© Dictio 2017 - 2019, Inc. All Rights Reserved. Terms of Use | About Us | Privacy Policy


Bagaimana cara Uber tetap bertahan dengan ketatnya persaingan transportasi online yang sejenis?

Uber merupakan aplikasi transportasi online yang berasal dari Amerika. Saat ini, Uber menduduki peringkat pertama dalam layanan transportasi berbasis online di dunia. Dengan banyaknya pesaing yang muncul (Go-Jek dan Grab), bagaimana cara Uber tetap bertahan?

Kini, pengguna layanan transportasi on-demand sedang bertranformasi. Di Indonesia, GO-JEK dan Grab sama-sama menggenjot pemakaian uang elektronik masing-masing, GO-PAY dan GrabPay. Jika pada akhirnya SoftBank, kini sebagai investor terbesar Uber, memutuskan untuk mendorong peleburan operasional Grab dan Uber di Asia Tenggara, hal ini akan menandai persaingan yang mengerucut di Indonesia, meskipun GO-JEK sudah meniatkan ekspansi ke negara-negara tetangga.

"Lautan hijau" di jalanan hanya menjadi awal persaingan dua perusahaan ini. Persaingan layanan pembayaran menjadi arena peperangan berikutnya. Di tahun 2018, Go-Pay sudah siap untuk keluar dari ekosistemnya dengan mengakuisisi payment gateway offline Kartuku dan online Midtrans sebagai kendaraannya. Di sisi lain, Grab menggandeng Ovo, yang dikembangkan Lippo Digital, untuk melanjutkan solusi uang elektroniknya. Uber, berada di antara keduanya, mencoba menggandeng Tokopedia dan BBM sebagai mitra.

GO-JEK, memiliki lebih dari 200.000 pengemudi, dan GrabBike, yang berada di posisi kedua. Keduanya terus-menerus terlibat dalam perang harga. Pelanggan tidak ragu untuk beralih antara GO-JEK dan GrabBike jika ada yang menawarkan promosi yang lebih baik daripada yang lain. Uber juga meluncurkan uberMOTOR pada bulan April.

Untuk bersaing, Uber, yang kini tersedia di empat kota di Indonesia, harus memangkas tarifnya secara signifikan. Dengan harga 1.000 rupiah (7 sen) per kilometer, tarif UberMotor hanya sekitar 10% dari tarif minimum GO-JEK dan GrabBike. Selain kartu kredit, pengguna dapat membayar wahana mereka dengan uang tunai, metode pembayaran yang disukai di ekonomi berbasis uang yang didominasi oleh Indonesia.

Dengan diperkenalkannya UberPOOL, Indonesia menjadi satu-satunya negara di Asia Tenggara untuk menyambut layanan carpooling. “Carpooling bukanlah sesuatu yang baru di Jakarta, menggunakan uberPOOL, ride sharing bisa semudah mengklik tombolnya, sekaligus mengurangi kemacetan,” kata Mike Brown, General Manager Regional Uber Asia Pacific.

Menurut data, 20 juta perjalanan UberPOOL dilakukan setiap bulan di China. Layanan ini memungkinkan para penumpang untuk berbagi tumpangan dengan mencocokkan penumpang di daerah tersebut dengan mereka yang bepergian ke arah yang sama. Layanan carpooling membuat wahana mobil sekitar 25% lebih murah bagi pengguna individual karena tarifnya terbagi.

Uber mungkin memiliki keunggulan di Indonesia dengan strategi inovatif ini, namun tidak lama. Jika terbukti berhasil, Uber harus waspada bahwa penyedia layanan yang bersaing akan mengambil ide ini.

Berikut adalah hasil survey dari pengguna ketiga transportasi online tersebut:
hometree-uber-for-last-mile-transportation-22-638

Sumber:

Uber sebelumnya tengah tertimpa masalah bertubi-tubi yang mengakibatkan sejumlah eksekutifnya mengundurkan diri dari perusahaan. Bahkan pendiri sekaligus CEO Uber, Travis Kalanick, juga akhirnya memutuskan untuk mengambil cuti sampai dengan waktu yang tidak ditentukan.

Sepeninggalan Kalanick, bisnis Uber tampaknya tetap dapat bertahan dari serangkaian skandal yang telah melanda perusahaan itu.menurut sebuh laporan, perusahaan mengatakan bahwa gross booking untuk berkendara naik 10% dari kuartal sebelumnya. Kerugian yang dialami Uber juga tengah berkurang selama ini meskipun tidak jelas berapa jumlahnya.

