Bagaimana perbandingan antara Product Roadmap vs Product Backlog?

Bagaimana product roadmap dan product backlog digunakan? Apakah perusahaan harus memilih salah satu atau dapat mengintegrasikan keduanya?

Sebagai tim produk yang gesit, mungkin memiliki roadmap strategis dan backlog di Jira Software. Bagaimana bisa menggunakan keduanya dengan cara yang paling efektif?

Secara alami, strategi dari roadmap adalah apa yang mendorong penentuan prioritas backlog. Namun, jika roadmap tidak sinkron dengan backlog (dan sebaliknya), menjalankan risiko yang melupakan strategi produk sebagai pengganti item backlog lainnya.

Jadi apa jawabannya? Bagaimana bisa mendapatkan nilai paling banyak dari roadmap produk dan backlog?

Ini adalah subjek dari webinar baru-baru ini - Menghubungkan roadmap strategis ke backlog - yang saya lakukan bersama-sama dengan Atlassian, Michael Lauricella.

Saran kami ada tiga: Pertama, temukan perangkat lunak roadmap produk yang tepat, idealnya perangkat lunak roadmap berbasis web. Kedua, temukan alat pengembangan perangkat lunak yang tepat. Ketiga - dan ini adalah langkah kunci - mengintegrasikan kedua aplikasi ini sehingga mereka dapat berbicara satu sama lain.

Product backlog vs roadmap produk

Roadmap Produk
Roadmap produk adalah dokumen tingkat tinggi yang dirancang untuk menangkap dan mengkomunikasikan tujuan, prioritas, dan rencana strategis produk. Ini adalah alat yang dirancang untuk membantu menjelaskan kemana akan pergi dengan produk, dan mengapa. Pemirsa utama untuk roadmap termasuk tim eksekutif, tim produk, tim pengembangan, dan bahkan pelanggan.

Product Backlog
The backlog adalah daftar taktis yang melacak pekerjaan tingkat tugas yang diperlukan untuk mencapai rencana strategis yang tercantum pada roadmap. Ini adalah alat yang dirancang untuk membantu menyelesaikan berbagai hal. Para audiens utama adalah tim produk dan pengembangan.

Pengembangan produk yang lincah dan sukses harus dibangun di atas roadmap dan backlog - dan keduanya harus mudah diakses dan dibagikan, diperbarui, dan mudah disesuaikan dengan audiens saat ini.

Mengapa mengintegrasikan roadmap dan backlog?
Dalam pengalaman saya, ada beberapa keuntungan yang berbeda untuk mengintegrasikan perangkat lunak roadmap produk dengan alat backlog:

  1. Kedua dokumen akan selalu terbaru
    Ketika dapat menyinkronkan item antara roadmap dan backlog, dapat menghindari masalah tim memprioritaskan tugas yang salah, eksekutif melihat informasi usang di roadmap, dan masalah lain yang muncul dari mereferensikan dokumen yang tidak arus. Sinkronisasi ini berarti dapat memperbarui masalah di backlog dan melihat perubahan tersebut tercermin pada roadmap.

  2. Menyajikan kepada pemangku kepentingan lebih mudah
    Ketika mempertahankan backlog di alat yang tidak dapat terhubung ke roadmap, akan memiliki lebih banyak kesulitan bergerak dari perspektif strategis ke tampilan yang lebih taktis, dan kemudian kembali lagi. Dan tidak mungkin bahwa pemangku kepentingan eksekutif akan memahami strategi dengan bekerja mundur dari masalah di backlog.
    Ketika seorang eksekutif meminta pembaruan kemajuan pada epik tertentu di roadmap, dapat dengan mudah memanggil rincian dari alat manajemen proyek dan menarik mereka langsung ke roadmap.
    Gambar dibawah ini menunjukkan contoh di mana pengguna menggunakan perangkat lunak roadmap ProductPlan dan mengimpor detail tingkat tugas dari sebuah epik dari Jira.

  1. Kenali kemajuan setiap saat
    Jika meninjau item backlog dan ingin cepat mengingatkan diri tentang sasaran strategis untuk item tertentu dalam daftar - untuk menentukan apakah harus mengubah tingkat prioritasnya, misalnya - dapat dengan mudah melompat kembali ke roadmap untuk menemukan informasi tingkat strategis yang terkait dengan item itu atau sebaliknya.

Intinya, ketika roadmap terhubung langsung ke backlog, akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk membuat keputusan berdasarkan informasi tentang rencana strategis dan taktis untuk produk.

Referensi:
https://www.atlassian.com/blog/apps/product-roadmap-vs-product-backlog-how-to