Cerita Lucu Hantu: Pria Pemberani


(Hakky Alfian) #1

Cerita ini berisikan komedi seputar hantu yang tak terduga. Semoga bermanfaat dan dapat membuat kita semua tersenyum hingga tertawa ketika membacanya.


(Izza Isma) #2

Semar pulang sendirian di tengah malam sehabis begadang di kampung sebelah. Kebetulan malam itu adalah malam jumat kliwon yang kata orang malam paling seram. Jalanan gelap ditambah dengan rintik hujan menambah seram suasana. Saat melewati kuburan yang terkenal angker, tiba-tiba muncul hantu sundel bolong tepat di depan Semar. Tapi si Semar sama sekali tak takut, malah ngeledek.

Semar: “Hadew… hantu jelek aja pamer celengan. Nyindir ya? Mentang-mentang tahu kalo gua habis kalah judi.”

Sundel Bolong: (Tengsin dan ngeloyor pergi karena gagal nakut-nakutin).

Melihat temannya dipermalukan, hantu pocong ganti unjuk gigi melompat lompat di depan si Semar. Tapi lagi-lagi lelaki itu bukannya takut malah ketawa ngakak.

Semar: “Ini lagi… Hantu kok lucu banget. Udah tahu jalannya mulus, ngapain lompat lompat?”

Pocong: (Tersipu malu lalu melompat pergi).

Melihat keberanian Semar, hantu yang lain jadi penasaran. Seluruh hantu penghuni makam mulai dari tuyul, suster ngesot, kuntilanak, genderuwo sampai nenek gayung muncul semua ngerubutin si Semar. Tapi mereka semua harus kecewa karena yang ditakut-takutin sama sekali gak takut.

Semar: “Percuma aja kalian berpose aneka gaya juga gua gak bakalan takut karena gak ada yang gua takutin di dunia ini.”(sambil ketawa ngakak).

Kumpulan hantu itupun nyerah dan kembali bobok manis di dalam kuburan. Tiba-tiba dari jauh terdengar suara teriakan perempuan memanggil Semar.

Perempuan: “Bang Semar!! Kemana aja sih lo dari tadi kok dicariin gak ada. Awas lo kalo pulang gua kemplang kepala lo!”

Semar: (Mendadak pucat dan cepat ngumpet di balik batu nisan).

Tuyul: “Eh, bro… Hati-hati dong kalo jongkok. Kepala gua keinjak tahu?”

Semar: “Sst… Jangan berisik. Kalo sampai ketahuan gua ngumpet di sini bisa berabe.”

Tuyul: “Emang yang nyariin lo tadi itu siapa sih kok sebegitu takutnya?”

Semar: “Bini gua.”