Johan Molin : CEO Assa Abloy

JOHAN MOLIN

johan molin

Johan Molin ditunjuk sebagai Presiden dan CEO Assa Abloy, molin mengambil posisi CEO pada tanggal 1 Desember 2005. Sejak tahun 2001 molin telah bekerja sebagai Presiden dan CEO grup industri Nilfisk-Advance Denmark. Selama berada di Nilfisk-Advance, Johan Molin telah sukses memimpin perusahaan tersebut, yang memiliki penjualan sebesar 6,4 miliar SEK dan molin merupakan pelopor dunia di bidang industri mesin pembersih komersial.

Antara tahun 1983 dan 2001 Johan Molin bekerja untuk Atlas Copco Group, dan yang terakhir sebagai President Industrial Air Division di Belgia, sebuah bisnis dengan penjualan 5 miliar SEK dan 2.700 karyawan. Johan Molin berusia 46 dan memiliki gelar dari Stockholm School of Economics.

Pemimpin Yang Cerdas

Bo Dankis (re: CEO Assa Abloy sebelum Molin) telah menjadi bagian dari Assa Abloy sejak 1997 dan telah bertanggung jawab atas banyak pencapaian penting” kata Chairman Georg Ehrnrooth. “Dewan memiliki kepercayaan penuh pada Bo Dankis, namun dewan percaya bahwa assa abloy sekarang membutuhkan pemimpin dengan profil yang berbeda. Baik pendapatan maupun pertumbuhan grup seperti yang direncanakan. Dengan Johan Molin ditunjuk sebagai CEO, ada peluang bagus untuk meningkatkan pertumbuhan. Strategi kami tetap tidak berubah, namun kami percaya bahwa kombinasi pengetahuan tentang teknologi konvensional dan solusi baru yang ada di Grup memberi kita potensi untuk meningkatkan bisnis ke tingkat yang baru.

Pada akhir 1990an dan awal 2000an, Assa Abloy membuat kesepakatan yang luar biasa karena mengkonsolidasikan pasar yang terfragmentasi. Sejak tahun 2006, di bawah kepemimpinan CEO Johan Molin, Assa Abloy telah menghasilkan lebih dari 120 akuisisi, terutama untuk memperluas daerah distribusi dan untuk memperdalam kecanggihan teknologi. Selama periode tersebut, Assa Abloy mengumpulkan 8% per tahun untuk revanue hingga hari ini, hampir separuh dari total pendapatan bisnis yang diakusisi di bawah kepemimpinan molin. Pada saat akuisisi, biasanya memiliki margin operasi bisnis yang lebih rendah, sebanyak lima poin persentase. Pada integrasi, margin naik. Semua hal lain sama, akuisisi akan mengurangi margin operasi, dari 15% di tahun 2006. berkat kemampuan cerdas molin dengan strategis yang tepat, margin malah meningkat menjadi lebih dari 16% di tahun 2014.

Gaya Kepemimpinan

Struktur desentralisasi Assa Abloy memudahkan integrasi dan memungkinkan beberapa kesepakatan dikoordinasikan secara bersamaan. bisnis yang baru diakuisisi akan mudah terhubung ke jaringan distribusi yang luas dan inovatif. Struktur dan Assa Abloy mengalami proses produksi yang sistematis terus - menerus dalam menanggapi pertumbuhan yang berkelanjutan, berkembang dari pembuatan komponen tradisional hingga biaya rendah dan perakitan otomatis. Dinamika ini terlihat dari evolusi operasi Assa Abloy sejak tahun 2006, perusahaan telah menutup 71 pabrik dan 39 kantor sementara mengubah 84 pabrik lainnya menjadi pabrik perakitan.

Pengalaman Membuat Nilai Tambah

Membuat ratusan akuisisi selama beberapa dekade menghasilkan pengetahuan dan kebijaksanaan dalam organisasi, kemampuan yang ditunjukkan molin untuk menghindari kelebihan pembayaran dan eksekusi pada integrasi mendorong prediktabilitas dan membuat perkiraan yang diandalkan. Sementara mengalokasikan sebagian besar modal perusahaan untuk akuisisi dapat menghancurkan nilai, Johan Molin menunjukkan bahwa dijalankan dengan baik, dapat menciptakan kemakmuran, harga sahamnya telah meningkat enam kali lipat dalam dekade terakhir. Alasannya untuk pertumbuhan melalui akuisisi berlanjut, meskipun ukurannya dua kali produsen kedua terbesar di industri ini, Assa Abloy masih menguasai lebih dari 10% pangsa pasar global.

