© Dictio 2017 - 2019, Inc. All Rights Reserved. Terms of Use | About Us | Privacy Policy


Mengapa Pesan yang Disampaikan Mempunyai Peran Penting dalam Melakukan Perusasi?

Persuasif adalah usaha yang mempengaruhi pendapat, sikap, dan tingkah laku yang hanya boleh dilakukan dengan berdasarkan bujukan- bujukan atau ajakan-ajakan.

Mengapa pesan yang disampaikan mempunyai peran penting dalam melakukan perusasi?

Isi pesan dalam komunikasi persuasif benar-benar harus diperhatikan, karena isi pesan dalam komunikasi persuasif berusaha untuk mengkondisikan, menguatkan, atau membuat pengubahan tanggapan sasaran. Bagaimana pesan yang disampaikan dapat berubah cara pandang pendengar, itulah faktor utamanya.

Wilbur Schramm menampilkan apa yang disebut ‘’The condition of success in communication, yakni kondisi yang harus di penuhi jika kita menginginkan agar suatu pesan membangkitkan tanggapan yang kita khendaki.

Kondisi tersebut dapat di rumuskan sebagai berikut :

  1. Pesan harus di rancang dan di sampaikan sedemikian rupa sehingga dapat menarik perhatian komunikan.

  2. Pesan harus menggunakan lambang-lambang tertuju kepada pengalaman yang sama antara komunikator dan komunikan, sehingga sama-sama mengerti.

  3. Pesan harus membangkitkan kebutuhan pribadi komunkan dan menyarankan beberapa cara untuk memperoleh kebutuhan tersebut.

  4. Pesan harus menyarankan suatu jalan untuk memperoleh kebutuhan tadi yang layak bagi situasi kelompok di mana komunkan berada pada saat ia di gerakkan untuk memberikan tanggapan yang di khendaki.

Menurut Blake dan Haroldsen, pesan merupakan simbol yang di arahkan secara selektif yang di peruntukkan dalam mengkomunikasikan informasi. Dalam Proses komunikasi, pesan yang di sampaikan dapat berupa verbal dan non verbal. Dapat di sengaja (intentional), dapat pula tidak di sengaja (unintentional). Pesan verbal merupakan salah satu faktor yang paling penting menentukan dalam keberhasilan komunikasi persuasif. Di dalamnya terdapat aspek rangsangan wicara dan penggunaan kata-kata.

Tidak setiap rangsangan wicara dapat di terima secara langsung oleh sasaran, paling tidak hal ini tergantung pada sistim pengindraan, presepsi, perhatian, memori dan berpikir. Pesan Non verbal terdiri atas body notion atau kinesics behavior, paralanguage, proxemics, olfaction, skin sensitivity to touch , temperature , dan use the artifacts.

Suatu pesan dikatakan efektif bila makna pesan yang di kirim persuader berkaitan erat dengan makna pesan yang diterima atau ditangkap serta dipahami oleh sasaran.

Pesan merupakan hasil dari usaha manusia di dalam menyandikan gagasan-gagasannya. Arti atau makna tidak ada di dalam pesan. Arti bukanlah sesuatu yang di dapatkan. Arti ada di dalam diri orang, dan merupakan respons yang tidak tampak. Kita memperoleh ‘’arti’’dari dunia pada awalnya berdasarkan proses ‘’pembiasaan’’atau conditioning . Kita memperoleh arti dari pengalaman kita.

  • Arti denotative menyatakan suatu hubungan yang memerlukan hadinrya baik tanda kata maupun bendanya. Jadi arti denotative dapat di tunjukkan dengan mengacu pada objek yang di maksudkan . Kawasan arti denotative adalah realitas fisik. Sedangkan arti structural dapat di peroleh ketika suatu tanda (symbol ) kata membantu kita untuk meramalkan tanda- tanda lain atau bilamana urutan dari dua tanda kata menceritakan sesuatu mengenai hubungannya yang tidak diperoleh dari masing-masing kata itu sendiri.

  • Arti struktural adalah suatu hubungan antara tanda dengan dengan tanda.

  • Arti kontekstual bersifat cangkokan dan melalui arti ini kita akan memperoleh kejelasan tentang istilah-istilah tertentu yang sebenarnya belum di ketahui artinya.

  • Arti konotatif merupakan hubungan antara suatu tanda dengan suatu objek. Hal itu melibatkan lebih dari sekedar pelibatan orang-orang pada arti yang lain.

Terdapat tiga tujuan pesan komunikasi persuasif, yaitu :

  1. Membentuk tanggapan
    Dalam proses pembentukan sikap dan tanggapan, persuader harus mampu mempertalikan antara gagasan atau produk baru dengan nilai-nilai yang telah melekat dalam sistim masyarakat atau sasaran.

