Kisah Sukses Jen-Hsun Huang, CEO NVIDIA

Jen-Hsun Huang : CEO Nvidia

jen-hsun-huang-computex-gtx-1080-1

Kenaikan 40% saham Nvidia dalam tiga bulan terakhir telah mendorong kekayaan bersih Huang sampai $ 2,3 miliar, sebuah kenaikan 35% selama periode tersebut. Nvidia, yang bisnis utamanya adalah membuat chip yang memiliki grafis mutakhir untuk PC, telah menemukan pasar untuk prosesornya di bidang kecerdasan buatan yang booming. Sebagai permulaan, Tesla baru-baru ini mengumumkan mobil self-driving-nya akan menampilkan akselerator Nvidia, yang menggunakan teknologi yang dikenal sebagai komputasi paralel untuk memproses banyak tugas secara bersamaan.

Saham Nvidia merosot sekitar 5%, namun masih naik 170% dari harga mereka setahun yang lalu. Lonjakan itu "mencerminkan realisasi pasar Nvidia bukan perusahaan pengolah PC bulanan ataupun kuartal, namun platform dengan penawaran menarik di pusat data, otomotif, dan game”, kata Craig Ellis, direktur riset senior di perusahaan investasi B Riley & Co.

“Jen-Hsun adalah pemimpin yang sangat efektif,” kata Ellis. "Dia adalah seorang visioner yang sangat baik. Dia melakukan pekerjaan yang sangat bagus untuk menyadari bahwa kemampuan pemrosesan paralel Nvidia sangat ideal untuk mengatasi beberapa tantangan komputasi paling sulit dalam 5 sampai 10 tahun mendatang. "

Huang yakin telah melakukan kesalahan selama masa jabatannya yang berusia 23 tahun, tapi dia juga menyelesaikan masalah-masalah tersebut. Kira-kira empat tahun yang lalu, Nvidia mencoba memanfaatkan revolusi smartphone dengan merilis chip dan modem mobile miliknya sendiri, namun produk tersebut gagal meraih penawaran dari veteran mobile seperti Qualcomm. Jadi Huang mengambil beberapa teknologi di chip mobile dan digunakan untuk mengendarai mobil penggerak sendiri. “Dia tidak membunuh kekasihnya - dia melamar mereka kembali,” kata analis teknologi longtime Jon Peddie.

Lahir di Taiwan, Huang pindah ke Thailand saat masih kecil bersama keluarganya. Orang tuanya mengirimnya dan saudaranya ke A.S. untuk tinggal bersama bibi dan paman mereka, yang baru saja berimigrasi. Kedua anak laki-laki itu tiba di sebuah sekolah asrama di pedesaan Kentucky untuk anak-anak bermasalah yang oleh bibi dan pamannya keliru sebagai akademi persiapan. Huang, yang jatuh cinta dengan komputer di SMA, akhirnya bersatu kembali dengan orang tuanya di Oregon. Dia melanjutkan ke jurusan desain ilmu komputer dan chip di Oregon State University.

Setelah lulus, ia mendapat pekerjaan di AMD, pembuat chip yang kini menjadi saingan Nvidia. Dia kemudian memperoleh gelar master teknik elektro dari Stanford. Huang dan rekan insinyur listrik Curtis Priem dan Chris Malachowsky mendirikan Nvidia pada tahun 1993, melompat pada kesempatan untuk menciptakan grafis yang lebih tajam untuk permainan PC.

Nvidia sekarang menguasai 70% pasar kartu grafis PC, dan penjualannya melonjak 41% menjadi $ 5 miliar dalam lima tahun terakhir. Menurut Peddie, sebagian dari momentum itu bisa sulit dipertahankan. "Nvidia telah menolak gravitasi dengan meningkatkan penjualan mereka dalam satuan dan dolar di pasar PC sementara pasar PC menurun. Anda tidak bisa mempertahankannya, "katanya.

Tapi AI bisa menyelamatkan hari jika komputer menggelepar. Ellis di B. Riley & Co mengatakan bahwa pertumbuhan pendapatan Nvidia untuk produk yang berkaitan dengan mobil penggerak sendiri, virtual reality dan pusat data dapat meningkatkan pendapatan per saham menjadi 5 pada tahun fiskal 2021. EPS untuk tahun yang berakhir pada bulan Januari 2016 adalah 1,08.

Ian Ing, seorang direktur eksekutif di perusahaan dagang MKM Partners, mengharapkan Nvidia untuk merebut pangsa pasar AI yang cukup besar, yang menurutnya akan bernilai 15 miliar pada tahun 2025. Selain itu, Ing berpendapat saham Nvidia bisa naik hingga 106 , yang bisa menumbuhkan kekayaan bersih Huang sekitar $ 380 juta. Bicara tentang dorongan AI.

Sumber : https://www.forbes.com/sites/danielasirtori/2016/12/01/how-artificial-intelligence-is-making-nvidia-ceo-jen-hsun-huang-richer/#1b056c7263e6

GAYA KEPEMIMPINAN JEN-HSUN HUANG: FAILING FORWARD

Jen-Hsun Huang adalah salah satu CEO yang paling menarik saat ini. Gaya kepemimpinannya sering diabaikan karena lebih banyak CEO publik seperti Jeff Bezos (Amazon) dan Tony Hsieh (Zappos). Gaya kepemimpinan Huang adalah tentang keaslian pribadi dan kejujuran intelektual. Dia tidak menganut model tradisional “bertingkah seperti CEO”. Dia menganut kerendahan hati yang cemerlang dalam kepercayaan dirinya.

