Bernard Arnault: Bagaimana mengelola transisi ke kualitas

bernard2

Bernard Arnault, ketua Möet Hennessy Louis Vuitton, perusahaan mewah terbesar di dunia, tidak menyukai kata “mewah”.

“Saya lebih suka menganggapnya sebagai kualitas,” katanya, sebuah peringatan yang mungkin tampak semantik, namun sebenarnya penting.

“Ketersediaan uang tidak hanya untuk konsumen tapi pembeli akan lenyap untuk waktu yang sangat lama - mungkin 10 tahun, mungkin sampai gelembung berikutnya,” kata Arnault, yang percaya bahwa pertumbuhan sektor akan didorong oleh ekonomi riil, dan tidak akan menjadi lebih dari 2 persen setahun di pasar negara maju. Apa artinya industri barang mewah ini adalah persaingan yang lebih banyak, bukan dari merek yang lebih banyak, tapi dari basis konsumen yang secara permanen lebih cerdas: yang menuntut legitimasi dalam semua barangnya, mulai dari sejarah hingga konsepsi sampai manufaktur, bersamaan dengan semua informasi dan komunikasi.

“Ini adalah kecenderungan alami perusahaan selama krisis seperti krisis yang kita hadapi, menurunkan harga, dan berhenti berkembang, karena ini memiliki dampak paling cepat terhadap angka,” katanya. "Tapi apa yang telah kita pelajari dalam banyak krisis yang telah kita alami adalah bahwa ini adalah sebuah kesalahan, terutama bila menyangkut kemewahan.”

“Musim dingin yang lalu, ketika saya mengunjungi salah satu toko Vuitton saya, sejumlah pelanggan benar-benar mendatangi saya dan mengucapkan terima kasih karena tidak pernah menjual produk apapun,” lanjutnya. Ini sekitar waktu department store AS panik pada prospek musim liburan yang negatif, dan memotong harga hingga 60 persen sebelum Natal; karena Vuitton memiliki kebijakan untuk tidak melakukan diskon produk, dan tidak memiliki distribusi grosir, mereka tidak tunduk pada aksi jual.

Meskipun Arnault mengakui bahwa resesi global saat ini jauh lebih besar dari yang lain yang dia alami sejak pertama kali menciptakan kelompok kemewahan terbesar di dunia pada tahun 1985, dia juga percaya bahwa pelajaran yang dia pelajari di awal tahun 1990an dan pasca 9/11 dan SARS membantu Posisikan kelompoknya agar bisa tahan terhadap penurunan. Sepuluh tahun yang lalu, misalnya, perusahaan mengambil posisi pada kebutuhan untuk membayar hutang dengan mata untuk jangka panjang. Memang, ketika sampai pada kemewahan, Arnault mengatakan bahwa penting untuk tidak memiliki rencana tiga tahun atau bahkan rencana lima tahun, tapi sebuah rencana generasi - satu generasi adalah jumlah waktu yang dia percaya dibutuhkan untuk memberi merek mewah. komponen bersejarah yang diperlukan untuk memberikan “legitimasi”.

Jadi, meski banyak spekulasi tentang keinginannya untuk menambah portofolio mewahnya dengan perusahaan terkemuka seperti Giorgio Armani atau Hermès, Arnault telah absen dalam pengeluaran relatif sejak pergantian abad ini, melepaskan diri dari merek-merek yang membuat kerugian seperti itu. Christian Lacroix pada tahun 2005, dan hanya melakukan investasi strategis yang lebih kecil, seperti Hublot bulan Agustus yang lalu, yang, dengan pertumbuhannya di Asia, terlihat memperkuat bisnis jam tangan LVMH yang relatif kecil; dan bulan lalu mengambil bagian minoritas di Edun, garis pakaian organik yang dikembangkan oleh Bono dan istrinya Ali Hewson, yang akan memungkinkan LVMH memperbaiki kredensial hijaunya, mungkin memperluas keunggulan etika untuk berkolaborasi dengan merek lain di dalam kelompoknya.

Arnault percaya bahwa kombinasi antara investasi pemerintah, perusahaan reaktif, dan penolakannya untuk mengubah arah dalam menghadapi krisis pasar saat ini akan menciptakan lingkungan yang positif bagi banyak mereknya, termasuk Christian Dior, Givenchy, Fendi dan Celine, meskipun terutama unggulan Louis Vuitton.

