Kisah inspiratif : Sun Tzu, memenggal selir raja demi ciptakan pasukan elit

Memiliki pasukan elite sudah menjadi kewajiban bagi sebuah negara. Sebab, tidak semua tugas bela negara dapat dilakukan oleh tentara reguler.

Ada misi-misi khusus dengan tingkat kesulitan tinggi yang tentu hanya bisa dituntaskan oleh tentara pilihan. Karenanya, pasukan elite menjadi garda terdepan untuk melindungi negara dan menuntaskan misi-misi yang sulit.

Pasukan elite tak hanya ada di era negara modern. Di era konvensional dulu, banyak kerajaan di dunia yang telah menciptakan pasukan elite, salah satunya di kerajaan Wu yang berada di tanah China sekitar abad kelima sebelum masehi (SM).

Dalam buku ‘Sun-Tzu The Art of Warefare’ terbitan Karisma 2008, diceritakan pasukan elite di kerajaan itu dibentuk untuk melindungi sang raja. Hebatnya, pasukan elite itu terdiri dari personel wanita yang tak lain merupakan selir sang raja.

Saat itu, hidup seorang ahli strategi militer dan perang yang hingga kini namanya masih diingat dunia yakni Sun Tzu. Kemasyuran strategi perang yang dimiliki Sun Tzu terdengar sampai ke telinga raja Wu.

images

Sang raja lantas memanggil Sun Tzu ke istananya. Dia menantang keahlian militer Sun Tzu dengan menjadikan 180 selirnya menjadi pasukan tangguh yang bertugas melindungi raja.

Sun Tzu lantas menerima tantangan sang raja. Dia membagi 180 selir raja menjadi dua kelompok barisan. Masing-masing kelompok dipimpin oleh seorang selir kesayangan raja. Sun Tzu kemudian memberi penjelasan kepada mereka arah mana yang harus dituju saat dia memukul genderang.

Setelah semua selir mengerti, Sun Tzu langsung memberikan perintah kepada mereka agar menghadap ke kanan. Bukannya mengikuti instruksi, para selir justru tertawa.

Menanggapi sikap para selir, Sun Tzu lantas berkata, “Perintah pertama yang tidak bisa direspon oleh pasukan adalah kesalahan komandan/jenderal. Oleh sebab itu komandan/jenderal harus kembali menjelaskan kepada pasukan,” katanya.

Sun Tzu lantas kembali memberi penjelasan kepada para selir soal instruksi yang akan diberikannya dan apa yang harus dilakukan pasukan. Setelah itu, Sun Tzu langsung memerintahkan genderang dibunyikan untuk mensinyalkan pasukan menghadap ke kiri.

Namun, para selir kembali tak menaati perintah. Mereka justru kembali tertawa. “Apabila perintah kedua diberikan pasukan gagal merespon dengan tepat, maka ada dua kemungkinan. Pertama, perintah komandan/jenderal masih kurang jelas, atau kedua, pasukan tidak patuh,” kata Sun Tzu.

Sun Tzu lantas memanggil pemimpin kelompok. Kepada Sun Tzu kedua pemimpin kelompok mengaku sudah memahami apa yang diinstruksikan. Sun Tzu lantas mengatakan kepada pemimpin kelompok agar mematuhi perintah yang diberikannya. Jika tidak, maka pemimpin kelompok telah melanggar hukum.

Setelah itu, Sun Tzu kembali memberi perintah untuk yang ketiga kalinya kepada para selir. Namun mereka kembali tertawa cekikikan. Tak banyak basa basi, Sun Tzu langsung meminta algojo untuk memenggal dua selir kesayangan raja itu.

Melihat dua selir kesayangannya akan dieksekusi, sang raja langsung mengirim utusan kepada Sun Tzu. Utusan itu membawa pesan sang raja telah puas atas kemampuan mengelola pasukan yang dimiliki Sun Tzu. Sang raja lantas meminta kedua selir kesayangannya tidak dieksekusi.

Namun, tanpa bermaksud tidak menaati perintah sang raja, Sun Tzu menolak permintaan itu. Menurutnya, sang raja telah memberikan mandat kepadanya untuk memimpin pasukan. Karenanya, Sun Tzu tak bisa menerima perintah yang bisa membuat lemah pasukan.

Sun Tzu lantas memerintahkan algojo untuk mengeksekusi dua selir tersebut. Setelah eksekusi dilakukan, seluruh selir mematuhi setiap instruksi yang diberikan oleh Sun Tzu. Pasukan pun dapat digerakkan sesuai komando tanpa mengeluarkan suara sedikit pun.

Setelah itu, Sun Tzu lantas mengutus seorang utusan ke hadapan sang raja. Utusan itu menyampaikan pesan bahwa pasukan sudah terlatih dan memiliki kedisiplinan. Dia lantas meminta sang raja untuk melakukan inspeksi kepada pasukan.

Namun, sang raja enggan melakukan inspeksi dan hanya meminta Sun Tzu kembali ke tempat peristirahatannya.

“Raja ini hanya suka bermain kata-kata tanpa menindaklanjutinya dengan perbuatan,” kata Sun Tzu menanggapi sikap sang raja.

Dari cerita di atas kita bisa mempelajari dua hal, yang pertama adalah saat kita sudah menetapkan tujuan dalam pekerjaan kita, hendaknya kita tidak berhenti dan tidak menyerah, apapun risikonya,

yang kedua adalah jika kita meminta bantuan pada ahli untuk mengerjakan sesuatu, hendaknya kita mempertimbangkan matang-matang keputusan kita, jangan sampai merugikan diri sendiri.

Menurut anda, pesan moral lain apa yang bisa kita ambil dari cerita ini?

sumber:

Kadang kita dalam memutuskan sesuatu, tidak tahu konsekuensi yang akan kita alami. Inilah pentingnya kajian dan pertimbangan yang matang.Semua itu agar kita tahu manfaat dan risiko yang kita akan hadapi.