Jen-Hsun Huang lahir di Taiwan. Dia belajar teknik elektro di Oregon State dan kemudian mendapatkan gelar master di Stanford. Dia kemudian menemukan Nvidia, produsen unit pengolahan grafis, pada tahun 1993, pada hari ulang tahunnya yang ke 30. Nvidia kini memiliki pendapatan 5 miliar dolar. Awalnya, tidak jelas apakah Nvidia akan turun dari tanah.

Gaya kepemimpinan Huang didefinisikan oleh 2 prinsip utama: kejujuran intelektual dan toleransi untuk mengambil risiko. Dengan kata-kata Huang sendiri, “toleransi untuk mengambil risiko secara alami mencakup kemampuan untuk belajar dari kegagalan”. Ini mungkin tampak seperti prinsip-prinsip yang sangat rendah hati yang membatasi klise, bagaimanapun, bukanlah klise ketika mereka dipeluk dan ditindaklanjuti oleh para pemimpin.

Gaya kepemimpinan Jen-Hsun Huang dibangun di awal kegagalan Nvidia. Dia dan rekan-rekannya telah meningkatkan modal, mempekerjakan tim, dan mengembangkan produknya. Namun, produk yang mereka telah bekerja sangat keras untuk dikembangkan, yang mereka percaya, tidak berhasil! Pemimpin lain dalam posisi itu mungkin telah terbebani oleh kemunduran semacam itu.

Jen-Hsun Huang tidak berkecil hati. Dia menceritakan bahwa pada masa-masa sulit ini, bukan saat-saat sukses, dia percaya bahwa budaya dan nilai-nilai inti perusahaan diciptakan, karena jika perusahaan Anda memiliki ide bagus, Anda tidak akan menyerah pada gagasan itu. Anda memeliharanya, Anda beradaptasi dan Anda terus “gagal maju”. Hal ini membutuhkan kejujuran intelektual untuk mengakui bahwa strategi telah gagal; untuk mengakui bahwa tidak ada investasi lebih lanjut ke arah itu yang akan berhasil. Dalam sebuah wawancara dengan The New York Times pada tahun 2010, Jen-Hsun menyatakan “Saya pikir itulah yang mendebarkan tentang kepemimpinan - ketika Anda memegang tangan yang paling buruk di planet ini dan Anda tahu bahwa Anda masih akan menang.”

Ada kalanya sebagai pemimpin yang mungkin Anda rasakan seolah-olah kemunduran bukanlah kemenangan. Jangan takut mentoleransi kegagalan dan mendapatkan pengetahuan dari situasi yang bisa digunakan untuk kesuksesan di masa depan.

Sumber: http://www.boothco.com/360-feedback-resources/leadership-style-of-jen-hsun-huang-failing-forward/

Jen-Hsun Huang and Nvdia

Jen-Hsun Huang memiliki dua prioritas: keluarganya dan hobi favoritnya, yang katanya adalah Nvidia Corp.
Selama seminggu, pendiri, presiden, dan chief executive Nvidia mengantar anak dan putrinya ke sekolah sebelum bekerja 12 jam sehari di tempat kerja. Dia kadang-kadang bermain golf bersama pelanggan atau manajernya, percakapannya kebanyakan tentang perusahaan.

Fokus itu telah membantunya mengasuh anak perempuannya, usia sembilan tahun, dan anak laki-laki, usia 10, dan perusahaannya, yang ia percaya akhirnya mencapai usia saat ia menyadari “potensi sebenarnya” dari grafis 3D.

Nvidia saat ini menempati urutan kedua di pasar video-chip, di belakang ATI Technologies, menurut Envisioneering Group, Seaford, N.Y.

Berkembang di daerah dimana orang lain gagal tidak mudah. Pasar grafis ditandai oleh tekanan harga, persaingan, dan biaya litbang yang tinggi, yang menyebabkan empat dari lima pemain teratas pada tahun 1996 dapat melipat atau keluar dari bisnis.

“Biaya litbang telah memaksa banyak pemasok keluar dari pasar yang melibatkan semikonduktor paling kompleks di dunia,” kata David Hodgson, seorang analis di Dundee Securities Corp., Toronto. “Jadi, jika perusahaan tidak menjual di pasar yang luas, maka ekonomi tidak bekerja untuk bersaing dalam skala yang sama dengan Nvidia atau ATI.”

Nvidia telah berkembang pesat dalam iklim grafis 3D. Untuk sembilan bulan pertama tahun ini, pendapatan perusahaan melonjak menjadi 517 juta dari 246 juta pada periode yang sama tahun lalu. Laba bersih dalam interval ini naik menjadi 68,9 juta dari 23,5 juta.

Baik Nvidia maupun teknologinya telah diterima dengan baik. Analis menunjukkan pandangan ke depan Huang.

