Kisah "Things Aren’t Always What They Seem"

Dua malaikat yang sedang melakukan perjalanan berhenti untuk bermalam di rumah keluarga kaya. Keluarga itu kasar dan menolak membiarkan para malaikat tinggal di kamar tamu rumah. Sebaliknya para malaikat diberi ruang kecil di ruang bawah tanah yang dingin. Ketika mereka membuat tempat tidur mereka di lantai yang keras, malaikat yang lebih tua melihat sebuah lubang di dinding dan memperbaikinya. Ketika malaikat yang lebih muda bertanya mengapa, malaikat yang lebih tua menjawab, “Segala sesuatu tidak selalu seperti yang terlihat.”

Malam berikutnya, mereka datang untuk beristirahat di rumah seorang petani yang sangat miskin, tetapi sangat ramah dan istrinya. Setelah membagikan sedikit makanan, pasangan itu membiarkan para malaikat tidur di tempat tidur mereka di mana mereka dapat beristirahat malam yang nyenyak.

Ketika matahari terbit keesokan paginya, para malaikat menemukan petani dan istrinya menangis.

Satu-satunya sapi mereka, yang mana susunya adalah satu-satunya penghasilan mereka, terbaring mati di ladang. Malaikat yang lebih muda itu marah dan bertanya pada malaikat yang lebih tua, “bagaimana bisa Anda membiarkan ini terjadi?”

“Orang pertama memiliki segalanya, tetapi Anda membantunya. Dia komplain. Keluarga kedua memiliki sedikit tetapi bersedia membagi segalanya, dan Anda membiarkan sapi itu mati.”

“Segala sesuatu tidak selalu seperti yang terlihat,” jawab malaikat yang lebih tua itu.

“Ketika kita tinggal di ruang bawah tanah rumah, saya melihat ada emas yang disimpan di lubang itu di dinding. Karena pemiliknya begitu terobsesi dengan keserakahan dan tidak mau berbagi keberuntungannya, saya menyegel dinding agar dia tidak menemukannya.”

Dia melanjutkan, “Lalu semalam ketika kita tidur di tempat tidur petani, malaikat maut datang untuk menjemput istrinya. Saya memberinya sapi sebagai gantinya (pengganti istrinya). Segala sesuatu tidak selalu seperti yang terlihat.”

Terkadang itulah yang terjadi ketika sesuatu tidak berjalan sebagaimana seharusnya. Jika Anda memiliki keyakinan, Anda hanya perlu percaya bahwa setiap hasil selalu menguntungkan Anda.

Anda mungkin tidak mengetahuinya sampai beberapa waktu kemudian…

Apa pendapat Anda tentang kisah ini?

Sumber:
http://www.pravsworld.com/things-arent-always-what-they-seem/

semuanya adalah tentang bagaimana kita mengatur persepsi kita saja. Jika orang tertimpa sesuatu yang dianggapnya sebagai “musibah” maka tentu saja dia akan sedih dan merasa bersalah. Ketika dia ditimpa musibah tapi memiliki pemikiran “ahh… untung saja saya terkena musibah ini, bukan musibah yang lebih besar”, dia akan merasa bersyukur dan akan mendapatkan ketenangan di jiwa.

Begitulah kehidupan terkadang apa yang kita dapatkan dari Tuhan memang adalah yang terbaik bagi kita. Tuhan menolong kita dengan caranya. Tetapi kita salah menilai dan menganggap kejadian buruk yang menimpa kita adalah kesalahan Tuhan padahal itu adalah cara Tuhan, menolong kita. Maka dari itu kita harus slalu bersyukur.