Bagaimana cara pemijahan ikan koi ?

Ikan Koi

Ikan Koi adalah sejenis ikan yang termasuk ikan mas (Cyprinus carpio) yang mempunyai ornamen yang sangat indah dan jinak. Koi biasanya dipelihara sebagai hiasan dengan tujuan keindahkan dan keberuntungan di dalam rumah dan luar rumah (kolam koi atau taman air, karena ikan koi dipercaya membawa keberuntungan. Karena ikan koi sangat dekat berkerabat dengan ikan mas, dan oleh karena itu di Indonesia banyak orang menyebutnya ikan mas koi.

Apa saja yang harus diperhatikan dalam tahap pemijahan ikan koi?

Tahap pemijahan menentukan keberhasilan atau kegagalan dalam budidaya ikan koi. Tahap ini harus benar-benar maksimal dalam pengurusannya atau pemeliharaannya. Untuk meminimalisasi kegagalan dalam proses pemijahan, Anda sebaiknya menyediakan pejantan lebih dari satu karena mungkin salah satu pejantan sedang tidak sehat. Sediakan indukan jantan 3 hingga 5 ekor.

Setelah semuanya siap, masukkan induk betina ke kolam pemijahan terlebih dahulu sekitar jam 4 sore, biarkan ikan tersebut beradaptasi dengan kolam pemijahan. Setelah 3-5 jam, barulah masukkan induk jantan, biasanya pemijahan akan berlangsung pada tengah malam. Indukan betina akan berenang mengelilingi kolam sedangkan yang jantan akan mengikuti di belakang dan sesekali menempelkan badannya pada betina. Berikut ini adalah cara budidaya ikan koin yang harus diperhatikan dalam tahap pemijahan.

  1. Pada proses utama, betina akan mengeluarkan telur diikuti dengan pejantan mengeluarkan sperma. Biasanya telur yang telah dibuahi menempel pada kakaban atau tanaman air dan perkawinan selesai pada pagi hari.

  2. Secepat mungkin pisahkan induk dari kolam pemijahan agar telur-telur selamat dari kemungkinan dimangsa oleh induknya sendiri.

  3. Untuk proses penetasan larva dibutuhkan ketelitian yang akurat terhadap suhu air, jika suhu air terlalu dingin, larva akan lama untuk menetas dan telur akan membusuk jika suhu air terlalu panas.

  4. Untuk menetaskan telur-telur yang telah terbuahi, suhu air sekitar 27-30 derajat celcius. Kakaban harus terendam air agar telur dapat menetas dengan baik.

  5. Telur akan menetas kurang lebih selama 48 jam dan jangan langsung memberi makanan pada tahap ini karena larva yang baru menetas masih memiliki cadangan makanan untuk bertahan 3-5 hari.

  6. Setelah 5 hari persediaan makanan habis, berikan pakan hidup seperti kutu air yang telah disaring. Pakan hidup ini lebih baik ketimbang pakan kuning telur yang direbus karena air akan lebih terjaga kebersihannya sedangkan jika kuning telur maka air kolam akan berbau amis dan kotor.

  7. Selain itu, pakan hidup lebih dibutuhkan oleh ikan koi. Pemberian kutu air ini bisa diganti dengan cacing sutera ketika ikan koi panjangnya sudah 1,5 cm. Sedangkan pemberian cacing sutra tidak diberikan lagi ketika ikan sudah berumur 3 minggu.

sumber: https://ilmubudidaya.com/cara-budidaya-ikan-koi

Setelah kolam pemijahan siap, masukkan indukan ikan koi betina terlebih dahulu. Pemijahan biasanya berlangsung malam hari, sehingga induk betina bisa dimasukkan pada sore hari. Biarkan indukan betina beradaptasi dengan kondisi kolam agar tidak stres.

Setelah 2 hingga 3 jam, indukan jantan bisa dilepaskan di kolam pemijahan. Jumlah indukan jantan yang dimasukkan 3 hingga 5 ekor. Hal ini untuk menghindari kegagalan dalam pemijahan dan semua telur yang dikeluarkan indukan betina bisa terbuahi. Sebenarnya bisa saja menggunakan hanya satu jantan apabila ukuran si jantan cukup besar. Namun resiko kegagalannya lebih tinggi.

Pemijahan biasanya berlangsung sekitar pukul 11 malam hingga dini hari sebelum matahari terbit. Selama masa itu akan terjadi aksi kejar-kejaran, dimana si betina akan menyemprotkan telurnya pada kakaban. Setelah telur menempel indukan jantan akan menyemprotkan spermanya untuk membuahi telur tersebut.

Setelah proses pemijahan selesai, segera angkat indukan-indukan tersebut dari kolam pemijahan. Apabila induka dibiarkan di kolam dikhawatirkan akan memakan telur-telur tersebut. Biarkan telur-telur yang ada di kolam untuk menetas.

sumber : https://alamtani.com/budidaya-ikan-koi/