“Kami akhirnya melihat penglihatan kami menjadi kenyataan. Butuh waktu lebih lama dari perkiraan saya, tapi ketika akhirnya terjadi, itu lebih besar dari perkiraan saya,” kata Huang. "Ketika saya membawa perusahaan itu ke publik tahun lalu, saya mendengar, ‘Hei, orang tidak akan tertarik untuk berinvestasi di perusahaan pengontrol VGA.’ Jadi saya pikir sejak itu kami membantu orang memahami bahwa visi grafis 3D kami memiliki implikasi yang mendalam terhadap industri ini. "

Huang mendirikan Nvidia saat drive CD-ROM PC langka dan Windows 3.1 didominasi.

“Pada awal 1990-an, ada perasaan bahwa PC akan segera berubah untuk konsumen, tapi pertanyaannya adalah bagaimana,” kata Huang. “Tapi kami memiliki visi bahwa PC akan populer untuk banyak aplikasi. Jadi, setelah mengerjakan workstation, saya tahu apa potensinya.”

Perusahaan baru-baru ini bercabang di luar pasar grafis dengan merancang chip pengiring komunikasi untuk konsol permainan X-Box milik Microsoft Inc. Chip, selain teknologi pemrosesan sinyal, menawarkan prosesor komunikasi media yang menggabungkan fungsi I / O, komunikasi, dan audio. Selain Microsoft, Nvidia akan menjual chip ke PC OEM dan produsen alat.

Huang sangat ingin menjelajahi daerah lain.

"Sesuatu yang [membuat saya] di malam hari ini sedang memikirkan bagaimana kami berinvestasi dalam memperluas franchise Nvidia ke pasar lain sepanjang tahun, seperti elektronik konsumen, X-Box, bisnis laptop, dan beberapa lainnya. kami belum mengumumkannya, "kata Huang. "Jadi, kami telah beralih dari perusahaan produk tunggal, dengan sengaja fokus pada inovasi mengemudi di GPU, ke perusahaan yang benar-benar membentang sumber dayanya.

“Saat kami terjun ke pasar baru, tantangan kami adalah tetap fokus dan tidak menggigit lebih dari sekedar hadiah,” kata Huang. “Kami memiliki lebih banyak pelanggan dan lebih banyak pasar daripada yang bisa kami tangani, dan kami harus menyeimbangkan fokus dan visi di tahun yang akan datang.”

Grafik 3D masih merupakan sesuatu yang benar-benar dia sukai.

“Keyakinan kami selalu bahwa grafis 3D bukan hanya teknologi untuk para profesional atau ilmuwan atau gamer, tapi juga media yang kami gunakan untuk segala macam hal,” kata Huang. “Seseorang bisa merancang chip baru, dan kemudian seorang militer akan menggunakannya untuk simulator penerbangan. Aplikasi analisis data minyak dapat digunakan untuk menganalisis pasar saham untuk aplikasi data mining.”

Meskipun Huang masih antusias, pertanyaan abadi adalah apakah Nvidia akan terus berkembang di salah satu sektor chip terberat.

“Ada buzz di sekitar perusahaan, dan Huang membuat orang bersemangat dengan visinya saat masa lalu Nvidia terus menarik perhatian orang lain,” kata Hodgson. “Ini adalah perusahaan yang telah memulai dari awal untuk mendapatkan penghargaan dari OEM. Pada akhir hari, berdasarkan masa lalu, kami pikir kesuksesannya akan berlanjut.”

Sumber : http://www.eetimes.com/document.asp?doc_id=1127635

Jen-Hsun Huang : Nvidia

image

Jen-hsun Huang atau yang lebih dikenal dengan Jensen Huang mendirikan NVIDIA pada tahun 1993 dan telah menjabat sejak didirikan sebagai presiden, chief executive officer dan anggota dewan direksi.

Berawal dari grafis PC, NVIDIA membantu membangun pasar game menjadi industri hiburan terbesar di dunia saat ini. Penemuan GPU pada tahun 1999 membuat naungan real time yang dapat diprogram, yang mendefinisikan grafis komputer modern, dan kemudian merevolusi komputasi paralel. Baru-baru ini, pembelajaran mendalam GPU memicu AI modern - era komputasi berikutnya - dengan GPU bertindak sebagai otak komputer, robot dan mobil penggerak sendiri yang dapat merasakan dan memahami dunia.

Jensen Huang merupakan CEO urutan nomor 6 yang memiliki performa terbaik di dunia, menurut peringkat terbaru dari Harvard Business Review. Catatan publikasi bahwa daftar ini adalah tentang mengungkapkan pemimpin perusahaan yang terbaik dalam menyampaikan kinerja jangka panjang yang handal. Jensen Huang telah mengawasi perkembangannya menjadi pemimpin pasar untuk PC graphics secara bersamaan melakukan ekspansi ke sektor baru seperti diri mengemudi mobil, elektronik konsumen, dan belajar dalam komputasi awan.