Sebuah panggilan juga dilakukan dengan maksud menenangkan para investor yang cemas akibat perusahaan dengan nilai USD69 miliar telah tertimpa masalah dan skandal selama berbulan-bulan yang membuat perusahaan menjadi kacau dan puncaknya adalah pengunduran diri Travis Kalanick pada Juni 2017.

Kepala bisnis Uber yang telah lama menjabat, Emil Michael, juga terpaksa mengundurkan diri. Uber juga memecat lebih dari 20 karyawan sebagai hasil investigasi perilaku buruk di tempat kerja yang mencakup pelecehan seksual.

Dilansir dari Business Insider, gejolak internal, bersamaan dengan serangkaian skandal yang dilaporkan menyebabkan 200.000 pengguna menghapus akun mereka pada 2017, telah menempatkan bisnis Uber dalam sorotan. Namun untuk menilai hasil akhir-akhir ini, masalah tersebut tidak berdampak besar terhadap kinerja keuangan Uber. Uber berharap bisa mencapai lebih dari USD8,25 miliar dalam gross.

Pada era ini, transportasi online terus meningkat, banyaknya pesaing transportasi online. Namun, uber tetap bertahan dan memiliki strategi yang baik antara lain:

  1. Uber “bermain” dalam strategi supply dan demand.
    Saat permintaan tinggi, seperti pada malam tahun baru, para pengemudi Uber banyak yang memilih tidak menerima order penumpang di waktu-waktu ramai, kalaupun para pengemudi menerima order untuk mengantar penumpang, Uber menerapkan harga yang bervariasi demi menghindari lonjakan penumpang yang tidak terkendali.

  2. Strategi platform “two-sides” yang menghubungkan antara pembeli dan penjual.
    Faktanya, banyak perusahaan yang sering menerapkan hanya dari satu sisi saja atau “one-side”. Teori ini memprediksi kesepakatan dari masing-masing pihak tergantung pada dua hal: sensitivitas harga dan seberapa baik benefit bagi keduanya. Diferensiasi harga yang diterapkan Uber merupakan hal yang tepat.

  3. Memanfaatkan teknologi dalam model bisnis dapat menciptakan pasar
    Uber adalah software untuk layanan jasa taksi. Anda dapat melihat secara real time dimana taksi yang anda pesan berada. Uber adalah platform big data yang dikombinasikan dengan aplikasi mobile.

  4. Uber telah menunjukkan bahwa era mobile bukan lagi masa depan
    Kini orang selalu menggunakan smartphone dan tablet sepanjang waktu, namun perusahaan masih belum melihat pentingnya pengembangan aplikasi pada proses bisnis mereka.

  5. Fokus pada layanan
    Selama ini, mungkin banyak waktu dihabiskan untuk menunggu taksi datang, atau naik taksi dengan pengemudi yang enggan menghidupkan AC, atau sikap pengemudi yang kurang berkenan.

  6. Umpan balik dari pelanggan adalah hal penting.
    Menerima setiap umpan balik atau feedback dari pelanggan dengan baik adalah cara Uber untuk tumbuh dan berkembang. Karena umpan balik pelangganlah yang membantu Uber dalam membuat sistem yang saling terintegrasi dan juga menciptakan loyalitas pelanggan. Hal tersebut mencerminkan sebuah model bisnis “customer-centric” karena adanya pergeseran pola pikir dalam pengalaman dan layanan pelanggan.

  7. Pemasaran mencerminkan produk Uber dalam menyediakan layanan dengan harga premium.
    Hal ini ditujukan untuk pelanggan yang bisa dibilang tech-savvy atau ‘penggila teknologi’ yang menyadari pentingnya waktu, dan bersedia menghabiskan beberapa dolar demi kenyamanan. Kampanye pemasaran Uber ini telah difokuskan pada aspek yang sama dari produk.

  8. Manfaatkan era sharing.
    Saat ini semua orang senang berbagi dan menghubungkan pengalaman mereka melalui media sosial. Itu juga yang dimanfaatkan Uber dalam pengembangan aplikasinya. Mereka menyediakan fitur bagi pengguna untuk berbagi pengalaman dengan pengguna lainnya.

