Bagaimana Cara Menghitung Resiko pada sebuah Organisasi

Planning

Memulai membangun sebuah organisasi akan lebih baik mengatur rencana tujuan, visi, serta menghitung resiko yang akan dihadapi. Namun apakah ada langkah cara menghitung sebuah resiko itu sendiri ?

CARA MENGUKUR SEBERAPA BESAR RESIKO DALAM MANAJEMEN ORGANISASI

1. Look at Everything You Do

Langkah pertama dalam mengukur risiko dalam Manajemen Organisasii adalah mendapatkan gagasan yang lebih jelas tentang risiko Anda.

Berfikir tentang “Bagaimana jika …?” pertanyaan. Sebagai Manajer, biasanya berfikir untuk menjadi sukses dan berjalan lancar dalam organisasii, namun dalam kasus ini manajer juga harus memikirkan skenario terburuk. Berfikir sesuatu yang buruk tentang organisasii tersebut untuk sementara waktu, dan buatlah daftar segala sesuatu yang salah. Contoh berfikir yang buruk yang berhubungan dengan manejemen organisasii sebagai berikut.

  • Strategic risk
    1. Apakah bisnis sangat yang bergantung pada teknologi tertentu bisa digantikan?
    2. Bagaimana jika biaya bahan baku berlipat ganda?
    3. Bisakah orang bertahan tanpa produk / layanan organisasi?
    4. Apa jadinya jika pesaing masuk pasar dan memulai perang harga?

  • Compliance Risk
    1. Apakah memperluas ke pasar baru dapat mengekspos organisasii ke peraturan yang baru?
    2. Seberapa yakin organisasii telah mematuhi setiap peraturan dan peraturan yang berlaku pada bisnisnya?
    3. Bagaimana jika ada peraturan yang tanpa sengaja organisasi abaikan, dan organisasii harus membayar denda?
    4. Jika organisasii mempekerjakan lebih banyak karyawan, apakah itu membuat organisasii mematuhi peraturan ketenagakerjaan?
    5. Bagaimana jika pemerintah memutuskan untuk menerapkan pembatasan bisnis inti yang baru dan berat?

  • Operational Risk
    1. Seberapa handal sistem dan teknologi organisasii? Seberapa sering sistem gagal?
    2. Apa yang akan terjadi jika organisasii kehilangan kekuasaan lebih dari 24 jam?
    3. Apakah organisasi memiliki kontrol yang cukup terhadap arus uang masuk dan keluar dari perusahaan? Apakah organisasi bertanggung jawab atas kerugian baik dari penyalahgunaan / penipuan atau kesalahan manusia?
    4. Bencana alam apa yang mungkin terjadi di lokasi ?
    5. Apakah hilangnya karyawan kunci menyebabkan masalah serius?

  • Financial Risk
    1. Bagaimana jika klien terbesar organisasi bangkrut dan tidak bisa membayar tagihan terakhirnya?
    2. Apakah organisasi memiliki beban hutang yang tinggi? Berapa harganya?
    3. Bagaimana jika tingkat bunga pinjaman organisasi meningkat secara dramatis? Bisakah organisasi tetap membayar?
    4. Apakah organisasi melakukan bisnis internasional, atau berencana? Seberapa rentan organisasi terhadap perubahan nilai tukar?
    5. Berapa banyak uang yang harus dibayar klien organisasi kepada kami, dan apa yang akan terjadi jika banyak dari mereka terlambat membayar?

  • Reputational Risk
    1. Apa jadinya jika organisasi mendapat ulasan negatif dari majalah atau situs yang sangat berpengaruh?
    2. Bagaimana jika salah satu karyawan kunci organisasi terlibat dalam skandal?
    3. Apakah ada kemungkinan sebuah tuntutan besar terhadap kami dari pelanggan atau bisnis lainnya?
    4. Apakah organisasi memiliki cara efektif untuk mengukur sentimen publik? Apakah organisasi memiliki orang PR atau staf lain yang mampu mengelola krisis?
    5. Bagaimana bisnis organisasi dipengaruhi oleh banyak ulasan buruk atau komentar negatif tentang media sosial?