Selain itu, Jensen Huang pernah menerima penghargaan kepemimpinan teladan Chang Chang dari Asosiasi Semikonduktor Global sebagai pengakuan atas kontribusi luar biasa untuk mendorong pertumbuhan, inovasi, pertumbuhan, dan peluang jangka panjang dari industri semikonduktor tanpa fab. Dia telah menerima Daniel J. Epstein Engineering Management Award dari University of Southern California, gelar doktor kehormatan dari Universitas Chiao Tung Nasional Taiwan, dan EB Lemon Distinguished Alumni Award dan gelar doktor kehormatan dari Oregon State University. Dia diangkat ke United Immigrant Entrepreneur Hall of Fame ketika didirikan pada tahun 2012. Pada tahun 2016, Harvard Business Review menempatkannya di peringkat ke-6 dalam daftar 100 CEO berkinerja terbaik di dunia, dan No. 1 di AS, dalam masa jabatannya.

Jensen Huang sendiri sebenarnya adalah CEO sebuah perusahaan game yang terfokus pada daftar HBR berperingkat teratas. Activision kepala eksekutif, Bobby Kotick datang pada No. 75. EA CEO Andrew Wilson dan Ubisoft boss Yves guillemot sebagai burung kedua tidak membuat daftar. Sebaliknya, perusahaan-perusahaan raksasa yang memiliki saham kecil di game melihat representasi beberapa. Tencent kepala Huateng “kuda” Ma, Softbank bos belakang Masayoshi Son, dan Amazon CEO Jeffrey Bezos membuat daftar No. 45, No. 73 dan No. 76, masing-masing.

Tapi ketika menjadi sebuah game atau permainan, daftar ini menjadi milik Nvidia dan Huang. Perusahaan menghasilkan $ 1,43 miliar selama kuartal kedua tahun fiskal 2017 yang berakhir pada tanggal 31 Juli. Angka itu meningkat 24 persen dari tahun ke tahun, dan perusahaan tersebut telah mengalami pertumbuhan yang sama selama bertahun-tahun. Sebagian besar penjualan tersebut berasal dari kartu grafis konsumen, terutama saat ini Nvidia telah meluncurkan jajaran kartu Pascal yang canggih yang menampilkan desain proses 14nm baru.

Sementara itu, kartu video PC akan terus menggerakkan pendapatan ke Nvidia, perusahaan tersebut menggunakan silicon untuk mendiversifikasi bisnisnya ke depan.
“Strategi kami adalah fokus untuk menciptakan masa depan di mana grafis, visi komputer, dan kecerdasan buatan berkumpul adalah mendorong pertumbuhan di platform game, visualisasi, pusat data, dan Otomotif khusus kami,” kata Huang dalam pertanyaan tentang pendapatan Nvidia di bulan Juli .

Sumber :

Siapa yang tidak tahu Jen-Hsun Huang atau yang biasa disebut Jensen Huang? Yap, pengusaha kelahiran Taiwan, 17 Februari 1963 ini merupakan pendiri sekaligus CEO dari perusahaan nVIDIA. Mengenyam pendidikan sarjana Teknik Listrik di Universitas Negeri Oregon kemudian magister Teknik Listrik Universitas Stanford, Amerika Serikat, membuat pria 54 tahun ini sempat bertengger pada posisi Direktur Coreware di LSI Logic dan desainer micro processor di Advanced Micro Devices, atau yang sering kita kenal dengan singkatan AMD.

Hanya bertahan setahun, Huang memutuskan untuk keluar dari perusahaan besar tersebut dan mendirikan perusahaan yang diberi nama nVIDIA pada tahun 1993. Berkantor di pusat Santa Clara, Huang dibantu oleh 2 orang rekannya yaitu Chris Malachowsky (Ahli Elektronika dari Sun Microsystem) dan Curtis Priem (Senior Staff dan Graphic Chip Designer dari Sun Microsystem). Munculnya nama nVIDIA sebagai nama perusahaan digagas dari kombinasi antara huruf inisial n sebagai variabel dalam matematika dan kata vidia berasal dari bahasa latin yang artinya melihat, hingga akhirnya nama tersebut memiliki makna “pengalaman visual terbaik”. Namun dalam publikasi dan dokumentasi perusahaan, nama nVIDIA lebih sering ditulis dalam huruf kapital NVIDIA.

Di bawah kepemimpin Jen Hsun Huang, NVIDIA menemukan graphics processing unit (GPU) pada tahun 1999. Sejak saat itu, secara konsisten menetapkan standar baru dalam komputasi visual dengan breathtaking, grafis interaktif yang tersedia pada perangkat mulai dari smartphone dan tablet untuk notebook dan workstation. Keahlian NVIDIA dalam GPU yang telah diprogram telah menyebabkan terobosan baru dalam pengolahan paralel yang membuat superkomputer murah dan dapat diakses secara luas. Perusahaan ini memiliki lebih dari 5.000 hak paten di AS, termasuk yang meliputi desain dan wawasan mendasar untuk komputasi modern.

Di kalangan pecinta game, merek NVIDIA sangat popular. Teknologi buatan NVIDIA laris manis di pasar komputer dan perangkat mobile. Kesuksesan ini membawa Huang menjadi seorang milyarder. Harta berlimpah ini memberikannya predikat orang terkaya ke-395 dari seluruh dunia. Ia memiliki sebagian saham dari NVIDIA sekitar US$ 512.400.000 pada tahun 2006. Kemudian memperoleh penghasilan sebesar US$ 24.600.000 sebagai CEO dari NVIDIA dan menerima penghargaan dari Pemimpin Bisnis Award Silicon Valley Education Foundation Pioneer untuk karyanya di kedua dunia perusahaan dan filantropis pada tahun 2007.

