Bahasa pemrograman apa yang cocok bagi pemula?

Pemrograman adalah proses menulis, menguji dan memperbaiki (debug), dan memelihara kode yang membangun suatu program komputer. Kode ini ditulis dalam berbagai bahasa pemrograman. Tujuan dari pemrograman adalah untuk memuat suatu program yang dapat melakukan suatu perhitungan atau ‘pekerjaan’ sesuai dengan keinginan si pemrogram. Untuk melakukan pemrograman, diperlukan keterampilan dalam algoritma, logika, bahasa pemrograman, dan pada banyak kasus, pengetahuan-pengetahuan lain seperti matematika.

Bahasa pemrograman apa yang cocok bagi pemula?

Jika Anda berpikir untuk belajar_coding_, bahasa pemrograman yang Anda putuskan untuk diambil pertama-tama ada kaitannya dengan apa yang ingin Anda pelajari, apa yang ingin Anda lakukan dengan keterampilan itu, dan di mana Anda ingin anda lakukan dengan kemampuan itu. Semua bahasa pemrograman memiliki kelebihan dan kekurangannya masing - masing.

Java

Java adalah salah satu bahasa pemrograman berpengaruh dari web. Anda akan menemukan Java sebagai inti aplikasi di dalam dan di luar web, di semua platform, sistem operasi, dan perangkat. Ini adalah bahasa pemrograman berbasis objek yang sangat berbasis fitur yang dirancang untuk menjadi portabel dan dapat diterapkan pada platform sebanyak mungkin. Oleh karena itu, ini juga salah satu bahasa pemrograman terpopuler di dunia, yang membuatnya sangat berharga untuk dipelajari jika Anda tertarik untuk belajar memprogram.

Ruby

Ruby adalah bahasa pemrograman dinamis dan open source yang dikembangkan oleh ilmuwan komputer Yukihiro Matsumoto di tahun 90an, yang menjadikannya salah satu bahasa termuda yang digunakan secara luas, apalagi Ruby ini. Ini dirancang untuk memiliki syntax yang mudah dibaca dan ditulis oleh manusia biasa, tanpa perlu mempelajari basis perintah yang besar dan kosa kata khusus untuk memulai. Sedangkan bahasa itu sendiri berorientasi objek, ia juga mendukung pemrograman prosedural, fungsional, dan imperatif, salah satu faktor yang membuatnya sangat fleksibel.

Python

Ketika orang membahas bahasa pemrograman pertama dan bahasa mana yang lebih mudah dilakukan orang cepat, Python pasti muncul. Ini dikembangkan pada tahun 80an oleh Guido van Rossum, yang kemudian menyerahkan bahasa tersebut ke Yayasan Perangkat Lunak Python non-profit, yang berfungsi sebagai administrator bahasa, dan bahasanya bersifat open source dan bebas digunakan, bahkan untuk aplikasi komersial. Python biasanya digunakan dan disebut sebagai bahasa scripting, yang memungkinkan pemrogram untuk mengeluarkan sejumlah kode yang mudah dibaca dan fungsional dalam periode waktu yang singkat, namun juga dinamis, dan mendukung gaya pemrograman berorientasi objek, prosedural, dan fungsional, di antara lainnya Berkat fleksibilitasnya, Python adalah salah satu bahasa pemrograman tingkat tinggi yang paling banyak digunakan saat ini.

C / C ++

Satu hal yang penting tentang C dan C ++: Keduanya adalah bahasa yang paling mendasar dalam ilmu komputer dan pemrograman. Jika Anda mempelajarinya, mereka akan menguntungkan bagi Anda. Bahasa ini akan memberi Anda wawasan tentang permulaan, akar ilmu komputer dan pemrograman komputer. Kedua bahasa memiliki pro dan kontra. Jika Anda memulai mempelajari coding dengan bahasa C / C++ maka anda akan memilki ilmu yang lebih tentang algoritma dan matematika komputer yang lebih banyak dari pada memulai dengan bahasa pemrograman lainnya.

