Bagaimana menyikapi lawan jenis yang tertarik atau suka menurut islam ?


(Anita Putri Novitasari) #1

Sebelum melabuhkan hati pada seseorang, manusia melewati fase jatuh cinta terhadap lawan jenisnya. Hal tersebut adalah hal yang wajar karena itu adalah fitrah manusia. Namun, bagaimana menyikapinya dengan baik dan benar.
e


(Anita Putri N) #2

Menyukai memang perkara ajaib. Kadang dia datang begitu saja, kadang itu terjadi karena kita menyediakan kesempatan untuk ia berkembang. Nah, ditamMenyukai memang perkara ajaib. Kadang dia datang begitu saja, kadang itu terjadi karena kita menyediakan kesempatan untuk ia berkembang. Nah, ditambah lagi kalau sering ngelamun. Sedikit-sedikit keinget doi, wajahnya, senyumannya, cara pakaiannya, kepribadiaannya, dll. Hal tersebut dapat tumbuh menjadi cinta! tapi, karena kita manusia dan kita muslim, perkara cinta tidak boleh disepelekan bagitu saja. Islam telah mengaturnya dengan baik. Yang perlu kita lakukan adalah memperhatikannya, menjalankannya, dan pada gilirannya menerima kebaikan yang terkandung didalamnya.Bagi kamu yang belum sanggup menikah, tapi sudah memiliki rasa cinta. Ada beberapa hal yang perlu kamu perhatikan. Setelah cinta datang, apa nich yang kita lakukan biar tetap di jalur ilahi ?

Prinsipnya : jauhi kemungkinan yang paling buruk dalam soal cinta. Yaa, di usia remaja kita ini, cinta selalu bergandengan erat dengan nafsu. Hal ini kemungkinan karena pengaruh hormonal dan cinta itu sendiri. Sudah bukan rahasia lagi bila cinta kerap bercampur dengan nafsu. Karena campur aduk inilah, banyak orang mengatasnamakan cinta untuk menutupi nafsunya. Bila nafsu sudah selesai, selesai pulalah cintanya.

Untuk itulah islam menggaris bawahi menikah sebagai solusi. Dalam bingkai pernikahan, tidak masalah ketika nafsu turut berbicara. Masalahnya, ketika cinta dipelihara padahal nikah belum, pacaran hayooo, maka kebablasan adalah hal pertama yang mengancam reputasi ketaqwaan kamu.

Nah, bagi kamu yang belum nikah, menyukai orang lain boleh-boleh saja, asalkan……………

Cobalah tidak membuka keran hijab keakraban. Ini berfungsi agar kamu tidak memerangkapkan dirimu sendiri ke dalam urusan yang nantinya dapat menjerumuskan kamu ke masalah yang lebih ribet. Bisa dari hal-hal yang terlihat kecil (atau bahkan “islami”), tapi efeknya sangat panjang dan besar. Misalnya, kirim salam. Jika dikirimkan salam merespon, maka hubungan kalian akan lebih akrab satu tingkat. Percayalah, ini kerjaan setan. Pada akhirnya, kamu akan “ketagihan” akan komunikasi yang lebih intens dengan si dia. Kalau sudah begini, apa yang menjamin hati kamu akan tetap bersih ? yang ada di hati kamu akan di penuhi namanya, merindukannya, menginginkannya, membutuhkannya, sehingga menuntut dia harus jadi milik mu. Adapun poin-poin lain, bila harus dikonkretkan, dapat berupa sms tausiyah / missed call untuk bangun tahajud. Kesannya islami, tapi hati kamu pasti berbunga-bunga bila kamu / lawan jenis kamu yang melakukannya.
Jaga jarak. Jangan sampai terlalu dekat. Kalau tidak ada urusan, tidak usah membuka komunikasi. Bicaralah untuk urusan yang penting-penting saja. Itupun harus langsung, tidak berputar-putar, dan intonasi bicara jangan dibuat-buat.
Bila cinta terlanjur ada, maka obatilah dengan menyibukan diri. Cinta akan semakin bergejolak bila kamu menyediakan ruang untuk dia bergejolak di ruang kosong dalam kepala kamu. Tapi, kalau tidak ada slot di kepala kamu untuk dia, justru habis untuk memikirkan pelajaran, tanggung jawab organisasi, atau mungkin masalah nafkah (banyak lohh remaja yang sudah berpenghasilan alias mandiri jaman sekarang), maka dengan sendirinya cinta kamu akan menjadi urusan nomor dua, tiga, atau mungkin nomor terakhir. Selama bukan nomor satu, Insya Allah kamu akan baik-baik saja.
Tambah ilmu kamu tentang cinta. Pada perjalanan banyak pencinta, mereka jadi lebih bijak menyikapi cinta ketika mereka mendapatkan wawasan tentang cinta dari Al-Qur’an, hadits, ucapan-ucapan bijak para ulama, dan sebagainya. Mereka jadi tak gampang terkecoh oleh bujuk rayu cinta, sebab mereka mampu mendahulukan akal sebelum rasa logika sebelum perasaan. Kejayaan iman atau nafsu.
Bersahabatlah dengan orang-orang bijak. Mereka mampu mengingatkan kamu ketika kamu lemah. Mereka mampu menemani kamu dalam menghadapi problematika cinta. Mereka tak akan menjerumuskan kamu ke neraka dengan memprovokasi kamu untuk melepas kekang atas cinta. Mereka selalu mengingatkan kamu pentingnya berkorban untuk cinta yang lebih besar. Cinta Hakiki. Cinta Ilahi Rabbi.
Berdoalah. Cinta adalah ciptaan Allah. Dia yang menguasainya. Dia yang mampu mencabut / menyemainya dalam hati kita. Kepada-Nya kita bertawakal, berserah diri, dan berjuang. Yaa, kita harus berjuang menjaga kemurnian cinta hingga tiba waktunya cinta dirangkai dalam lembaga pernikahan.