Huang adalah penerima penghargaan Dr. Morris Chang Exemplary Leadership Award dari Asosiasi Semikonduktor Global sebagai pengakuan atas kontribusinya yang luar biasa untuk mendorong peluang pengembangan, inovasi, pertumbuhan dan jangka panjang dari industri semikonduktor fabless. Dia juga telah menerima Daniel J. Epstein Engineering Award Manajemen dari University of Southern California dan gelar doktor kehormatan dari Universitas Oregon State. Menurut catatan majalah Forbes, Huang memiliki kekayaan bersih mencapai US$ 2.5 miliar per Maret 2017 dan masuk peringkat ke-61 AS sebagai CEO yang digaji termahal oleh perusahaan.

Sumber :
http://nvidianews.nvidia.com/bios/jensen-huang
https://blogs.nvidia.com/blog/author/jen-hsun-huang/


BIOGRAFI

Jensen Huang lahir di Taipei, Taiwan pada tanggal 17 Februari 1963. Ia merupakan Businessman yang memiliki dua kewarganegaraan, yaitu Amerika Serikat dan Taiwan. Jensen merupakan Cofounder, CEO & Presiden dari Nvidia Corporation. Jensen lulus dari Universitas Oregon State sebelum kepindahannya ke California, Amerika Serikat. Jensen menerima gelar Under Graduate Degree pada jurusan Teknik Elektro di Universitas Oregon State. Setelah itu ia melanjutkan studi masternya di Universitas Stanford jurusan Teknik Elektro.

Pada tahun 1993, Jensen mendirikan perusahaan yang bergerak dibidang teknologi berupa chip Graphic Maker yaitu Nvidia Corporation. Nvidia berhasil mendominasi pasar dalam menciptakan Gamming Graphic Chip. Jensen Huang masuk kedalam daftar CEO paling berpanguruh didunia urutan ke enam menurut Harvard Business Review.Berdasarkan penulisnya, daftar ini dibuat berdasarkan CEO yang berhasil menciptakan produk yang reliable secara jangka panjang atas produk yang diciptakan oleh perusahaannya. Jansen Huang juga termaksud kedalam CEO dengan urutan peringkat tinggi menurut daftar HBS sebagai perusahaan yang bergerak dibidang gamming.

Pada Awal pendirian perusahaan Nvidia, Jensen yakin bahwa suatu hari nanti PC akan menjadi perangkat utama untuk digunakan dalam bermain Video Game. Pada tahun 1993, ada banyak sekali perusahaan yang memproduksi Graphic Chip seperti Nvidia, namun pada tahun 2006, Nvidia menjadi satu-satunya perusahan yang tetap bertahan dalam memproduksi Graphic Chip . Pada tahun 1995, Nvidia merilis produk pertamanya berupa Nvidia NV1. Produk pertama ini memiliki fitur berupa 2D/3D Graphics core. SEGA Virtual Fighter merupakan game pertama yang menggunakan Nvidia NV1. pada tahun 1996, Nvidia mengeluarkan produk pertamanya yang digunakan oleh Microsoft DirectX Driver yang mendukung untuk Direct3D. Produk selanjutnya yang dikeluarkan Nvidia adalah Riva 128, yang merupakan prosesor 128-bit 3D didunia. Pada empat bulan awal penjualannya, Riva 128 terjual sebanyak lebih dari satu juta unit diseluruh dunia. Pada tahun 1999 Nvidia mengeluarkan produk GEForce 256 yang merupakan produk GPU pertama didunia. Nvidia mendefinisikan produk ini sebagai produk single-chip Processor yang dapat terintegrasi. Pada tahun 2000, Produk Nvidia dipilih oleh Microsoft sebagai Graphic Processor untuk Xbox, dan meraup keuntungan sebesar $200 juta.

Dari Awal Nvidia berdiri, Jensen Huang tidak pernah berhenti berinovasi dalam mengembangkan produknya. banyak produk yang telah dihasilkan yang sangat berpengaruh didunia teknologi. Seperti GEForce, yang merupakan Graphic Processor Unite(GPU) yang banyak digunakan oleh pengguna didalam Computer Gaming. Produk GPU yang diciptakan Nvidia telah berhasil terjual lebih dari 200juta Unit diseluruh dunia. Produk Nvidia seperti GTX 1080 Chip, merupakan salah satu produk GPU terbaik didunia.

Harga Produk yang ditawarkan oleh Nvidia dapat dikatakan relatif murah, ini yang menyababkan banyak Gamers memiliki menggunakan produk yang diciptakan Nvidia. selain itu, Nvidia menyediakan Software berupa Driver secara gratis yang dapat diunduh di website resmi dari Nvidia. sehingga pengguna dapat dengan mudah melakukan Upgrading dari GPU yang dimilikinya.