Pemandangan mewah jelas akan terlihat sangat berbeda di sisi lain resesi global. Arnault yakin, sejumlah tren dapat diidentifikasi yang akan mendapatkan momentum sebagai industri mewah - dan, memang, semua industri - mulai melihat cahaya di ujung terowongan. Kepala di antaranya adalah desakan “nilai dan nilai” dari pihak konsumen; penekanan pada kontrol pada bagian manajer merek yang diberikan oleh ritel sendiri dibandingkan dengan model grosir - meskipun itu jelas menyiratkan lebih banyak investasi; dan pentingnya internet, baik untuk yang baik maupun yang buruk.

“Internet lebih dan lebih penting untuk komunikasi dan bagaimana kita mengelola perusahaan kita secara internal,” katanya. "Saya dapat memiliki akses instan secara real time ke toko saya di seluruh dunia. Lalu ada fakta bahwa lebih banyak orang muda hampir secara unik menerima informasi di internet, dan fakta bahwa kita merasa itu adalah layanan pelanggan untuk menjual produk secara online. Tapi pada saat bersamaan, ini adalah risiko terbesar bagi industri ini ke depan. "

Perkembangan produk palsu yang dijual di internet, Arnault percaya, satu-satunya bahaya terbesar bagi industri mewah pasca resesi, karena ini mengecilkan evolusinya dari sektor berdasarkan “kemewahan”, dengan bling yang menunjukkan, ke satu berbasis pada kualitas.

“Bagi saya ini adalah hal yang harus kita tangani selanjutnya,” katanya.

"Kita harus menemukan cara untuk menerapkan moralitas secara online. Lagi pula, ini adalah salah satu bidang ekonomi besok yang berkembang pesat. "

Sumber : https://www.ft.com/content/37226396-56e9-11de-9a1c-00144feabdc0

Bernard Arnault : CEO LVMH

index

Di setiap era ritel ada orang jenius yang mendorong perusahaan mereka ke level yang lebih tinggi. Beberapa telah menciptakan suatu mode yang hebat.

Dorothy Shaver (1893-1959) adalah salah satu pemimpin ini. Pada tahun 1940-an dan 1950-an dia memimpin Lord & Taylor untuk melayani pelanggan Junior League yang canggih dengan menentukan tren mode. Dia juga memperkenalkan logo tulisan tangan khas Andrew Geller (The Signature of American Style) dan American Beauty Rose, sebagai simbol toko.

Dimulai pada tahun 1950an, Stanley Marcus (1905-2002) adalah pelopor dalam penjualan eceran. Berkeliling dunia untuk mencari tren fashion, ia membawa fashion dan selera tinggi ke pelanggan yang sebelumnya tidak canggih di Dallas asalnya. Dengan melakukan itu, dia membangun bisnis yang hebat - Neiman Marcus - yang terus menjadi pemimpin mewah di setiap kota besar di Amerika Serikat.

Dalam beberapa hari terakhir, Millard (Mickey) Drexler mungkin adalah peritel mode paling sukses di Amerika Serikat. Kru J. Crew-nya merekayasa kembali mode untuk kaum muda. Ini sebenarnya merupakan kesuksesan besar keduanya. Sebelumnya dalam karirnya, Drexler menjadikan Gap sebagai merek ikonik tahun 1990an.

Pada basis global saat ini, Bernard Arnault dari LVMH (Moet Hennessy-Louis Vuitton) adalah pemimpin yang jelas di antara para pedagang mewah. Di seberang fashion, kulit, parfum, kosmetik, perhiasan dan banyak lagi, ia telah menunjukkan naluri merchandising yang hebat. Mereknya berkembang dan secara konsisten membawa gaya dan kesadaran fashion ke toko-toko mewah terkemuka di seluruh dunia. Panduan kuatnya dirasakan di sekitar 60 merek LVMH, yang juga mencakup beberapa sampanye dan minuman terbaik di dunia.

Di bawah kepemimpinan pribadi Arnault, merek-merek fashion seperti Christian Dior, Louis Vuitton, Fendi, Donna Karan, dan Celine telah menjadi bisnis yang kuat, bertahan dan berkembang.

Bulan Oktober yang lalu, LVMH memutuskan untuk menunjukkan kepada siapa saja yang ingin melihat bagaimana cara melestarikan warisan mereknya, sekaligus memberi kreativitas kepada mereka. Hal ini dilakukan dengan membuka pintu bengkel, salon, kebun anggur dan lebih banyak lagi untuk publik di seluruh Eropa. Lebih dari 100.000 orang menerima undangan tersebut. Situs yang terbuka untuk umum mencakup salon asli Christian Dior, bengkel Louis Vuitton, lokakarya yang dibuat oleh Berluti, salon Givenchy, rumah champagnes Dom Perignon, Veuve Cliquot dan Krug; dan banyak lagi.

