Bagaimana cara untuk membuat product roadmap yang baik?

Teknologi yang cepat berubah menuntut perusahaan berinovasi lebih cepat dan memberikan produk baru ke pasar lebih cepat. Namun ide yang bagus tidak selalu menjamin produk yang baik, dan pemilik produk sering kali ditahan oleh keputusan yang tertunda. Product roadmap dapat membantu pemilik produk menghindari masalah ini dan membuat rencana pemasaran ke depan.

Bagaimana cara membuat product roadmap yang baik ?

Roadmap product memberikan gambaran luas tentang semua aspek produk yang akan datang, yaitu sasaran, garis waktu, fitur, sumber daya, dll. Peta jalan produk yang efektif berfungsi sebagai alat manajemen proyek dalam 2 cara utama, yaitu:

  1. Sebagai alat strategis dimana tim dapat membuat tujuan ke depan dan garis waktu yang kasar untuk produk
  2. Dapat meningkatkan komunikasi dengan menyediakan tempat dimana banyak stakeholder dapat mempertimbangkan tujuan dan kemajuan produk.

Cara membuat Product Roadmap:

  1. Tentukan strategi produk
    Strategi produk adalah bagaimana membuat kasus untuk produk. Dia dalam strategi produk harus terdapat rincian pelanggan yang akan menggunakan produk tersebut, masalah yang akan dipecahkan produk, pembeda produk utama yang membuat produk lebih menonjol dari produk serupa yang ada di pasaran. Untuk memastikan keselarasannya, ikat strategi produk kembali ke roadmap agar semua memiliki paham yang sama.

  2. Kumpulkan kebutuhan
    Terdapat 3 kelompok utama untuk membantu menentukan kebutuhan produk:

    • Mulai proses ini dengan berbicara dengan tim penjualan dan tim pelanggan. Tim ini mengetahui secara langsung bagaimana pandangan dunia luar dan terlibat langsung dengan produk perusahaan yang ada dan kemungkinan memiliki data feedback pelanggan, yang dapat membantu tim memprioritaskan fitur-fitur baru. Selain itu wawasan mereka, dapat memberi ide tentang apa yang perlu dipertimbangkan untuk rilis produk mendatang.
    • Terlibat langsung dengan komunitas pengguna produk perusahaan. Tim akan mendapatkan informasi berharga dari penggermar dan ahli produk yang telah menghabiskan banyak waktunya untuk menggunakan produk dari perusahaan.
    • Manfaatkan pengetahuan produk anda sendiri. Tim pasti memiliki pemahaman mendalam tentang fungsionalitas produk, fitur-fiturnya dan keterbatasannya. Pikirkan komponen mana yang paling penting bagi pelanggan dan fokus pada apa yang tim lakukan untuk meningkatkan kelemahan secara signifikan.
  3. Menetapkan jangka waktu yang luas (garis waktu yang umum) untuk produk

    “Tingkat kerincian di peta jalan Anda perlu meninggalkan ruang untuk inovasi dan respons yang gesit,” kata Cliff Gilley, teknolog dan manajer produk The Clever PM.

    Fungsi utama dari peta jalan produk adalah memberi panduan produk untuk masa kedepan. Jadi, daripada menunjukkan tanggal tertentu, banyak manajer produk memilih untuk merencanakan inisiatif di tingkat bulanan atau kuartalan, atau bisa memilih untuk menghilangkan tanggal sepenuhnya.

  4. Sesuaikan peta jalan produk dengan para stakeholder
    Keberhasilan produk juga bergantung pada partisipasi tim internal lainnya, salah satunya stakeholder. Untuk membantu mendapatkan dukungan penuh selama pengembangan produk, libatkan stakeholder sejak awal. Dengan itu, tim dapat membujuk para stakeholder dengan menyesuaikan dan menyajikan peta jalan yang disesuaikan dengan minat khusus mereka.

    Tim tidak perlu membuat beberapa versi peta jalan produk untuk setiap kelompok stakeholder, dapat menggunakan alat online yang flexibel untuk menyoroti informasi yang paling relevan dengan pihak tertentu. Berikut peta jalan produk yang mungkin digunakan oleh tim:

    Berikut beberapa stakeholder internal umum dan informasi yang biasa mereka inginkan dalam peta jalan produk:

