Howard Mark Schultz : Chairman and CEO of Starbucks

https://astrumpeople.com/wp-content/uploads/2014/02/Howard-Schultz-Portrait.jpg

Nama

Howard Mark Schultz


Tempat dan Tahun lahir

Brooklyn, New York, 19 Juli 1953


Kewarganegaraan

United States


##Tempat tinggal saat ini
Seattle, WA


Pendidikan

Canarsie High School – 1971
Northern Michigan University – 1975


Status

Menikah dengan Sheri Kersch Schultz

https://astrumpeople.com/wp-content/uploads/2014/02/Howard-Schultz-Biography-09.jpg
Schultz bersama sang istri, Sheri.


Pekerjaan

Ketua dan CEO Starbucks


##Sejarah Karir
Salesperson Xerox Corporation
General Manager Swedish drip coffee maker manufacturer, Hammarplast (1979)
Direktur Operasi dan Pemasaran Starbucks (1982)
Ketua dan CEO Starbucks (2008 – sekarang)


##Total Kekayaan
$3.1 Billion


##Peringkat Berdasarkan Forbes

  1. #232 Forbes 400 tahun 2016, #227 tahun 2015
  2. Global Game Changers tahun 2016
  3. #595 Billionaires tahun 2016, #222 di United States

##Riwayat Hidup
Howard Mark Schultz lahir pada tanggal 19 Juli 1953 di Brooklyn, New York dari pasangan suami istri Fred Schultz dan Elaine. Schultz dibesarkan bersama adik perempuannya, Ronnie, dan adik laki-lakinya, Michael, di Canarsie Bayview Houses milik New York City Housing Authority.

Menjadi seorang anak kecil, Schultz sering menyaksikan ayahnya mencoba untuk mencari pekerjaan, yang akan memenuhi harapannya. Ketika ia berumur tujuh tahun, ayahnya patah kaki saat berada di tempat kerja. Saat ia tidak memiliki asuransi kesehatan, kesulitan keuangan keluarga berikutnya meninggalkan tanda tak terhapuskan dalam memorinya.

Keluarga Schultz sangat miskin, sehingga Schultz melihat peluang dalam bidang olahraga seperti bisbol, sepak bola, dan basket. Di SMA, Schultz mendapat nilai tinggi dalam pelajaran olahraga dan lulus dari Canarsie High School pada tahun 1971. Setelah lulus, Schultz melanjutkan pendidikannya di Northern Michigan University dan mendapat gelar sarjananya dalam bidang Komunikasi tahun 1975.

Pada tahun 1982, Schultz menikah dengan Sheri Kersch dan dikaruniai dua orang anak. Putranya, Eliahu Jordan, lahir pada tahun 1986 sedangkan putrinya, Addison Kersch, lahir pada tahun 1990. Pada tahun 1996, Schultz dan istrinya, Sheri, ikut mendirikan Schultz Family Foundation yang saat ini mendukung dua inisiatif nasional.


Riwayat Karir

Setelah lulus, Schultz bekerja sebagai Salesperson untuk Xerox Corporation dan cepat dipromosikan dengan perwakilan penjualan penuh. Pada tahun 1979 ia menjadi General Manager untuk Swedia drip produsen pembuat kopi, Hammarplast, di mana ia menjadi bertanggung jawab untuk operasi AS dengan dua puluh staf. Pada tahun 1981 Schultz mengunjungi klien dari Hammarplast, yang membuka toko kopi - kacang Starbucks Coffee Company di Seattle. Schultz ingin tahu mengapa memesan begitu banyak filter kerucut plastik.

Ia terkesan dengan pengetahuan perusahaan kopi, oleh karena itu ia tetap berhubungan selama satu tahun kedepan dan mengungkapkan minat bekerja dengan mereka. Setahun kemudian, ia bergabung Starbucks sebagai Direktur Pemasaran. Pada perjalanan bisnisnya ke Milan, Italia, Schultz mencatat bahwa kopi bar ada di hampir setiap jalan. Dia belajar bahwa mereka tidak hanya melayani espresso sangat baik, mereka juga melayani sebagai tempat pertemuan atau area public. Sekitar 200.000 kafe di negara itu merupakan elemen penting dari budaya Italia dan masyarakat.

