Jenis Teknik Melukis Cat Minyak

Teknik lukis cat minyak adalah proses melukis dengan menggunakan pigmen yang terikat dengan media minyak pengering. Minyak pengering yang biasa digunakan seperti minyak biji rami, minyak kenari dan minyak poppyseed.

Secara umum teknik seni lukis cat minyak dibagi menjadi menjadi tiga, antara lain :

  1. Teknik Basah

Teknik basah merupakan teknik melukis dengan cara mengencerkan cat minyak dengan menggunakan linseed oil atau minyak cat. Setelah cat diencerkan dalam kekentalan tertentu, barulah di poleskan di atas permukaan kanvas.

Kuas yang biasa digunakan dalam teknik ini adalah kuas dengan bulu panjang.

Kelebihan

  • Membutuhkan cat minyak yang relatif sedikit
  • Cat minyak yang menempel di palet masih bisa digunakan
  • Lukisan terlihat bersih dan proses memblok warga cenderung lebih cepat
  1. Teknik Kering

Kebalikan dengan teknik basah, teknik kering berarti melukis tanpa menggunakan linseed oil atau minyak cat.
Kuas yang digunakan pada teknik kering haruslah dalam keadaan kering serta tidak berminyak. Untuk teknik ini disarankan menggunakan cat yang baru keluar dari dalam tube.

Teknik kering cocok digunakan untuk melukis dengan kesan volume serta keruangan, seperti naturalism, realism dan surelism.

Kelebihan

  • Lebih mudah menghapus warna dengan menumpuk warna lain
  • Lebih mudah mengontrol detil lukisan
  • Lebih mudah membentuk objek, kesan ruang dan volume
  • Cat akan lebih cepat kering
  1. Teknik Campuran

Teknik ini merupakan kombinasi antara teknik basah dan teknik kering. Dengan teknik campuran kita bisa saling menutupi kekurangan dari teknik basah dan teknik kering.

Teknik ini diawali dengan menggunakan teknik kering terlebih dahulu baru kemudian disusul teknik basah, dengan cara memblok warna sambil menambahkan intensitas minyak cat secara perlahan hingga sampai tahap akhir lukisan.

Kelebihan

  • Pewarnaan lebih cepat (dengan teknik basah)
  • Lebih mudah membentuk objek (dengan teknik kering)
  • Detil tampak lebih bagus