  9. Think global, act local namun tetap saling
    Seiring dengan segala sesuatu yang dilakukan Uber dengan baik, mereka juga menunjukkan bahwa aplikasi mobile dan media sosial adalah salah satu kunci kesuksesan bisnis untuk saat ini dan masa depan dalam hubungannya dengan market global.

Uber bisa dikatakan sukses ketika dapat memperkenalkan model bisnis baru, dengan mengombinasikan teknologi dan model bisnis yang inovatif. Bagi pelanggan, menggunakan aplikasi Uber juga berarti mempertimbangkan kemudahan dibanding menggunakan taksi tradisional. Bagi beberapa industri, memasuki era teknologi dan internet seperti sekarang, mengubah pola pikir dan cara-cara yang mereka lakukan mungkin menjadi pilihan yang tepat dibanding bertahan dengan cara-cara lama.

Sumber:

Hadapi banyak pesaing lokal
Uber menghadapi banyak tantangan, seperti penghentian layanan di Filipina, serta masalah penyewaan mobil yang kurang layak di Singapura. Di Indonesia sendiri, mereka juga harus menyesuaikan diri dengan aturan baru yang dikeluarkan oleh Kementerian Perhubungan.

Berbagai masalah tersebut, ditambah dengan masalah yang mereka alami di Amerika Serikat, membuat beberapa investor menyarankan Uber untuk menjalin kerja sama dengan kompetitor di Asia, seperti Ola dan Grab. Uber telah melakukan hal tersebut di Cina dan Rusia dengan bergabung dengan Didi Chuxing dan Yandex.

Penunjukan Entwistle ini seperti menjadi cara Uber untuk mempertahankan eksistensi mereka di Asia. Menarik untuk ditunggu apakah strategi ini bisa mendorong bisnis mereka, terutama di tanah air di mana mereka harus terus bersaing dengan kompetitor lokal Grab dan GO-JEK.

sumber:
http://kemahasiswaan.uai.ac.id/buka-lembaran-baru-di-asia-uber-tunjuk-chief-business-officer-anyar/

Ada empat strategi pertumbuhan intensif yang perusahaan-perusahaan bisa gunakan untuk mengembangkan pangsa pasar dan memperluas eksistensi pasar. Strategi ini adalah penetrasi pasar, pengembangan pasar, pengembangan produk dan diversifikasi. Strategi intensif yang digunakan Uber untuk mengembangkan pangsa pasarnya adalah penetrasi pasar dan pengembangan pasar.

Penetrasi Pasar
Uber berawal dari aplikasi berbagi tumpangan yang simpel untuk menghubungkan dengan pengemudi taksi dengan pelanggan. Kenyamanan tambahan yang ditawarkan membuat Uber makin populer dan basis pelanggannya tumbuh dengan cepat. Biaya rendah dan kenyamanan tambahan membantu Uber membangun pelanggan loyal dan makin berkembang sejak awal diluncurkan di Amerika Serikat.

Pengembangan Pasar
Pengembangan pasar termasuk memperkenalkan produk/jasa ke pasar atau daerah baru. Seiring berkembangnya Uber, mereka terus meningkatkan layanannya dan menambahkan berbagai macam layanan yang ditawarkan. Sekarang, Uber hadir di 83 negara dan lebih dari 674 kota. Walaupun begitu, pasar yang menghasilkan pendapatan dan basis pelanggan terbesar adalah Amerika Serikat, China, Brazil, India dan Meksiko.

Ini adalah cara bagaimana Uber memperoleh keuntungan kompetitif dan tumbuh menjadi merek global menggunakan strategi umum dan intensif seperti yang dijelaskan di atas. Selama merek menggunakan campuran kepemimpinan dan diferensiasi berbasis teknologi untuk membangun keuntungan kompetitif, Uber telah mengembangkan pangsa pasar dan pasarnya menggunakan strategi intensif penetrasi pasar dan pengembangan pasar.

Sumber:

Salah satu perusahaan transportasi dengan sistem online, yang sukses saat ini di Indonesia adalah Uber. Rahasia sukses uber di Indonesia pada saat ini, merupakan strategi pemasaran jitu yang dilakukan oleh uber.

Berikut adalah beberapa strategi pemasaran Uber:

  1. Penghapusan berbagai biaya transaksi
    Pada bagian pengemudi, mereka tidak terikat pada peraturan daerah mengenai biaya seperti izin beroperasi sebagai penyedia layanan transportasi, asuransi dan biaya kota lainnya. Memang, mereka masih akan membayar sejumlah biaya sehubungan dengan pemeliharaan mobil pribadi mereka, namun jumlahnya jauh lebih rendah daripada yang dilakukan oleh supir taksi dan perusahaan taksi.

