Kapan kita menggunakan pendekatan Quantitative Risk Analysis?

Metode Analisis Kuantitatif (Quantitative Analysis Method) merupakan metode analisis risiko yang menggunakan angka numerik untuk menyatakan dampak dan probabilitas. Kapan kita menggunakan metode tersebut?

Analisis Risiko Kuantitatif memungkinkan sponsor proyek untuk membuat keputusan yang lebih informatif. Analisis kuantitatif juga memungkinkan manajer proyek untuk membuat keputusan yang lebih baik tentang risiko mana yang layak mendapat tanggapan.

Untuk proyek-proyek besar dan kompleks, manajer proyek dapat membuat cadangan kontingensi dan manajemen untuk jadwal dan anggaran mereka. Analisis risiko kuantitatif memungkinkan manajer proyek untuk menunjukkan dan membenarkan kebutuhan akan cadangan.

Untuk beberapa proyek, anggota tim dapat diminta untuk melakukan kegiatan yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya atau hanya memiliki sedikit pengalaman. Manajer proyek dapat menggunakan perkiraan tiga poin - analisis kuantitatif - untuk memperkirakan kegiatan ini.

Kapan Melakukannya Analisis Risiko Kuantitatif?

Analisis risiko kuantitatif dilakukan setelah analisis risiko kualitatif. Karena analisis risiko kuantitatif melihat risiko keseluruhan proyek setelah risiko individu terjadi.

Ketika memasarkan proyek, seorang analis bisnis dapat mempertimbangkan banyak hal: biaya pendanaan, biaya akuisisi pelanggan, metode pemasaran, pengeluaran (tidak terduga dan diharapkan) untuk beberapa nama.

Setelah menghitung risiko masing-masing tugas individu (analisis risiko kualitatif), analis akan melakukan analisis risiko kuantitatif.

Dengan temuannya, analis mungkin berkata, “Setelah memeriksa risiko total untuk proyek pemasaran ini, analisis risiko kuantitatif menunjukkan bahwa kampanye hanya memiliki 30% peluang sukses secara keseluruhan.”

Meskipun Anda harus melakukan analisis risiko kualitatif untuk setiap proyek, Anda tidak perlu melakukan analisis risiko kuantitatif.

Analisis Risiko Kuantitatif bagus untuk dilakukan. Ini menunjukkan risiko proyek-proyek besar, yang dapat Anda jabarkan lebih lanjut dengan kualitatif. Tetapi itu tidak perlu - terutama jika ada batasan waktu.

Sumber:
http://projectriskcoach.com/how-to-better-your-quantitative-risk-analysis/
http://pestleanalysis.com/quantitative-risk-analysis/

Analisis resiko secara kuantitatif dipertimbangkan untuk digunakan ketika :

  • Proyek yang membutuhkan cadangan kemungkinan untuk jadwal dan anggaran.

  • Proyek-proyek besar dan kompleks yang memerlukan keputusan Go / No Go (keputusan Go / No Go dapat terjadi beberapa kali dalam sebuah proyek).
    Untuk proyek-proyek besar dan kompleks, manajer proyek dapat membuat cadangan kontingensi (kemungkinan) dan manajemen untuk jadwal dan anggaran mereka. Analisis risiko kuantitatif memungkinkan manajer proyek untuk menunjukkan dan memberikan alasan terhadap kebutuhan akan cadangan.

  • Proyek-proyek di mana manajemen tingkat atas menginginkan lebih detail tentang kemungkinan menyelesaikan proyek sesuai jadwal dan sesuai anggaran.
    Untuk beberapa proyek, anggota tim dapat diminta untuk melakukan kegiatan yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya atau hanya memiliki sedikit pengalaman. Manajer proyek dapat menggunakan perkiraan tiga poin - analisis kuantitatif - untuk memperkirakan kegiatan ini.

Sumber :
projectriskcoach.com

Perform Quantitative Risk Analysis adalah proses manajemen proyek yang secara numerik menganalisa dampak dari risiko yang teridentifikasi pada keseluruhan tujuan proyek. Manfaat dari proses ini adalah menciptakan informasi risiko kuantitatif untuk mendukung pengambilan keputusan para manajer proyek untuk meminimalkan ketidakpastian proyek.

Untuk melakukan proses khusus ini, input (masukan) sangat diperlukan. Masukan termasuk rencana management plan, risk register, enterprise environmental factors, cost management plan, and organizational assets digunakan untuk menghasilkan pembaruan dokumen proyek.

Proses manajemen proyek khusus ini digunakan pada risiko yang telah diidentifikasi dan diprioritaskan oleh proses Perform Quantitative Risk Analysis yang dapat secara substansial berdampak pada tuntutan yang bersaing dari proyek. Dengan demikian, proses khusus ini digunakan untuk menganalisis pengaruh risiko pada tujuan proyek. Ini digunakan dalam mengevaluasi efek agregat dari risiko yang mempengaruhi proyek. Penting untuk dicatat bahwa proses ini digunakan untuk memberikan peringkat prioritas numerik untuk risiko individu. Namun, proses ini mungkin tidak dapat dilaksanakan karena kurangnya data yang tidak mencukupi

Pertimbangkan untuk menggunakan Analisis Risiko Kuantitatif untuk:

  • Proyek yang membutuhkan Cadangan Kontinjensi untuk jadwal dan anggaran.
  • Proyek-proyek besar dan rumit yang memerlukan keputusan Go / No Go (keputusan Go / No Go dapat terjadi beberapa kali dalam sebuah proyek).
  • Proyek-proyek di mana manajemen atas ingin lebih detail tentang kemungkinan menyelesaikan proyek sesuai jadwal dan sesuai anggaran.

Sumber :

  1. https://project-management-knowledge.com/definitions/p/perform-quantitative-risk-analysis/
  2. http://projectriskcoach.com/evaluating-risks-using-quantitative-risk-analysis/

Beberapa pertimbangan untuk menerapkan Perform Quantitative Risk Analysis, di antaranya:

  • Proyek yang membutuhkan Cadangan Kontinjensi untuk jadwal dan anggaran.
  • Proyek-proyek besar dan kompleks yang memerlukan keputusan Go / No Go (keputusan Go / No Go dapat terjadi beberapa kali dalam sebuah proyek).
  • Proyek-proyek di mana manajemen tingkat atas menginginkan lebih detail tentang kemungkinan menyelesaikan proyek sesuai jadwal dan sesuai anggaran.

Sumber :.
http://projectriskcoach.com/evaluating-risks-using-quantitative-risk-analysis/