Maurice Lévy : CEO Publicis Groupe

Maurice Lévy, Chairman dan CEO Publicis Groupe adalah satu dari sedikit CEO dunia yang bekerja dari departemen TI.

Publicis Groupe, didirikan pada tahun 1926, adalah grup komunikasi terbesar ketiga di dunia. Grup ini dikenal dengan kreativitasnya yang terkenal di dunia, teknologi kelas terbaik, keahlian digital dan konsultasi.

Fokus masa depan sejak 1926

Publicis Groupe tidak pernah mengalihkan pandangannya dari masa depan. Pada tahun 1926, Marcel Bleustein-Blanchet menciptakan apa yang pada dasarnya merupakan startup, dan menamakannya Publicis setelah kata periklanan Prancis dan “6” - nomor favoritnya. Gairah Marcel untuk komunikasi, untuk menciptakan hubungan antara pengiklan dan konsumen, mengubah bidang baru ini menjadi profesi yang berkembang dan dihormati - dan nilai-nilainya: perhatian pada orang lain, rasa hormat, tetap setia pada produk, kepuasan pelanggan, kualitas dan kreativitas terus mendorong Publicis Groupe hari ini.

Semangat perintis, keyakinan yang tak tergoyahkan dan nilai etika pendirinya - semangat juangnya yang legendaris dan kepribadian unik yang langka - telah membentuk grup yang luar biasa. Publicis Groupe dibangun di atas suksesi inovasi dan transformasi yang telah memperkuat budaya dan keahlian yang terus berjalan jauh di seluruh Groupe kami.

Maurice memberikan penjelasan tentang seberapa besar data, e-commerce, transformasi digital dan 2 miliar konsumen baru akan mempengaruhi industri kreatif. Dalam membayangkan komunikasi di masa depan dan pentingnya memikirkan kembali persimpangan di dunia yang buram, Ia berbagi 7 kunci untuk masa depan:

  1. “Blurred World”

  2. Kecepatan

  3. Transformasi Digital

  4. Formula: IQ, EQ, TQ & BQ

  5. Perintis di Dunia Periklanan Hari Ini

  6. Isu Kolaborasi

  7. Cara Menyelaraskan Orang

Levy, yang memimpin Publicis Groupe selama 30 tahun, akan bergabung dengan dewan pengawas sebagai ketua, dengan persetujuan pemegang saham. Di bawah kepemimpinannya, Publicis Groupe menjadi grup layanan pemasaran terbesar ketiga di dunia, terutama mengumpulkan banyak agen digital dalam beberapa tahun terakhir, dan juga gagal dalam usaha untuk bergabung dengan Omnicom Group.

Apa yang dipelajari oleh Maurice Levy “Publicis” dari penggabungan Omnicom yang gagal

Selama 30 tahun, periklanan multinasional Prancis dan perusahaan Publicis telah meraih banyak prestasi dengan Maurice Levy sebagai pimpinannya. Namun, tidak selalu berjalan mulus.

Pada bulan Juli 2013, pengiklan yang berbasis di AS, Omnicom dan Publicis mengumumkan niat mereka untuk membentuk “penggabungan yang setara” dan menciptakan Publicis Omnicom Group, sebuah kelompok yang merupakan salah satu biro iklan terbesar di dunia, dengan kapitalisasi pasar gabungan sebesar $35,1 miliar. Tetapi, kurang dari setahun kemudian pada bulan Mei 2014, perusahaan mengumumkan bahwa mereka telah menghentikan penggabungan yang diusulkan.

Dalam sebuah pernyataan, kelompok tersebut mengatakan bahwa tingkat ketidakpastian telah muncul yang “merugikan” kepentingan kedua kelompok, menyusul kesulitan dalam mengatasi tantangan tertentu dan juga perjuangan untuk menyelesaikan transaksi dalam rentang waktu yang tepat. Bagi Omnicom dan Publicis, Levy mengatakan bahwa seolah-olah kedua kelompok tersebut “mengatakan hal yang sama namun memberi arti berbeda di balik” itu.

