Mengapa snapchat disebut sebagai salah satu aplikasi yang sukses mengembangkan MVP?

Snapchat adalah aplikasi pesan foto yang dikembangkan Evan Spigel, Bobby Murphy dan Reggie Brown saat masih kuliah di Universitas Stanford. Dengan aplikasi ini, pengguna dapat mengambil foto, merekam video, menambahkan teks dan lukisan, dan mengirimkanya ke daftar penerima yang ditentukan pengguna. Foto dan video kiriman pengguna disebut “snaps". Menurut Snapchat pada mei 2014 pengguna aplikasi ini mengirimkan 700 juta foto dan video perhari dan konten Snapchat stories dilihat 500 juta kali perhari. Perusahaan ini sekarang bernilai $10-$20 miliar. Apa yang membuat snapchat dapat sukses mengembangkan MVP?

Snapchat adalah aplikasi mobile yang didirikan oleh sekelompok mahasiswa sarjana Stanford. Tujuan dari aplikasi ini adalah untuk memungkinkan berbagi foto dan video cepat yang dapat dianotasikan dengan teks dan grafik. Baru-baru ini, Snapchat telah mendapatkan popularitas dikalangan remaja, menggandakan jumlah “snaps” yang dikirim per hari dari 200 juta menjadi 350 juta antara bulan Juni hingga September. Angka-angka ini membuktikan bahwa Snapchat dengan cepat berubah dari vitamin menjadi pembunuh rasa sakit. Popularitas Snapchat adalah karena faktanya bahwa Snapchat sangat memprioritaskan privasi tidak seperti situs web media sosial lainnya.

Snapchat melakukan "MVP Single-Feature"
merupakan MVP yang layak digariskan dalam pedoman yang mengagumkan. Dengan kata lain, produk pertama Snapchat melakukan satu hal yaitu; mengirim dan menerima gambar yang akan hilang setelah 5 detik. Ini adalah tantangan yang cukup besar untuk melihat apakah orang-orang ingin mengirim foto yang setelah itu gambar tersebut akan menghilang. Dan jika mereka melakukannya, bagaimana mereka akan menggunakannya? Harian? Acara khusus? Snapchat mengisolasi fitur yang satu ini untuk menguji.
Snapchat hanya memiliki satu fokus khas, kamu dapat melihat dan mengirim gambar ke user yang lain, namun gambar yang kamu kirimkan hanya dapat dilihat sebentar. Snapchat merupakan produk yang sederhana dengan sebuah fokus. Mereka mencoba konsep inti aplikasi di pasaran dan berhasil. Hanya setelah peluncuran perdana dan pengesahan produk, baru setelah itu tim merasakan mereka membutuhkan fitur-fitur lainnya.

Tentu saja, menempatkan seluruh aplikasi di app store adalah salah satu MVP yang lebih besar yang dapat dibuat, tetapi dalam kasus Snapchat ini cara seperti ituberhasil. Ini juga menguji satu interaksi spesifik dan menguji apakah orang akan mengirim gambar dengan cara ini.

Apa ide utama dari MVP snapchat?
Langkah selanjutnya adalah mendapatkan ide fitur utama. Ketika membuka Snapchat, ia segera menyalakan kamera depan, dan sepertinya aplikasi mengundang untuk mengambil foto selfie. Jadi inilah cara kerjanya:

  • Anda membuka aplikasi dan mengklik tombol lingkaran di bagian bawah layar. Ini menciptakan apa yang disebut Snap atau hanya sebuah foto.
  • Setelah itu, Anda bisa menambahkan filter, teks atau emoji. Anda menekan tombol “kirim pesan” dan pilih seseorang atau sekelompok orang.
  • Penerima mendapat pemberitahuan tentang pesan Anda di bagian atas jendela Snapchat.
  • Ketika dibuka, pesan akan terlihat selama beberapa detik.

Anda dapat mengatur timer ketika Anda mengambil Snap. Pilihan lain adalah mengambil Snap dalam bentuk video hingga 10 detik. Untuk merekam video, Anda hanya perlu menekan dan menahan tombol lingkaran.

snapcch mysnap
Fitur utama MVP adalah pesan foto dan video

Kesimpulan:
Mengerjakan MVP berarti mengambil biaya lebih di rekeningmu ketika menyelesaikan produk. Lagipula, gagal di awal berarti bahwa kamu dapat menghemat uang dan waktu untuk membuat produk sukses yang lain dengan menghentikan pengembangan produk di awal ketika produknya gagal.

Sumber:


https://clearbridgemobile.com/the-benefits-of-building-a-minimum-viable-product-mvp/
https://blogs.ubc.ca/amnamasud/2013/11/12/lean-start-up-snapchat/