JavaScript

JavaScript, jangan dikelirukan dengan Java, JavaScript adalah bahasa scripting yang dikembangkan pada tahun 90an oleh Brendan Eich, sebelumnya dari Netscape Communications dan sekarang dari Mozilla Foundation. Jangan tertipu meskipun - JavaScript ada di luar browser juga, namun sebagian besar dalam konteks aplikasi dan layanan yang terhubung. Bahasa JavaScript itu sendiri dinamis, dan memberi pemrogram fleksibilitas untuk menggunakan gaya pemrograman berorientasi objek dan juga fungsional dan imperatif. Ini berasal dari sintaksnya dari C, dan jika Anda berencana melakukan pengembangan untuk web, mempelajari JavaScript adalah hal yang paling tepat untuk dilakukan.

Source:
Henry, Alan.Five Best Programming Languages for First-Time Learners .https://lifehacker.com/five-best-programming-languages-for-first-time-learners-1494256243. (dikutip pada 7 Oktober 2017)

Bahasa pemrograman, atau sering diistilahkan juga dengan bahasa komputer atau bahasa pemrograman komputer, adalah instruksi standar untuk memerintah komputer. Bahasa pemrograman ini merupakan suatu himpunan dari aturan sintaks dan semantik yang dipakai untuk mendefinisikan program komputer. Bahasa ini memungkinkan seorang programmer dapat menentukan secara persis data mana yang akan diolah oleh komputer, bagaimana data ini akan disimpan/diteruskan, dan jenis langkah apa secara persis yang akan diambil dalam berbagai situasi.

Bahasa Pemrograman (programming language) adalah sebuah instruksi standar untuk memerintah komputer agar menjalankan fungsi tertentu. Bahasa pemrograman ini merupakan suatu himpunan dari aturan sintaks dan semantik yang dipakai untuk mendefinisikan program komputer. Bahasa ini memungkinkan seorang programmer dapat menentukan secara persis data mana yang akan diolah oleh komputer, bagaimana data ini akan disimpan/diteruskan, dan jenis langkah apa secara persis yang akan diambil dalam berbagai situasi.

Fungsi bahasa pemrograman yaitu memerintah komputer untuk mengolah data sesuai dengan alur berpikir yang kita inginkan. Keluaran dari bahasa pemrograman tersebut berupa program/aplikasi. Contohnya adalah program yang digunakan oleh kasir di mal-mal atau swalayan, penggunaan lampu lalu lintas di jalan raya, dll.

Dan jika para pemula ingin mempelajari pemrograman, maka ada beberapa bahasa pemrograman yang cocok bagi pemula. Diantaranya yaitu:

  1. Phyton
    Dengan mengusung beberapa kegunaan seperti pengembangan web, video game, perangkat lunak, dan lainnya, Phyton menawarkan kemudahan untuk dipelajari. Phyton merupakan sebuah bahasa pemrograman open-source, dengan tingkat keterbacaan kode tinggi. Phyton merupakan bahasa yang dinamis, dengan interpretasi multiguna, dan memiliki tingkat popularitas tinggi sebagai bahasa pemrograman untuk scripting dan pemrograman web. Bahasa pemrograman ini menawarkan sintaks-sintaks yang mudah dipelajari dan dipahami oleh pembuat program. Selain itu, telah terdapat berbagai macam web yang dapat digunakan untuk belajar jenis bahasa pemrograman ini.

  2. C / C++
    Sering digunakan untuk perangkat lunak sistem dan program lingua franca Sistem Operasi. C telah mempengaruhi hampir semua bahasa pemrograman, terutama C ++. Jadi, jika Anda tahu C dengan
    baik, Anda mungkin akan memiliki lebih sedikit gampang mengambil bahasa populer lainnya. Sejak C mengambil kode yang lebih kompleks untuk melakukan tugas-tugas sederhana, pemula mungkin merasa sulit untuk menjaga diri termotivasi jika mereka memilihnya sebagai bahasa pertama mereka. Namun, pengetahuan tentang C pasti akan membantu Anda sebagai seorang programmer.Di sisi lain, C ++ adalah bahasa yang kuat berdasarkan C, yang telah menambahkan fitur berorientasi objek seperti kelas bahasa, bersama dengan fungsi virtual dan template. C ++ adalah satu lagi dari bahasa pemrograman yang paling populer di dunia dan dirancang untuk perangkat lunak sistem pemrograman. Hal ini masih banyak digunakan untuk membangun game / mesin permainan, aplikasi desktop, aplikasi mobile, dan aplikasi web. C ++ begitu kuat dan cepat, yang telah digunakan untuk membangun perangkat lunak seperti Adobe Systems, Amazon, Paypal, Chrome, dan banyak lagi. Banyak seperti C, C ++ umumnya dianggap sulit bagi pemula untuk belajar sendiri. Jadi, jika Anda memutuskan untuk belajar C ++ sebagai bahasa pertama Anda, jangan ragu untuk mencari mentor melalui Meetups atau menemukan C ++ Codementor.