“Saya pikir itu terlalu buruk sehingga tidak sampai pada kesimpulan dan keberuntungan, karena kita memiliki sudut pandang yang berbeda, bahwa pada akhirnya, ini bisa menjadi mimpi buruk,” ucap Levy.

“Saya sangat senang dengan pilihan ini, mana yang paling tepat dan bijaksana untuk masa depan grup kami, dan mengucapkan selamat kepada Arthur Sadoun dengan hangat,” kata Levy dalam sebuah pernyataan. “Bukan hanya pilihan, ini adalah pilihan terukur dan terpikirkan dengan baik yang membuka pintu baru untuk masa depan grup kami yang menakjubkan. Sadoun, profesional dan berpengalaman dengan visi inspirasional industri dan kebutuhan klien kami. Kecerdasan, energi dan hasrat yang diperlukan untuk menguasai perdagangan kita di dunia yang terhubung yang terus berubah dan terus berkembang.”

Dengan diberhentikannya rencana penggabungan ini, Levy berharap agar yang terbaik untuk CEO Omnicom John Wren.

“Saya pikir Anda tidak bisa menang sepanjang waktu dan Anda belajar lebih banyak dari kegagalan daripada kesuksesan,” - Maurice Levy

"Terkadang, memiliki keberanian untuk melihat situasi yang tidak akan baik, dan kita melihat bahwa kita pasti akan melewati tebing dan kemudian jatuh bebas. Jauh lebih baik berhenti, sebelum jatuh." - Maurice Levy

Sumber:

MAURICE LEVY

MAURICE LEVY adalah CEO dari Publicis, kurang lebih 20 tahun belakangan ini maurice levy telah mengubah wajah biro iklan Prancis “Publicis Groupe” menjadi biro iklan terbesar keempat di dunia, dan maurice levy menunjukkan bahwa masa depan perusahaan dapat dijamin hanya dengan membuat keputusan pada saat hari itu (re: saat ditunjuk menjadi CEO).

Maurice Levy pernah mendapatkan respons yang tidak biasa saat pertama kali diminta menjadi CEO sebuah biro iklan di Paris pada tahun 1971, dan di saat itu juga levy mengundurkan dirinya. Levy kemudian bergabung dengan Publicis sebagai Direktur TI, dan dengan cepat menjalaninya levy diangkat perusahaan menjadi Chairman of the flagship agency tahun 1984. Pada tahun 1987, dia ditunjuk sebagai chairman dan CEO Publicis Groupe. Selama lebih dari 46 tahun dengan Publicis telah berperan penting dalam mengubah Groupe menjadi pusat kerja pemasaran dan komunikasi, yang sekarang merupakan yang terbesar keempat di dunia. Ini adalah perjalanan belajar yang terus menerus, terutama dalam dekade terakhir ini, ketika revolusi digital mengubah apa yang disebut “media warisan” di atas kepalanya.

Pada tahun 2000, ketika Publicis Groupe yang berbasis di Prancis diambil oleh Saatchi dan Saatchi yang kekurangan uang, presiden Publicis Maurice Lévy mengambil alih Publicis. Publicis Groupe telah memiliki jaringan agensi baru untuk melayani lebih banyak klien di banyak tempat, namun dengan Saatchi, Lévy juga berusaha memposisikan Publicis untuk berkembang di masa depan.

Publicis membuat isyarat penyambutan yang bermakna, baik secara finansial maupun emosional. Perusahaan membayar untuk mengakuisisi dan memastikan para eksekutif Saatchi menolak setiap penurunan harga saham. Lévy mengatakan bahwa dia akan mengadopsi sistem operasi Saatchi, memberi setiap orang salinan buku manajemen yang ditulis oleh CEO Saatchi, dan mengundangnya untuk memberikan sesi pelatihan bagi manajer Publicis. Publicis Worldwide, agen asli di Publicis Groupe, menjadi bagian lain dari Groupe yang berjalan bersamaan dengan Saatchi dan jaringan agensi lainnya. Saatchi bergabung dengan komite operasi Groupe, berganti nama menjadi P-12 untuk mencerminkan penunjukan Saatchi.