Dalam satu ilustrasi akuisisi, di antara yang terbesar, Assa Abloy pada tahun 2002 mengakuisisi Besam, pemimpin dunia dalam sistem pintu otomatis. Sampai saat itu, Assa Abloy tidak memiliki substansial di segmen itu, namun perusahaan tersebut kemudian membuat pondasi pembagian yang lebih luas yang dijuluki entrance system. Jumlah ini sekarang mencapai seperempat dari penjualan grup. Assa Abloy dibayar 1,5 kali penjualan. Sejak saat itu, margin operasi Besam telah meningkat secara substansial, memberikan pertumbuhan pendapatan yang tinggi selama periode tersebut dan tingkat pengembalian yang solid pada akuisisi.

sumber : Profile Johan Molin

Johan Molin adalah Presiden dan CEO ASSA ABLOY sejak 2005.
Kepemimpinan ASSA ABLOY di bidang inovasi diakui kembali di ASIS, pameran keamanan terbesar di AS, di mana empat hadiah pertama dimenangkan untuk inovasi. Area dimana ASSA ABLOY telah berhasil terutama meliputi akses fisik dan identitas; kunci hemat energi; kunci elektromekanik; dan kunci pintu digital terhubung on-line untuk pasar perumahan pribadi. Semua area ini memiliki potensi besar untuk masa depan, dengan solusi hemat energi yang berkembang sangat kuat.

Global-Press-and-News-Image bank-Management-High res-Johan Molin_highres

Di segmen keamanan elektromekanis yang tumbuh cepat, grup ini memiliki posisi terdepan di bidang-bidang seperti kontrol akses, teknologi identifikasi, otomasi dan keamanan hotel.
Sejak dibentuk pada tahun 1994, ASSA ABLOY telah berkembang dari perusahaan regional menjadi Grup internasional dengan sekitar 43.000 karyawan yang beroperasi di lebih dari 70 negara. Grup memiliki penjualan sekitar SEK 47 miliar dan laba usaha sebesar SEK 7,6 miliar.

ASSA ABLOY kembali menjadi 100 Perusahaan Paling Inovatif di Forbes

“Saya sangat senang bahwa kami telah mencapai kesuksesan seperti itu dengan R&D kami,” kata Johan Molin, Presiden dan CEO ASSA ABLOY.

“Inovasi adalah pendorong tunggal terpenting bagi pertumbuhan organik dan tulang punggung kesuksesan ASSA ABLOY di pasar. Karena itulah kami telah melipatgandakan investasi kami di R&D dan jumlah insinyur pengembangan meningkat hampir 100%. Kami adalah pemasok industri yang paling inovatif di bidang ini. Produk baru yang diluncurkan dalam tiga tahun terakhir telah melampaui target kami sebesar 25%.”

Tahun ini (2014) ASSA ABLOY berada di peringkat # 93. Sementara inovasi diprioritaskan - juga mencakup informasi tentang berbagai pertumbuhan penjualan perusahaan selama 12 bulan terakhir.

Peningkatan Penjualan dan Pendapatan yang Kuat Pada 2014

  • Penjualan untuk kuartal meningkat sebesar 14%, dengan pertumbuhan organik 2%, dan mencapai US $ 2038 M (SEK 13,964 M) (12,239).
  • Pertumbuhan yang kuat di Asia Pasifik dan pertumbuhan yang baik di EMEA, Sistem Masuk dan Benua Amerika.
  • Pertumbuhan negatif di Global Technologies karena perintah proyek yang lebih rendah.
  • Pendapatan operasional (EBIT) untuk kuartal tersebut meningkat sebesar 13% dan mencapai $ 232 M (SEK 2.219 M) (1.970). Margin usaha 15,9% (16,1).
  • Pendapatan bersih untuk kuartal tersebut mencapai $ 223 M (SEK 1,534 M) (1,374).
  • Laba per saham untuk kuartal naik sebesar 12% menjadi $ 0,6 (SEK 4,14) (3,71).
  • Arus kas untuk kuartal meningkat sebesar 24% dan sebesar $ 286,5 M (SEK 1,963 M) (1,589).