Bukti bahwa formula Arnault berhasil terbukti dalam hasil LVMH. 2011 adalah tahun lain dengan penjualan besar-besaran mencapai $ 31 Miliar dan pendapatan juga meningkat tajam, menegaskan kembali kepemimpinan fashion Perusahaan dalam skala global, dari Paris ke Tokyo, Madrid sampai New York dan Roma ke Beijing.

Baru minggu lalu perusahaan tersebut melaporkan penjualan kuartal pertama yang spektakuler, menggarisbawahi permintaan barang dagangan mewah saat ini di seluruh dunia. Total penjualan meningkat 25% dari E 5,2 Miliar ( 6,9 Miliar) menjadi 5,6 Miliar ( 8,7 Miliar). Arnault mengatakan kepada pemegang saham pada pertemuan tahunan perusahaan bahwa penjualan telah meningkat pada kuartal pertama 2012.

Sangat menggembirakan melihat anggota keluarga Arnault mengikuti jalannya. Putrinya Delphine adalah seorang eksekutif puncak di Dior dan anaknya Antoine mengepalai Berluti. Mereka belajar di lutut salah satu visioner merchandising besar di dunia dan ini menjadi pertanda baik bagi masa depan LVMH.

Sumber : https://www.forbes.com/sites/walterloeb/2012/04/25/bernard-arnault-a-visionary-leader/#2b2ea57e619a

Bernard Arnault : LVMH

Bernard Arnault menjadikan bisnisnya memiliki nama paling menarik di berbagai barang mewah, kosmetik, dan minuman. Sebagai ketua dan CEO Moét Hennessy Louis Vuitton (LVMH), dia mengalami dorongan yang kuat dan selera perusahaan yang tampaknya tak terpuaskan yang membuatnya mendapatkan reputasi sebagai pemodal yang hanya tertarik pada keuntungan. Namun orang-orang yang menganggapnya sebagai karikatur yang marah tidak mengerti maksudnya; Langkahnya yang cerdik membuktikan bahwa keahliannya dalam manajemen merek tidak ada bandingannya dengan persaingan.

- belajar bisnis keluarga

Arnault dibesarkan di Roubaix, Prancis utara. Setelah lulus dari École Polytechnique, sekolah teknik ternama di Prancis, Arnault bekerja sebagai insinyur dan mengelola perusahaan bisnis konstruksi dan properti keluarganya, Ferret-Savinel. Bertahun-tahun menjelang kompetisi, dia mempelopori kepindahan perusahaan ke ceruk pasar baru yang menguntungkan di Riviera. Namun, ketika kaum Sosialis Prancis berkuasa pada tahun 1981, Arnault berimigrasi ke Amerika Serikat bersama istri dan dua anaknya yang masih kecil. Dia makmur, membangun kondominium di Palm Beach, Florida, namun setelah tiga tahun beralih untuk mengembangkan cabang A.S. dari bisnis properti keluarganya. Waktunya di Amerika meninggalkan kesan yang tak terhapuskan. Sebelum pergi, dia menjual rumah bergaya Mediteranianya di pinggiran kota New York ke tetangga, sang mogul John Kluge, yang segera menyingkirkannya untuk memperbaiki pandangannya. Nasib yang tak disengaja dari rumah indahnya mengajarkan Arnault sebuah pelajaran yang berguna: “Ketika sesuatu harus dilakukan, lakukanlah! Di Prancis kita penuh dengan gagasan bagus, tapi jarang kita mempraktikkannya” (Forbes, 2 Juni 1997).

- kekuatan untuk masuk pasar mewah

Kaum Sosialis Prancis beralih ke kursus ekonomi yang lebih konservatif pada tahun 1983, mendorong Arnault untuk kembali ke tanah airnya di Prancis. Kenaikannya untuk mengendalikan kelompok mewah terbesar di dunia dimulai dengan sebuah peluang yang tercipta saat sebuah perusahaan tekstil, Boussac, bangkrut. Pemerintah Prancis sedang mencari seseorang untuk mengambil alih kekaisaran tekstil, yang terdiri dari beberapa bisnis pembentuk, termasuk perusahaan popok sekali pakai dan rumah couture Christian Dior yang sangat berharga.