Perusahaan Publicis Groupe yang mengakuisisi pembelian agen pemasaran digital Digitas di tahun 2007 dirancang tidak hanya untuk menambah kemampuan manajerial namun juga untuk mempercepat kemampuan online Publicis dan akhirnya menrubah perusahaan. Seperti yang dilakukan oleh A.G. Lafley dengan Gillette, Maurice Lévy menyajikan wajah dan nilai pribadinya kepada nilai-nilai staf Digitas yang telah memenangkannya akuisisi di tempat pertama di atas perusahaan induk besar lainnya yang didambakan Digitas. Lévy membuat karyawan yang diakuisisi merasa berada di tangan yang aman dan gembira dengan peran sentral yang akan mereka mainkan di masa depan Publicis.

CFO sangat yakin dengan potensi penggabungan yang dia lakukan dengan sangat luar biasa dalam transisi, meskipun pekerjaannya sendiri akan dihilangkan. David Kenny, CEO Digitas saat itu, bergabung dengan tim P-12 dan melakukan perjalanan ke semua lokasi utama secara global untuk menjalin hubungan dengan pemimpin dan pegawai Publicis sambil menjual pesan digital. Sejak awal, dia memimpin atau bergabung dalam kolaborasi di berbagai wilayah Publicis untuk melayani klien global.

sumber : Profile Maurice Levy

MAURICE LEVY
maurice_levy_headshot-41_0

Maurice Lévy bergabung dengan Publicis pada tahun 1971 sebagai direktur TI. Salah satu prestasi terpentingnya adalah menerapkan kebijakan keamanan data, yang melibatkan pencadangan semua data perusahaan pada pita magnetik. Sebuah kebakaran di kantor perusahaan (di Champs-Elysees) merupakan keberhasilan strategi backup dan restorasinya, karena perusahaan tersebut kembali berdiri satu minggu kemudian. Dia kemudian menjadi ketua dewan manajemen dan CEO pada bulan November 1987.

Sejak kematian Marcel Bleustein-Blanchet pendiri Publicis Groupe, Maurice Levy tidak hanya menjadi orang kuat dari perusahaan dengan dukungan penuh Elizabeth, tapi dia juga berhasil mengubah kelompok komunikasi tersebut menjadi salah satu pusat kekuatan dunia periklanan. Saat ini, Publicis Groupe adalah konglomerat periklanan dan media terbesar ke-3 di dunia, tidak hanya merupakan agen periklanan terbesar ketiga di dunia, dia juga presiden asosiasi pengusaha berpengaruh Afep dan Lévy adalah salah satu orang paling berpengaruh di Prancis dan beriklan di seluruh dunia.

Pada bulan Januari 2008, Maurice Levy dianugerahi International Leadership Award 2008 dari Liga Anti-Fitnah sebagai pengakuan atas pendiriannya terhadap toleransi dan keragaman. Dia juga membiayai konser tahun 2008 di Trocadéro untuk merayakan ulang tahun ke 60 berdirinya Negara Israel. Dari tahun 2010 sampai Juni 2012 dia adalah presiden Asosiasi Perusahaan Swasta Prancis.

Pada tanggal 28 Juli 2013, Levy mengumumkan penggabungan Publicis dan Omnicom untuk menciptakan perusahaan periklanan terbesar di dunia. Penggabungan akhirnya gagal, tapi Publicis memperpanjang masa jabatan Lévy sebagai CEO. Lévy pensiun dari jabatannya sebagai CEO dan chairman Publicis Groupe pada bulan Juni 2017, digantikan oleh Arthur Sadoun. Levy kemudian akan menjadi presiden dewan pengawas, yang mewakili kepentingan keluarga pendiri.

Pada awal permintaan pendapatan terakhirnya untuk agen iklan Prancis Levy mengatakan: “Jika pemegang saham menyetujuinya, saya akan menjadi ketua dewan pengawas berikutnya dan secara aktif akan berusaha memperkuat portofolio klien kami dan mendukung Arthur, dewan manajemen, dan semua tim dalam perkembangan mereka, setiap kali mereka meminta saya untuk melakukan sesuatu, termasuk menyinari sepatunya.”