  2. Mendorong peningkatan produktivitas aset dan tingkat lapangan kerja
    Konsep ekonomi bersama, yang dipaksakan oleh Uber, melibatkan mengubah aset yang tidak terpakai atau kurang digunakan menjadi sumber daya yang produktif atau, dengan kata lain, menguntungkan. Mobil pribadi yang tidak sering digunakan masih menimbulkan biaya perawatan. Bahkan jika mereka dibiarkan duduk di tempat parkir, nilainya tetap terdepresiasi. Uber mengatasinya dengan memberi pilihan kepada pemilik mobil dimana mereka bisa mendapatkan uang dari sumber daya yang menganggur ini.

  3. Penggunaan teknologi mutakhir
    Uber mengambil keuntungan penuh dari konsep konsumsi kolaboratif dengan menghadirkan aplikasi seluler yang sangat mudah digunakan saat dikemas dengan fitur yang dirancang untuk kenyamanan pengguna. Penjadwalan waktu pickup Anda adalah fitur lain yang membuat Uber lebih atraktif. Penumpang dapat memesan tumpangan meskipun mereka belum sampai di lokasi di mana mereka akan dijemput, dan tentu saja mengurangi kerumitan untuk memesan perjalanan mereka nanti.

  4. Model harga variabel atau fleksibel (dan seringkali lebih terjangkau)
    Uber tidak responsif terhadap peraturan tarif, jadi harga fleksibel. Uber berpendapat bahwa ini adalah layanan ridesharing, bukan perusahaan taksi. Ini adalah fleksibilitas yang tidak ada di perusahaan taksi, yang harganya diatur oleh undang-undang. Penumpang yang menggunakan Uber sudah terlebih dahulu mengetahui tarif perkiraan mereka, dan aplikasinya juga memungkinkan mereka membandingkan harga di beberapa aplikasi lainnya.

  5. Pembayaran yang mudah dan tanpa gesekan
    Pengguna bisa menikmati transaksi tanpa uang tunai. Tidak ada lagi yang mencari uang kembalian, atau takut Anda akan ditipu oleh supir. Di sisi lain, pengemudi tidak perlu khawatir penumpang membolos mereka sebelum membayar ongkosnya, karena otomatis akan dibayarkan melalui kartu kredit.

  6. Implementasi quality control melalui sistem rating
    Model bisnis Uber memungkinkan pelanggan untuk menilai pengemudi pada akhir perjalanan atau perjalanan.Hal ini mendorong pendorong untuk menyediakan dan mempertahankan kualitas layanan mereka yang tinggi, dari bagaimana mereka berkendara dan berinteraksi dengan penumpang mereka terhadap bagaimana mereka mempertahankan kendaraan mereka.

  7. Menjadi tangguh dan tak kenal takut
    Banyak yang berpendapat bahwa ini disebut strategi, tapi Uber telah mengembangkan reputasi untuk tidak takut akan kontroversi, sering mengabaikan peraturan dan peraturan lokal untuk menjalankan layanan intinya.

Sudah jelas bahwa jika Uber bersaing dengan dua pesaing kuat di pasar Indonesia yaitu Grab dan Gojek, maka harus melakukan diversifikasi. Go-Jek dan Grab mengerti bahwa bersaing berdasarkan transportasi saja tidak cukup. Juga, bahkan jika Uber membuat layanan lain seperti pengiriman makanan ke tangan uberEATS yang tersedia di Indonesia, maka akan memasuki wilayah yang didominasi oleh Go-Jek.

Pada aplikasi Uber, Uber driver dan penumpang bisa berkomunikasi langsung melalui aplikasi Uber tanpa harus menelpon atau sms ke nomer yang sudah dimasukkan penumpang. Hanya melalui aplikasi jadi lebih efektif. Uber juga sering memberikan promo dengan memasukkan kode promo yang menarik minat penggunanya.

Masih ada ruang bagi Uber untuk memperbaiki upaya lokalisasi dan membuat kampanye pemasarannya lebih menarik bagi orang Indonesia. Untuk berhasil, ia harus dapat menampilkan dirinya sebagai layanan yang ramah lingkungan dan bukan merek dari Barat.

Sumber: