Bagaimana caranya menjadi Pendengar yang Baik?

Menjadi pendengar yang baik tidaklah mudah, karena terkadang kita hanya sekedar mendengarkan bunyi tetapi tidak memahami apa yang disampaikan oleh lawab bicara kita. Bagaimana caranya menjadi pendengar yang baik ?

Meskipun kita selalu diajari tentang pentingnya mendengarkan sejak usia muda - pikirkan berapa banyak guru yang meminta Anda untuk “mendengarkan ketika guru berbicara” - tetapi sebenarnya, kebanyakan dari kita tidak mempunyai kemampuan mendengar sebaik yang seharusnya.

Penelitian menunjukkan bahwa rata-rata orang mendengarkan hanya 25 persen dari yang seharusnya. Ha ini berarti ada banyak informasi yang kita lewatkan.

Menurut Paul Sacco, Ph.D.,ahli pendengaran, asisten profesor di University of Maryland School of Social Work, menjelaskan, hanya butuh beberapa kebiasaan yang sederhana untuk membedakan pendengar yang baik dengan pendengar yang tidak baik.

“Kita semua memiliki pendengar yang baik dalam diri kita,” Sacco mengatakan kepada The Huffington Post.

"Itu semua tergantung pada kemampuan dan keinginan untuk mengingat di mana Anda berada dan siapa yang Anda ajak bicara. Banyak dari kita fokus pada mekanisme pendengaran - kontak mata, mengangguk-anggukkan kepala - tapi untuk pendengar yang baik, ada sifat alami dari perilaku yang seharusnya kita semua inginkan. "

Seorang filsuf Yunani Epictetus pernah berteori,

“Kita memiliki dua telinga dan satu mulut sehingga kita bisa mendengarkan dua kali lebih banyak dari kita berbicara.”

pendengar yang baik

Pertanyaannya adalah, bagaimana dapat menjadi pendengar yang baik ?

Berikut kebiasaan-kebiasaan yang bisa anda lakukan untuk dapat menjadi pendengar yang baik, menurut artikel Lindsay Holmes yang berjudul 9 Things Good Listeners Do Differently.

Mereka “Hadir”

Sadar dalam percakapan merupakan ciri khas pendengar yang baik, Sacco mencatat. Bila Anda sepenuhnya sadar ketika mendengarkan, Anda cenderung mempertahankan apa yang Anda dengar dan tanggapi dengan lebih otentik. Sadar berarti menjauhkan diri dari semua gangguan.

“Pendengar yang baik benar-benar meletakkan semuanya dan fokus pada [orang di depan mereka], Dan akibatnya, orang lain langsung menyadari bahwa mereka memiliki ketertarikan pada apa yang harus mereka katakan.”

Mereka berempati.

Bagian dari mendengarkan yang efektif adalah usaha untuk berempati dengan orang yang Anda ajak bicara. Apakah Anda bisa benar-benar berhubungan sepenuhnya dengan mereka ?

“Luangkan waktu sejenak untuk menempatkan diri Anda dalam posisi mereka, apa yang ada di kepala mereka dan bagaimana rasanya bagi mereka,” kata Sacco.

"Memahami apa pengalaman mereka bahkan sebelum Anda berbicara dengan mereka [dapat membantu Anda terhubung dengan mereka].

Mereka menyadari kekurangan mereka.

Menerima diri sendiri adalah kunci untuk menjadi pendengar yang baik secara keseluruhan, kata Sacco. Dengan kata lain, kita tidak bisa menangkap semua yang dikatakan oleh mereka, dan hal itu tidak menjadi masalah.

"Kadang-kadang … memiliki kesungguhan untuk mendengarkan dan membiarkan diri Anda melewatkan beberapa informasi sudah cukup baik "

Mereka memiliki pikiran terbuka.

Pendengar yang baik tahu bahwa setiap percakapan yang mereka lakukan tidak akan menyelesaikan masalah yang lebih besar - namun membuat mereka selangkah lebih dekat untuk memahami orang-orang yang mereka ajak berkomunikasi.

