Bagaimana cara Mengatur Hari Saya ?

manajemen waktu

Seringkali saya lupa mengatur waktu sehingga jadwal saya menjadi berantakan. Bagaimana cara saya untuk mengatur hari saya ?

2 Likes

Orang yang sukses pasti tau dalam hal mengatur waktu yang baik. Jika kamu ingin menjadi orang yang sukses, maka kamu harus belajar bagaimana mengatur waktu kamu dengan baik. Kamu pasti bingung bagaimana cara mengatur waktu mu dengan baik ? dengan banyaknya berbagai tips dan Teknik mengatur waktu yang baik di internet, kamu menjadi bingung harus memulai dari mana.

Hal Pertama yang harus kamu perhatikan adalaha definisi waktu. Waktu adalah ide yang relatif, tergantung bagaimana kamu mendefinisikannya. Kamu mungkin berpikir bahwa untuk mencari ide hanya cukup dengan waktu 15 menit, sedangkan orang lain bisa menghabiskan waktu 30 menit. Juga, kamu mungkin percaya bahwa menghabiskan waktu bersama orang yang kamu cintai adalah hal yang menyenangkan, sedangkan bebarapa orang menganggap itu adalah hal yang sia-sia.

Kenapa bisa demikian ? Karena waktu itu subyektif. Konsep waktu kamu dapat berbeda dari orang lain tentang hal itu. Oleh Karena itu, semua yang kamu baca dan pelajari tentang manajemen waktu tidak relevan jika kamu tidak percaya bahwa waktu perlu dikelola. Jika kamu berfikir bahwa waktu kamu berharga, mungkin beberapa tips ini akan berguna :

1. Rencanakan hari kamu saat malam sebelumnya

Sebelum pergi tidur, pastikan hari esok kamu sudah ada tujuan. Siapkan rencana esok hari seperti di buku jurnal atau perencana. Untuk memberikan kamu petunjuk, kamu harus memiliki setidaknya empat rencana setiap harinya, seperti : Satu yang berhubungan dengan pekerjaan, Satu yang berhubungan dengan aktifitas pribadi seperti tugas dan dua untuk mewujudkan impian kamu.

2. Jadwal untuk mengatur kegiatan kamu

Hilangkan gangguan dengan mengatur waktu di rencana kamu. Jika kamu bilang bahwa kamu akan mengerjakan tugas dari jam 08:00 sampai 09:00 akan tetapi kamu akan pergi keluar jam 09:01 sampai 09:30, itu akan membuat dirimu mendapatkan masalah. Pikirkan bahwa jadwal kamu tidak akan berjalan sempurna, kamu bisa mengatur harimu jika kamu memperkirakan masalah apa yang bisa terjadi.

3. Mulailah hari kamu dengan menyelesaikan sesuatu yang besar

Ketika kamu memakan daging, kamu akan mulai memakan makanan yang kamu tidak suka terlebih dahulu, maka kamu akan menikmati sisa daging tersebut, kan ? Hal itu sama seperti harimu. Jika kamu mempunyai sesuatu kegiatan besar yang harus diselesaikan, lakukan itu terlebih dahulu.

4. Terima kenyataan bahwa kamu tidak bisa menyelesaikan semuanya dalam satu waktu.

Kamu bukan superman, kan ? jadi kamu tidak bisa menyelesaikannya dalam satu waktu. Seperti pada saat kamu mendapatkan proyek besar yang harus segera diselesaikan, jangan frustasi jika kamu tidak dapat menyelesaikannya apapun yang sudah kamu rencanakan. Ingatlah bahwa kamu masih mempunyai waktu.

Sumber : http://www.lifehack.org/

Manajemen waktu adalah cara yang dapat anda lakukan untuk menyeimbangkan waktu anda untuk kegiatan belajar atau bekerja, bersenang-senang atau bersantai, dan beristirahat secara efektif. Tanpa disadari, setiap saat anda sesungguhnya telah membuat beberapa putusan terkait manajemen waktu.

