Mengapa Riskiest Assumtion Test lebih baik daripada Minimum Valuable product?


Istilah Minimum Valuable product atau MVP memiliki cacat dalam definisinya, yaitu penggunaan kata “produk”. MVP bukanlah produk. MVP adalah sebuah cara testing untuk mengetahui apakah masalah yang kamu angkat layak diselesaikan, sekaligus cara meminimalkan risiko dan mengetes asumsi sebelum implementasi real. Daripada menjalankan MVP, lebih baik kita mengidentifikasi suatu asumsi yang memiliki risiko terbesar, kemudian mengujinya. Proses ini disebut Riskiest Assumption Test atau RAT, dan mengganti MVP dengan RAT bisa membuat jadi lebih mudah.

Dibanding MVP, RAT lebih eksplisit. Kamu tidak perlu membangun lebih dari apa yang dibutuhkan untuk mengetes risiko terbesar, tidak ada tuntutan akan desain dan kode program yang sempurna, dan tidak perlu khawatir kamu akan menghasilkan sebuah produk secara prematur. RAT memprioritaskan pekerjaan-pekerjaan penting untuk memvalidasi ide dengan cepat. RAT menghilangkan godaan untuk membuat produk setengah jadi yang tidak sempurna, tapi bukan berarti prosesnya mudah. RAT di perusahaan yang sudah mapan memiliki tantangan yang berbeda. Keterbatasan startup mendorong para pegiatnya berpikir secara cermat, cocok dengan cara kerja RAT. Tapi dengan sumber daya melimpah, sepertinya konsekuensi yang kita terima lebih kecil ketika menjalankan proyek besar tanpa validasi terlebih dahulu. RAT perlu pola pikir yang berbeda, dan kadang-kadang bisa menyulitkan para engineer, desainer, atau manajer produk yang sudah menduduki posisi tetap. Profesionalisme akan mendorong mereka untuk membuat produk yang sempurna, dengan fitur lengkap dan kode yang terpoles rapi. Tapi bila produkmu tidak dibutuhkan orang, tidak ada artinya meski produk itu punya kualitas tampilan indah atau kode yang sempurna.

Referensi

https://www.trentech.id/era-minimum-viable-product-telah-mati-saatnya-beralih-ke-riskiest-assumption-test/