Pada kuartal kedua dan enam bulan pertama tahun ini terus menunjukkan kinerja yang sangat baik untuk ASSA ABLOY, dengan total kenaikan penjualan sebesar 14% dan peningkatan yang memuaskan dari 12% pendapatan operasional penuh.

Pada 2%, pertumbuhan organik selama kuartal kedua sedikit lebih rendah dari awal tahun. Namun, kuartal tersebut memiliki satu hari kerja lebih sedikit dari tahun sebelumnya dan juga penjualan proyek yang lebih lemah untuk Global Technologies. Divisi EMEA, Americas and Entrance Systems tumbuh sebesar 3% memuaskan, sementara pasar negara berkembang, misalnya di Asia, Afrika dan Amerika Selatan, terus tumbuh dengan kuat.

Laba usaha terus membaik, dengan 13% penuh selama kuartal tersebut. Selain penghematan dan keuntungan yang berharga dari program restrukturisasi, perusahaan yang diakuisisi juga memberikan kontribusi yang kuat terhadap peningkatan pendapatan. Ameristar pada khususnya telah menghasilkan hasil yang sangat bagus, namun Amarr dan 4Front juga memberikan kontribusi yang signifikan.

Pertumbuhan yang kuat terus datang dari banyak produk baru kami. Penjualan solusi kunci elektromekanik meningkat lebih dari 10% di Amerika dan EMEA.

Quarter Kuat Bagi ASSA ABLOY Pada 2015

  • Penjualan meningkat 19 persen dan mencapai SEK 17,465 M (14,727). Pertumbuhan organik adalah 3 persen.
  • Pertumbuhan yang kuat di Amerika, Sistem Masuk dan EMEA dan pengembangan yang datar di Global Technologies.
  • Pertumbuhan negatif di Asia Pasifik karena melemahnya permintaan di China.
  • Nergeco di Perancis dan dua usaha kecil lainnya diakuisisi selama kuartal tersebut, dengan perkiraan penjualan tahunan pada tahun 2015 sekitar SEK 400 M.
  • Pendapatan operasional (EBIT) untuk kuartal tersebut meningkat sebesar 19 persen menjadi SEK 2.970 M (2.499). Marjin operasi 17,0 persen (17,0).
  • Laba bersih untuk kuartal tersebut adalah sebesar SEK 2.069 M (1.749).
  • Laba per saham untuk kuartal tersebut meningkat sebesar 18 persen dan sebesar SEK 1,86 (1,57).
  • Arus kas operasi untuk kuartal tersebut adalah SEK 2,816 M (2.249).

Kuartal ketiga dan sembilan bulan pertama berlanjut sangat kuat untuk ASSA ABLOY, dengan kenaikan penjualan 19 persen untuk kuartal ini dan 21 persen untuk sembilan bulan pertama tahun ini, "kata Johan Molin, Presiden dan CEO. "Pendapatan operasional tumbuh sangat memuaskan dengan 19 persen penuh untuk kuartal ini dan total 22 persen untuk periode 9 bulan.

Pendapatan operasional naik 19 persen penuh selama kuartal tersebut. Pertumbuhan organik sebesar 3 persen menghasilkan pertumbuhan mendasar yang baik dalam marjin operasi, dimana peningkatan efisiensi terus berlanjut terutama sangat kuat. Namun, marjin tersebut tidak berubah pada kuartal ini, dipengaruhi oleh efek tingkat tukar negatif dan juga dilusi normal karena akuisisi.

Menurut Molin, penilaiannya terhadap tren ekonomi global tidak berubah. Perekonomian dunia akan segera membaik. Oleh karena itu, strategi kami tetap tidak berubah, untuk mengurangi ketergantungan kita pada pasar yang matang dan untuk berkembang dengan kuat di pasar negara berkembang, yang diharapkan terus berkembang dengan baik. Prioritas berkelanjutan lainnya adalah investasi pada produk baru, terutama di daerah pertumbuhan elektromekanik.