Arnault segera mendapatkan teman yang kuat di Antoine Bernheim, managing partner perusahaan investasi Lazard Fréres. Bernheim mengatur pembiayaan untuk akuisisi Boussac oleh Arnault. Keluarga Arnault hanya menghasilkan 15 juta dari uang mereka sendiri, dengan Lazard memasok sisa harga pembelian 80 juta yang dilaporkan. Alasan utama Arnault membeli Boussac adalah untuk mendapatkan Dior, yang dipandangnya sebagai landasan potensial dari “supermarket barang mewah”, di mana burjuasi global yang meningkat akan berbelanja. Arnault dengan cepat memperluas Dior untuk memasukkan merek baru: rumah mode Christian Lacroix dan Celine, sebuah rumah barang-barang kulit yang dikenal dengan sepedanya.

masa depan fashion dan barang mewah

Arnault menghadapi sejumlah tantangan di awal tahun 2004. Pasar mewah berjuang dari penurunan perjalanan wisatawan, yang penting untuk penjualan barang-barang desainer, dan beberapa merek LVMH menderita masalah keuangan mereka sendiri. Perekonomian Jepang adalah faktor lain; Pada tahun 2001 negara tersebut menyumbang 40 persen penjualan di LVMH, namun ekonomi Jepang telah mengalami resesi sejak tahun 2003. Bahkan tampaknya dipertanyakan bahwa merek pasar massal dapat terus memimpin dolar tertinggi. Meskipun demikian, Arnault optimis bahwa ia dapat terus menghasilkan aliran keuntungan dari mereknya sambil memastikan tingkat kualitas dan kreativitas tertinggi. Seperti yang dia katakan pada Washington Post (28 April 2002), “Kemungkinan menciptakan produk yang sangat menarik dengan arsitek, dengan perancang dan membuatnya secara komersial sangat sukses adalah apa yang saya sukai, saya pikir, dan apa yang saya suka lakukan.”

Sumber: http://www.referenceforbusiness.com/biography/A-E/Arnault-Bernard-1949.html#ixzz4rXzDjaw6

LVMH untuk Mendapatkan Pengendalian Dior Setelah Tawaran Arnault senilai $ 13 Miliar

Miliarder Prancis Bernard Arnault pindah untuk mengkonsolidasikan kontrol atas Christian Dior sekitar 12,1 miliar euro ($ 13,2 miliar), melipat operasi rumah mode ke kerajaan mewah LVMH dalam salah satu transaksi terbesarnya.

Kesepakatan tersebut, di mana keluarga Arnault menawarkan untuk membeli investor minoritas di Christian Dior SE seharga 260 euro per saham dan melepaskan beberapa kepemilikannya di saingan Hermes International, menyatukan kepemilikan salah satu merek fashion paling ikonik di bawah satu atap. Itu 15 persen di atas harga penutupan di Dior, Senin, dimana keluarga tersebut sudah menguasai 74 persen sahamnya.

Transaksi dua bagian, yang terjadi di tengah kebangkitan yang dipimpin China dalam kekayaan barang-barang mewah, menyederhanakan struktur kepemilikan yang rumit dan memahkotai karir konsolidator terbesar dalam bisnis ini. Arnault, yang memiliki kekayaan bersih sebesar $ 46,3 miliar, menguasai perusahaan induk Dior dan Louis Vuitton pada tahun 1980an dan kemudian menambahkan merek mulai dari label fashion Fendi sampai penjual perhiasan Bulgari dan pembuat koper Rimowa.

Dalam kesepakatan terakhir, LVMH mengambil alih sebuah rumah mode yang “New Look” terbarunya membantu menghidupkan kembali couture haute Prancis di tahun-tahun pascaperang dan perancangnya berkisar dari Pierre Cardin sampai John Galliano, dengan harga 6,5 ​​miliar euro. LVMH, 47 persen dikendalikan oleh keluarga Arnault, sudah memiliki parfum Dior dan kecantikan berkat transaksi era 1960-an untuk meningkatkan modal bagi merek fashion yang bermasalah.

‘Good Thing’

“Mengembalikan Christian Dior Couture dan Christian Dior Parfums, jadi satu merek di bawah satu kepemimpinan, harus menjadi hal yang baik bagi pemegang saham LVMH,” Stephen Mitchell, kepala strategi untuk ekuitas global di Jupiter Asset Management, mengatakan dalam sebuah wawancara Bloomberg Radio. “Hal tersebut akanmembersihkan struktur perusahaan.”

