Bagaimana Islam memandang sebuah usaha atau pencapaian ? Proses atau hasil, mana yang lebih penting?

Seringkali kita melihat orang-orang ketika memiliki tujuan yang harus dicapai sampai harus menggunakan segala cara atau usaha untuk meraih tujuan tersebut. Entah cara tersebut baik atau buruk, karena terkadang manusia hanya terfokus pada hasil.

Misalnya ketika kita berbisnis, hasil yang kita harapkan adalah mendapatkan untung sebanyak-banyaknya dengan apapun strategi bisnisnya, karena tujuannya memang untuk mendapatkan profit atau laba yang besar. Adapun ketika bisnisnya tidak berkembang atau bahkan rugi, kita menjadi merasa kecewa dan pesimis dengan diri sendiri. Menganggap bahwa usaha yang telah dilalui adalah usaha yang sia-sia.

Nah, kalau dari pandangan Islam sendiri bagaimana memandang sebuah usaha yang telah dilakukan oleh manusia? Mana yang lebih penting, proses ataukah hasil dari usaha tesebut ?

2 Likes

Islam memandang sebuah pencapaian merupakan ketetapan Allah Swt. Yang diperoleh manusia lewat usaha atau ikhtiar ikhtiar ikhtiar. Disini yang terpenting adalah bagaimana prosesnya apakah halal atau haram sehingga hal tersebut akan berpengaruh manfaat tidaknya sebuah pencapaian yang kita raih

2 Likes

Islam memandang usaha bukan dari hasilnya tetapi dari niat dan kerja kerasnya.

Sesungguhnya Allah tidak peduli dengan kesuksesan yang engkau telah hasilkan. Toh itu bukan milikmu. Itu adalah amanah sementara yang dititipkan kepadamu. Juga itu semua memungkin karena allah SWT yang berkehendak.

Semua yang terjadi itu berada pada satu komando. Komando Dia yang “di tanganNya segala kuasa dan Dia berkuasa atas segala sesuatu”.

“Tidak ada yang terhambat ketika Dia inginkan terjadi. Dan tidak ada yang terjadi jika Dia yang menghambatnya”.

2 Likes

Kita tidak bisa hanya memandang mana yang lebih penting, hasil atau proses. Semua tergantung konteksnya. Sepemahaman saya, terkait dengan hasil, dalam ajaran Islam mengenal dua konsep, yaitu Sunatullah (Hukum-hukum Allah) dan Takdir (Ketetapan Allah). Oleh karenanya, hasil adalah sebuah misteri.

Kalau mengambil contoh tentang dunia bisnis, bisa jadi kegagalan-kegagalan yang kita alami tidak sesuai dengan Sunatullah. Misalnya, kita bekerja malas-malasan, tidak mau meng-update ilmu-ilmu baru, tidak mau berpikir strategi-strategi pengembangan usaha atau tidak peduli dengan usaha kita sendiri, maka sudah sepantasnya kalau usaha kita gagal. Jangan pernah menyalahkan Takdir apabila kondisinya seperti ini.

Nah untuk kasus diatas, bagi saya hasil menjadi sangat penting. Hasil yang didapat merupakan indikator yang paling jujur terkait dengan proses kita. Apabila kita mendapatkan hasil yang buruk, maka kita tidak dapat beralasan lagi kalau kita sudah berusaha dengan baik. Hal itu hanyalah menjadi alasan pembenar saja. Pasti ada yang salah dengan proses yang kita lakukan, sehingga hasilnya menjadi buruk.

Sayangnya masih banyak orang-orang yang menyalahkan Takdir untuk kasus-kasus seperti itu, hanya karena mereka sudah “merasa” melakukannya dengan cara yang terbaik. Bahkan yang lebih parah lagi, mereka berlindung dari kata Takdir untuk menutupi kemalasan, kesalahan dan ketidakmampuannya.

Untuk kasus dimana kita merasa bahwa apa yang terjadi diluar batas kemampuan kita, maka barulah kita bicara masalah Takdir. Kuncinya adalah kita harus jujur terhadap diri kita sendiri.

Untuk kasus seperti ini, proses menjadi penting sekali, karena Takdir bukanlah urusan manusia. Usaha yang kita lakukan semata-mata untuk mendapatkan ridha Allah, karena kita sudah tidak perduli lagi dengan hasil yang akan kita dapat.

Misalnya, dalam Surat Al-Hasyr,

“Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah. Hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat). Bertakwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Surat Al-Hasyr ayat 18).