Misal, anda memutuskan kapan akan ke kampus, belajar di rumah, berolah raga, beribadah, mengunjungi perpustakaan, bersantai, berdiskusi dengan teman, berbelanja, dstnya. Semua putusan ini berperan penting di dalam penyusunan strategi manajemen waktu anda.

Jika anda dapat menyeimbangkan waktu, maka diharapkan hasilnya adalah konsentrasi anda akan meningkat, organisasi waktu anda akan lebih baik, produktifitas akan meningkat, dan terpenting tingkat stress anda akan terkurangi. Dengan menata waktu anda secara lebih baik maka anda akan menemukan keseimbangan antara kapan harus belajar, bekerja, bersantai, dan beristirahat yang akhirnya akan membuat hidup anda sedikit lebih muda dan bahagia.

Ketika anda merasakan bahwa kerap kali anda terlambat ke kampus, lupa ada kelas yang harus anda hadiri, lupa sama sekali bahwa ada pertemuan tertentu yang harus anda ikuti, membuang-buang waktu tanpa hasil yang jelas, mengerjakan tugas secara terburu-buru karena terpepet oleh dead-line, atau sehari menjelang ujian anda merasa panik karena merasa belum selesai membaca bahan pelajaran, atau tiba-tiba merasa waktu untuk bersantai hilang sehingga menjadi tertekan atau stress, maka itu gejala bahwa anda membutuhkan manajemen waktu yang baik.

Mengatur waktu secara rapi dan efektif bukanlah pekerjaan yang mudah apalagi berupaya untuk mentaatinya secara konsisten dan persisten. Sebagai anak muda dan mahasiswa anda pasti akan memiliki sekian banyak kegiatan dan tantangan baru, peran dan sekaligus tanggung jawab serta prioritas lain yang harus anda lakukan. Semua kegiatan dan tuntutan itu akan selalu bersaing merebut waktu dan perhatian anda.

Masa adaptasi dari masa remaja yang sebelumnya menjalani pendidikan menengah ke masa dewasa muda yang mulai merintis pendidikan tinggi di perguruan tinggi membuat dan menuntut terjadinya perubahan besar di dalam menata manajemen waktu anda.

Kunci dari manajemen waktu adalah perencanaan (planning)! Tanpa ini, anda tidak akan pernah berhasil menata waktu apalagi meraih hasil optimal. Betapapun enggannya anda karena terkesan membosankan, namun menyusun daftar panjang kegiatan ini-itu yang harus dilakukan, menyisihkan waktu sejenak untuk berpikir mana dari daftar itu yang harus dipilih terlebih dahulu untuk dilaksanakan esok hari, lusa, minggu depan atau bulan depan, adalah momen paling kritis bagi anda untuk mengontrol waktu ‘hidup’ anda sendiri.

Berikut ini langkah-langkah untuk membantu anda menyusun atau menata manajemen waktu:

1) Apa yang Anda harus lakukan?

Tahap pertama memperbaiki manajemen waktu Anda adalah mencantumkan semua hal yang harus Anda lakukan. Ini mungkin terdengar jelas, namun berbicara dari pengalaman, kebanyakan siswa cenderung meninggalkan tugas penting sampai menit terakhir, yang dapat berdampak pada kualitas pekerjaan mereka dan nilai keseluruhan mereka.

Sertakan tenggat waktu universitas serta perubahan apa pun yang Anda lakukan dalam daftar, dan catat berapa banyak waktu yang akan diambil oleh masing-masing prioritas dari jadwal Anda.

2) Buat jadwal hidup

Entah itu perencana pin-up, jadwal atau kalender di telepon Anda, cari alat pengorganisasian yang sesuai untuk Anda dan tambahkan daftar prioritas Anda ke sana. Ada banyak aplikasi manajemen waktu yang dapat membantu dengan ini. Juga, pikirkan kapan Anda paling waspada, sehingga Anda bisa merencanakan masa studi Anda sekitar waktu-waktu ini.