LVMH naik sebanyak 4,9 persen di perdagangan Paris, sementara Dior naik sebanyak 13 persen.

Investor Dior dapat memilih pembayaran secara tunai atau saham Hermes, menggunakan saham di perusahaan mewah yang berbasis di Paris, yang diterima keluarga Arnault pada tahun 2014 setelah upaya kontroversial oleh LVMH untuk membangun saham.

Menukar saham Hermes untuk saham Dior membantu uang keluarga keluar dari investasi yang menguntungkan tanpa membayar pajak atas penjualan. LVMH mengejutkan pesaingnya pada bulan Oktober 2010 dengan mengumumkan bahwa pihaknya memegang 17,1 persen perusahaan. Langkah tersebut menyebabkan keluarga pendiri Hermes mengajukan tuntutan hukum dan membentuk perusahaan induk untuk melindungi kepemilikannya. LVMH pada tahun 2014 mengakhiri drama, membagikan sahamnya kepada investor.

Saham Hermes telah meningkat sekitar 350 persen sejak akhir tahun 2008, tahun dimana LVMH mulai membeli derivatif pada saham. Kesepakatan tersebut memungkinkan keluarga Arnault mendapatkan keuntungan dari keuntungan tersebut pada saat CEO LVMH telah memperingatkan risiko krisis keuangan baru, mengatakan pada sebuah konferensi pers Selasa bahwa suku bunga yang terus-menerus rendah “mendorong investor untuk membuat kesalahan bodoh.”

“Ini adalah akuisisi yang bagus untuk LVMH dalam pandangan kami, mengingat merek kuat Christian Dior,” analis di Barclays mengatakan dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa ini adalah “penggunaan neraca yang baik.”

Kejatuhan Hermes

Hermes turun sebanyak 6,2 persen. Transaksi tersebut berarti jutaan saham pesaing LVMH yang telah dipegang oleh keluarga Arnault bisa segera masuk pasar.

Pergeseran tersebut merampingkan kepemilikan keluarga Arnault saat patriarknya berusia 68 tahun bergerak untuk memberi anak-anaknya tanggung jawab lebih besar atas bagian-bagian kekaisaran yang jauh. Antoine Arnault mengawasi pembuat mantel Italia Loro Piana, Delphine Arnault adalah eksekutif puncak di Louis Vuitton dan Frederic Arnault yang diangkat sebagai CEO bersama Rimowa setelah akuisisi LVMH tahun lalu.

LVMH, yang nama lengkapnya adalah LVMH Moet Hennessy Louis Vuitton SE, membayar sekitar 15,6 kali pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi selama setahun terakhir untuk Christian Dior Couture, yang akan diperoleh sebesar 6,5 miliar euro di bawah bagian kedua dari rencana diumumkan Selasa.

Dior, yang penampilannya telah disegarkan dalam beberapa dekade terakhir oleh orang-orang seperti Galliano, Raf Simons dan Hedi Slimane, sudah bekerja sama dengan LVMH. Jam tangan rumah mode, misalnya, menggunakan gerakan yang dibuat oleh merek Zenith LVMH, dan Arnault mengatakan bahwa kerja sama akan meningkat setelah kesepakatan.

Membawa kedua perusahaan di bawah payung yang sama akan memudahkan akses Dior untuk mendanai toko dan pemasaran serta mempermudah perpindahan bakat antara parfum dan senjata fashion, Arnault mengatakan. Dior Couture juga memiliki real estat utama, termasuk toko di Paris, London dan Tokyo.

Sinergi LVMH

“Ini adalah operasi yang menunjukkan kepercayaan kita pada ekonomi Prancis dan juga di LVMH ke depan,” kata Arnault pada konferensi pers tersebut. “Ini akan memungkinkan kita untuk meningkatkan sinergi yang sudah ada antara LVMH dan Christian Dior Couture.”

Kesepakatan tersebut akan berdampak kecil pada delapan lokasi produksi Christian Dior di Prancis, kata Sydney Toledano, CEO rumah mode berusia 65 tahun, yang telah menjalankannya sejak tahun 1998. Merek milik LVMH lainnya juga mempertahankan kendali pabrik mereka. .

“Seperti kreativitas dan pengembangan produk, saya percaya bahwa sentuhan Dior harus tetap berbeda dalam produksi,” kata Toledano kepada wartawan.

Sumber: https://www.bloomberg.com/news/articles/2017-04-25/arnault-to-buy-dior-for-13-billion-add-couture-brand-to-lvmh