FAKTA TENTANG JENSEN HUANG

  • Jensen Huan Lahir ditaiwan, keluarganya pindah ke Thailand ketika ia masih anak-anak, tetapi orang tuanya Jensen dan Saudara laki-lakinya ke Amerika Serikat.
  • Jensen Huan menjadi President, CEO, dan Co-Founder sejak awal Nvidia didirikan.
  • Jensen Huan membuka lowongan pekerjaan untuk mahasiswa Fresh Graduate untuk berkesempatan bekerja di Nvidia.
  • Jensen Huan membangun kantor dengan lingkungan “Go-Green” pada tahun 2015.

REFERENSI




Jen-Hsun Huang : Co Founder Nvidia

Profil

Nama : Jen Hsun Huang
Lahir : February 17, 1963 di Taipei, Taiwan
Alma mater : Oregon State University dan Stanford University
Pekerjaan : Co-founder, president and CEO, Nvidia


Biografi

Jen Hsun Huang lahir pada tanggal 17 Februari 1963 di Taipei, Taiwan. Ia merupakan seorang pengusaha asal Taiwan yang juga merupakan pendiri dari perusahaan Nvidia. Setelah meninggalkan Oneida Baptist Institute dan pindah ke Oregon dengan keluarganya. Di usia 15, ia mulai bermain tenis meja disebuah klub dipusat kota Portland dan ditempatkan sebagai ganda ketiga junior di AS Terbuka.

Jen Hsun Huang sendiri lulus dari Sekolah Tinggi Aloha, yang terletak di pinggiran barat Portland. Jen Hsun Huang kuliah di jurusan teknik listrik di Oregon State University dan berhasil mendapatkan gelar sarjana dari Oregon State University.

Dan di tahun 1984, dari Oregon State University, ia kemudian melanjutkan pendidikan dan berhasil mendapatkan gelar master di bidang teknik listrik dari Universitas Stanford pada tahun 1992. Saat kuliahnya di Oregon State, ia bertemu dengan Lori yang merupakan istrinya sekarang, Lori merupakan temannya sewaktu praktikum di laboratorium, mereka kemudian menikah dan dikaruniai dua orang anak. Setelah lulus kuliah, Jen Hsun Huang berkerja sebagai Direktur Coreware di LSI Logic & desainer mikroprosesor di Advanced Micro Devices, Inc (AMD).


Karir

Setelah Jen Hsun Huang berhasil meraih gelar master, kemudian Huang mengawali kariernya sebagai salah satu cerita orang sukses pada sebuah perusahaan jaringan komputer dan menduduki jabatan sebagai Direktur Coreware di LSI Logic dan menjadi desainer mikroprosesor di Advance Mikro Devices, Inc (AMD). Di perusahaan tersebut, Huang lalu bertemu dengan Chris Malchowsky dan Curties Priem yang kemudian menjadi sahabat karibnya.

Lalu kemudian tiga bersahabat ini memutuskan untuk berhenti dari Sun Microsystem Inc lalu mendirikan perusahaan Nvidia Corp pada tahun 1993. Di perusahaan Nvidia, Huang menjabat sebagai CEO dan Presiden direktur bagi perusahaannya sendiri dibantu oleh Chris Malchowsky dan Curties Priem. Dibawah kepemimpinan Huang, Nvidia menemukan Graphic Processing Unit (GPU) di tahun 1999. Dan sejak itu perusahaan ini secara konsisten menetapkan standar baru dalam komputasi visual dengan breathtaking, grafis interaktif yang tersedia pada perangkat mulai dari smartphone dan tablet untuk netbook dan workstation. Kantor Nvidia berada di Santa Clara, California, USA. Tercatat Huang mempunyai sebagian dari saham yang dimiliki dari Nvidia sekitar US$ 512.400.000 pada tahun 2006 dan memperoleh penghasilanUS$ 24.600.000 karena jabatannya sebagai CEO dari Nvidia.

nama nvidia sebagai nama perusahaan digagas dari kombinasi antara huruf inisial n sebagai variabel dalam matematika, dan kata video berasal dari bahasa latin yang artinya melihat hingga akhirnya nama tersebut memiliki makna “pengalaman visual terbaik” Namun dalam publikasi dan dokumentasi perusahaan , nama nvidia lebih sering ditulis dalam huruf kapital NVIDIA. Jen Hsun Huang kemudian memberikan sumbangan kepada almamaternya yaitu Stanford University sebesar US $ 30 juta untuk membangun " Jen-Hsun Huang School of Engineering Center”. Bangunannya dirancang oleh Boora Arsitek dari Portland, Oregon. Huang adalah penerima penghargaan pada tahun 2007 dari Pemimpin Bisnis Award Silicon Valley Education Foundation Pioneer untuk karyanya di kedua dunia perusahaan dan filantropis.

Jen Hsun Huang adalah seorang penerima Penghargaan Dr. Morris Chang Exemplary Leadership Award dari Asosiasi Semikonduktor global sebagai pengakuan atas kontribusinya yang luar biasa untuk mendorong peluang pengembangan, inovasi, pertumbuhan dan jangka panjang dari industri semikonduktor fabless. Dia juga telah menerima Daniel J. Epstein Engineering Award Manajemen dari University of Southern California dan gelar doktor kehormatan dari Oregon State University.