Arthur Sadoun mengambil alih posisi CEO pada usia 45, pada usia yang sama Levy adalah saat dia menjadi CEO. Levy mengatakan bahwa tim kepemimpinan sangat terlibat dalam kegiatan agensi. "Ini bukan pertunjukan satu orang, ini adalah pertunjukan tim. Tim ini hanya mengubah pemimpin dengan seseorang yang lebih energik, "katanya. “Saya sangat senang dan yakin dengan kualitas dan kemampuan tim ini untuk memimpin grup.”

Dalam sebuah wawancara yang diberikan kepada Campaign, setelah pengumuman CEO baru bulan Januari, Levy berkata “Saya tidak akan menjadi supir kursi belakang. Saya bahkan menolak sebuah proposal yang memungkinkan saya menjadi satu. Organisasi harus berada di tangan satu orang.”

Selama berada di Publicis, Levy mengubah kelompok tersebut menjadi salah satu biro iklan terkemuka di dunia. Langkah terakhirnya adalah pengenalan strategi “Kekuatan Satu” untuk menyingkirkan silo dalam kelompok dan perolehan Sapient. Nitro, yang ia lihat sebagai masa depan kelompok tersebut.

“Bahkan jika saya tidak benar-benar pensiun, bahkan tidak pensiun setengahnya, itulah alasan mengapa saya merasa sangat baik tentang masa depan,”
kata Levy tentang langkah yang telah dia lakukan dalam beberapa tahun terakhir.

Sumber :


image

Maurice Levy merupakan pimpinan dari perusahaan Publicis, ia memimpin selama 30 tahun dan telah meraih banyak prestasi. Publicis merupakan perusahaan berbasis pengiklanan terbesar keempat di dunia yang berada di AS yang didirikan oleh Marcel Bleustein Blanchet. Pada bulan Juli 2013, pengiklanan yang berbasis di AS Omnicom dan Publicis mengumumkan niat mereka untuk membentuk ”penggabungan yang setara” dan menciptakan Publicis Omnicom Group, sebuah kelompok yang merupakan salah satu biro iklan terbesar di dunia, dengan kapitalisasi pasar gabungan sebesar $ 35,1 miliar. Kurang dari setahun kemudian pada bulan Mei 2014, perusahaan mengumumkan bahwa mereka telah menghentikan penggabungan yang diusulkan.

Mantan CEO Publicis Maurice Lavy mengatakan bahwa ia mengetahui “banyak hal” dari merger yang gagal, dengan mengatakan bahwa bahkan jika Anda berbicara dengan bahasa yang sama dengan perusahaan lain, bukan berarti Anda saling memahami satu sama lain.

Pada tahun 1972, terjadi kebakaran di perusahaan Publicis. Pada saat kebakaran itu, Levy berlari kembali ke kantor, menantang nyala api yang mengaum untuk menyelamatkan program, data, kaset dan cakram dari semua informasi akuntansi. Pendiri agensi agung Marcel Bleustein Blanchet yang sangat teerksesan ini kemudian pergi untuk memberi nama Lavy, seorang spesialis TI, penggantinya, menjadikannya CEO kedua dalam sejarah Publicis.

Dalam sebuah wawancara, Levy mengatakan cara mempertahankan motivasi untuk perubahan dalam kelompok kerjanya ialah,

“Dengan terus bergerak, ketika sebuah perusahaan berkomitmen untuk melakukan transformasi, perusahaan dapat mengikuti perubahan yang terus terjadi dalam ekonomi, teknologi, dan masyarakat. Dalam industri kita, sangat mudah melakukan perubahan karena kita tidak punya pabrik dan karena tugas kita adalah membantu bebagai jenis masalah politik, ekonomi, dan teknoogi, yang bereaksi terhadap kebutuhan konsumen dan menghadapi dunia yang terus berubah setiap saat, lingkungan ini memaksa kita untuk selalu mengubah standar kita dan cara kita bekerja.”