  3. JavaScript
    Bahasa pemrograman untuk yang pertama kali belajar selanjutnya adalah bahasa pemrograman JavaScript. Bahasa ini memiliki tingkat kesulitan di bawah bahasa pemrograman C. Bahasa ini sangat populer di kalangan pengembang web, bahkan menjadi bahasa favorit bagi para pembuat program. Bahasa ini dapat digunakan untuk membuat tampilan depan sebuah web, analisis, widget, maupun web interactivity. Bahasa pemrograman ini menawarkan kemudahan untuk dipelajari dengan disertai kemudahan untuk implementasi.

  4. Ruby
    Bahasa pemrograman Ruby merupakan bahasa yang dinamis berbasis obyek dan dapat digunakan untuk tujuan umum. Bahasa pemrograman ini dapat dipakai diantaranya untuk mengembangkan Graphic User Interface di desktop, aplikasi web, dan pengembangan web. Selain itu, Rubi merupakan sebuah bahasa pemrograman yang sedang populer saat ini. Dengan kemampuan luar biasa yang ditawarkan, Ruby merupakan bahasa yang mudah dipelajari. Seperti Phyton, Ruby termasuk ke dalam salah satu bahasa pemrograman untuk yang pertama kali belajar pemrograman. Selain itu, telah terdapat banyak situs yang dapat kita jadikan sebagai tempat belajar bahasa ini.

  5. Java
    Java adalah salah satu bahasa pemrograman tujuan paling populer dan umum di dunia. Dirilis pada tahun 1995, Java 1.0 didasarkan pada prinsip ‘Write Setelah Run Anywhere’. Ini adalah, bahasa berorientasi objek berbasis kelas dan dirancang menjadi portabel, yang berarti bahwa Anda dapat menemukannya di semua platform, sistem operasi dan perangkat.Java biasanya digunakan untuk membangun aplikasi Android, aplikasi desktop, dan video game. Hal ini juga sering digunakan sebagai bahasa server-side untuk pengembangan usaha tingkat back-end. Selain itu, menambah kemampuan bahasa C ++. Jadi, jika Anda sudah memiliki pengetahuan tentang C ++,itu akan membantu dengan belajar Java. Meskipun, Java adalah bahasa pemrograman yang sedikit rumit untuk pemula, programer setuju bahwa itu bisa menjadi sangat bermanfaat bahasa pemrograman untuk belajar pertama. Namun, ia memiliki satu set dasar konsep inti yang akan membantu Anda saat Anda menjalankan ke bahasa lain dan teknologi.pemrograman Java adalah sangat dicari keterampilan, memiliki pengetahuan itu membuka banyak jalan dalam hal pekerjaan. Jika Anda ingin mencobanya, pergi ke Java Pelajari Online dan mulai dengan pelajaran hari ini.

Sumber:
(https://id.wikipedia.org/wiki/Bahasa_pemrograman)
(https://teknojurnal.com/bahasa-pemrograman-untuk-pertama-kali-belajar/)
(http://simponydaun.blogspot.co.id/2016/05/5-bahasa-pemrograman-yang-mudah.html)

Belajar pemrograman bukanlah tugas yang mudah. Mengesampingkan tingkat kesulitan, memilih bahasa pemrograman yang tepat yang sesuai dengan kebutuhan seseorang adalah pekerjaan yang sulit. Tapi, jika Anda memiliki ide bagus tentang apa yang ingin Anda pelajari, pekerjaan ini menjadi lebih mudah. Meskipun ada bahasa seperti PHP dan JavaScript untuk pengembangan web, Java dan Swift lebih disukai untuk membuat aplikasi mobile.