Jen Hsun Huang masuk dalam peringkat 61 AS sebagai CEO dengan gaji termahal oleh perusahaan versi majalah Forbes. Huang juga merupakan seorang penerima Penghargaan Dr. Morris Chang Exemplary Leadership Award dari Assosiasi Semikonduktor global sebagai pengakuan atas kontribusinya yang luar biasa dalam mendorong peluang pengembangan, inovasi, pertumbuhan dan jangka panjang dari Industri Semikonduktor Fabless. [BAM]


Referensi
-http://www.npr.org/sections/alltechconsidered/2012/02/20/147162496/tech-pioneer-channels-hard-lessons-into-silicon-valley-success
-http://www.biografiku.com/2012/08/biografi-jen-hsun-huang-pendiri.html
-http://belajjar.blogspot.co.id/2012/09/biography-jen-hsun-huang-company.html
-https://www.kaskus.co.id/thread/50fd6fb6e874b46828000008/biografi-jen-hsun-huang---pendiri-perusahaan-nvidia/

Jensen Huang

Jen-Hsun-Huang-620x412
Seorang Penggagas dan Pemilik NVIDIA


Pada saat ini siapa yang tidak tahu NVIDIA? Merk tersebut sangat booming dikalangan Gamer dan Remaja. Jensen Huang adalah pendiri Perusahaan NVIDIA pada tahun 1993. Dan pada saat itu juga beliau menjabat sebagai ketua perusahaan serta anggota dewan direksi dari NVIDIA.

Bermula pada sebuah grafis komputer, sekarang NVIDIA telah membantu banyak perusahaan Game untuk menjadi pelaku Industri terbesar di dunia. Penemuan nya pada GPU pada tahun 1999 memungkinkan adanya real time programming shading, yang mana mendefinisikan sebuah grafis komputer dan kemudian diubah menjadi sebuah komputasi parallel. Baru baru ini, GPU telah menjadi bagian dari Era komputasi masa depan yang mana GPU berperan sebagai otak komputer, robot, dan mobil kendara otomatis yang bisa memahami kehidupan di alam dunia.

Huang adalah seorang penerima penghargaan dari Dr Morris Chang Exemplary Leadership Award dari Global Semiconductor Association atas kontribusi , peluang jangka panjang dan inovasi nya dalam industri semikonduktor. Selain itu dia juga telah menerima Daniel J. Epstein Engineering Management Award dari University of Southern California, gelar Doktor dari Universitas Nasional Chiao Tung Taiwan, EB Lemon Distinguished Alumni Award, serta gelar doktor dari Oregon State University. Kemudian nama Jensen Huang juga masuk dalam US Immigrant Enterpreneur Hall pada tahun 2012. Dan pada akhirnya di tahun 2016 Harvard Business Review menilai Jensen sebagai orang nomr 6 dalam jajaran CEO terbaik, dan orang nomor 1 di Amerika selama jabatan meraka.

Pada Tahun 2016, Jensen Huang mengadakan konferensi teknologi GPU yaitu GPU Technology Conference yang akan membahas Teknlogi Masa Depan. Sementara perusahaan NVIDIA menjalankan arsitektur Maxwell nya, perusahaan memberi informasi tentang arsitektur Pascal yang mana dinamai Ahli Matematika Perancis pada abad ke 15, bernama Blaise Pascal. Arsitektur Pascal berbentuk kecil,sekitar sepertiga dari bentuk Board GPU saat ini, tetapi menjanjikan ketahanan yang lebih kuat. Kira kira arsitektur tersebut akan diliris setelah tahun 2016.

NVIDIA jenis Pascal akan berbentuk lebih kecil , lebih cepat dan leih efisien dari yang telah ada sebelumnya. Dan dilamnya terdapat , tumpukan DRAM (3D Memory), Unified memory, dan NVLink. Berikut adalah penjelasan dari NVIDIA mengenai ketiga fitur tersebut, dan mengapa hal itu penting dalam dunia komputasi masa depan.

• 3D Memory : Tumpukan chip DRAM menjadi lebih padat dan lebar, akan membawa mereka kedalam paket GPU. Hal ini memungkinkan GPU mendapatkan data dari memori RAM lebih cepat , meningkatkan throughput dan efisiensi yang mana akan membantu NVIDIA dalam membuat device yang lebih kecil dan lebih banyak daya yang ditampung. Hasilnya, bandwith lebih besar dan efisiensi energi menjadi 4 kali lebih efisien.

• Unified Memory : Hal ini akan membuat aplikasi bisa memanfaat fungsi dari GPU dan CPU secara lebih cepat dan mudah dengan membiarkan CPU mengakses memori dari GPU, dan GPU mengakses memori CPU. Sehingga kita tidak perlu mengalokasikan sumber daya.

• NVLink : Komputer saat ini dibatasi oleh kecepatan data di antara CPU dan GPU. NVLink menempatkan kabel yang lebih tebal antara CPU dan GPU, yang memungkinkan data mengalir lebih dari 80GB per detik, dibandingkan dengan 16 GB per detik yang tersedia sekarang.
Dengan adanya inovasi tersebut peruhaan berharap bisa selalu membawa arsitektur yang luar biasa dari masa ke masa.