    • Eksekutif perusahaan dan manajemen tingkat atas
      Semua elemen yang diuraikan dalam strategi produk, ditambah data apapun yang terkait ukuran pasar.
    • Pemasaran
      Fitur produk, bagaimana produk akan dibandingkan dengan produk serupa yang ada di pasar, dan potensi dari produk untuk menghasilkan penjualan.
    • Penjualan
      Tanggal rilis dan spesifikasi tentang manfaat dan keunggulan produk yang akan diberikan kepada pelanggan. Tampilkan waktu yang umum.
    • Insiyur dan pengembang
      Kebutuhan, tenggat waktu, sprint, dan tugas tertentu.
  5. Bagikan peta jalan produk
    Berbagi peta jalan produk memiliki beberapa manfaat. Selain mendorong keterlibatan tim dan mendapatkan dukungan manajemen atas, peta jalan akan mengkomunikasikan semua kemajuan yang telah dibuat dan menetapkan harapan untuk tahap selanjutnya. Bisa dibagikan dengan spreadsheet, powerPoint, atau dengan program perangkat lunak berbasis cloud. Berbagi peta jalan produk merupakan langkah penting untuk memastikan akuntabilitas diantara tim dan memastikan setiap orang dalam tim tetap up-to-date.

Sumber:

1. Tentukan strategi Anda
Manajer produk harus menetapkan pendekatan “sasaran pertama” dan arah yang sebenarnya menuju ke mana produk mereka. Visi ini menentukan positioning kita untuk produk, di mana ia menuju, dan apa yang tim akan kita bangun. Dan semua visi luar biasa ada dalam benak pelanggan mereka.

Visi produk yang kuat didukung oleh detail tentang siapa pelanggannya, apa yang dibutuhkan pelanggan, dan rencana pemasarannya. Ini menangkap esensi dari apa yang ingin kita capai - informasi penting yang harus dipahami tim development untuk membangun dan mempertahankan produk.

2. Sesuaikan rilis kita
Pilih fitur mana yang disorot dan pilih apakah akan menyajikan data internal atau eksternal. Tanggal rilis eksternal dapat berbeda dari tanggal rilis internal. Ini juga dapat dibulatkan ke jangka waktu yang lebih luas.
Untuk pandangan pelanggan, kita dapat menunjukkan tema rilis dan fitur serta persyaratan utama yang akan mereka minati. Para stakeholder internal akan memahami kepentingan strategis, yang disampaikan melalui sasaran dan inisiatif. Kita juga dapat membuat tampilan untuk pelanggan tertentu, memungkinkan audiens kita untuk melihat roadmap yang relevan dengan tujuan bisnis mereka yang spesifik.

3. Prioritaskan fitur Anda
Sebagai manajer produk yang mungkin menghadiri banyak rapat di mana semua orang berdebat atas permintaan pelanggan mana yang harus diprioritaskan. Permintaan pelanggan harus selalu diprioritaskan terhadap strategi.

Each product can have a unique scorecard comprised of metrics that reflect your strategy, but make sense at a feature level. You can fully customize the metrics, scale, weighting, and complexity used to add quantification to your features.

Buat scorecard yang berkaitan dengan visi produk tujuan pertamavkita. Ini memastikan bahwa scorecard mencerminkan hal yang paling penting bagi produk dan bisnis kita. Setelah kita membuat dan menerapkan scorecard, kita memiliki cara yang lebih obyektif untuk memprioritaskan fitur pada peta jalan Anda.

Cara terbaik untuk mempertimbangkan permintaan pelanggan adalah dengan merancang roadmapn tujuan pertama yang menyusun prioritas permintaan terhadap sasaran kita. Semua ide harus dipertimbangkan terhadap strategi kita dan mereka yang akan memiliki dampak terbesar harus diprioritaskan.

Product managers benefit from a focused approach that includes plenty of collaboration and planning to keep everyone on the same page.

https://www.huffingtonpost.com/brian-de-haaff/the-fastest-way-to-build-_1_b_9376068.html

Beberapa hal yang akan membantu Anda memilih proyek yang paling bernilai dengan keseimbangan yang tepat antara lain :

  • Seberapa pentingkah bagi pengguna?
  • Berapa biaya ini?
  • Berapa banyak yang akan Anda hasilkan atau hemat?

1- GATHER AND SHARE THE USER INSIGHTS

produk roadmap

Pertama, identifikasi wawasan kunci dalam riset Anda. Jika perlu, gunakan data kuantitatif untuk mendukung riset kualitatif Anda dan untuk membantu tim untuk membangun kasus bisnis.
Pada titik ini, penting untuk menyajikan temuan Anda sebaik mungkin. Gunakan bukti apa pun yang Anda miliki dan coba tunjukkan pengguna dalam aksi (video, foto, kutipan dan sebagainya).

2- SORT AND GROUP YOUR INSIGHTS TO CREATE PROJECTS OR THEMES

produk roadmap

Jika Anda memiliki sumber wawasan yang berbeda, kelompokkan semua wawasan berdasarkan tema dan mulailah mengidentifikasi potensi proyek. Anda tidak perlu mencari tahu semua detailnya sekarang, hanya judulnya.

