Kisah "Coffee On The Wall"

Pravs-J-Coffee-On-The-Wall

Saya duduk bersama teman saya di sebuah kedai kopi terkenal di kota tetangga, Venice, Italia, kota lampu dan air.

Ketika kami menikmati kopi kami, seorang pria masuk dan duduk di sebuah meja kosong di samping kami. Dia memanggil pelayan dan menempatkan pesanannya sambil berkata, “Dua cangkir kopi, satu di antaranya letakkan di dinding.”

Kami mendengar pesanan ini dengan agak tertarik dan mengamati bahwa dia dilayani dengan satu cangkir kopi tetapi dia membayar dua.

Ketika dia pergi, pelayan menaruh selembar kertas di dinding mengatakan “Secangkir Kopi”.

Ketika kami masih di sana, dua pria lain masuk dan memesan tiga cangkir kopi, dua di atas meja dan satu lagi di dinding. Mereka minum dua cangkir kopi tetapi membayar tiga dan tersisa. Kali ini juga, pelayan melakukan hal yang sama; dia menaruh selembar kertas di dinding sambil menuliskan, “Secangkir Kopi”.

Itu adalah sesuatu yang unik dan membingungkan bagi kami. Kami menghabiskan kopi kami, membayar tagihan, dan pergi.

Setelah beberapa hari, kami berkesempatan pergi ke kedai kopi ini lagi. Sementara kami menikmati kopi kami, seorang pria berpakaian jelek masuk. Saat dia duduk sendiri, dia melihat ke dinding dan berkata, “Satu cangkir kopi dari dinding.”

Pelayan menyajikan kopi kepada pria ini dengan rasa hormat dan martabat yang biasa. Pria itu minum kopi dan pergi tanpa membayar.

Kami kagum menyaksikan semua ini, ketika pelayan mengambil selembar kertas dari dinding dan melemparkannya ke tempat sampah.

Sekarang tidak mengejutkan bagi kami, masalah ini sangat jelas. Rasa hormat yang besar untuk orang miskin yang ditunjukkan oleh penduduk kota ini membuat mata kami berlinang air mata.

Renungkan kebutuhan apa yang diinginkan pria ini. Dia memasuki kedai kopi tanpa harus menurunkan harga dirinya… Dia tidak perlu meminta secangkir kopi gratis… Tanpa bertanya atau mengetahui tentang orang yang memberikan secangkir kopi ini kepadanya. Dia hanya melihat ke dinding, menempatkan pesanan untuk dirinya sendiri, menikmati kopinya, dan pergi.

Pikiran yang benar-benar indah. Mungkin dinding paling indah yang pernah Anda lihat di mana saja!

Apa pendapat Anda tentang kisah ini?

Sumber:
http://www.pravsworld.com/coffee-on-the-wall/

sebuah cerita yang bisa menginspirasi kita.

Orang yang tidak bernasib seberuntung kita bukanlah gangguan, tapi adalah saudara kita yang perlu ditolong dan dibantu. Jika anda menerapkan pola pikir seperti ini, niscaya pandangan miring tentang orang miskin akan berkurang, atau mungkin akan hilang dan tergantikan oleh keindahan saling berbagi dengan sesama.