Bagaimana langkah untuk mengevaluasi rencana manajemen risiko?

Rencana manajemen risiko tidak akan pernah sempurna. Namun, tingkat keberhasilannya bergantung pada analisis risiko, kebijakan manajemen, perencanaan dan aktivitas. Rencana pengelolaan yang terdefinisi dengan baik dapat berhasil hanya jika risiko diakses dengan benar. Dan jika tidak, tujuan utama rencana manajemen risiko itu akan gagal. Evaluasi kritis terhadap rencana manajemen risiko di setiap tahap sangat diperlukan terutama pada tahap awal. Ini akan memungkinkan perusahaan menemukan kekurangan sebelum masuk ke dalam tindakan.

Bagaimana langkah untuk mengevaluasi rencana manajemen risiko?

Sumber gambar

http://www.trbimg.com/img-593fefc4/turbine/ct-bsi-fusion-risk-management-funding-20170613

Langkah-langkah di bawah ini dapat membantu dalam menganalisa dan rencana manajemen risiko:

Analisis Masalah: Catat semua kejadian dan aktivitas rencana manajemen risiko. Periksa masalah yang timbul dari penerapannya dan tinjau apakah dampaknya serius terhadap keseluruhan proses. Buat catatan dari mereka yang memiliki implikasi serius.

Cocokkan Hasil Rencana Manajemen Risiko dengan Tujuan: Periksa apakah kemungkinan hasil rencana pengelolaan risiko sejalan dengan tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Ini memainkan peran penting dalam menganalisis apakah rencana dalam tindakan itu sempurna. Jika menghasilkan hasil yang diinginkan, maka tidak perlu diubah. Tetapi jika gagal menghasilkan apa yang dibutuhkan bisa menjadi masalah yang sangat serius. Bagaimanapun, sebuah organisasi menyebarkan sumber dayanya termasuk waktu, uang dan modal manusia dan yang terpenting, tujuan utama organisasi juga gagal.

Evaluasi Jika Semua Aktivitas dalam Rencana Efektif: Ini memerlukan penyelidikan menyeluruh terhadap setiap aktivitas rencana manajemen risiko. Memeriksa efisiensi semua aktivitas dan menemukan kekurangan dalam penerapannya memungkinkan organisasi menganalisis keseluruhan rencana secara sistematis.

Evaluasi Lingkungan Bisnis: Studi menyeluruh dan evaluasi kritis terhadap lingkungan bisnis dimana rencana pengelolaan risiko harus dilaksanakan sangat penting. Luangkan waktu untuk menilai, menganalisis dan memutuskan apa yang sebenarnya dibutuhkan.

Buat Perubahan pada Aktivitas yang Gagal: Setelah mengevaluasi keefektifan dan efisiensi semua aktivitas, cobalah untuk membuat perubahan yang mungkin dalam rencana tindakan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Ini mungkin sangat memakan waktu namun diperlukan untuk keberhasilan penerapan rencana manajemen risiko perusahaan.

Tinjau Aktivitas yang Berubah: Setelah melakukan perubahan dalam aktivitas dan rencana pengelolaan risiko yang sudah ada, pergilah untuk mendapatkan tinjauan akhir. Cobalah untuk mencatat kemungkinan hasil dari aktivitas yang berubah dan mencocokkannya dengan tujuan utama dari rencana manajemen risiko. Silakan saja mereka sesuai dengan mereka.

Mengevaluasi rencana manajemen risiko terkadang bisa sangat membuat frustrasi. Ini jelas merupakan proses yang memakan waktu dan juga membutuhkan lebih banyak usaha manusia. Oleh karena itu, selalu lebih baik menganalisa dan mengevaluasi suatu rencana di setiap tahap jika tidak maka akan mengakibatkan pemborosan waktu, keuangan dan usaha. Agar tetap memeriksanya, tim khusus manajer risiko dapat ditunjuk. Keseluruhan acara dapat diserahkan ke perusahaan manajemen risiko. Para profesional di perusahaan dapat membantu merancang, mengembangkan, menerapkan dan mengevaluasi rencana pengelolaan risiko bagi perusahaan.

Referensi

https://www.managementstudyguide.com/evaluation-of-risk-management-plan.htm

Sumber gambar

http://www.chrisroebuck.co/wp-content/uploads/2018/02/C55-Risk-Management.jpg