Hikmah dari Kegagalan

Ingatlah bahwa tak mendapat apa yang kau inginkan terkadang adalah pukulan yang menguntungkan

Gagal mendapat hal yang diinginkan sudah pasti tidak enak. Namun, ternyata kegagalan itu bisa menjadi keuntungan yang dibalut dalam bentuk ujian, seperti yang diungkapkan kata kata motivasi sukses di atas.

Dengan kegagalan, kamu bisa lebih kuat dan tahu apa yang buruk untukmu sehingga tak akan melakukannya lagi di masa depan. Kegagalan tersebut mungkin akan membawamu menuju pintu kesempatan lain yang jauh lebih besar dari sebelumnya.

Sumber: https://www.kutipkata.com/kata-kata-motivasi-sukses/

Kegagalan adalah bagian penting dalam perjalanan menuju kesuksesan. Di balik setiap kisah sukses, pasti ada kisah kegagalan yang menyertainya.

Ketika Anda melangkah keluar dari zona nyaman atau ketika Anda mencoba tantangan baru, gagal adalah hal yang tidak terelakkan.

Setiap kegagalan memberitahu Anda untuk mengambil cara dan jalan lain menuju kesuksesan.

Kegagalan adalah guru terbaik yang mengajarkan Anda tentang kehidupan.
Tiap kali Anda bangkit dari kegagalan, Anda bertumbuh semakin besar dan kuat secara mental.

Kegagalan akan menyerah asalkan Anda tidak pernah menyerah untuk bangkit sekali lagi.

Kegagalan adalah cerita paling manis ketika Anda sudah meraih kesuksesan.
Kegagalan selalu berdiri di depan untuk melindungi kesuksesan. Kalau ingin meraih kesuksesan, Anda harus menaklukkan kegagalan.

Kegagalan itu seperti kupon yang harus terus dikumpulkan untuk ditukar dengan hadiah kesuksesan.

Kegagalan sebenarnya adalah ujian untuk mengetes seberapa kuat keinginan dan kemauan Anda.

Semua orang memang tidak pernah menginginkan kegagalan, tapi tak semua yang buruk pasti dibenci. Terkadang kegagalan juga memberikan kita pelajaran. Nah, berikut ini beberapa cara untuk memaknai kegagalan itu sendiri :

1. Kita sadar itu bukan akhir dari perjalanan

Ketika Kita gagal, dan Kita gagal besar, rasanya seperti akhir dari garis. Rasanya semua yang Kita harapkan dan impikan sekarang benar-benar di luar jangkauan Kita. Dibutuhkan dampak emosional pada Kita. Itu menghancurkan Kita secara fisik, mental, dan spiritual.

Tetapi, yang saya sadari adalah bahwa kegagalan bukanlah akhir dari jalan. Meskipun itu lebih menyakitkan daripada yang ingin saya gambarkan, kegagalan melayani saya lebih dari itu menghambat saya. Itu membantu membangun saya menjadi diri saya sekarang. Itu cenderung melakukan itu untuk Kita.

2. Ini membantu untuk mendefinisikan kembali prioritas Kita dalam hidup

Kegagalan akan menghancurkan Kita. Tapi itu tidak bisa membuat Kita sampai itu menghancurkan Kita. Itu bagian yang sulit. Tidak ada yang pernah sukses tanpa terlebih dahulu gagal secara besar-besaran. Sementara beberapa harus menanggung hanya beberapa kegagalan sebelum sukses, yang lain telah mengalami ribuan.

Tetapi ketika Kita gagal, sesuatu yang aneh terjadi. Kita mulai mendefinisikan kembali prioritas Kita dalam hidup. Kita menyusun ulang hal-hal yang penting bagi Kita. Kita mencari ke dalam, memaksa inventaris harapan dan impian Kita. Dan Kita mulai menyadari hal-hal yang paling berarti bagi Kita.

Bagi kebanyakan orang, definisi ulang prioritas ini adalah langkah penting untuk mengatasi kegagalan. Kita mengaduk-aduk berbagai hal untuk memberi ruang bagi hal-hal penting. Jika kesuksesan sama pentingnya dengan Kita seperti yang Kita pikirkan, maka Kita mulai membuat penyesuaian yang diperlukan.

3. Ini membentuk kita untuk lebih menghargai sesuatu

Ketika Kita menghargai hal-hal yang salah, kesuksesan bisa cepat berlalu. Lebih mudah untuk menyerah. Tetapi, ketika nilai-nilai Kita sesuai, Kita bisa dengan senang hati berhasil daripada berhasil menjadi bahagia. Jadi, apa sebenarnya arti dari menghargai hal-hal yang benar?