Setelah kembali, ia berusaha membujuk pemilik (termasuk Jerry Baldwin) untuk menawarkan minuman espresso tradisional di samping seluruh biji kopi, daun teh dan rempah-rempah mereka sudah lama ditawarkan. Setelah sukses konsep pilot kafe, pemilik menolak untuk mengembangkan perusahaan menjadi luas, alasannya karena tidak ingin masuk ke bisnis restoran. Karena frustrasi, Schultz memutuskan untuk meninggalkan Starbucks pada tahun 1985. Ia membutuhkan $400.000 untuk membuka toko pertama dan memulai bisnis. Ia tidak punya uang dan istrinya sedang mengandung bayi pertama mereka. Jerry Baldwin dan Gordon Bowker menawarkan bantuan.

Schultz menerima $100.000 dari dokter yang terkesan Schultz “mengambil spekulasi”. Pada 1986, ia mengumpulkan semua uang yang ia butuhkan untuk membuka toko pertama, “Il Giornale”, dinamai koran Milanese di mana ada sedikit tempat duduk, ditawarkan juga es krim dan toko musik latar belakang adalah opera untuk menggambarkan pengalaman Italia. Dua tahun kemudian, manajemen Starbucks memutuskan untuk fokus pada Peet Coffee & Tea dan menjual unit ritel Starbucks untuk Schultz dan Il Giornale untuk US $3,8 juta.

https://astrumpeople.com/wp-content/uploads/2014/02/Howard-Schultz-Biography-01.jpg
Kemasan kopi Il Giornale.

Schultz menamai ulang Il Giornale dengan nama Starbucks, dan dengan agresif memperluas jangkauannya di seluruh Amerika Serikat. Wawasan yang tajam Schultz di real estate dan fokus garis kerasnya terhadap pertumbuhan mengantarnya untuk memperluas perusahaan dengan cepat. Schultz tidak percaya pada waralaba, dan membuat catatan dalam memiliki Starbucks mempertahankan kepemilikan setiap outlet dalam negeri. Pada tanggal 26 Juni 1992, Starbucks telah melakukan penawaran umum perdana dan perdagangan saham biasa di bawah saham NASDAQ-NMS: SBUX. Penawaran tersebut dilakukan oleh Alex, Brown & Sons Inc dan Wertheim Schroder & Co Inc.

Schultz menulis buku Pour Your Heart Into It: How Starbucks Built a Company One Cup at a Time dengan Dori Jones Yang pada tahun 1997. Buku keduanya Onward: How Starbucks Fought for Its Life Without Losing Its Soul, co-written dengan Joanne Gordon, diterbitkan pada tahun 2011.

Pada 8 Januari 2008 Schultz kembali sebagai CEO Starbucks setelah absen delapan tahun. Sejak kembali, ia telah memimpin transformasi dari perusahaan, membawa perusahaan untuk, pertumbuhan yang menguntungkan berkelanjutan dengan fokus baru pada Starbucks coffee warisan, inovasi dan pengalaman pelanggan.

Schultz memelopori upaya untuk menciptakan lapangan kerja usaha kecil melalui “Create Jobs for USA”, meluncurkan sebuah inisiatif untuk mempekerjakan lebih banyak AS veteran militer dan pasangan mereka, dan membuka kesempatan pendidikan baru bagi mitra Starbucks untuk menyelesaikan sekolah melalui Rencana Pencapaian Starbucks College.

Pada saat ini, Schultz mendapatkan kompensasi total 9.740.471, yang termasuk gaji dasar 1.190.000, dan opsi yang diberikan dari $ 7.786.105. Schultz adalah pemangku kepentingan yang signifikan dalam Jamba Juice. Pada pertama bulan November 2013, diumumkan bahwa Schultz telah mengundurkan diri dari dewan Square, akan digantikan oleh mantan eksekutif Goldman Sachs David Viniar.


##Fakta - fakta
https://astrumpeople.com/wp-content/uploads/2014/02/Howard-Schultz-Biography-08.jpg
Howard Schultz dalam salah satu pertandingan Seattle SuperSonics.

  1. Schultz seorang pebisnis dan penulis asal Amerika Serikat.
  2. Schultz adalah anggota Dewan Direksi di Square, Inc.
  3. Schultz dikenal sebagai Ketua dan CEO Starbucks dan mantan pemilik NBA Seattle SuperSonics.
  4. Selama masa jabatannya sebagai pemilik tim NBA SuperSonics, ia dikritik karena kenaifan dan kecenderungan untuk menjalankan franchise sebagai bisnis daripada tim olahraga.
  5. Pendiri Maveron, perusahaan investasi, pada tahun 1998 bersama Dan Levitan.
  6. Ayahnya, Fred Schultz, ialah mantan tentara Angkatan Darat dan sopir truk.
  7. Pada usia 12 tahun, Schultz mendapat pekerjaan pertama dengan menjual koran lalu bekerja di sebuah kafe lokal.
  8. Schultz mendapatkan beasiswa atletik ke Nothern Michigan University.
  9. Orang pertama di keluarganya yang masuk perguruan tinggi.
  10. Pernah menjadi anggota Tau Kappa Epsilon.
  11. Pada tahun 1998, Schultz dianugerahi “Israel 50th Anniversary Tribute Award” untuk “memainkan peran kunci dalam mempromosikan aliansi erat antara Amerika Serikat dan Israel”.
  12. Schultz dianugerahi “National Leadership Award” pada tahun 1999 untuk upaya filantropi dan pendidikan untuk pertempuran AIDS.
  13. University of Manitoba menganugerahi Schultz “2004 International Distinguished Entrepreneur Award” untuk sukses luar biasa yang telah dicapai oleh Starbucks.
  14. Pada tahun 2007 Schultz menerima “FIRST Responsible Capitalism Award”.
  15. Schultz menerima Rev. Theodore M. Hesburgh, C.S.C., Award untuk Etika dalam Bisnis di Mendoza College of Business di University of Notre Dame pada tanggal 29 Maret 2007.
  16. Schultz menjadi “2011 Businessperson of the Year” majalah Fortune untuk inisiatif dalam ekonomi dan pekerjaan pasar.
  17. Schultz bersama istrinya, Sheri, adalah co-founder Schultz Family Foundation.
  18. Orang terkaya peringkat ke 595 di Amerika Serikat, dengan kekayaan bersih sebesar $ 2,9 Miliar pada September 2016 versi majalah Forbes.

##Quotes
http://www.brandautopsy.com/wp-content/uploads/2015/01/Schultz_520.jpg

“Starbucks is not an advertiser; people think we are a great marketing company, but in fact we spend very little money on marketing and more money on training our people than advertising.” – Howard Schultz


“Companies should not have a singular view of profitability. There needs to be a balance between commerce and social responsibility… The companies that are authentic about it will wind up as the companies that make more money.” – Howard Schultz


“I think the currency of leadership is transparency. You’ve got to be truthful. I don’t think you should be vulnerable every day, but there are moments where you’ve got to share your soul and conscience with people and show them who you are, and not be afraid of it.” – Howard Schultz


“When you’re surrounded by people who share a passionate commitment around a common purpose, anything is possible.” – Howard Schultz


“The evolving social and digital media platforms and highly innovative and relevant payment capabilities are causing seismic changes in consumer behavior and creating equally disruptive opportunities for business.” - Howard Schultz


“Only those who go by unexplored roads, creating new industries and new products, can build a strong, long-lasting company and inspire others to achieve great results.” - Howard Schultz


“Many entrepreneurs make the same mistake. When they are tired of delegating, they surround themselves with loyal assistants. They are afraid to put in leadership positions really smart, successful people.” – Howard Schultz


“I cannot offer you any specific secret recipe for success, the perfect plan, how to reach the pinnacle of success in the business. But my own experience suggests that starting from scratch and achieving much more than what I dream about is quite possible.” – Howard Schultz


Referensi
  1. http://www.forbes.com/profile/howard-schultz/
  2. http://www.cnbc.com/2016/12/01/howard-schultz-stepping-down-as-starbucks-ceo.html
  3. “Starbucks Invests in Square”. The Wall Street Journal.
  4. Arnold, Glen (2008). Corporate financial management. Pearson Education. p. 496. ISBN 978-0-273-71041-7.
  5. “The 400 Richest Americans”. Forbes.com.
  6. http://www.franchisebusiness.com/MrStarbucks/
  7. http://www.mirror.co.uk/news/top-stories/2010/08/05/starbucks-howard-schultz-on-how-he-became-coffee-king-115875-22464724/
  8. Howard Schultz". jewishvirtuallibrary.org
  9. https://web.archive.org/web/20140104040308/
  10. http://skellogg.sdsmt.edu/IE354/Supplement/howars_s.pdf
  11. “Howard Schultz Secrets for Success. Dan Skeen. Success Television”.
  12. Mullins, John (2007). The New Business Road Test.
  13. “STARBUCKS COFFEE ANNOUNCES INITIAL PUBLIC OFFERING - Free Online Library”. thefreelibrary.com.
  14. Archived January 17, 2008, at the Wayback Machine.
  15. 2008 CEO Compensation for Howard Schultz, Equilar.com
  16. “Research Information on Jamba Juice” (PDF).
  17. Kate Taylor (November 1, 2013). “Starbucks CEO Howard Schultz Steps Down From Square’s
    Board of Directors”. Entrepreneur (magazine).
  18. “The FIRST International Award for Responsible Capitalism”.
  19. Notre Dame Frank Cahill Lecture, March 29, 2007
  20. “2011 Businessperson of the Year - 1. Howard M. Schultz (2) - FORTUNE”. Money.cnn.com.
  21. “Connecting Young People With Jobs”. The New York Times. 13 July 2015.
  22. https://news.starbucks.com/leadership/howard-schultz
  23. https://astrumpeople.com/howard-schultz-biography-success-story-of-starbucks-ceo/
  24. https://www.brainyquote.com/quotes/authors/h/howard_schultz.html

Howard Mark Schultz lahir pada tanggal 19 Juli 1953 di Brooklyn, New York, dia pun terlahir dari keluarga dengan tingkat perekonomian rendah, Schultz kecil sering melihat ayahnya dalam mencari pekerjaan ayahnya sendiri pun menjadi sopir di sebuah perusahaan, tetapi tidak lama kaki ayahnya pengalami patah pada bagian pergelangan kaki dan pada saat itu keluarganya tidak memiliki kartu asuransi kesehatan. Schultz kecil ketika SMA melihat sebuah celah untuk dapat menjadi pemain baseball dan sepak bola suatu hal yang menjajikan hingga dia bisa mendapatkan nilai terbaik dalam pelajaran tersebut, tetapi sewaktu kuliah Schultz lulus dengan gelar sarjana komunikasi.

Setelah lulus, Schultz bekerja sebagai Salesperson untuk Xerox Corporation dan dengan cepat dipromosikan dengan perwakilan penjualan,ketika dia menjadi General manajer di sebuah perusahaan dan 20 staff lainya untuk diberikan tugas untuk mengunjingi toko kopi,setelah acara kunjungan tersebut ia terkesan dengan perusahaan kopi diapun memutuskan untuk bergabung di sebuah perusahaan kopi yaitu Starbuck sebagai direktur pemasaran, ketika dia diberikan tugas untuk berkunjung di italia dia terkesan dengan kopi kopi yang berada di pinggir jalan semacam espresso, selepas dia pulang dari kunjunganya Schultz memberitahukan kepada pimpinanya tetapi ide dari schultz di tolak oleh pimpinanya, sehingga pada tahun 1985 ia memutuskan untuk mengundurkan diri dari starbucks dan pada tahun 1986 diapun memiliki uang dan mendirikan toko kopinya “II Giornale” hingga toko kopinya menyebar luas di AS, pada tahun 2008 dia memutuskan untuk kembali ke starbucks sebagai CEO dan pada tahun 2013 dia mengundurkan diri dari Starbucks.

Hal Hal yang dapat menginspirasi:

  • Di tolak dalam mengungkapkan sesuatu bukanlah kegagalan.
  • Berani berinovasi dan mengambil langkah menurut diri sendiri.
  • Keterbatasan ekonomi bukan sebuah masalah dalam mendapatkan prestasi.
  • Dalam bekerja niati suatu pekerjaan dalam hati supaya diberikan kelancaran dalam menjalaninya.

QUOTES:
When you’re surrounded by people who share a passionate commitment around a common purpose, anything is possible

Sumber:

Howard Mark Schultz atau dikenal Howard Schultz merupakan CEO dari salah satu brand terbesar di dunia, Starbucks. Howard Schultz yang besar di New York tidak pernah membayangkan bahwa dirinya akan menjadi seorang pebisnis seperti saat ini. Tentu saja ia juga tidak pernah membayangkan akan menjadi perusaahan kopi terbesar di seluruh dunia dan memiliki estimasi omset 2.3 miliar Dolar Amerika. Howard Schultz lahir bukan dari keluarga yang besar dan kaya. Ibunya, Elaine tidak bekerja dan mengurus ia dan saudaranya sehari-hari. Ayahnya, Fred merupakan pekerja serabutan, kadang supir truk, pekerja pabrik, dan supir taksi.

Tahun 1961 saat Schultz berumur 7 tahun, ayahnya mengalami kecelakaan kecil saat mengendarai truk pick-up yang menyebabkan kakinya patah. Saat itu, ayah Schultz belum memiliki asuransi kesehatan, menyebabkan keluarganya tidak memiliki penghasilan. Schultz mengatakan bahwa hingga saat ini ia masih mengingat keadaan ayahnya yang terbaring dengan kakinya yang digips. Ayahnya meninggal satu tahun kemudian dengan keadaan belum menemukan pekerjaan yang berarti.

