Kisah "Buying His Father's Time"

Pravs-J-Buying-His-Father’s-Time

Seorang pria pulang kerja larut malam, lelah dan jengkel, untuk menemukan putranya yang berusia 5 tahun menunggunya di pintu.

Anak: “Ayah, boleh aku bertanya padamu?”

Ayah: “Tentu, apa itu?” Jawab pria itu.

Anak: “Ayah, berapa banyak yang ayah hasilkan satu jam?”

Ayah: “Itu bukan urusanmu. Mengapa kamu menanyakan hal seperti itu? ”Kata lelaki itu dengan marah.

Anak: “Saya hanya ingin tahu. Tolong beri tahu saya, berapa banyak yang ayah dapat dari satu jam? ”

Ayah: “Jika kamu benar-benar ingin tahu, ayah menghasilkan $ 20 per jam.”

“Oh,” jawab bocah kecil itu, dengan kepala tertunduk. Melihat ke atas, dia berkata, “Ayah, bolehkah saya meminjam $ 10?”

Sang ayah sangat marah, “Jika satu-satunya alasanmu menanyakan itu supaya kamu dapat meminjam uang untuk membeli mainan konyol atau omong kosong lainnya, maka kamu berbaris lurus ke kamar dan pergi tidur. Pikirkan mengapa kamu begitu egois. Ayah bekerja keras setiap hari untuk perilaku kekanak-kanakan seperti ini. "

Bocah kecil itu diam-diam pergi ke kamarnya dan menutup pintu. Pria itu duduk dan mulai menjadi semakin marah tentang pertanyaan anak kecil itu. Beraninya dia menanyakan pertanyaan seperti itu hanya untuk mendapatkan uang?

Setelah sekitar satu jam atau lebih, pria itu sudah tenang, dan mulai berpikir, mungkin ada sesuatu yang benar-benar harus dia beli dengan $ 10 itu dan dia benar-benar tidak meminta uang terlalu sering.

Pria itu pergi ke pintu kamar anak kecil itu dan membuka pintu.

“Apakah kamu tidur, Nak?” Dia bertanya. “Tidak ayah, aku masih terbangun,” jawab bocah itu.

“Ayah sudah berpikir, mungkin ayah terlalu keras padamu sebelumnya,” kata pria itu. “Ini hari yang panjang dan ayah menyingkirkan kekecewaan ayah padamu. Ini $ 10 yang Anda minta. ”

Bocah kecil itu duduk tegak, tersenyum. “Oh, terima kasih ayah!” Teriaknya.

Kemudian, meraih di bawah bantalnya, dia mengeluarkan beberapa uang kertas kusut. Pria itu, melihat bahwa anak itu sudah punya uang, mulai marah lagi. Anak kecil itu perlahan menghitung uangnya, dan kemudian menatap ayahnya.

“Mengapa kamu menginginkan lebih banyak uang jika kamu sudah memilikinya?” Sang ayah mengomel.

“Karena saya tidak punya cukup, tetapi sekarang saya sudah punya,” jawab bocah kecil itu.

“Ayah, saya punya $ 20 sekarang. Bisakah saya membeli satu jam dari waktu Ayah? Tolong pulang lebih awal besok. Saya ingin makan malam dengan Ayah. ”

Pesan moral dalam cerita

Anda bekerja keras untuk keluarga Anda, tetapi apa gunanya, jika Anda tidak dapat menghabiskan waktu bersama mereka?

Bagaimana pendapat Anda tentang kisah ini?

Sumber:
www.pravsworld.com/buying-his-fathers-time/

Kisah ini mengajarkan kepada kita untuk tidak menjadi orang yang terlalu sibuk hingga lupa jika dirinya punya kehidupan lain yang harus dijalani. Sang ayah memang pekerja keras dan bisa menghasilkan uang yang cukup banyak untuk menghidupi anaknya, namun dia lupa bahwa anaknya juga memerlukan waktu dan momen bersama dengan dirinya. Jadi, sebenarnya hidup itu bukan sekedar tentang bekerja, namun juga menikmati tiap momen bersama orang yang anda sayangi.