Apakah kita nanti masuk neraka atau surga, itu sudah bukan menjadi wewenang kita lagi. Oleh karena itu hasil menjadi kalah penting dari proses.

Pertanyaan terbesarnya adalah, bagaimana kita bisa tau bahwa hasil yang kita dapat ini adalah Takdir atau Sunatullah?

Kalau saya sederhana saja, kalau hasilnya baik, maka itu adalah Takdir, tapi kalau hasilnya buruk, maka itu kesalahan kita sendiri. Minimal dengan prinsip seperti itu, kita menjadi tidak terlalu mudah berburuk sangka dengan Allah dan kita selalu berusaha untuk menjadi lebih baik lagi.

3 Likes

Ini diskusi menarik, karena menurut saya memang tidak ada rumus baku untuk menjawab pertanyaan tersebut.

Bagi saya pribadi, saya lebih mementingkan hasil. Tapi kalau mementingkan hasil sampai menghalalkan segala cara, ya jelas Big No lah. Bukan itu alasan saya mengapa hasil menjadi lebih penting dibandingkan proses.

Alasan utamanya adalah hasil merupakan evaluasi yang paling jujur dari proses yang kita lakukan. Daripada kita memikirkan proses yang kita lakkan sudah baik atau tidak, lebih baik kita lihat hasil yang kita dapat. Kalau kita dapat nilai jelak, kita bisa melakukan evaluasi terhadap proses yang sudah kita lakukan.

Kalau kita cenderung pada proses, dampak negatifnya adalah kita selalu merasa bahwa kita sudah melakukan segala sesuatunya dengan baik. Apabila hasilnya buruk, maka itu adalah Takdir. Agak risih aja dengernya, seakan-akan kita menyalahkan Allah atas kegagalan kita. Kita lho belum tau kalau yang kita dapatkan itu memang benar-benar karena Takdir atau memang karena kesalahan kita.

Percakapan berikut bisa kita jadikan renungan terkait dengan proses atau hasil,

A : Umat Islam sekarang sedang dalam keadaan terpuruk, bagaimana caranya ya agar umat Islam kita bisa bangkit ?

*B : Gini lho mas, keterpurukan umat Islam itu sudah ditakdirkan sebagai tanda-tanda akhir zaman. Peradaban juga selalu berpindah-pindah, dari Romawi, Persia, Islam, Eropa, Amerika dst. *

A : Lalu bagaimana ?

B : Ya kita terima saja kondisi ini. Kita harus yakin kalau suatu saat nanti umat Islam akan mengalami kebangkitan kembali.

Bagaimana pendapatmu mendengar percakapan diatas? Apakah kita harus menerima dengan kondisi yang ada ?

Kalau saya ngga. Karena hasilnya yang buruk (umat Islam terpuruk), maka pasti ada yang salah dengan umat Islam itu sendiri. Saat ini umat Islam identik dengan kobodohan dan kemiskinan, maka jelas saja (Sunatullah) kalau mengalami keterpurukan. Belum lagi kasus perpecahan dan pertengkaran antar umat Islam sendiri, ya jelas aja kalau umat Islam menjadi rapuh (Sunatullah).

Nah karena hasilnya seperti itu, maka kita harus mau merubah proses yang ada saat ini. Intinya, kalau mengacu pada kasus ini, proses yang dilakukan butuh perbaikan, dan perbaikan terhadap proses dipicu oleh hasil yang buruk.

Terimakasih banyak @Aryadita, pernyataan ini mampu menjelaskan kebingungan saya tentang penting mana, proses atau hasil. Kapan saya harus fokus pada hasil dan kapan saya harus fokus pada proses sudah terjawab atas pernyataan tersebut.

2 Likes

Kalau melihat dari sudut pandang itu memang terlihat bahwa hasil menjadi penting. Tetapi kalau dilihat dari sudut pandang lainnya, bisa jadi proses yang lebih penting.

Ketika kita terlalu fokus pada hasil, bisa jadi malah membuat diri kita menjadi susah sekali untuk bersyukur. Apalagi kalau hasil yang didapat tidak sesuai dengan yang diharapkan. Tetapi kalau kita fokus pada proses, maka kita bisa lebih menerima hasil yang didapatkan sehingga menjadi lebih mudah untuk bersyukur.