Setiap kali kami fokus untuk mengambil sesuatu dari dunia atau orang lain, kegagalan hanya sebentar. Tetapi, ketika nilai-nilai kita berubah menjadi yang didasarkan pada kontribusi, dan memberi lebih banyak kepada dunia daripada yang kita terima, pergeseran tektonik yang monumental terjadi.

4. Itu membuatmu lebih berbelas kasih

Kegagalan besar menyebabkan ego hancur. Hasilnya, Kita menjadi lebih berbelas kasih. Kita menjadi lebih berhubungan dengan sesama manusia. Ini memaksa Kita untuk melihat lebih dalam pada hal-hal, memahami dan lebih peduli tentang orang lain daripada hanya berfokus pada diri Kita sendiri.

Kegagalan dalam hidup saya melayani saya jauh lebih dari yang bisa saya bayangkan. Mereka membuat saya lebih ramah, lebih lembut, dan lebih peduli dan memberi daripada sebelumnya. Tanpa kegagalan itu, saya akan ditakdirkan untuk menjalani kehidupan yang jauh lebih tidak berbelas kasih.

5. Ini meningkatkan perspektif Kita tentang keuangan

Setiap kegagalan besar membantu Kita melihat uang dengan cara yang berbeda. Apakah Kita gagal dalam pernikahan, bisnis, hubungan, atau apa pun. Saya tahu itu berlaku untuk saya. Kita dipaksa untuk meningkatkan perspektif Kita tentang semua hal yang berhubungan dengan uang.

Semua keputusan yang kita buat dalam kehidupan memiliki dampak pada garis bawah kita. Ketika kita tidak menghargai uang dan memperlakukannya dengan mengabaikan pangsit, itu membawa potensi kegagalan lebih dekat. Saat Kita menambahkan hal-hal seperti perjudian, alkohol, dan kecanduan lainnya ke dalam campuran, itu hanya memperbesar peluang Kita untuk gagal.

Tetapi melalui setiap kegagalan berturut-turut, saya meningkatkan perspektif saya tentang uang. Saya belajar untuk menghormatinya dan memperlakukannya dengan hati-hati, daripada menghabiskannya dengan mengabaikan. Selama Kita dapat meningkatkan melalui setiap kegagalan berturut-turut, maka Kita telah menciptakan platform yang lebih kuat untuk kesuksesan dan kekayaan di masa depan.

6. Kita dipaksa untuk merevisi pendekatan Kita

Dalam banyak buku yang saya tulis, saya berbicara tentang perlunya membuat rencana untuk berhasil. Tetapi tidak hanya membuat satu rencana dan tidak pernah mengubahnya. Kita harus terus-menerus merevisi pendekatan Kita, mengukur dan menyesuaikan berbagai hal saat Kita pergi.

Ketika saya gagal di masa lalu, saya menyadari bahwa saya melakukan sesuatu yang salah. Saya tidak merencanakan dengan baik di sepanjang jalan. Jika saya merencanakan dengan lebih baik, mungkin saya tidak akan gagal dengan cara yang begitu monumental. Sasaran tidak boleh berubah, tetapi rencana Kita harus terus berkembang.

7. Kita belajar siapa teman sejati Kita sebenarnya

Disaat hari-hari kita dengan kegagalan, maka kita akan melihat siapa orang yang tetap ada disamping kita meski dalam keadaan terburukpun.

8. Kita mengembangkan cara-cara baru untuk mengatasi emosi Kita

Kegagalan itu menyakitkan bagi saya. Itu emosional. Seringkali, saya merasa tidak tahan. Tetapi, saya datang dengan beberapa alat penting untuk mengatasi emosi saya. Saya belajar bagaimana memfokuskan kembali dan melatih kembali pikiran saya untuk melihat hal-hal positif daripada yang negatif.

9. Kita memkitang keyakinan Kita pada kekuatan yang lebih tinggi

Ketika saya gagal secara besar-besaran, saya beralih ke kekuatan saya yang lebih tinggi. Kita mencari kekuatan yang lebih tinggi untuk inspirasi dan menyadari bahwa apa pun masalah yang Kita hadapi, orang lain pernah menghadapinya. Apa pun kegagalan yang Kita derita, orang lain pernah mengalaminya sebelumnya.

