Bagaimana cara mengawinkan jangkrik ?

jangkrik

(hikmal hakimi) #1

image

Bagaimana cara mengawinkan jangkrik agar mendapat anakan atau keturunan, agar bisa berkembang tanpa perlu membeli lagi


(Bagus vinaldy) #2

Cara mengawinkan Jangkrik tidak secepat mengawinkan ayam atau unggas lainnya, melainkan perlu proses, waktu, dan tempat. Para mitra Budidaya pastinya penasaran seperti apa cara mengawinkan Jangkrik agar mau bertelur untuk itu saya akan kupas tuntas teknik ini sekarang.

Untuk lebih mudah dalam proses perkawinan dan pembuahan harus menggunakan spesies/jenis Jangkrik yang sama, jika jantan sliring maka betina juga sliring dan seperti itu. Menurut para peternak Jangkrik yang sudah berpengalaman mengatakan bahwa Jangkrik tidak susah atau bahkan tidak bisa di kawinkan silang dengan jenis lainnya karena tidak dapat menerima/memahami pesan lewat bunyinya. Jadi yang di maksudkan adalah suara ngerik Jangkrik jantan itu merupakan sebuah pesan kepada para induk betina agar kawin.

Pada saat sang pejantan bunyi/ngerik yang di tandai dengan suara dan getaran sayap maka jika sang induk betina sudah siap kawin akan menyelusup kebawah pejantan dan proses kawin akan berjalan. Pada saat masa ini sang pejantan akan meletakkan kantung kecil yang warnanya putih (berisikan sperma milik Jangkrik jantan) ke ujung perut (abdomen) bagian bawah pada perut induk Jangkrik betina. Jika sudah demikian maka sperma sang Jangkrik jantan akan di simpan di dalam perut induk betina, kemudian akan di proses untuk terjadi pembuahan telur.

Perlu di ketahui bahwa harga telur Jangkrik sangat tinggi dan bahkan akan lebih menguntungkan jika Kita menjual telur saja karena harga perkilonya mencapai 200 ribu rupiah, untuk itu dengan cara menelurkan Jangkrik sendiri maka akan membuka peluang untuk dapat menjual telur kepada para pembudidaya pembesaran Jangkrik.

Jika induk jantan dan betina sudah kawin maka dalam masa pembuahan kedua induk ini akan hidup bersama dan akan mencari tempat persembunyian yang di rasa aman dengan di tandai Jangkrik jantan yang aktif bunyi sampai dengan telur-telur itu di keluarkan di dalam pasir atau tanah.

Untuk acar mendapatkan telur Jangkrik yang banyak maka di perlukan proses perkawinan/penjodohan dari banyak induk yang siap di jodohkan yang di tandai dengan matangnya organ dengan ciri-ciri sayap komplit, perut bunting, dan sang jantan akan sering ngerik. Jika sudah di siapkan indukan yang siap kawin selanjutnya di tempatkan (di rawat) di dalam kotak penjodohan, kotak penjodohan ini biasa di gunakan oleh para peternak Jangkrik untuk sekaligus menetaskan telur-telur Jangkrik. Jadi kotak ini harus rapat dan tidak ada celah di semua sudutnya untuk mengantisipasi keluarnya larva Jangkrik dari box.

Di dalam box/kotak penjodohan ini harus di setting dengan media hidup Jangkrik seperti pada alam bebas, didalamnya bisa di isi dengan dedaunan kering, bisa menggunakan daun pisang kering, daun tebu kering, daun jagung kering dan lain sebagainya yang sekiranya dapat di gunakan untuk tempat persembunyian Jangkrik. Selain media hidup juga perlu di berikan sebuah tempat /wadah untuk bertelur, wadah ini bisa menggunakan nampan yang telah di isi dengan pasir halus.

sumber :