Dalam hal kesempatan kerja, java lebih unggul. Anda bisa mendapatkan banyak kesempatan pekerjaan dengan mempelajari bahasa pemrograman Java, Anda bisa mengembangkan aplikasi berbasis server inti berbasis Java, aplikasi web dan aplikasi J2EE, dan bahkan bisa mengikuti pengembangan aplikasi mobile berbasis Android. Jadi, analisis kebutuhan Anda dan setengah masalah sudah terpecahkan.

Berdasarkan survey yang dilakukan oleh (https://lifehacker.com) terdapat 5 bahasa pemrograman terbaik untuk para pemula, yaitu :

  • Python 34.16% (6,376 votes)
  • C/C++ 23.29% (4,347 votes)
  • Java 17.63% (3,291 votes)
  • JavaScript 16.53% (3,085 votes)
  • Ruby 8.39% (1,566 votes)

Bahasa pemrograman dibedakan menjadi bahasa dinamis dan bahasa statis. Bahasa yang diketik secara dinamis umumnya lebih mudah bagi pemula untuk belajar karena fleksibel dan menyenangkan. Anda dapat dengan cepat membangun sebuah aplikasi dari awal dengan sedikit baris kode, dan tidak ada aturan keras tentang bagaimana cara menulis sesuatu agar sesuai dengan keinginan Anda.

Karena bahasa dinamis biasanya bahasa tingkat tinggi, Anda akan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mendapatkan detailnya dengan benar dan lebih banyak waktu untuk mempelajari konsep pemrograman, yang merupakan alasan lain mengapa bahasa yang diketik secara dinamis sangat populer di kalangan pemula yang termotivasi dengan kemampuan untuk membangun sesuatu dan lihat hasilnya dengan cepat. Yang termasuk ke dalam bahasa dinamis antara lain :

  1. JavaScript
    JavaScript kompatibel di semua browser dan digunakan untuk membuat aplikasi web interaktif, seringkali melalui perpustakaan seperti kerangka jQuery dan front-end seperti AngularJS, Ember.js, React, dan banyak lagi.
    JavaScript juga bisa digunakan sebagai bahasa server-side melalui platform Node.js. Dua tahun yang lalu, Node.js masih cukup muda, namun komunitasnya telah berkembang sejak saat itu, dan sekarang Anda dapat menemukan banyak sumber di sini. Anda juga dapat membuat aplikasi seluler hibrida dengan JavaScript melalui kerangka kerja seperti fonegap, sementara Facebook’s React Native memungkinkan Anda membuat aplikasi seluler asli dengan JavaScript.
    Namun, JavaScript juga dikenal sebagai bahasa yang sulit karena bersifat untyped dan, karena itu, sulit untuk melakukan debug. Ada versi statis yang diketik, seperti Microsoft TypeScript atau JSX, yang React gunakan.

  2. Ruby
    Ruby dikembangkan sehingga pengembang bisa bersenang-senang dan menjadi produktif pada saat bersamaan. Ruby dibuat populer oleh kerangka Ruby on Rails, kerangka kerja full-stack yang dioptimalkan untuk memprogram kebahagiaan. Seperti Ruby yang membaca seperti bahasa Inggris dan Rails memiliki alat yang membuat tugas pengembangan umum menjadi lebih mudah “out-of-the-box”, banyak orang akan merekomendasikan belajar Ruby sebagai bahasa pemrograman pertama Anda.
    Ruby banyak digunakan untuk pengembangan back-end, dan situs populer seperti Airbnb, Shopify, Bloomberg, Hulu, Slideshare, dan banyak lagi, semuanya dibangun dengan Ruby on Rails.

  3. Python
    Python adalah bahasa lain yang sangat dianjurkan untuk pemula, dan merupakan bahasa pendahuluan yang paling populer di Universitas A.S. Pengembang telah menggunakan Python untuk membuat aplikasi desktop dan aplikasi web, dan memiliki alat yang hebat untuk data mining. Selain itu, Python sangat populer di kalangan akademisi untuk komputasi ilmiah, analisis data, dan bioinformatika. Google, Dropbox, Pinterest, Instagram, Reddit, BitTorrent, Civilization IV, dan banyak lagi, dibangun dengan Python.