Saya menaruh kepercayaan pada kekuatan yang lebih tinggi karena saya tahu bahwa semua hal dalam hidup memiliki tujuan. Kegagalan memiliki tujuannya, sama seperti keberhasilan. Inilah yang kami lakukan dalam menghadapi kegagalan yang benar-benar membantu mendefinisikan dan membentuk kami.

10 . Kita menyadari bahwa kesuksesan bukanlah segalanya

Lebih penting lagi, ketika Kita menghargai kesuksesan di atas segala hal lainnya, kegagalan cenderung membuat pikiran menjadi lebih buruk. Tetapi, ketika Kita menghargai kebahagiaan dan kontribusi, kesuksesan menjadi hampir tanpa usaha.

11. Kita membayangkan kembali tujuan Kita

Ketika Kita membayangkan kembali dan mengambil langkah mundur, Kita mendapatkan lebih banyak perspektif. Kita melihat hal-hal yang lebih jelas. Kemudian, Kita dapat mendorong maju dengan kecepatan penuh ke depan. Selama Kita tidak menyerah, Kita sebenarnya tidak gagal. Itu hanya kekalahan sementara. Kemunduran, jika Kita mau.

12. Kita mencari inspirasi melalui orang lain

Jika Kita gagal, Kita juga harus menyadari bahwa banyak orang lain telah mengalami kegagalan yang serupa, jika tidak lebih buruk, di masa lalu. Cari dan Kita akan menemukan inspirasi yang Kita cari.

13. Kita belajar mengatur waktu dengan lebih baik

Saya menyadari, melalui kegagalan, bahwa saya bukan manajer yang efektif untuk waktu saya. Tetapi melalui manajemen waktu yang tepat kita dapat berhasil. Mempertimbangkan bahwa kita semua memiliki jumlah waktu yang sama di dunia, saya tahu saya harus membuat beberapa perubahan, dan cepat.

14. Kamu mencari cara untuk merencanakan harimu dengan lebih baik

Karena kegagalan kita akan lebih belajar untuk teratur, dalam lebih dari satu cara. Dan saya belajar untuk merencanakan hari saya agar tetap sesuai dengan apa yang ingin saya capai. Adalah hal-hal kecil yang diperhitungkan, yang Kita lakukan setiap hari yang mengarah pada kesuksesan pada akhirnya.

15. Kita mulai melihat hambatan secara berbeda

Tetapi, ketika Kita gagal, Kita mulai menyadari bahwa hal-hal baik tidak terjadi dalam semalam. Kami tidak dapat memiliki kue kami dan memakannya juga. Kita harus bekerja keras untuk mencapai impian kita dan mewujudkan tujuan kita. Ketika saya gagal berkali-kali, saya mulai semakin menyadari hal ini.

16. Lebih bersemangat tentang misi Kita

Seringkali, Kita menjadi sangat bersemangat sehingga Kita bisa merasakan kesuksesan. Jika Kita gagal, itu bukan akhir dari jalan. Ini awal yang baru. Ini adalah kesempatan untuk bangkit kembali dan mencoba lagi, tetapi kali ini dengan semua pengetahuan, kebijaksanaan, dan pengalaman yang Kita kumpulkan dari beberapa percobaan terakhir.

17. Kamu belajar untuk tidak pernah menyerah

Aku tahu. Aku tahu. Ini adalah klise pepatah, “Jangan pernah menyerah.” Tapi, meski kedengarannya biasa dan berulang-ulang, itu sepenuhnya benar. Ketika Kita memiliki makna yang cukup dalam untuk berhasil, Kita belajar untuk tidak pernah menyerah, apa pun situasinya.

Tidak peduli berapa kali orang menertawakan Kita, berjalan di sekitar Kita, atau sekadar mengabaikan Kita, Kita tetap mendorong. Tidak masalah jika kita hanya maju sedikit setiap hari. Yang penting adalah kita membuat kemajuan sama sekali. Kami tidak bisa berhenti begitu saja.

Kegagalan adalah sebuah kesuksesan yang tertunda. Kita dididik oleh kegagalan yang kita dapat sebelum menerima keberhasilan kita suatu saat nanti. karena dengan gagal lah kita bisa kembali belajar, karena dengan gagal lah kita bisa kembali bangkit dan karena gagal lah kita akan memperbanyak usaha dan doa untuk meraih apa yang kita mau.

Tuhan tidak mungkin mengembalikan tangan - tangan yang berdoa kepada-Nya kembali kosong, melainkan diberikan 3 jawaban :

  1. Ya, sekarang aku beri
  2. Ya aku beri, tapi nanti
  3. Akan kuganti dengan yang lebih baik