Hal-hal apa saja yang membuat product roadmap gagal?

Produk Roadmap adalah ringkasan visual tingkat tinggi yang memetakan visi dan arah penawaran produk dari waktu ke waktu. Produk Roadmap mengomunikasikan mengapa dan apa di balik apa yang sedang dibangun. Yang merupakan dokumen strategis serta rencana dalam melaksanakan strategi. Apakah produk roadmap bisa gagal? Apa alasan yang yang membuat produk roadmap gagal?

Tujuan dari produk roadmap adalah untuk mengkomunikasikan arah dan kemajuan ke tim internal dan pemangku kepentingan eksternal. Ini menunjukkan inisiatif tingkat tinggi dan langkah-langkah yang direncanakan untuk sampai ke sana. Tidak boleh menyertakan setiap fitur dalam backlog produk, atau daftar teknis secara spesifik.
Membuat produk roadmap terus berjalan menjadi proses yang berkelanjutan sepanjang siklus hidup suatu produk. Persyaratan dan fitur harus dihasilkan oleh banyak orang termasuk: pelanggan, mitra, penjualan, manajemen, teknik, operasi, dan manajemen produk.

Produk roadmap akan gagal lebih sering daripada yang kita sadari, karena produk roadmap bisa sulit dibuat dengan benar. Agar efektif, produk roadmap perlu menyelesaikan sejumlah tugas strategis yang penting secara bersamaan, termasuk:

  • Mengomunikasikan strategi dan visi produk dengan jelas
  • Membantu pemilik produk mendapatkan persetujuan stakeholder untuk melanjutkan pengembangan
  • Memastikan semua tim yang terlibat memahami dan bekerja sesuai tujuan yang strategis
  • Berfungsi sebagai panduan yang membantu di seluruh proses yang dapat dirujuk oleh manajer produk, pengembang, dan tim lainnya.

Alasan produk roadmap gagal
a. Roadmap hanyalah daftar fitur
Ini mungkin salah satu alasan paling umum mengapa produk roadmap gagal yaitu, manajer produk keliru menganggap roadmap seharusnya hanya berupa daftar fitur dan detail lainnya yang ingin mereka masukkan dalam produk.
> - Tidak ada yang akan membacanya. Daftar fitur yang panjang tidak akan menjadi jaminan bahwa orang yang melihatnya akan kehilangan fokus dan minat dengan cepat.

  • Gagal untuk mengkomunikasikan. Ini berarti tim penjualan dan pemasaran,tidak memiliki cara untuk mengetahui fitur mana yang paling penting, atau mereka tidak memiliki cara menerjemahkan roadmap yang telah dibuat untuk dibuat prospek dan menarik pelanggan.
  • Membingungkan pengembang. Jika tim teknis tidak dapat mengatakan dengan melihat roadmap anda tentang apa prioritas produk tersebut atau mengapa itu prioritas, maka mereka tidak dapat melakukan pekerjaan dengan baik.

b. Roadmap adalah dokumen statis
Produk roadmap yang dibangun menggunakan pengolah kata seperti spreadsheet juga berisiko gagal dalam menyelesaikan sebuah misi produk. Ini karena produk roadmap adalah dokumen yang hidup.

  • Roadmap dapat menjadi usang. Banyak hal yang terlalu sering berubah dalam perjalanan pengembangan produk untuk mengharapkan roadmap yang dibuat hari ini agar tetap akurat dalam beberapa minggu dan bulan ke depan.
  • Semakin lama proses pengembangan, semakin banyak rincian di roadmap asli yang akan menjadi tidak akurat. Ini berarti bahwa seiring berjalannya waktu, kemungkinan besar peran utama di tim fungsional anda, seperti; penjualan, pengembangan, manufaktur, dll akan tanpa sadar mengikuti roadmap yang telah ketinggalan jaman.

c. Roadmap terlalu rinci dan gagal menunjukkan strategi.
Rencana pengembangan produk yang akan dibuat tentu saja harus mencakup banyak detail seperti: alokasi sumber daya, bagaimana membagi tanggung jawab, koordinasi dengan penjualan dan pemasaran serta manufaktur dan dll.
Tetapi produk roadmap bukanlah tempat untuk semua ini. Tugas utamanya adalah menangkap dan mengkomunikasikan strategi yang baik untuk produk, alasan produk tersebut, dan proposisi nilai baik untuk pelanggan dan organisasi anda.

  • Anda dan tim melupakan strategi gambar besar.
  • Roadmap akan gagal dalam pekerjaannya untuk menciptakan dan mempertahankan sebuah momentum. Lain dari banyak pekerjaan roadmap adalah untuk membantu pemilik produk membangun antusiasme untuk produk. Inilah sebabnya roadmap yang dikembangkan dengan baik akan secara visual jelas dan menarik sehingga siapa pun yang melihatnya dengan cepat memahami rencana dan alasan di baliknya.

d. Tema roadmap tidak memberikan nilai yang tepat.
Ketika telah mendesain produk roadmap dengan menggunakan alat yang tepat, anda dapat memulai dengan awal yang baik, karena telah memastikan akan lebih mudah bagi anda untuk membagikan roadmap tersebut dengan rekan kerja, memperbaruinya dengan cepat (kapan saja).

  • Produk anda pada akhirnya akan berakhir dengan pelanggan, karena tidak memenuhi kebutuhan mereka. Tidak peduli seberapa cemerlang merencanakan rilis produk ini, atau seberapa baik tim untuk mempromosikannya, produk anda kemungkinan akan gagal jika tidak menyelesaikan masalah yang tepat atau memberikan manfaat yang tepat.
  • Kehilangan kredibilitas dengan pelanggan dan industrial

Kesimpulan :
Apapun struktur produk roadmap anda, tugas utamanya adalah mengkomunikasikan strategi yang anda punya. Adalah tugas anda untuk membuat roadmap anda sedemikian rupa sehingga memaparkan rencana eksekusi untuk pengembangan produk yang sukses dan akhirnya diluncurkan ke pasar. Ini juga tugas Anda untuk memastikan semua konstituen yang relevan memahami tujuan dari roadmap yang telah anda buat.

Sumber :
https://www.aha.io/roadmapping/guide/product-roadmap
https://www.productplan.com/reasons-product-roadmaps-fail/