Lalu, ada bahasa statis. Aplikasi yang dibuat dengan bahasa yang diketik secara statis diketahui lebih terukur, stabil, dan dapat dipertahankan. Bahasa statis biasanya lebih ketat dalam menangkap kesalahan melalui pengecekan tipe, dan dibutuhkan lebih banyak kode untuk membuat prototipe. Mesin permainan, aplikasi seluler, dan tingkat perusahaan-back-end biasanya dibangun dengan bahasa yang diketik secara statis. Yang termasuk ke dalam bahasa statis antara lain :

  1. Java
    Java merupakan pemrograman berbasis objek yang dirancang portabel dan multi platform. Sehingga, java dapat diterapkan pada banyak jenis platform. Sebagai bahasa tujuan umum, Java digunakan untuk membangun aplikasi Android, aplikasi desktop, dan game. Java juga umum digunakan sebagai bahasa sisi server untuk pengembangan back-end tingkat enterprise - 90 persen dari 500 perusahaan Fortune menggunakan Java.
    Selanjutnya, Hadoop adalah kerangka kerja berbasis Java yang populer yang digunakan untuk menyimpan dan memproses data besar, dan diimplementasikan oleh perusahaan seperti Yahoo, Facebook, dan Amazon Web Services.

  2. C
    Bahasa C sering digunakan untuk perangkat lunak sistem program dan merupakan lingua franca dari Sistem Operasi. Jika anda mengenal C dengan baik, mungkin akan lebih mudah bagi anda untuk mengambil bahasa populer lainnya. Karena C membutuhkan kode yang lebih kompleks untuk melakukan tugas sederhana, pemula mungkin merasa sulit untuk tetap termotivasi jika ini adalah bahasa pertama mereka. Namun, pengetahuan tentang C pasti akan membantu anda sebagai programmer dalam jangka panjang.

  3. Objective-C / Swift (untuk pengembangan IOS)
    Objective-C adalah lapisan yang dibangun di atas bahasa C, yang membuatnya statis. Dengan kata itu, bisa juga digunakan untuk mengetik dinamis. Apple Swift adalah bahasa statis yang dirancang agar kompatibel dengan Objective-C, namun pengetikan statis membuatnya lebih tahan terhadap kesalahan.
    Terinspirasi oleh Python, Swift dirancang untuk mengkodekan pemula untuk mengambilnya dengan mudah dan ditujukan untuk memperbaiki beberapa masalah Objective-C.

  4. C ++
    C ++ adalah bahasa yang kuat berdasarkan C. Perangkat ini dirancang untuk perangkat lunak sistem pemrograman, namun juga digunakan untuk membuat game / game engine, aplikasi desktop, aplikasi seluler, dan aplikasi web. C ++ yang powerful dan cepat - bahkan Facebook telah mengembangkan beberapa komponen berkinerja tinggi dan kehandalan tinggi dengan itu.
    Banyak software telah dibangun dengan C ++, termasuk Adobe Systems, Amazon, Paypal, Chrome, dan banyak lagi. Sama seperti C, C ++ umumnya dianggap lebih sulit bagi pemula untuk belajar sendiri. Jadi, jika Anda memutuskan untuk belajar C ++ sebagai bahasa pemrograman pertama Anda, silakan mencari mentor melalui Meetups atau temukan C ++ Codementor.

  5. C#
    C # (“C Sharp”) dikembangkan untuk digunakan untuk kerangka Microsoft .NET, yang berjalan terutama di Microsoft Windows.
    C # digunakan untuk pengembangan web, pengembangan game, dan pengembangan Microsoft umum. Meskipun Microsoft belum dikenal sebagai cross-platform yang kompatibel di masa lalu, Xamarin telah mengerjakan sebuah proyek sumber terbuka bernama Mono, yang bertujuan untuk port C # ke platform lain dan membawa alat pengembangan yang lebih baik ke pengembang Linux. Baru-baru ini, Anda juga dapat menggunakan C # untuk membuat aplikasi seluler asli untuk iOS dan Android melalui Xamarin.

