Cerpen: Mimpi Masa Kecil


Sumber gambar:@tentang.dorama

Doraemon adalah kartun pertama yang saya tonton. Waktu kelas 4 karena listrik baru ada pas saya kelas 1. Sinyal hp baru ada tahun 2013. Sekedar informasi kalau ke rumah saya tuh harus mendaki gunung, lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudra.

Waktu itu, orang yang paling kaya di lembur beli parabola. Jangan harapkan pakai radar TV. Walaupun tiangnya udah berpuluh-puluh meter, yang kelihatan hanya “peternakan semut”. Paling yang lumayan ada gambarnya cuma TVRI aja. Sampai sekarangpun masih seperti itu.

Kalau ingin nonton Chanel TV swasta harus pasang kabel dengan Rp. 5.000,-/bln yang sudah pasti dengan penuh resiko. Misal, kalau lagi asik nonton terus yang punya ganti Chanel, kita harus ikhlas se-ikhlas-ikhlasnya :sweat_smile: nonton Chanel yang dikehendaki sang pemilik parabola. Tapi untuk Doraemon mah aman.

Doraemon selalu jadi bahan obrolan setiap Senin di sekolah. Pada suatu hari, anak yang punya parabola bilang, kalau Doraemon aslinya dari Jepang. Memang dia yang paling update karena orang tuanya guru dan yang paling sering ke kota juga.

Dikit-dikit mah saya tahu B.Jepang kayak gimana. Banyak dapat cerita dari Uyut (yang ngasuh saya dari orok. Kalau jumatan pun saya di bawa. Namanya Hasan. Sekarang ngajar di Al Hasan jadi serasa beliau jagain terus. Jika berkenan buat yang baca tulisan ini boleh kirimin Al Fatihah buat Uyut saya).

Uyut saya tuh Peteran perjuangan, pernah ngalamin masa penjajahan Jepang dan gimana kejamnya tentara Jepang. Pas saya denger Doraemon dari Jepang, saya beranikan diri untuk bertanya ke guru, " Pak guru, pami Jepang teh dimana aya na?" Guru saya senyum sambil langsung ngambil atlas yang ada di meja. " Tah di dieu."
“Jepang teh anu pernah ngajajah Indonesia nya pak?”
“Kunaon Kitu?”
“Pami abdi resep nonton Doraemon teu nanaon pak?. Saur na mah Doraemon teh ti Jepang.”
“Nya teu nanaon, da ayeuna mah tos benten deui jeung baheula.”
“Wios abdi resep kartun Jepang?” Pak guru malah ketawa.
“Tiasa teu abdi ka Jepang?”
“Nya tiasa wae. Tapi kedah pinter Matematika. Cenah orang Jepang mah palalinter Matematika, matakna tiasa ngadambel robot jiga Doraemon oge.”
“Oh kitu. Enya ah abdi bade diajar Matematika, meh tiasa ka Jepang”

Dari saat itu saya ter-doktrin (dogma sama doktrin beda ya. Nnt kapan2 nulis tentang itu) sama guru saya itu :sweat_smile:. Jadilah saya Matematika+Doraemon lover. Sehat terus ya pak guru :palms_up_together:t2:.

Beberapa tahun…tahun…tahun…tahun… kemudian alias sekarang2 nemulah IG-nya Jerome yang kuliah Matematika di Jepang, dan itu mengingatkan saya pada mimpi masa kecil saya dan sungguh saya iri :grin::sweat_smile:.

Masih berharap bisa ke sana, nonton Doraemon sambil belajar bahasanya. Ada kabar baik tahun ini buat saya, “Stand by Me 2” akan segera tayang. Nobita dan Sizuka akhirnya nikah :heart_eyes:…asiiikkk. Saya tunggu tayang di YouTube aja ya film Doraemonnya :grin:.

Catatan_el

1 Like