Bagaimana Cara Mengurangi Nitrat dalam Tangki Ikan?

image

Bagaimana Cara Mengurangi Nitrat dalam Tangki Ikan?

Akumulasi nitrat tinggi, kadang-kadang disebut sebagai sindrom tangki lama, bisa menjadi masalah umum bagi penggemar akuarium lama. Ini biasanya terjadi ketika rutinitas perawatan dan penggantian air diabaikan. Nitrat adalah produk akhir dari reduksi bakteri amonia menjadi nitrit dan kemudian menjadi nitrat. Nitrat akan terakumulasi dalam air akuarium sampai berasimilasi dengan tanaman atau dihilangkan oleh perubahan air.

Di air tawar, nitrat relatif tidak beracun bahkan pada tingkat tinggi (200 mg / L atau lebih), tetapi di akuarium air asin, itu bisa menjadi masalah bagi invertebrata laut, sehingga harus dijaga pada tingkat yang lebih rendah (di bawah 20 mg / L). Beberapa penjaga akuarium laut enggan melakukan perubahan air biasa untuk menurunkan nitrat karena mereka kemudian perlu menambahkan lebih banyak garam ke dalam akuarium, sehingga mereka hanya menambah air yang diuapkan dengan air tawar (karena garam tidak menguap). Ini tidak menghilangkan nitrat, tetapi memungkinkan nitrat naik dan dapat menyebabkan masalah di akuarium.

Metode reduksi nitrat ini adalah metode penggantian air reduksi nitrat instan. Anda dapat mengurangi nitrat dengan cepat ke nol tanpa efek buruk atau berbahaya bagi penghuni akuarium Anda yang sudah mapan. Bahkan, perilaku penghuni tangki bisa meningkat pesat sesudahnya. Anda mungkin memperhatikan bahwa ikan akan menjadi lebih aktif, mulai makan dengan lebih baik, dan dapat menampilkan warna yang lebih cerah dalam beberapa hari.

Salah satu pertimbangan penting sebelum Anda memulai perubahan air besar-besaran (atau apa pun, dalam hal ini) adalah untuk mengingat bahwa Anda juga akan mengubah pH dalam tangki Anda (mungkin ke atas). Sebelum memulai penggantian air ini, sebaiknya sesuaikan pH air tangki Anda ke tempat di mana Anda akan selesai. Anda dapat menyesuaikan pH ke atas dengan soda kue biasa atau ke bawah dengan salah satu dari banyak produk di pasaran untuk mengurangi pH air akuarium. Ini akan mencegah makhluk tangki Anda mengalami “kejutan pH”, yang bisa berakibat fatal bagi makhluk tangki yang lebih sensitif.

Metode ini terbukti ketika percobaan dilakukan untuk mengujinya. Nitrat tangki uji dibiarkan naik ke tingkat yang sangat berbahaya, secara harfiah dari skala, untuk mengamati transisi yang akan dilalui tangki. Eksperimen itu berhasil. Itu memungkinkan penguji untuk mengamati pembentukan ganggang yang berbeda.

Penghuni akuarium yang mapan juga bertahan; belut kepingan salju 15 inci, berbagai jenis kepiting dan siput pertapa, beberapa kepiting, dua koloni zoanthids, beberapa karang tidak hidup, dan beberapa batu hidup. Para penguji bahkan menambahkan pasangan yang baru saja dikawinkan dengan udang karang sehari setelah selesainya prosedur penggantian air tanpa masalah sama sekali.

Metode Pengurangan Nitrat Cepat


Banyak orang mencoba mengurangi kadar nitratnya dengan melakukan serangkaian perubahan air parsial, 20 persen. Ini akan mengurangi kadar nitrat (atau zat kimia lainnya), tetapi agak tidak efisien jika tujuannya adalah mengurangi kadar mendekati nol dalam periode waktu sesingkat mungkin, dengan jumlah air yang paling sedikit.

Misalnya, jika Anda mengurangi tingkat air dalam tangki hingga 20 persen dari normal dan mengisi ulang tangki hingga tingkat 40 persen, Anda telah mengurangi tingkat nitrat hingga setengahnya. Jika Anda mengisi ulang tangki ke level 100 persen, level nitrat Anda akan menjadi 20 persen dari level awal yang Anda mulai.

Sebaliknya, jika Anda mengurangi tingkat air 40 persen sekali lagi menjadi 20 persen dan mengisi ulang tangki, Anda akan mendapatkan tingkat nitrat 10 persen dari apa yang Anda mulai. Lakukan pengurangan 40 persen hingga 20 persen sekali lagi, dan Anda akan berakhir dengan tingkat nitrat 5 persen dari apa yang Anda mulai. Jadi, jika Anda memulai dengan tingkat nitrat 100 bagian per juta dan menggunakan metode ini, nitrat 100 ppm Anda akan berkurang, dalam waktu singkat, menjadi lima ppm, yang dianggap sebagai tingkat yang dapat diterima bahkan untuk karang .

Mengapa hal tersebut aman?

Beberapa orang takut bahwa pengurangan nitrat yang cepat akan “mengejutkan” makhluk tangki. Ini adalah kekhawatiran yang dapat dipahami, tetapi dalam situasi ini, pengurangan cepat racun yang berpotensi berbahaya dalam tangki adalah hal yang paling penting.

Misalnya, akan seperti berdiri di garasi tertutup dengan mesin mobil menyala, mengisi garasi dengan karbon monoksida. Kemudian bayangkan seseorang memberi tahu Anda untuk tidak membuka pintu garasi karena pengurangan cepat dalam kadar karbon monoksida lebih berbahaya daripada mengurangi kadar karbon monoksida hingga 20 persen. Skenarionya sama. Ikan dan penghuni tangki lainnya berenang dalam zat beracun yang akan membunuh berdasarkan paparan.

Tentu saja, cara terbaik untuk menghindari kebutuhan mendesak harus mengurangi kadar nitrat beracun adalah dengan mengikuti pemeliharaan rutin dan penggantian air rutin. Jika Anda berada dalam posisi di mana segala sesuatu yang Anda coba tampaknya tidak berhasil dan peningkatan kadar nitrat terus menjadi masalah, cobalah metode penggantian air ini.

Anda bisa konservatif saat menggunakan metode ini juga. jika Anda khawatir tentang “mengejutkan” penghuni tangki Anda, Anda selalu dapat melakukan proses ini selama periode waktu tertentu (menunggu beberapa hari di antara setiap proses penggantian air) sampai nitrat berkurang.