  2. Memperkuat tanggapan
    Penguatan tanggapan adalah terdapatnya kesinambungan perilaku yang sedang beralngsung saat ini terhadap beberapa produk, gagasan dan isu.

  3. Mengubah tanggapan.
    Pengubahan tanggapan adalah perubahan tanggapan sasaran persuasi untuk mengubah perilaku mereka terhadap suatu produk, konsep dan gagasan.

Dalam komunikasi persuasif, mengayakan pesan merupakan aspek yang paling penting karena dapat membungkus pesan lebih menjadi menarik dan enak dikonsumsi. Seorang persuader harus memiliki gaya perolehan perhatian yang mengesankan, yang dapat diperoleh dengan cara penggunaan bahasa yang jelas, luas dan tepat. Bahasa yang efektif mengandung tiga unsur yaitu kejelasan, kelugasan dan ketepatan.

Ada beberapa cara yang dapat di gunakan dalam penyusunan pesan (execution message) yang memakai teknik persuasi, antara lain :

  1. Fear appeal
    Fear appeal atau pesan yang menakutkan merupakan metode penyusunan pesan yang dapat menimbulkan rasa ketakutan kepada khalayak.

  2. Emotional appeal
    Emotional appeal atau pesan yang penuh dengan emosi merupakan cara penyusunan pesan yang berusaha menggugah emosi khalayak, misalnya dengan mengungkapkan masalagh agama, etnis, kesenjangan ekonomi, diskriminasi,dan semacamnya.

    Dari hasil penelitian yang pernah di lakukan oleh Hartmann di temukan bahwa penyusunan pesan yang membakar emosional sangat berpengaruh dalam pemungutan suara pemilihan presiden amerikan serikat. Oleh karena itu emotional apple bisa di golongkan sebagai bentuk komunikasi propaganda.

  3. Reward appeal
    Reward appeal atau pesan yang penuh dengan janji-janji merupakan cara penyusunan pesan yang berisi janji-janji kepada khalayak. Dalam berbagai studi yang di lakukan dalam hubungannya dengan reward appeal, ditemukan bahwa dengan menjanjikan uang Rp 1 juta seseorang cenderung merubah sikap daripada menerima janji Rp 50 ribu.

    Di Indonesia metode penyampaian pesan-pesan pembangunan dengan janji-janji telah banyak dilakukan dengan berhasil. Misalnya janji naik haji bagi petani yang sukses atau pemberian beasiswa bagi peserta keluarga berencana yang hanya memiliki dua orang anak. Mengenai penyusunan dan penyampaian pesan dengan metode reward appeal. Menurut Hielman dan gerbner dalam risetnya menemukan bahwa khalayak cenderung menerima pesan atau ide yang penuh janji-janji daripada pesan yang di sertai dengan ancaman.

  4. Motivasional appeal
    Motivasional appeal atau penyusunan pesan yang penuh dorongan merupakan teknik penyusunan pesan yang dibuat bukan karena janji-janji. Tetapi disusun untuk menumbuhkan pengaruh internal psikologis khalayak sehingga mereka dapat mengikuti pesan-pesan yang disampaikan itu, misalnya menumbuhkan rasa nasionalisme atau gerakan memakai produksi dalam negeri. Di korea selatan misalnya, hampir semua perlatan mesin dan otomotif bermerek Hyundai, sangat jarang di temui mobil buatan eropa atau amerika seperti mercy,Renault, fiat, ford, apalagi Toyota, sekalipun korea selatan sangat dekat dengan jepang.

  5. Humorius Appeal
    Humorius Appeal atau penyusunan pesan yang penuh humor merupakan teknik penyusunan pesan yang berusaha membawa khalayak tidak merasa jenuh. Pesan yang disertai humor mudah diterima enak, dan menyegarkan. Hanya saja dalam penyampaian pesan yang disertai humor diusahakan jangan samapi humor yang lebih dominan daripada subtansi materi yang ingin disampaikan. Dalam praktik penjualan juga banyak dilakukan dalam bentuk humor. Di kota semarang konon jamu sidomuncul pada awalnya kurang untuk diminati pembeli, tetapi ketika ada yang menganjurkan agar menampilkan mascot berupa orang kate (pendek) yang menari-nari di atas mobil, calon pembeli berkerumun untuk menonton sekaligus membeli jamu.

Referensi :

  • Onong Uchjana Effendy, Ilmu, Teori dan Filsafat Komunikasi ( Bandung : PT. Citra Aditya Bakti 2007 ).
  • Herdiyan Maulana, Gumgum gumelar,Psikologi Komunikasi dan Persuasi (Jakarta : Akademia Permata 2013).
  • Hafied Cangara, Komunikasi politik : Konsep,Teori,dan Strategi (Jakarta : PT RajaGrafindo Persada 2009).