Seberapa relevan bahasa pemrograman tertentu di masa depan? Pertama-tama, masa depan sebuah bahasa akan sangat bergantung pada pertumbuhan komunitasnya, karena tingkat adopsi / darah segar adalah bahasa yang membuat bahasa populer dan memastikan bahwa ia akan terus memiliki sumber daya. Bahasa apa yang harus dipelajari oleh pemula coding? Jelas, jika Anda ingin masuk ke pengembangan web, Anda harus belajar JavaScript, apakah Anda suka atau tidak. Jika Anda ingin melakukan pengembangan web back-end, Anda harus belajar beberapa bentuk SQL.

Selanjutnya, jika Anda ingin menambang situs web untuk data atau jika Anda tertarik untuk menjadi ilmuwan data, Python adalah bahasa yang baik untuk dipelajari. Jika Anda ingin bekerja untuk perusahaan, maka Java adalah cara untuk pergi. Jika Anda benar-benar tidak tertarik untuk membangun sesuatu dan Anda lebih tertarik pada kesempatan kerja, mungkin SQL adalah tempat yang bagus untuk memulai (terutama jika Anda menyukai matematika).

Secara keseluruhan, bahasa pemrograman apa yang harus Anda pelajari pada tahun 2017 pada akhirnya akan bergantung pada apa yang ingin Anda lakukan.

Sumber :

Versi bahasa pemrograman yang baik untuk pertama kali di pelajari 2017 yaitu Phyton

Dengan mengusung beberapa kegunaan seperti pengembangan web, video game, perangkat lunak, dan lainnya, Phyton menawarkan kemudahan untuk dipelajari. Phyton merupakan sebuah bahasa pemrograman open-source, dengan tingkat keterbacaan kode tinggi.

Phyton merupakan bahasa yang dinamis, dengan interpretasi multiguna, dan memiliki tingkat popularitas tinggi sebagai bahasa pemrograman untuk scripting dan pemrograman web.

Bahasa pemrograman ini menawarkan sintaks-sintaks yang mudah dipelajari dan dipahami oleh pembuat program. Selain itu, telah terdapat berbagai macam web yang dapat digunakan untuk belajar jenis bahasa pemrograman ini.

Berdasarkan infografis bahasa pemrograman, beberapa bahasa pemrograman yang baik dipelajari pertama kali adalah :

  1. Phyton
    Dengan mengusung beberapa kegunaan seperti pengembangan web, video game, perangkat lunak, dan lainnya, Phyton menawarkan kemudahan untuk dipelajari. Phyton merupakan sebuah bahasa pemrograman open-source, dengan tingkat keterbacaan kode tinggi. Phyton merupakan bahasa yang dinamis, dengan interpretasi multiguna, dan memiliki tingkat popularitas tinggi sebagai bahasa pemrograman untuk scripting dan pemrograman web. Bahasa pemrograman ini menawarkan sintaks-sintaks yang mudah dipelajari dan dipahami oleh pembuat program. Selain itu, telah terdapat berbagai macam web yang dapat digunakan untuk belajar jenis bahasa pemrograman ini.

  2. C
    Sebagaimana yang sering terjadi, bahasa pemrograman ini merupakan bahasa yang biasanya diajarkan untuk mahasiswa teknologi informasi semester awal untuk menunjang algoritma dan dasar pemrograman. Bahasa pemrograman C dapat menjadi salah satu bahasa pemrograman untuk yang pertama kali belajar. Mungkin bahasa ini memiliki tingkat kesulitan yang sedikit lebih rumit dibandingkan dengan Phyton, akan tetapi bahasa ini tergolong ke dalam bahasa yang relatif lebih mudah dibandingkan dengan bahasa-bahasa lainnya. Meskipun demikian, bahasa C merupakan bahasa yang impresif dan tersetruktur. Bahasa ini sangat ideal digunakan untuk membangun firmware atau aplikasi portable. Bahasa ini merupakan bahasa level rendah dalam bahasa tingkat tinggi.

  3. JavaScript
    Bahasa ini memiliki tingkat kesulitan di bawah bahasa pemrograman C. Bahasa ini sangat populer di kalangan pengembang web, bahkan menjadi bahasa favorit bagi para pembuat program. Bahasa ini dapat digunakan untuk membuat tampilan depan sebuah web, analisis, widget, maupun web interactivity. Bahasa pemrograman ini menawarkan kemudahan untuk dipelajari dengan disertai kemudahan untuk implementasi.