Selain itu, hasil adalah misteri, lalu mengapa kita memfokuskan diri pada hasil ? Bukankah Allah sudah menjanjikan akan memberikan rejeki dari arah yang tidak terduga duga ?

Artinya: "Barang siapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)-Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.” (QS. Ath-Thalaq: 2-3).

So, bagi saya, lebih baik saya fokus pada proses saja, bukan pada hasil. Hasil bukan urusan saya, karena hasil tidak akan pernah mengingkari usaha.

2 Likes

Bagi saya percakapan seperti ini menandakan kalau si B berlindung dari kata takdir. Kalau seperti ini, ngga jelas dia lebih fokus pada proses atau hasil.

Kalau fokus pada proses, kok rasanya dia sudah tidak tahu harus berbuat apa dan tidak termotivasi untuk merubah keadaan. Tapi kalau fokus pada hasil, kok dia sendiri menganggap bahwa hasil yang ada saat ini memang sudah tidak dapat diubah (Ketetapan Allah).

Dan kasus seperti itu banyak banget di masyarakat. Ada yang dapat nilai jelek yang disalahkan dosennya. Molor kuliah yang disalahkan dosen pembimbingnya. Kinerjanya buruk yang disalahkan organisasinya. Intinya mereka lebih suka menyalahkan lingkungan dan orang luar dibandingkan melakukan intropeksi diri apakah proses dan hasil yang ada adalah yang terbaik? Mereka lebih suka menipu dirinya sendiri dengan selalu mengatakan bahwa saya sudah melakukan yang terbaik dan saya tidak layak untuk mendapatkan hasil seperti ini.

Untuk kasus-kasus seperti ini, sudah tidak penting lagi apakah proses atau hasil yang lebih baik. Keinginan mereka adalah prosesnya minimal tetapi hasilnya maksimal. Semua orang juga mau kalau gitu hahaha.

Jangan lupa, didalam ajaran Islam, malas dan berangan-angan adalah dekat dengan Setan. Keinginan untuk “proses minimal hasil maksimal” merupakan perpaduan antara kemalasan dan angan-angan hehehe.

2 Likes

Jika dari pengalaman hidup saya memang orang yang sangat menikmati proses, apalagi jika saya berlayar di jalan benar. Seringkali saya tidak percaya diri karena SMA saya di sekolah swasta yang tidak terkenal dan saya cuma berani untuk bisa memilih fakultas kedokteran terakreditasi B karena kondisi ini. Satu percakapan yang menyadarkan saya dengan guru saya. Beliau bilang “kalau kamu berharap sama gurumu dan sekolahmu, balasan yang kamu dapat itu ibarat bluetooth yang bakal lama sekali sampainya, kalau kamu langsung minta sama Pencipta mu itu ibarat ngirim file pakai internet yg berkecepatan tinggi dengan usaha terbaikmu serta kesabaran maksimal dan sholat yg khusyuk dalam meminta pertolongan pada-Nya, ingat surat Al Baqarah ayat 45”. Dan benar saja, saya yang hanya mengandalkan 30% usaha dan 70% sholat dan doa bisa duduk di bangku perkuliahan FK terakreditasi A dengan jalur beasiswa pula, sekaligus membuka mata saya tentang teman saya yg di SMA negeri favorit dan selalu juara umum blm bisa mendapat hal yg sama yg kami cita2kan bersama. Saya selalu percaya Allah is the best planner dan selalu melihat proses, dulu saya kira dengan saya daftar snmptn di FK akreditasi b pasti diterima karena peluangnya lebih banyak, ternyata saya salah. Hal ini menyadarkan diri saya untuk menjadi 1/0=~ dengan saya memberi usaha terbaik saya tanpa mengharap apapun dan berserah sepenuhnya sama Allah maka saya akan mendapatkan sesuatu yang tidak terhingga. Karena kita unpredictable and beyond the limit jika mengandalkan Allah

