Kisah "The Hand"

Hari Thanksgiving sudah dekat. Guru kelas pertama memberi kelasnya tugas yang menyenangkan yaitu untuk menggambar sesuatu yang mereka syukuri.

Sebagian besar kelas mungkin dianggap kurang beruntung secara ekonomi, tetapi masih banyak yang akan merayakan liburan dengan kalkun dan barang tradisional lainnya musim ini. Ini, pikir sang guru, akan menjadi subjek dari sebagian besar seni siswanya dan mereka.

Namun, Douglas membuat gambar yang berbeda. Douglas adalah anak laki-laki yang berbeda. Dia adalah anak kesusahan guru sejati, lemah dan tidak bahagia. Ketika anak-anak lain bermain saat istirahat, Douglas cenderung berdiri dekat di sisinya. Orang hanya bisa menebak rasa sakit yang dirasakan Douglas di balik mata sedih itu.

Ya, gambarnya berbeda. Ketika diminta untuk menggambar sesuatu yang membuatnya bersyukur, dia menggambar tangan. Tidak ada lagi. Hanya tangan kosong.

Citra abstraknya menangkap imajinasi teman-temannya. Tangan siapa yang bisa. Satu anak menebak bahwa itu adalah tangan seorang petani, karena petani memelihara kalkun. Yang lain menyarankan seorang petugas polisi, karena polisi melindungi dan merawat orang. Yang lain lagi mengira itu adalah tangan Tuhan, karena Tuhan memberi kita makan. Dan begitulah diskusi berlangsung - sampai guru hampir lupa artis muda itu sendiri.

Ketika anak-anak itu pergi ke tugas lain, dia berhenti di meja Douglas, membungkuk, dan menanyakan tangan siapa itu.

Anak lelaki kecil itu memalingkan muka dan bergumam, itu milik Anda, guru.

Dia mengingat saat-saat dia mengambil tangannya dan berjalan bersamanya di sana-sini, karena dia memiliki murid lain. Seberapa sering dia berkata, Ambil tanganku, Douglas, kita akan pergi keluar. Atau, saya akan menunjukkan cara memegang pensil Anda. Atau, mari lakukan ini bersama. Douglas sangat bersyukur atas uluran tangan gurunya.

Sambil menyeka air mata, dia melanjutkan pekerjaannya.

Ceritanya berbicara lebih dari rasa syukur. Itu mengatakan sesuatu tentang guru yang mengajar, orang tua berperilaku sebagai orang tua dan teman yang menunjukkan persahabatan, dan seberapa besar artinya bagi Douglas di dunia. Mereka mungkin tidak selalu mengucapkan terima kasih. Tetapi mereka akan mengingat tangan yang menjangkau/ menggenggam mereka.

Apa pendapat Anda tentang kisah ini?

Sumber:
www.pravsworld.com/the-hand/

Kisah ini mengajarkan kita untuk selalu peduli dan berbuat baik pada sesama. Seperti pada kisah tersebut, Douglas menggambar sesuatu yang tidak biasa. Dirinya menggambar tangan yang mana tangan tersebut adalah tangan gurunya. Gurunya yang selalu merangkul, mengajak, dan mengajarinya berbagai hal hingga dia mampu melakukannya. Memang itu bukanlah hal yang besar bagi sang guru karena itu memang sudah kewajiban untuk mendidik muridnya. Tapi itu berbeda bagi Douglas. Begitu pula dengan kita. Bantuan kecil bisa berarti besar bagi orang lain. Jadi, jangan ragu untuk membantu orang lain.