Belajar dari sang Surya

img_20120405102957_4f7d11b5d7256

Di sebuah kota tinggallah dua orang bijak yang sudah hidup bersama selama 30 tahun. Selama itu mereka belum pernah sekalipun bertengkar. Suatu hari seorang dari mereka berkata, ‘‘Tidakkah kau berpikir bahwa inilah saatnya kita bertengkar, paling tidak sekali saja?’’

Kawannya menyahut, ‘‘Bagus kalau begitu! Mari kita mulai. Apa yang harus kita pertengkarkan?’’ Orang bijak pertama menjawab, ‘‘Bagaimana kalau sepotong roti ini?’’

‘‘Baiklah, marilah kita bertengkar karena roti ini. Tapi, bagaimana kita melakukannya?’’ tanya orang bijak kedua. Orang bijak pertama lalu berkata,’‘Roti ini punyaku. Ini milikku semua.’’ Orang bijak kedua menjawab,’‘Kalau begitu, ambil saja.’’

RENUNGAN:
Alangkah damainya dunia ini kalau kita semua berperilaku seperti dua orang bijak tersebut. Coba Anda renungkan,bukankah pertengkaran, perselisihan, dan peperangan yang terjadi di dunia ini bersumber dari keinginan kita untuk meminta sesuatu dari orang lain?Kita suka meminta, tapi sayangnya kita tak suka memberi.

Di rumah kita meminta perhatian pasangan kita, meminta anak-anak memahami kita, meminta pembantu melayani kita. Di tempat kerja, kita meminta bantuan bawahan, meminta pengertian rekan sejawat, dan meminta gaji yang tinggi pada atasan. Di masyarakat, mereka yang mengaku sebagai pemimpin selalu meminta pengertian dan kesabaran masyarakat, meminta masyarakat hidup sederhana dan mengencangkan ikat pinggang.

Bahasa kita sehari-hari adalah ‘‘bahasa’’ meminta. Mengapa kita suka meminta tetapi sulit memberi?

Apa pendapat anda apa yang dapat disimpulkan dari kisah tersebut?

SUMBER :

tanamkan anak dari kecil, untuk terbiasa memberi orang lain, mulai dari kalau memasak berbagilah masakan dengan tetangga, ketika pergi ke Masjid biasakanlah anak untuk membawa uang walau cuma 1000 rupiah untuk memasukan ke Kotak Amal dll, sehingga anak terbiasa memberi dan tanpa merasa rugi karena mengharap Ridha Allah SWT. Tapi jangan pula menolak rezeki alian pemberian orang lain, tapi jangan tanamkan tabiat yang suka meminta-minta.