2. Estimate the Likehood

Untuk setiap risiko yang manajer identifikasi, tanyakan pada nya seberapa besar kemungkinan hal itu terjadi. Organisasi berurusan dengan banyak faktor yang tidak diketahui di sini, tentu saja, jadi tidak perlu memperjuangkan keakuratan ilmiah dan mencoba menghitung probabilitas persentase yang tepat dari setiap peristiwa. Terdapat Skala lima poin untuk mengukur sebuah resiko. Sebagai contoh:

  1. Very unlikely
  2. Quite unlikely
  3. Medium likelihood
  4. Quite likely
  5. Very likely

Sebuah bencana alam, di sisi lain, mungkin akan dinilai sebagai “1: very unlikely” bagi sebagian besar bisnis. Dampaknya tentu saja akan tinggi. Saat ini, Organisasi cukup membuat daftar risiko tentang identifikasi dan tetapkan perkiraan “kemungkinan” skor untuk masing-masing.
Kedengarannya sederhana, tapi sebenarnya ini bisa menjadi salah satu langkah tersulit, terutama bagi pemilik bisnis yang kurang berpengalaman. Jika sebagian besar hal yang ada dalam daftar tidak pernah terjadi sebelumnya, bagaimana organisasi bisa memutuskan seberapa besar kemungkinannya hal itu akan terjadi di masa depan?

Di sinilah jaringan kontak yang baik bisa membantu sebuah organisasi. Bahkan jika hal-hal yang ada dalam daftar tidak pernah terjadi pada organisasi, ini adalah taruhan pasti bahwa mereka pernah menimpa seseorang pada suatu waktu. Jadi, bicaralah dengan orang lain di bidang tersebut, terutama yang memiliki pengalaman satu atau dua dekade. Kemungkinan mereka akan melihat sebagian besar hal yang salah, dan dapat memberi saran tentang kemungkinan masing-masing.

3. Estimate the Impact

Sekarang setelah Organisasi memutuskan seberapa besar kemungkinan setiap peristiwa, langkah selanjutnya adalah memperkirakan dampaknya. Jika hal ini terjadi, bagaimana hal itu akan mempengaruhi bisnis organisasi? Apakah akan menjadi ketidaknyamanan, atau ancaman besar bagi kelangsungan hidup organisasi tersebut?
Seperti sebelumnya, Manajer bisa menggunakan skala lima poin sederhana:

  1. Dampak minimal
  2. Dampak rendah
  3. Dampak sedang
  4. Dampak tinggi
  5. Dampak yang menghancurkan

Ikuti daftar risiko yang telah dibuat sebelumnya, dan tambahkan skor dampak di samping skor kemungkinan yang telah Anda buat. Jadi, Anda akan mendapatkan dua nilai numerik di samping setiap item dalam daftar itu.

Cara berpikir terbaik tentang dampak adalah dalam hal berapa banyak uang yang akan hilang. Mungkin tidak realistis untuk menetapkan jumlah dolar yang tepat untuk setiap risiko, namun setidaknya cobalah untuk memperkirakan kisaran perkiraan. Pertimbangkan baik biaya langsung untuk menangani kejadian tersebut, dan kehilangan pendapatan yang bisa diharapkan.

4. Create a Risk Scorecard

Pada tahap ini, Manajer harus memiliki daftar risiko spesifik yang dapat mempengaruhi perusahaan, dan dua nilai di samping masing-masing: satu untuk kemungkinan, dan satu untuk dampak.
Sekarang manajer akan membuat scorecard risiko yang merangkum risiko ini dan kepentingan relatifnya. Sebenarnya sangat mudah melakukan hal ini. Cukup kalikan dua angka itu bersama-sama, untuk memberikan skor risiko secara keseluruhan.
Inilah contoh bagaimana tampilannya:

Organisasi akan memiliki lebih banyak risiko daripada ini, tentu saja, tapi tabel ini setidaknya memberi Manajer gambaran tentang bagaimana cara kerjanya. Dalam contoh ini, Manajer berpikir klien utama akan sangat mungkin (5) terlambat membayar fakturnya, namun dampaknya tidak akan setinggi itu (2). Ini akan merepotkan, tapi Manajer bisa bertahan dari pembayaran dari pelanggan lain. Jadi 5 x 2 = 10, skor risiko sedang.

Jadi kurang lebih seperti itulah cara memperkirakan Resiko dan Dampak yang akan dihadapi sebuah organisasi.

Referensi

https://business.tutsplus.com/tutorials/how-to-measure-risk-in-your-business--cms-22763