Setelah kebakaran yang melanda perusahaannya, dua tahun setelahnya, Levy harus mengatur untuk membagi karyawannya menjadi sepuluh unit yang tersebar di sekitar Paris karena tidak memliki bangunan yang cukup untuk menyediakan ruang kerja bagi mereka semua.

Levy berkata, “Saya percaya bahwa sebuah organisasi yang baik harus seimbang antara kontrol terpusat yang kuat > dan kekacauan besar. Anda harus memberikan kebebasan sebanyak mungkin kepada orang-orang Anda, namun tetap memiliki ikatan dan kontrol yang kuat dari pusat untuk memastikan bahwa kebijakan dan nilai ini akan dihormati. Anda harus mengendalikan aset Anda karena ketika orang-orang pergi, mereka pergi dengan segalanya, terkadang termasuk klien.”

“Dalam hal organisasi, ketika saya melihat ke belakang, saya menyadari bahwa orang-orang tidak peduli dimana mereka berada, membutuhkan tempat mereka sendiri dan kebebasan yang jauh dari pusat. Jadi kita membutuhkan sistem dan organisasi yang bisa mendukung dan sekaligus mengendalikan. Model organisai hirarkis klasik tidak berjalan karena tidak sesuai dengan sifat manusia. Model yang lebih alami adalah sejenis konfederasi suku. Saya sampai pada kesimpulan bahwa apa yang membuat agensi dan perusahaan kami sangat solid adalah bahwa kita mengenali kebutuhan manusiawi dan alami dari karyawan kita. Anda harus menemukan keseimbangan yang tepat antara keinginan mereka untuk mandiri dan menentukan nasib sendiri, kerinduan mereka akan stabilitas dan ketakutan merekan akan hancurnya ketertiban. Seperti rumah yang bagus, perusahaan harus menjadi tempat dimana mereka merasa bebas dan aman. Hal ini sangat penting bagi individu yang kreatif. Anda harus membangun sesuatu yang lebih kuat daripada kontrak apapun.” Ungkap Levy dalam sebuah wawancara.

Yang membaut Levy sangat menikmati hidup ialah karena ia bisa bertemu, tahu dan bekerja dengan banya orang, dan masing-masing adalah individu. Untuk memimpin orang-orang kadang kita harus memberi mereka dorongan, tapi kita tidak boleh lupa bahwa apa yang benar untuk satu orang mungkin salah bagi orang lain. Tidak ada satu sistem, tidak ada resep tunggal. Ketika menyangkut pengelolaan orang, kita perlu memiliki hubungan, pemahanman tentang apa yang mendorong setiap orang.

Cara Levy memperlakukan pekerjanya yaitu dengan cara yang sabar sekaligus juga tidak sabar. Ia selalu memberi orang waktu, ia membiarkan pekerjanya bertahan meskipun cara bekerjanya tidak sebaik yang ia harapkan, karena ia selalu ingin memperlakukan orang secantik mungkin.

Pada saat yang sama, ketika ia bekerja dengan seseorang yang tidak melakukan pekerjaan mereka sebaik dan secepat yang ia mau, ia sering merasa tidak sabar. “Saya bahkan telah dikenal sering mengangkat suaraku, tapi lima menit kemudian saya mulai memiliki keraguan: Apakah saya memberikan instruksi yang jelas? Apakah saya memberi orang cukup waktu? Saat itulah rasa bersalah masuk.”

Jadi, dalam mengelola pekerja di perusahaan Publicis, seorang Maurice Levy sangat menekankan pada keseimbangan kontrol yang kuat, juga ditekankan pada kebutuhan manusiawi karyawannya, seperti rumah yang bagus, perusahaan harus menjadi tempat dimana para pekerja merasa bebas dan aman, agar mereka menjadi individu yang kreatif. Namun kebebasan yang diberikan sebanyak mungkin kepada para pekerja harus tetap memiliki ikatan dan kontrol yang kuat dari pusat untuk memastikan bahwa kebijakan dan nilai yang di buat akan dihormati.

Sumber : http://www.egonzehnder.com/the-focus-magazine/topics/the-focus-on-transition/expertise/interview-with-publicis-ceo-maurice-lvy.html