“Mendengarkan bukanlah sihir,” Sacco menjelaskan. "Jika saya memiliki konflik dengan anak perempuan saya, saya masih memiliki konflik - tapi ini menempatkan Anda pada posisi di mana Anda bisa mulai memecahkan masalah. … Hal ini memungkinkan setiap orang untuk memahami pikiran orang lain. "

Mereka cerdas secara emosional.

Kecerdasan emosional, atau kesadaran akan emosi dan emosi orang-orang di sekitar kita, dapat membantu meningkatkan interaksi - terutama saat mendengarkan.

Menurut Travis Bradberry, penulis Emotional Intelligence 2.0, mengelola “EQ” tinggi sangat penting saat mengasah kemampuan mendengar Anda. Yang dibutuhkan hanyalah latihan dan fokus.

“Ketika Anda terperangkap dengan memikirkan apa yang akan Anda katakan selanjutnya, Anda tidak mendengarkannya,” katanya kepada Chicago Tribune pada tahun 2011.

"Tetapi jika Anda menghentikan apa yang Anda lakukan, dan benar-benar fokus pada Orang yang berbicara, Anda mengaktifkan neuron di otak Anda dan tubuh Anda mulai memahami orang lain tersebut. Ini membantu Anda menyimpan lebih banyak informasi. "

Mereka mengajukan pertanyaan yang signifikan.

Mendengarkan secara aktif tidak hanya dengan cara “meminjamkan” telinga Anda, namun dengan cara mengajukan pertanyaan tindak lanjut yang tepat untuk menarik lebih banyak informasi.

Kemampuan untuk memberikan umpan balik yang merangsang pemikiran adalah salah satu cara terbaik untuk menunjukkan bahwa Anda terlibat dalam apa yang orang lain katakan, kata Sacco. “Orang yang mendengarkan dengan baik memvalidasi perasaan orang lain,” tambahnya. “Ini menunjukkan bahwa apa yang mereka katakan masuk akal.”

Mereka tidak bersikap defensif.

Tidak semua hal yang Anda dengar akan menyenangkan diri anda.

“Saya senang mendengar saat seseorang memberi tahu saya hal-hal yang ingin saya dengar,” Sacco menjelaskan. “Ini akan sedikit lebih sulit saat seseorang memberi umpan balik yang dapat membuat Anda merasa terganggu atau merusak ego Anda.”

Pendengar yang efektif tidak menghalangi kritik negatif. Sebagai gantinya, mereka mendengarkan dan mengembangkan pemahaman tentang apa yang orang lain coba sampaikan sebelum me-respon-nya.

“Mereka menyadari reaksi mereka sendiri terhadap orang lain,” kata Sacco. "Perbedaan antara pendengar yang buruk dan pendengar yang baik terkadang terjadi pada waktu anda me-respon apa yang sedang dibicarakan. Banyak percakapan … bisa menjadi sangat buruk atau cukup baik tergantung kemampuan untuk melangkah mundur dan hanya butuh waktu sejenak [sebelum mereka memberikan respon]. "

Mereka baik-baik saja ketika mereka merasa tidak nyaman.

Selain tidak “defensive”, Sacco juga menyarankan untuk merangkul setiap emosi selama percakapan Anda - bahkan perasaan tidak nyaman atau marah.

“Anda harus merasa nyaman ketika merasa tidak nyaman,” kata Sacco. “Bila Anda mengalami percakapan yang sulit dengan orang lain, jika Anda ingin benar-benar mendengarkan, itu mungkin hal yang sulit dilakukan namun penting untuk dicoba.”

Mereka adalah pemimpin yang baik.

Penelitian telah menunjukkan bahwa ada korelasi langsung antara kepemimpinan yang kuat dan keterampilan mendengarkan yang kuat. Seperti yang dikatakan Richard Branson, CEO Virgin Group, pemimpin dan pengusaha paling efektif mendengarkan lebih banyak daripada mereka berbicara:

Untuk menjadi pemimpin yang baik Anda harus menjadi pendengar yang hebat. Ide brilian bisa muncul dari tempat yang paling tidak biasa, jadi sebaiknya selalu buka telinga anda untuk mendengarkan beberapa saran yang cerdik. Ini bisa berarti mengikuti catatan rapat (notulen), atau meminta pendapat staf sesering anda meminta pendapat CEO anda. Pergilah ke sana, dengarkan orang, dan belajar dari mereka.