Temukan waktu untuk bersosialisasi, tapi juga pastikan Anda cukup tidur. Kebanyakan orang membutuhkan antara 7 sampai 8 jam tidur setiap malam untuk tetap fokus dan waspada selama masa studi.

3) Jadilah fleksibel namun realistis

Biasanya, biarkan sekitar 8-10 jam sehari untuk bekerja, belajar, bersosialisasi dan hal lain yang perlu dilakukan.

Sebagai mahasiswa penuh waktu, Anda diharapkan untuk mendedikasikan 35 jam seminggu untuk studi universitas, termasuk waktu yang Anda habiskan dalam seminar dan ceramah. Jika Anda hanya menghabiskan 15 jam seminggu untuk mengikuti pembelajaran yang dipimpin guru, Anda harus menggunakan 20 jam tambahan untuk belajar mandiri.

Penting juga untuk diingat bahwa hal-hal yang sering membutuhkan waktu lebih lama dari yang diperkirakan. Jadi, biarkan sedikit waktu tambahan jika Anda menghabiskan lebih banyak tugas daripada yang Anda kira.

4) Beri waktu untuk merencanakan pengulangan
Meluangkan waktu untuk meneliti, merencanakan dan memikirkan pekerjaan Anda sangat penting untuk pengelolaan waktu yang baik. Biarkan diri Anda sendiri waktu untuk memproses informasi baru dan rencanakan bagaimana Anda akan menggunakannya, karena ini dapat membantu Anda menghindari membaca ulang dan mengulangi penelitian apapun.

Salah satu cara untuk merencanakan secara efektif sebelum meneliti adalah membuat daftar semua hal yang ingin Anda ketahui, sehingga Anda dapat membuat catatan di bawah setiap subpos saat Anda pergi.

5) Hindari penundaan dan gangguan

Salah satu cara untuk menghindari penundaan adalah memikirkan berbagai tempat yang Anda hadapi saat belajar - di manakah Anda yang paling fokus? Dimana kamu paling terganggu? Adakah yang bisa Anda lakukan untuk membuat belajar benar-benar agak menyenangkan ?

Ingat, apa yang bekerja untuk satu orang mungkin belum tentu bekerja untuk Anda. Bagi sebagian orang, belajar dengan teman bisa membatasi produktivitas mereka. Tapi bagi yang lain, belajar berkelompok bisa membantu meningkatkan motivasi dan menghindari penundaan.

6) Berolahraga untuk membersihkan kepala Anda di sela-sela sesi belajar

Percaya atau tidak, olahraga bekerja dengan cara yang sama seperti tidur. Hal ini dapat memfokuskan keadaan pikiran Anda, membantu Anda membersihkan kepala Anda dan meningkatkan kekuatan otak Anda di sela sesi belajar.

Jika Anda baru berolahraga, bertujuan untuk menyesuaikan diri dalam 10 menit berjalan di sana sini, terus meningkatkan jumlah yang Anda lakukan saat Anda melanjutkan.

7) Apakah organisasi Anda efektif?

Dengan terus-menerus meninjau dan menilai ulang jadwal Anda, Anda dapat mengenali apakah Anda perlu melakukan perubahan untuk membantu menyelesaikan tugas universitas dan juga memiliki waktu untuk bersantai dan menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga.

Sumber : https://www.topuniversities.com/blog/7-time-management-tips-students

Jika kamu selalu terburu-buru mencoba menyelesaikan suatu pekerjaan, mungkin sudah saatnya kamu lebih mengatur hari kamu. Pengorganisasian merupakan yang cukup pribadi, tetapi itu melibatkan beberapa hal yang mendasar. Kamu lebih baik menentukan terlebih dahulu aktivitas-aktivitas yang ingin dicapai, membuat jadwal yang efektif, dan kerja secara terorganisir. Dengan sedikit usaha yang lebih, rutinitas kamu akan menjadi kebiasaan yang baik dan membuat hari-hari kamu menjadi lebih efektif dan sukses.