Sumber:




JOHAN MOLIN

Lahir 1959. Ketua Dewan sejak 2015. Ketua Komite Remunerasi.

Pendidikan dan pengalaman bisnis
Master of Science dalam Bisnis dan Ekonomi, Stockholm School of Economics. Presiden dan CEO ASSA ABLOY sejak tahun 2005, Presiden dan CEO Nilfisk-Advance 2001-2005 dan berbagai posisi di dalam Atlas Copco Group 1983-2001.

Tugas dewan saat ini
Anggota dewan ASSA ABLOY AB.

Kepemilikan saham di Sandvik (milik sendiri dan orang-orang yang terkait erat)
260.000 serta 1.000.000 pilihan panggilan. Kepemilikan saham tersebut adalah pada tanggal 31 Desember 2016. Untuk informasi transaksi yang dilakukan sejak saat itu, lihat situs web Otoritas Pengawas Keuangan Swedia.

ASSA ABLOY Akuisisi Atlantic Door Control

Baru-baru ini, ASSA ABLOY melakukan langkah akuisisi terhadap perusahaan Atlantic Door Control, yang berfokus memproduksi palang pintu untuk para pejalan kaki di trotoar.

“Kami mengumumkan bahwa Atlantic Door Control saat ini resmi bergabung dengan ASSA ABLOY Group. Penambahan ini tentunya dapat memperkuat posisi ASSA ABLOY di bidang automatisasi pintu,” jelas CEO ASSA ABLOY, Johan Molin.

“Kami terus berekspansi di pasar Amerika Utara dengan mengakuisisi Atlantic Door Control. Secara pribadi saya menyambut dengan baik Atlantic Door Control ke dalam tim ASSA ABLOY,” tambah Executive Vice President of ASSA ABLOY and Head of Division Entrance Systems, Juan Vargues.

Atlantic Door Control sendiri berdiri sejak 1992 dan memiliki kantor pusat di Columbia, Maryland, Amerika Serikat. Akuisisi ini diperkirakan berjumlah $12 juta dolar AS.

ASSA ABLOY Akuisisi Perusahaan Manufaktur India
ASSA ABLOY baru-baru ini melakukan langkah akusisi terhadap perusahan manufaktur perangkat keras OEM yaitu Shree Mahavir Metalcraft (SMI). Akuisisi ini akan membuka pasar India yang potensial dan juga produk yang spesifik untuk masyarakat India.

“Dengan bangga kami menyambut SMI ke dalam ASSA ABLOY Group. Akuisisi SMI akan memperkuat strategi kami untuk terus berkembang di industri,” ujar President & CEO ASSA ABLOY, Johan Molin.

Sementara itu, Executive Vice President of ASSA ABLOY and Head of Division Asia Pacific, Magnus Kagevik mengatakan bahwa SMI merupakan penambahan yang paling menarik bagi divisi Asia Pasifik dan memperkuat posisi ASSA ABLOY di India.

SMI berdiri sejak 1984 dan memiliki kantor pusat yang terletak di Jamnagar, Bagian Barat India. Perusahaan tersebut saat ini memiliki 960 karyawan. Nilai akuisisi ini diperkirakan senilai 1,080 juta rupee.

ASSA ABLOY Jual Perusahaan Semi Konduktor AdvanIDe
ASSA ABLOY baru saja mengumumkan penjualan seluruh bisnis dan aset dari AdvanIDe kepada sebuah holding yang berbasis di Singapura. Transaksi ini akan menjadikan AdvanIDe lebih berkembang dari sebelumnya ketika masih berada di dalam ASSA ABLOY Group.

AdvanIDe adalah sebuah perusahaan pembuat semi konduktor yang berfokus pada komponen seperti transponder RFID, kartu chip serta reader dan terminal RFID.

Perusahaan ini memiliki kantor pusat di Singapura dengan diawaki 56 pegawai, serta memiliki basis operasi bisnis lain hingga ke Amerika Serikat, Amerika Selatan, Eropa dan juga Asia Pasifik.