3 Likes

Menurut saya, dalam Islam , usaha sangatlah penting.
Allah tak akan mengubah nasib suatu kaum sebelum kaum tersebut berusaha mengubah nasibnya sendiri. Memang kita adalah manusia biasa yang hanya bisa merencanakan dan melaksanakan. Sedangkan hasil, kita serahkan pada Allah SWT. Namun, jika kita sudah berusaha dengan maksimal, dan tidak mendapat hasil yang sesuai, maka itu adalah takdir. Janganlah bersedih, karena insyaa Allah ada hikmah dibaliknya. Sebagai umat Islam, kita harus berusaha (ikhtiyar) dengan maksimal, kemudian barulah kita berserah diri atas apa yang kita usahakan (tawakkal). Maka kita tak akan menyesal karena telah memanfaatkan kesempatan dengan baik dan tak menyia-nyiakan peluang. Di sisi lain, man jadda wajada. Siapa yang bersungguh-sungguh dia akan mendapatkannya. Hasil tidak akan menghianati proses, kecuali dengan seizin Allah. Maka hal itu diluar kemampuan kita.
Dalam hal ilmu, menurut saya Islam juga memandang proses. Siapa yang pergi untuk mencari ilmu bagaikan jihad fii sabilillah. Jika pada penerapan sehari-hari, tentu orang yang jujur dalam ulangan dan mendapatkan nilai 90 lebih baik daripada orang yang curang dan mendapatkan nilai 100.
ini adalah jawaban saya si faqir ilmu, mohon koreksinya
Maaf bila ada yang salah

1 Like

In my opinion, segala hal yang dilakukan itu lebih penting proses daripada hasil karena dalam proses tersebut kita bisa terbentuk, proses lah yang memberi banyak pelajaran kepada manusia. Kalau seseorang manusia lebih mementingkan hasil dia tidak akan peduli dengan proses/jalan yang ditempuh itu halal/tidaknya.

1 Like

Dalam Al-Qur’an tertulis Janji Allah :white_heart:

, ‘‘Apakah manusia itu mengira bahwa mereka akan dibiarkan (saja) mengatakan: Kami telah beriman, lantas tidak diuji lagi? Sungguh Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang BENAR dan mengetahui orang-orang yang DUSTA’’ [Al-Qur’an Surah Al Ankabut Ayat 2-3] .:star2:

“Apabila Allah menghendaki hamba-Nya mendapatkan kebaikan maka Allah segerakan baginya hukuman di Dunia. Dan apabila Allah menghendaki keburukan untuknya maka Allah akan menahan hukumannya sampai akan disempurnakan balasannya kelak di Hari Kiamat.” (Terjemah hadits riwayat Muslim):sparkles:

Setiap musibah sudah digariskan dan ditentukan oleh sang Pencipta yaitu Allah​:white_heart:. Manusia tidak akan pernah tahu kapan ajal akan menjemput karena itu merupakan sebuah ketetapan dari Allah yang tiada mengetahui kecuali Allah semata.:white_heart:

Adakalanya musibah merupakan sebuah ujian dari Allah dan adakalanya pula musibah tersebut merupakan teguran atau bahkan laknat/adzab dari Allah. :white_heart:Musibah bisa menjadi peluang koreksi batin. Boleh jadi kesulitan itu bersumber dari diri sendiri. Kita sendiri yang mengundang permasalahan. Dosa-dosa menutup kita dari kasih sayang Allah.:white_heart: Kesalahan-kesalahan yang kita perbuat baik terhadap Allah maupun terhadap manusia.:star2:

Sebagaimana Firman Allah
“Apa saja nikmat yang kamu peroleh adalah dari Allâh, dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan) dirimu sendiri.” [Al-Qur’an Surat An Nisa ayat 79].:star2:

2 Likes

proses dan hasil adalah 2 hal yg berkesinambungan yg tak bisa dilepaskan, Terhadap makhluk termasuk manusia didalamnya hukum dan ketetapan Allah mutlak berlaku, maka dari dalil diatas dapat disimpulkan yg namanya proses tidak akan pernah tidak sejalan dengan hasilnya. Artinya selama proses baik hasilnya pasti baik, terlepas dari masalah moral benar atau salah. Maksud saya disini kita ambil contoh sebuah ujian, yg bisa lulus pastilah orang yg belajar dan orang yg mencontek. Sedangkan yg gagal pastilah mereka yg tidak belajar dan berusaha. Nah namun bila kita melihat dari sudut pandang islam tentulah yg diinginkan adalah proses baik dengan cara yg benar sehingga hasil yg diperoleh sempurna. Bila kita kaji lebih jauh lagi sesungguhnya Allah tidak menciptakan manusia kecuali untuk beribadah kepadanya, ibadah sendiri adalah sebuah proses. Maka dari pernyataan ini yg paling dikehendaki atas manusia adalah proses baik dengan cara benar dulu yg harus diutamakan.