3- DO A HIGH LEVEL RATING (PAIN, EFFORT, VALUE

Untuk membantu Anda mengidentifikasi proyek yang paling berharga, Anda perlu menemukan keseimbangan yang tepat antara apa yang diinginkan oleh pengguna, apa yang akan membebani Anda untuk membangunnya dan apa hasil bisnis dari proyek itu nantinya.

Anda harus memberi peringkat 3 poin berikut:

  • Tingkat nyeri: Menyakitkan - Membingungkan - Peluang baru
  • Upaya: 1 - proyek kecil, 2 proyek menengah, 3 - proyek besar
  • Nilai bisnis potensial.

Anda harus menentukan apa arti bagi organisasi Anda secara khusus. Apa yang memberi nilai pada bisnis (pertumbuhan, konversi, penghematan biaya, dll)?

Tidak harus super akurat. Itu tebakan. Anda mungkin akan salah, tapi Anda harus mulai di suatu tempat! Penting untuk melakukan penilaian ini secara kolaboratif. Cobalah untuk memasukkan semua tim: Dev, UX, Manajemen produk, dll. Peringkat harus mencerminkan dampak keseluruhan pada organisasi Anda. Ini bisa menjadi proyek kecil untuk tim pengembang tetapi yang besar untuk UX dan tim pemasaran.

4- PLACE ON THE CHART

Untuk membantu Anda memilah semua proyek secara visual, Anda sekarang dapat menempatkannya di bagan.

X: Tingkat upaya
Y: Tingkat nyeri

Lalu, setelah menempatkan proyek Anda, gambar lingkaran dengan ukuran berbeda untuk mengekspresikan nilainya.

5- SELECT THE PROJECTS AND ORDER THEM

Pikirkan tentang produk Anda. Biasanya, pengguna hanya menggunakan beberapa fitur kunci dalam suatu produk. Jadi, tidak ada gunanya menambahkan fitur baru jika pengalaman Anda sudah rusak.
Saran saya adalah memilih proyek Anda dalam urutan ini :

  1. Perbaiki
  2. Tingkatkan
  3. Berinovasi

Jadi, mulailah dengan yang paling menyakitkan dan paling mudah untuk diperbaiki. Kemudian lanjutkan dengan apa yang dapat Anda tingkatkan, tetapi buatlah pilihan proyek yang paling berharga. Pendekatan yang sama dengan peluang baru. Itu teorinya. Anda juga harus mempertimbangkan strategi perusahaan Anda dan visi produk Anda. Apa yang ingin Anda capai? Apa yang ingin Anda bangun? Terkadang, penting untuk memilih proyek karena itu akan membantu Anda membangun visi Anda bahkan jika itu tampaknya tidak menjadi yang paling berharga saat ini. Pada saat itu dalam prosesnya, penting juga untuk memutuskan yang mana yang akan Anda tinggalkan. Ya, Anda temukan wawasan seputar topik ini tetapi jika Anda pikir itu akan menghabiskan biaya terlalu banyak atau tidak ada pasar untuk itu, biarkan saja, sekarang juga.

6- PLACE THEM ON THE ROADMAP

Pertama, pilih ‘makna’ dari garis waktu Anda. Apakah ini tanggal pengiriman? atau siap untuk dikembangkan? atau awal dari proyek? Kemudian, evaluasi berapa banyak ‘poin upaya’ yang dapat Anda kerjakan per bulan sebagai organisasi? (termasuk desain, pemilik produk, pengembang, dll). Kemudian tempatkan proyek Anda di timeline.

Kerangka ini sangat berguna ketika Anda telah melakukan kampanye penelitian besar. Tetapi begitu riset pengguna adalah bagian dari proses Anda, Anda dapat terus menggunakan kerangka kerja ini untuk memperbarui peta jalan Anda saat ini dan mengevaluasi prioritas temuan baru Anda dibandingkan dengan proyek yang ada. Dalam kehidupan nyata, Anda harus mempertimbangkan dalam peta jalan Anda semua proyek lain yang tidak berasal dari riset pengguna, seperti : SEO, pemasaran, ide-ide CEO, dll. Tetapi Anda dapat mengintegrasikan proyek-proyek tersebut dan mengevaluasinya dengan cara yang sama. Apakah proyek SEO memiliki nilai lebih atau kurang dari proyek B?

Pendekatan ini akan memberi Anda beberapa visibilitas, dan membantu Anda dan seluruh pemangku kepentingan untuk membuat keputusan bersama. Ini tidak akurat dan tidak harus demikian.
Pertimbangkan ini sebagai product backlog kontekstual yang akan sering dievaluasi ulang. Dan jika Anda memerlukan sesuatu yang lebih tepat, Anda dapat mengambil 2-3 bulan pertama dari peta jalan Anda dan membuat evaluasi dan perencanaan yang lebih rinci.