“Saya sangat senang bahwa akhirnya AdvanIDe mendapatkan investor yang berkomitmen jangka panjang. Tentunya ini akan membawa kesempatan baru demi perkembangan mereka selanjutnya,” ujar President & CEO ASSA ABLOY Johan Molin.

ASSA ABLOY Akuisisi Produsen Bluetooth
Assa Abloy mengumumkan langkah akuisisinya terhadap Bluvision, produsen Bluetooth Low Energy (BLE) ternama asal Amerika Serikat. Dengan akuisisi ini, Assa Abloy makin serius untuk melakukan penetrasi pasar Internet of Things (IoT).

“Bergabungnya Bluvision berguna bagi penambahan teknis Assa Abloy Group. Perusahaan telah menguatkan posisinya pada segi teknologi identifikasi. Seiring dengan perkembangan IoT, pengakuisisian Bluvision juga akan menambah kesempatan kami di pasar,” ujar President dan CEO Assa Abloy, Johan Molin.

Sementara itu, Executive Vice President ASSA ABLOY, Head of business unit HID Global, Stefan Widing, mengatakan teknologi dari Bluvision akan memberikan tambahan BLE di produk HID agar memberikan perbedaan produk dengan yang lainnya.

“Kami memperpanjang kepemimpinan pasar dengan mengeluarkan solusi IoT berbasis BLE. Sehingga kami bisa memperkuat produk HID akses kontrol mobile. Dengan kombinasi teknologi ini, para konsumen dapat mengatur aset dan SDM mereka di dalam gedung dengan cara lebih baik,” kata Widing.

Sebagai informasi, perusahaan Bluvision didirikan pada 2014 dan memiliki 21 pegawai. Perusahaan ini berpusat di Fort Lauderdale, Florida, AS.

ASSA ABLOY Akuisisi Arjo Systems di Perancis
Langkah akuisisi yang dilakukan oleh ASSA ABLOY terus berlanjut. Kali ini perusahaan yang dibeli adalah Arjo Systems SAS, yang merupakan perusahaan penyedia solusi pengaman identitas fisik dan digital asal Perancis, yang sering digunakan oleh kalangan pemerintahan.

“Penambahan Arjo ke dalam ASSA ABLOY Group akan berguna dari sisi teknis. Perusahaan ini akan memperkuat kami dalam hal solusi keamanan identitas. Akuisisi ini juga memperkuat komitmen kami dalam menyediakan solusi ID di pemerintahan,” ujar President & CEO ASSA ABLOY Johan Molin.

Sementara itu, Executive Vice President ASSA ABLOY and Head of business unit HID Global, Stefan Widing, mengatakan bahwa akuisisi terhadap Arjo akan memperluas kesempatan di pasaran.

“Arjo akan sangat kompatibel dengan HID Global, dan juga akan melengkapi eksistensi solusi ID pemerintahan dan juga mengembangkan produk-produk baru di masa mendatang,” ujar Stefan.

Arjo adalah perusahaan yang berdiri sejak 2011 lalu. Saat ini memiliki lebih dari 100 karyawan yang tersebar di Perancis, Italia dan Hong Kong. Akuisisi ini diperkirakan mencapai jumlah 56 juta EURO.

Abloy Rayakan 110 Tahun Perjalanan di Dunia Akses Kontrol
Perusahaan spesialis perangkat keamanan, Abloy, merayakan 110 tahun perjalanannya dalam industri akses kontrol, semenjak pendirinya, Emil Henriksson menemukan kunci dengan sistem silinder piringan.

Dengan pengembangan produk yang nyaris tanpa tandingan selama lebih dari satu abad, Abloy menjelma menjadi yang terdepan dalam pasar sistem keamanan. Pasalnya, perusahaan ini kerap menyajikan solusi canggih dan unik. Nama Abloy pun kerap diartikan dengan kualitas dan inovasi.

Spirit inovasi tersebut berawal di Helsinki, Finlandia pada tahun 1907 saat seorang mekanik bernama Henriksson menyadari prinsip kerja mesin kasir bisa juga diterapkan dalam sistem pengunci. Ide tersebut dituangkan dalam sebuah produk pengunci dan dipatenkan pada 1919.

Berkat rancangan sistem piringan tersebut, sistem pengunci buatan Henriksson laku keras. Hal ini menjadikan Abloy sebagai pemimpin pasar di Finlandia pada 1930 dan tak lama berkembang secara global. Pasalnya produk pengunci Abloy kerap digunakan di gedung atau bangunan penting di seluruh dunia.

Pada era 1960 dan 1970, mulailah perusahaan ini mengintegrasikan produknya dengan teknologi elektromekanikal. Ide pengunci temuan Henriksson pun digabungkan dengan teknologi. Hal ini membuat Abloy makin memperkokoh posisinya.

Di tahun 1994, Abloy pun merjer dengan ASSA untuk membentuk grup ASSA ABLOY. Pada dekade terakhir, Abloy mengembangkan sistem akses kontrol yang cukup revolusioner seperti PROTEC2 CLIQ dan CLIQ Connect. Produk ini pun makin meminimalisir penggunaan anak kunci konvensional.

Sumber :

Johan Molin
image
Johan Molin lahir 25 Oktober 1976 di Nacka , Swedia. Molin memulai karirnya bermain di Elitserien , atau Elite League Swedia, untuk VIK Västerås HK . Di musim debutnya, pada usia 21 tahun, ia bermain di lebih dari tiga puluh pertandingan untuk klub tersebut. Molin menjadi pemain penting bagi Västerås, dan bertahan di sana selama dua musim berikutnya, dengan poinnya membaik setiap musim. Di musim terakhirnya bersama Västerås, Molin mengumpulkan 22 poin dalam 48 pertandingan.
Untuk musim berikutnya, Molin mengganti klub untuk bermain untuk Brynäs IF , sekali lagi di Elitserien. Ia tampil dengan standar yang solid meski tidak spektakuler, tapi sayangnya tidak ditandatangani ulang oleh Brynas. Dia akan mengambil kesempatan untuk pindah ke Inggris dan bermain untuk organisasi Ayr Scottish Eagles yang malang, lalu bermain di ISL . Dalam 15 pertandingan untuk Eagles, Molin berhasil menyaring 12 poin.
Karena peluang yang terbatas meski mencetak gol, Molin pindah lagi dan bermain pada musim 2002-03 sebagai pemain TWK Innsbruck . Dalam 42 pertandingan di Liga Hoki Austria , Molin mencetak 50 poin dengan hukuman 24 menit atas namanya. Musim terbaiknya sampai saat ini melihatnya didapat di luar musim oleh DEG Metro Stars of the DEL . Molin bermain lebih dari 50 kali untuk Bintang Metro namun gagal menemukan sentuhan mencetak golnya, hanya mengelola 5 gol dan 6 assist.
Terlepas dari kekecewaan ini, Molin kemudian menemukan tim baru dan kembali ke Swedia untuk bermain di Hammarby IF at Allsvenskan . Dia kembali gagal menghasilkan poin secara reguler dan pindah untuk masuk ke klub ketujuhnya, HC Fassa dari Serie A Italia . Produksi Molin meningkat secara signifikan, dan ia mencetak 29 poin dalam 42 pertandingan.
Potensinya terlihat oleh Tony Hand , pelatih pemain Manchester Phoenix , yang membawa kesempatan untuk membawa Molin ke Manchester pada musim panas 2006. Ini adalah langkah yang memicu Molin, yang memberi Phoenix sebuah pencetak gol yang andal - dalam 60 pertandingan EIHL , Molin mencetak 83 poin, dengan 36 menit penalti. Musim pertamanya menyebabkan tanda tangan Molin dicari oleh beberapa klub saat musim off. Molin memutuskan untuk tetap tinggal di Inggris , dan setuju untuk bermain untuk Nottingham Panthers di musim 2007-08. Dia sudah mulai lagi dengan baik, dan sejauh ini [ kapan? ]telah mengelola rasio yang melebihi satu poin per game untuk tim barunya. Molin mengundurkan diri untuk Nottingham Panthers untuk musim 2008/09.