2 Likes

Menurut saya, segala usaha itu dilihat dari proses atau ikhtiar seseorang… sedangkan hasil itu adalah kuasa atau kehendak Allah…. Namun bukan berarti kita tidak memperhatikan hasil yang akan dicapai atau bahkan tidak memiliki target hasil. Seorang muslim seharusnya memiliki target dalam mencapai sesuatu. Tetapi yang harus diupayakan dan difokuskan adalah bagaimana cara mencapai titik tersebut, urusan hasil kita serahkan kepada Allah.

Sebagaimana ketika kita sedang menasihati seseorang untuk melakukan sebuah kebaikan, yang Allah nilai adalah niat dan cara kita dalam menyampaikan kepada dia, namun untuk urusan dia mau terima nasihat itu atau tidak itu di luar kehendak kita, maksudnya kita tidak bisa ikut campur pada keputusannya. Adapun apabila dia berubah menjadi lebih baik karena andil kita, itu artinya Allah lah yang merubahnya melalui kita sebagai wasilah saja…

1 Like

Bismillah…

Izin jawab ka. Mana yang lebih penting antara proses atau hasil? Kalau menurut aku pribadi keduanya harus beriringan karena tak ada hasil jika tanpa proses. Jika kita ingin sukses dalam suatu hal maka kita harus mau berproses.

Disini kan contoh konteksnya dalam bisnis, maka kita harus belajar tentang dunia bisnis mulai dari produk apa yang akan kita pasarkan, margin pasar kita itu seperti apa, bagaimana cara kita memasarkannya, cara melayani konsumen dan lain sebagainya. Jika kita mau berproses insyaallah kan ada hasilnya.

Seperti kata pepatah usaha tidak akan mengkhianati hasil. Maka jika kita mau berhasil kita harus siap untuk berproses dan jangan lupa setiap yang akan kita lakukan harus dibarengi dengan do’a agar apa yang kita lakukan bisa berkah

Islam memandang sebuah proses lah yang paling penting. Dimana dikatakan dalam al-Quran:
Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

لَهٗ مُعَقِّبٰتٌ مِّنْۢ بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهٖ يَحْفَظُوْنَهٗ مِنْ اَمْرِ اللّٰهِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتّٰى يُغَيِّرُوْا مَا بِاَ نْفُسِهِمْ ۗ وَاِ ذَاۤ اَرَا دَ اللّٰهُ بِقَوْمٍ سُوْٓءًا فَلَا مَرَدَّ لَهٗ ۚ وَمَا لَهُمْ مِّنْ دُوْنِهٖ مِنْ وَّا لٍ
lahuu mu’aqqibaatum mim baini yadaihi wa min kholfihii yahfazhuunahuu min amrillaah, innalloha laa yughoyyiru maa biqoumin hattaa yughoyyiruu maa bi-angfusihim, wa izaaa aroodallohu biqouming suuu-ang fa laa marodda lah, wa maa lahum ming duunihii miw waal

“Baginya (manusia) ada malaikat-malaikat yang selalu menjaganya bergiliran, dari depan dan belakangnya. Mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia.”
(QS. Ar-Ra’d 13: Ayat 11)

Telah disebutkan di atas bahwa “Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri.”
Dapat dikatakan bahwa mengubah keadaan berarti itulah sebuah proses untuk menuju sesuatu yang lebih baik dari sebelumnya.

Hidup itu semudah memilih pilihan yang berpahala dan mensyukuri sisanya. Ini kutipan dari ust weemar, trainer yukngaji. Menurut saya, ini konsep berpikir yang harus setiap muslim pegang. Dari kalimat itu kita bisa simpulkan kalau manusia sejatinya ada di ranah usaha/proses/ikhtiar. Perkara hasil nantinya seperti apa itu ranahnya Allah. Maka saat seseorang muslim sadar kalau ranahnya dia ada pada usahanya, maka dia akan bermaksimal semata-mata bukan ingin mendapat hasil yang terbaik menurutnya tapi karena mengharap ridho Allah. Karena dia tahu, apapun yang datangnya dari Allah itu terbaik meski di mata manusia itu terlihat yang terburuk. Sehingga dia akan melakukan berbagai upaya agar Allah ridho kepadanya dengan usaha yang dia lakukan. Hasil pasti akan ia dapatkan entah seperti apa bentuknya, tapi yang Allah nilai itu ikhtiarnya, sudah sesuai dengan aturan-Nya atau malah melanggar. Maka, dari sini lakukan segala sesuatu yang mendatangkan ridho-Nya entah bagaimanapun nanti hasilnya.