Keadaan Schultz remaja cukup berbeda dengan keluarganya. Di SMA, Schultz bermain american football dan membuat ia mendapatkan beasiswa prestasi atletik di Northern Michigan University, dan menjadi orang pertama yang lulus perguruan tinggi di keluarganya. Setelah lulus, Schultz melamar pekerjaan dan menjadi sales training di sebuah perusahaan besar, yakni Xerox. Beberapa tahun kemudian, Schultz bekerja di Hammarplast, anak perusahaan Swedia bernama Perstop. Disana Schultz diangkat sebagai wakil presiden dan general manager.

Menurut Schultz, masalah terbesar yang ada pada dirinya adalah selalu bertanya-tanya apa yang akan dilakukannya setelah ini. Ia mengatakan bahwa ia hanya memikirkan bahwa ia harus bekerja dengan apa yang hatinya dan imajinasinya katakan.

Hal yang menginspirasi saya dari seorang Howard Schultz adalah beliau merupaka seorang yang tekun dalam mengerjakan sesuatu. Buktinya dapat dilihat saat beliau mendapatkan beasiwa atletik dan membuat dirinya menjadi lulusan perguruan tinggi pertama dalam keluarganya. Beliau juga sangat dermawan dan dapat mengambil pelajaran berdasarkan pengalaman. Contohnya akibat kecelakaan yang dialami ayahnya, Starbucks memberika asuransi kesehatan lengkap kepada para pegawainya, baik pegawai tetap maupun part-timer agar tidak terulag kejadian yang dialami keluarganya dulu. Pada tahun 2014, beliau bahkan memberikan biaya masuk perguruan tinggi bagi pegawainya. Beliau juga dapat bangkit untuk keluarganya saat ayahnya meninggal.

Kata yang paling menginspirasi saya dari seorang Howard Schultz adalah “In life, you can blame a lot of people and you can wallow in self-pity, or you can pick yourself up and say, 'Listen, I have to be responsible for myself.’”

DAFTAR PUSTAKA

Mungkin seringkali kalian melihat cafe warung kopi lokal ditengah kota yang dipenuhi oleh kaum muda, bahkan tidak sedikit juga orang tua yang datang. Tetapi, berbeda dengan warung kopi yang satu ini. Yap, karena warung kopi yang satu ini telah tersebar di hampir seluruh dunia, bahkan tiap kota dalam negara pun hampir memilikinya di tiap sudut kota. Tiada lain dan tiada bukan cafe tersebut adalah Cafe Starbucks Coffee. Hanya bermodalkan berjualan kopi yang mungkin harganya terbilang cukup tinggi jika dibandingkan untuk makan kenyang dalam satu hari, tetapi justru hal tersebutlah yang malah membuat perusahaan ini menjadi sarang bagi anak muda yang mencari tempat untuk bersantai dalam mengerjakan tugas bahkan hanya untuk menumpang duduk dan minum kopi.

Dibalik semua kesuksesan perusahaan tersebut, ada seseorang yang selalu bekerja keras dalam menjalankan karirnya dalam memimpin perusahaan tersebut. Yakni, ialah Mark Schultz selaku CEO dari Starbucks Coffee. Tidak sedikit orang yang melihat kesuksesan hanya pada nikmatnya saja, padahal dibalik semua kenikmatan yang didapat, seorang CEO dari Starbucks coffee ini telah melewati banyak rintangan mulai dari hanya menjadi pekerja dalam bagian pemasaran dan baru tertariki dengan pengetahuan tentang kopi, hingga menjadi sang CEO. Beliau merasakan banyak tekanan dan kegagalan. Tetapi, berkat sikap dan ketekunan akan mimpi yang dicapai, beliau mampu membuat kegagalan menjadi kesuksesan.

Berikut adalah sikap-sikap yang saya sukai.

  • memiliki jiwa yang tegar dan rendah hati, tetapi tetap tegas mengatur para karyawannya
  • memiliki mindset bahwa menjadi seseorang yang bermanfaat itu merupakan hal yang wajib
  • kejarlah hal-hal yang kita sukai hingga kita mendapatkannya
  • gapailah mimpi mulai dari yang kecil hingga besar.

quotes: “you have to have a 100% belief in your core reason for being.”

referensi: