pemaparan tersebut, kita dapat mengetahui kompleksnya permasalahan impor beras atau bahkan masih terdapat faktor lain yang belum disebutkan. Namun, menurut saya sendiri, saya setuju diadakannya impor beras dengan catatan impor beras tidak dilakukan secara masif, tetapi diberlakukan hanya sebagai kebutuhan Bulog dalam penanganan eksploitasi petani oleh tengkulak melalui agregasi harga hingga nantinya diharapkan pemerintah dapat segera menyelesaikan akar permasalahan lain dalam pertanian, seperti melalui resolusi sebagai berikut.

  1. Mengatasi tengkulak-tengkulak licik dengan menyediakan pihak pembeli sekaligus distribusi dari pemerintah
  2. Keterbatasan permodalan oleh petani bisa dilakukan dengan sosialisasi pinjaman KUR mengingat telah ada pihak yang khusus menangani pinjaman-pinjaman permodalan pertanian maupun perkebunan. Sosialisasi masif perlu dilakukan sehingga petani terbuka wawasannya untuk melakukan pinjaman.
  3. Diperlukan adanya upaya mengatasi gagal panen akibat perubahan iklim, seperti dengan melakukan teknik tertentu, sistematika waktu tanam dan panen yang baik melalui pemanfaatan teknologi, dan lain sebagainya. Hal ini ditujukan agar pihak-pihak peminjam sendiri tidak takut dalam memberikan pinjaman karena adanya parno gagal panen.

Lebih jelas lagi, berikut merupakan rincian perlu diadakannya impor beras dengan catatan tidak dilakukan secara masif, tetapi sesuai dengan ukuran kebutuhan pasar, misal ketika diprediksi harga beras lokal jauh dari nalar. Ketika harga beras mengalami kenaikan, maka pemerintah melakukan impor untuk menciptakan excess suply sehingga harga beras turun. Rincian penjelasannya ini merupakan buah penelitian dengan topik impor beras di Indonesia oleh Paipan dan Abrar [5]. Terakhir, yang perlu digarisbawahi adalah sebagian orang mungkin belum mengetahui bahwa beras impor yang mengalami overstock tidak lantas dilakukan penyimpanan pada warehouse hingga kadaluarsa dan dibuang, tetapi beras impor tersebut akan dialihkan menuju keperluas industri non-pangan. Di titik inilah, beras impor memang hanya dijadikan sebagi strategi dalam pengendalian harga beras lokal bukan sebagai sebuah ketergantungan masif dari pihak-pihak tertentu.

Demikian dari saya, semoga dapat menjawab dan memberikan manfaat.

Referensi
[1] Badan Pusat Statistik. 2020. Luas Panen dan Produksi Padi di Indonesia 2020. Jakarta: Berita
Resmi Statistik.

[2] Kementerian Pertanian - Mentan SYL: Stok Beras Surplus, Tak Ada Impor dan PPN Sembako Umum
[3] Hermanto, Saptana. 2017. Kebijakan Harga Beras Ditinjau dari Dimensi Penentu Harga. Forum Penelitian Agro Ekonomi. 35(1): 2017.
[4] Megasari, Lutfi Apreliana. 2018. Ketergantungan Petani terhadap Tengkulak sebagai Patron dalam Kegiatan Proses Produksi Pertanian. Studi Kasus. Surabaya: Universitas Airlangga.
[5] Abrar, M & Paipan, S. 2020. Determinal Ketergantungan Impor Beras di Indonesia. Jurnal Ekonomi dan Kebijakan Publik, 11 (1), 53-64.