Apakah Anda ingin menjadi pendengar yang baik ? Menjadi pendengar yang baik merupakan hal yang tidak mudah bagi sebagian orang. Butuh waktu, latihan dan dedikasi.

Apa yang terlintas dalam pikiran Anda saat Anda memikirkan untuk mendengarkan teman atau rekan kerja? Apakah Anda menemukan diri Anda memikirkan apa yang ingin Anda katakan sebagai tanggapan atas apa yang mereka katakan atau apakah Anda benar-benar terlibat dengan apa yang mereka bicarakan?

Ketika berhubungan dengan orang lain, semuanya adalah tentang bagaimana anda secara sadar mendengarkan mereka dan menerima informasi yang mereka bagikan dengan Anda.

  1. Kontak mata
    Ketika menjadi pendengar yang baik, penting bagi Anda untuk memiliki kontak mata dengan orang lain. Ini menunjukkan bahwa Anda memperhatikan dan terlibat dalam percakapan. Bila Anda tidak memiliki kontak mata dengan orang lain, ini menunjukkan bahwa Anda tidak peduli dan tidak tertarik dengan apa yang harus mereka katakan.

    Berlatihlah melakukan kontak mata dengan orang yang Anda ajak bicara.

  2. Temukan “Mengapa” dan "Apa"
    Agar Anda menjadi pendengar yang baik, Anda perlu mencari tahu “Mengapa” dan “Apa.” Mengapa mereka berbicara kepada Anda dan apa pesan yang ingin mereka bagikan dengan Anda?

    Menjadi pendengar yang baik membutuhkan latihan dan ketika Anda dapat berlatih mencari tahu “Mengapa dan” Apa "dari orang lain, Anda akan lebih terlibat dalam percakapan itu.

  3. Fokus pada orang lain
    Mudah bagi kita untuk memikirkan apa yang ingin kita katakan setelah lawan bicara berhenti berbicara. Ini tidak akan membuat Anda menjadi pendengar yang lebih baik.

    Fokus pada apa yang mereka katakan. Cari tahu “Mengapa” dan “Apa” dan pertahankan kontak mata. Begitu orang lain berhenti berbicara, maka pikirkan respons Anda. Tapi saat Anda sedang mendengarkan, Anda harus secara sadar mendengarkan mereka .

    Sering kali, ketika kita mendengarkan orang, kita berpikir di dalam otak kita apa yang ingin kita katakan daripada membuka telinga kita dan hanya mendengarkan pesan mereka.

  4. Batasi gangguan
    Kita hidup dalam masyarakat yang penuh dengan begitu banyak gangguan. Agar Anda bisa menjadi pendengar yang baik, Anda perlu membatasi gangguan selama percakapan Anda, entah itu televisi, telepon atau interupsi-interupsi lainnya.

    Bagaimana mungkin Anda bisa menjadi pendengar yang baik jika Anda telepon Anda terus berdering? Hampir tidak mungkin anda menjadi pendengar yang baik dalam situasi seperti itu.

    Batasi gangguan sebanyak mungkin saat Anda sedang mendengarkan orang lain. Hal ini tidak hanya menunjukkan kepada mereka bahwa Anda peduli tetapi Anda juga mempraktikkan keterampilan sosial anda untuk menjadi lebih baik.

  5. Terlibat
    Libatkan dirimu dalam percakapan. Tunjukkan perhatian Anda terhadap orang lain. Biarkan orang lain tahu bahwa anda perhatian dan fokus terhadap mereka.

    Bila Anda tidak terlibat dalam percakapan, orang lain akan memperhatikan dan kemungkinan besar, mereka tidak ingin berbicara lagi dengan Anda.

    Tunjukkan pada orang lain bahwa Anda peduli dengan mereka dan tertarik dengan apa yang mereka katakan. Salah satu cara Anda dapat menunjukkan ini adalah dengan menanggapi apa yang mereka sampaikan dengan memberikan komentar singkat, seperti “Ya” atau “Saya mengerti.”