  4. Ruby
    Bahasa pemrograman Ruby merupakan bahasa yang dinamis berbasis obyek dan dapat digunakan untuk tujuan umum. Bahasa pemrograman ini dapat dipakai diantaranya untuk mengembangkan Graphic User Interface di desktop, aplikasi web, dan pengembangan web.

Bahasa pemrograman yang mudah dipelajari untuk pemula:

  1. PHYTON
    Bahasa-bahasa yang paling simple untuk dipelajari adalah Phyton. Dikembangkan pada tahun 80, Phyton merupakan open source dan gratis untuk digunakan, bahkan untuk aplikasi yang bersifat komersial. Phyton biasanya digunakan untuk membuat script dari suatu program (scripting), memungkinkan para programmer untuk membangun sebuah script code yang mudah dibaca untuk orang awam dalam jumlah yang besar.
    Ada beberapa tutorial resmi Phyton yang cukup mudah untuk diikuti. Phyton juga memiliki aturan syntax yang tidak rumit. Ini bagus untuk batu loncatan bagi sobat yang ingin menekuni dunia pemrograman. Phyton juga digunakan beberapa perusahaan seperti Google, Yahoo!, dan Nasa.

  2. RUBY
    Serupa dengan phyton, Ruby juga merupakan bahasa pemrograman yang simple dan mudah dibaca untuk orang-orang yang tidak memiliki pengetahuan tentang dunia program. Ruby sangat dinamis, merupakan bahasa pemrograman object-oriented yang digunakan dalam pengembangan Website dan Aplikasi Mobile.
    Ketika mempelajari ruby, tidak perlu mempelajari banyak perintah, seperti beberapa bahasa pemrograman lainnya. Pengembang Ruby, Yukihiro Matsumoto, telah mendesain bahasa ini agar mudah dipelajari dan dipraktekkan.

  3. JAVASCRIPT
    JavaScript adalah bahasa pemrograman yang bisa disisipkan ke HTML seperti halnya PHP akan tetapi javascript berjalan di sisi Client. Bahasa ini merupakan bahasa yang umum digunakan untuk membuat website dan game untuk web.
    Javascript berjalan pada setiap platform tunggal dan sudah ada pada browser ketika diinstal. Itu berarti bagi sobat yang ingin mempelajari bahasa ini, maka sobat tidak perlu menginstall-nya. Jika sobat tertarik untuk mempelajari Javascipt, maka JavaScript memiliki beberapa materi pembelajaran online dan memungkinkan sobat mulai belajar langsung dari sekarang.

  4. JAVA
    Java merupakan salah satu bahasa pemrograman yang cukup populer didunia. Dirilis pada tahun 1995, Java 1.0 dilandasi prinsip “Write once, Run anywhere”. Java merupakan bahasa object-oriented yang berbasis kelas dan dirancang untuk menjadi portabel, yang berarti bahwa sobat dapat menemukannya di semua platform, sistem operasi dan perangkat.
    Java biasanya digunakan untuk membangun sebuah Aplikasi Android, Aplikasi Desktop, maupun Video Game. Ini juga sering digunakan sebagai bahasa server-side untuk pengembangan usaha tingkat backend. Selain itu, Java juga banyak mengimplementasikan alur C++ Jadi, jika sobat sudah memiliki pengetahuan tentang C ++, tentunya itu akan membantu sobat dalam mempelajari Java.

  5. C/C++
    C sering digunakan untuk membuat aplikasi desktop dan sistem operasi. C telah mempengaruhi banyak bahasa pemrograman, bisa dibilang sih bahasa C ini merupakan akar dari beberapa bahasa program yang lainnya, terutama C++. Jadi jika sobat sudah bisa membuat program dengan bahasa C, tentunya akan lebih mudah dalam mempelajari bahasa pemrograman yang lebih sulit lainnya. Sejak C melakukan tugas yang lebih kompleks untuk menyelesaikan suatu masalah yang sederhana, pemula mungkin merasa kesulitan, sobat harus memotivasi diri sobat jika memilih ini sebagai bahasa pertama yang akan dipelajari.