Telah dikonfirmasi bahwa Molin tidak akan kembali ke Nottingham untuk musim ketiga di 2009-2010 [1] . Namun, ketika Kevin Bergin gagal dalam tes kebugaran sebelum pertandingan melawan Coventry Blaze , dia dikonsep untuk pertandingan di bawah peraturan EIHL yang baru dimana sebuah klub dapat mempertahankan hingga 15 pemain yang membutuhkan kartu ITC di buku-bukunya sehingga hanya memberi isi bukunya. jumlah impor dalam satu pertandingan (Molin telah mengunjungi teman di Inggris pada minggu itu) [2] .
Belakangan tahun itu, saat persiapan turnamen hoki “Twenty20” EIHL yang pertama, Molin datang untuk membantu tim Nottingham Panthers yang lemah dalam turnamen tersebut. [3]
Selama akhir pekan 12-13 Desember 2009, Molin kembali tampil untuk Nottingham Panthers dalam pertandingan melawan Newcastle Vipers (di Whitley Bay Ice Rink ) dan Hull Stingrays (di National Ice Center ). Molin mencetak gol dalam waktu regulasi melawan ikan pari dan sekali lagi menemukan jaring saat pertandingan memasuki tembakan penalti, mencetak gol yang terbukti menjadi gol kemenangan.
Setelah pertandingan melawan Edinburgh pada tanggal 19 Desember 2009, diumumkan bahwa Molin akan tetap bersama Panthers secara penuh sampai akhir musim, meninggalkan Panthers dengan dua tambahan impor, namun sebelum akhirnya ditangkap oleh Tim elit Norwegia Sparta Warriors . Karena dia tidak sukses, dan oleh para penggemar menilai kesalahan terbesar yang pernah dimainkan di klub, [ rujukan? ] Dia dibebaskan dari Norwegia tepat setelah mereka tersingkir di playoff (pergi ke semifinal). Dia menghasilkan 2 poin dalam 8 pertandingan playoff, dan 3 poin pada musim reguler (hanya bermain 8 game dalam seri juga).
Molin kemudian masuk untuk Bajen Fans IF , klub pendukung yang dioperasikan setelah kebangkrutan Hammarby IF. Dia tinggal selama dua musim sebelum pensiun pada 2012.
Johan Molin telah ditunjuk sebagai Presiden dan CEO baru. Dia akan mengambil posisi pada tanggal 1 Desember 2005. Sejak tahun 2001 dia telah bekerja sebagai Presiden dan CEO grup industri Denmark Nilfisk-Advance. Selama berada di Nilfisk-Advance, Johan Molin telah memimpin perputaran sukses perusahaan tersebut, yang memiliki penjualan sebesar SEK 6,4 miliar dan merupakan pemimpin dunia dalam mesin pembersih industri dan komersial.
Antara 1983 dan 2001 Johan Molin bekerja untuk Atlas Copco Group, yang terakhir sebagai President Industrial Air Division di Belgia, sebuah bisnis dengan penjualan SEK 5 miliar dan 2.700 karyawan. Johan Molin berusia 46 dan memiliki gelar dari Sekolah Ekonomi Stockholm.
“Bo Dankis telah menjadi bagian dari manajemen ASSA ABLOY sejak 1997 dan telah bertanggung jawab atas banyak pencapaian penting Grup,” kata Chairman Georg Ehrnrooth. "Dewan terus memiliki kepercayaan penuh pada Bo Dankis, namun percaya bahwa Grup sekarang membutuhkan pemimpin dengan profil yang berbeda. Baik pendapatan maupun pertumbuhan terus berkembang seperti yang direncanakan. Dengan Johan Molin sebagai CEO ada peluang bagus untuk meningkatkan pertumbuhan organik. Strategi kami tetap tidak berubah, namun kami percaya bahwa kombinasi pengetahuan tentang teknologi konvensional dan solusi baru yang maju yang ada di Grup memberi kita potensi untuk meningkatkan bisnis ke tingkat yang baru. "
“Program Leverage & Growth kami akan selesai seperti yang direncanakan pada kuartal keempat,” Ehrnrooth melanjutkan.“Upaya kami untuk mengurangi biaya melalui peningkatan produktivitas dan manajemen pasokan yang lebih baik terus berlanjut sesuai rencana, dan kami tidak mengharapkan ketentuan restrukturisasi baru.”

Sumber :


http://www.assaabloy.com/en/com/about-us/corporate-governance/executive-team/kris-morrissey1/

Johan Molin - Assa Abloy
image