Strategi NVIDIA

  • Seiring berjalanya waktu untuk perkembangan NVIDIA tidak hanya berbisnis pada bidang hardware GPU saja, tapi juga pada Hardware Gaming Lainya.

  • NVIDIA juga bergerak pada bidang kecerdasan buatan seperti mengontrol berbagai perangkat pintar melalui suara

  • NVIDIA juga bergerak di bidang otomotif yaitu dalam pengendaraan mobil otomatis (auto pilot)

Sumber :
(http://nvidianews.nvidia.com/bios/jensen-huang)
(http://www.biografiku.com/2012/08/biografi-jen-hsun-huang-pendiri.html)
(https://www.technobuffalo.com/2014/03/25/nvidia-details-exciting-next-generation-gpu-pascal-coming-in-2016)
(https://www.linkedin.com/in/jenhsunhuang/)

Biografi, Jen Hsun Huang


Pekerjaan
Co-founder, president and CEO, Nvidia.

Tempat Lahir
Kota Taipei, Republik Tiongkok.

Tanggal Lahir
17 Februari 1963

Usia
54 Tahun

Pendidikan
(1984 & 1992) Universitas Negeri Oregon & Universitas Stanford

Total Kekayaan
$4.5 Miliyar USD – 55.5 Triliun Rupiah

Peringkat berdasarakan Forbes

  • 2017 - #61 Richest In Tech
  • 2017 - Global Game Changers
  • 2017 - #745 Billionaires
  • 2017 - #272 Billionaires in United States
  • 2016 - #395 Forbes 400
  • 2016 - Global Game Changers

Riwayat Hidup


Jen Hsun Huang adalah seorang pria yang dilahirkan di Taipei, Taiwan pada tanggal 17 Februari 1963. Meskipun mempunyai pendidikan tinggi, ayah dan ibu Huang selalu hidup dalam kesederhanaan. Ayah Huang merupakan pekerja paruh waktu di sebuah perguruan tinggi lokal, selain itu juga beliau merupakan seorang teknisi. Sejak masih kecil ayahnya mengajarkan bahwa bekerja merupakan kewajiban dalam hidup dan itu harus dinikmati dari pada ditakuti. Ibunya mengajarkan bahasa Inggris kepada Huang sejak masih kecil. Pada saat Huang berusia 7 tahun, ayahnya membawa seluruh keluarganya pindah ke Amerika serikat karena sistem politik dari negara itu yang tidak stabil. Huang mempunyai seorang istri yang bernama Lori teman sewaktu praktikum di laboratorium. Kedua pasangan ini dikaruniai dua orang anak.

Karir


Pada tahun 1993 Jen Hsun Huang keluar dari perusahaan AMD dan mendirikan perusahaan yang diberi nama Nvidia dan serta menjadi CEO dan Presiden direktur dari perusahaannya tersebut dibantu oleh Chris Malachowsky (ahli elektronika dari Sun Microsystem), Curtis Priem (senior staff dan graphic chip designer dari Sun Microsystem). NVIDIA berkantor pusat di Santa Clara, California, USA. . Dia memiliki sebagian saham dari Nvidia sekitar USD $512.400.000 pada tahun 2006. Jen Hsun Huang memperoleh penghasilan sebesar $24.600.000 sebagai CEO dari Nvidia pada tahun 2007, dan dia masuk ke peringkat ke-61 Amerika Serikat sebagai CEO yang digaji termahal oleh perusahaan menurut versi majalah Forbes.

Ide nama nvidia sebagai nama perusahaan digagas dari kombinasi antara huruf inisial n sebagai variabel dalam matematika, dan kata video berasal dari bahasa latin yang artinya melihat hingga akhirnya nama tersebut memiliki makna “pengalaman visual terbaik” Namun dalam publikasi dan dokumentasi perusahaan , nama nvidia lebih sering ditulis dalam huruf kapital NVIDIA. Jen Hsun Huang kemudian memberikan sumbangan kepada almamaternya yaitu Stanford University sebesar US $ 30 juta untuk membangun " Jen-Hsun Huang School of Engineering Center”. Bangunannya dirancang oleh Boora Arsitek dari Portland, Oregon. Huang adalah penerima penghargaan pada tahun 2007 dari Pemimpin Bisnis Award Silicon Valley Education Foundation Pioneer untuk karyanya di kedua dunia perusahaan dan filantropis.

Fakta Fakta


  1. Jen Hsun Huang Kuliah di dua universitas yang berbeda. Yaitu Oregon State University dan Stanford university.

  2. Sebelum membangun Nvidia, CEO Jen-Hsun Huang pernah merancang mikroprosesor untuk AMD

Quotes by Jen Hsun Huang


“if you don’t have a mobile strategy, you’re in deep turd.”

“Today is just the beginning of kepler. Because of it’s super energy-efficient architecture, we will extend GPUs into datacenters, to super thin notebooks, to superphones.”

”The Eee Pad Transformer Prime is a category-defining product. Powered by Tegra 3, it launches us into a new era of mobile computing, in which quad-core performance and super energy-efficiency provide capabilities never available before. With Transformer Prime, ASUS has once again led the industry into the next generation.”

Referensi