Bagi Anda yang masih dalam kategori awam tetapi Anda merasa bahwa stereotipe tersebut salah, dalam artikel ini kita akan membahas 5 bahasa pemroraman yang sederhana dan mudah dipahami bagi pemula:

Python

Ya, Python adalah bahasa pemprograman yang paling mudah untuk pemula. Dikembangkan pada tahun 80-an, bersifat open source dan bebas untuk digunakan, bahkan untuk aplikasi komersial. Hal ini disebut juga sebagai scripting yang memungkinkan programmer melihat script dalam sebuah program tertentu dalam jangka waktu yang singkat. Selain itu, Phyton juga bersifat dinamis, mendukung object-oriented, prosedural, dan gaya pemrograman fungsional. Ada beberapa tutorial resmi yang mudah dipahami bagi pemula tanpa khawatir akan sintaks. Selain itu, Python digunakan oleh perusahaan-perusahaan seperti Google, Yahoo! dan NASA. Salah satu kerangka aplikasi web dari Phyton adalah Django yang digunakan oleh situs besar seperti Instagram, Pinterest, dan The New York Times.

Ruby

Mirip dengan Python, Ruby juga termasuk bahasa pemprograman yang mudah dipahami oleh orang awam. Ketika belajar Ruby, Anda tidak perlu mempelajari banyak perintah baru seperti pada beberapa bahasa pemrograman lainnya. Yukihiro Matsumoto, pengembang Ruby telah merancangnya agar Ruby mudah dipahami bahkan hanya dalam 20 menit yang dapat diakses pada website resmi Ruby. Banyak perusahaan besar yang juga menggunakan Ruby seperti Twitter, Groupon dan GitHub. Selain itu juga banyak digunakan untuk pengembangan backend, dan situs populer seperti Airbnb, Shopify, Bloomberg, Hulu, dan Slideshare.

JavaScript

Berbeda dengan Java, JavaScript adalah bahasa scripting program yang paling umum digunakan untuk membuat website keren dan game web, memiliki banyak sintaks dari bahasa C yang sudah ada pada platform di browser anda, sehingga, kamu tidak perlu menginstalnya ketika ingin belajar. Jika Anda ingin membangun web, JavaScript adalah pilihan yang baik. Sayangnya, JavaScript juga dikenal sebagai bahasa yang sulit. Tapi jangan khawatir JavaScript memiliki beberapa materi pembelajaran online dan memungkinkan kamu mulai belajar langsung.

Java

Java adalah salah satu bahasa pemrograman yang paling populer dan umum di dunia. Dirilis pada tahun 1995, Java adalah bahasa yang berorientasi objek berbasis kelas dan dirancang untuk menjadi portabel, yang berarti bahwa kamu dapat menemukannya di semua platform, sistem operasi dan perangkat. Java biasanya digunakan untuk membangun aplikasi Android, aplikasi desktop, dan video game. Meskipun Java termasuk bahasa pemrograman yang sedikit rumit untuk pemula, programmer setuju bahwa memiliki keterampilan tentang Java akan sangat berguna.

C/C++

Bahasa C sering digunakan untuk perangkat lunak sistem dan program. Bahasa C juga banyak mempengaruhi hampir semua bahasa pemrograman dan memiliki kode yang lebih kompleks untuk melakukan tugas sederhana. Jika kamu dapat menguasai bahasa C dengan baik, maka kamu akan lebih mudah untuk mempelajari bahasa program lainnya. C++ adalah bahasa pemprograman yang populer dan banyak dipengaruhi oleh bahasa C yang dirancang untuk perangkat lunak sistem pemrograman dengan penambahan fitur berorientasi objek seperti kelas bahasa, bersama dengan fungsi virtual dan template. Termasuk untuk membuat game, aplikasi desktop, aplikasi mobile, dan aplikasi web. Beberapa aplikasi yang dibuat berdasarkan bahasa C/C++ diantaranya Adobe Systems, Amazon, Paypal, Chrome, dan banyak lagi.

Sumber

_techworm.net
https://blog.hacktiv8.com/lima-bahasa-coding-sederhana-untuk-pemula/