1.TENTUKAN KEGIATAN KAMU

1.1. Tuliskan apa yang ingin kamu lakukan. Ambil buku catatan dan pena yang akan kamu bawa selama beberapa hari. Tuliskan apa saja kegiatan yang kamu lakukan, termasuk pekerjaan, tugas, mengurus diri, dan hal yang menyenangkan. Sertakan seberapa sering kamu biasanya melakukan kegiatan tersebut (hari, minggu, bulan). Ini mungkin termasuk hal-hal seperti :

  • Komputer.
  • Kerja.
  • Tidur.
  • Membersihkan rumah.
  • Menghias diri.
  • Berbelanja untuk bahan makanan.

1.2. Sertakan aspirasi apapun. Jika ada hal lain yang ingin kamu lakukan, tetapi sepertinya tidak pernah ada, masukkan lah di daftar kamu. Saat kamu mengatur hari kamu, kamu akan mengetahui bagaimana memasukkan kegiatan yang baru ke dalam rutinitas kamu. Ini mungkin termasuk hal-hal seperti :

  • Berolahraga.
  • Menyiapkan makanan sehat.
  • Bermain gitar.
  • Jalan-jalan bersama teman.

1.3. Tentukan berapa lama setiap aktivitas berlangsung. Begitu kamu memiliki daftar aktivitas kamu (termasuk aspirasi), dan seberapa sering kamu menyelesaikan setiap tugas, kamu harus refleksikan berapa lama setiap aktivitas berlangsung. Cobalah yang terbaik untuk bersikap realistis.

  • Sertakan waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke tempat kamu butuhkan.
  • Sertakan waktu yang dibutuhkan bagi kamu untuk siap dalam setiap kegiatan.
  • Sertakan waktu yang dibutuhkan bagi kamu untuk menyelesaikannya. Jika kamu akan berolahraga, misalnya, kamu mungkin perlu untuk mandi dan berganti ketika kamu sudah selesai.

1.4. Buang kegiatan yang tidak diperlukan. Ada banyak waktu setiap harinya. Ini berarti kamu harus memilih kegiatan mana yang paling berguna bagi kamu. Perubahan hidup ini dua kali lipat : ini akan melibatkan beberapa kebiasaan membuang-buang waktu, dan belajarlah mengatakan “tidak”.

  • Kebiasaan umum membuang-buang waktu termasuk media sosial, memeriksa email terlalu sering, menonton televisi, dan bergosip. Bila kamu terlibat dalam jenis kegiatan tersebut, pertimbangkanlah pengaturan waktu untuk diri sendiri. Ketika waktunya habis, kamu harus kembali bekerja.
  • Jika bos kamu, teman, pasangan, dan keluarga semua menanyakan hal-hal dari kamu, itu akan sulit untuk dijaga! Setiap kali kamu diminta untuk menyelesaikan sebuah proyek atau berkenan, berhenti untuk mempertimbangkan apakah kamu benar-benar memiliki waktu untuk melakukan tugas dengan baik. Kadang-kadang, kamu akan perlu untuk mengatakan, “Saya tidak punya waktu untuk hari ini.”

2. MEMBUAT RENCANA

2.1. Pilih perencanaan. Dapatkan rencana yang bisa menyesuaikan semua hal yang perlu dilakukan. Ini akan menjadi perencanaan digital (seperti kalender Google) atau salah satu daftar yang kamu tulis. Yang penting bagi kamu untuk selalu menjaga perencanaan kamu setiap saat. Perencanaan membantu kamu untuk tetap berada di jalur yang sama.

2.2. Beri tanda pada hal-hal yang tidak dapat dinegosiasikan. Mulailah mengatur hari kamu dengan menuliskan tugas-tugas yang ditetapkan. Hal ini dapat mencakup hal-hal seperti pekerjaan, kuliah, pertemuan, atau kelas-kelas lain. Ingat memasukkan waktu bersiap-siap untuk tugas-tugas ini dan bolak-balik.

2.3. Cocokkan tugas-tugas lain ke dalam jadwal kamu. Begitu kamu memiliki item yang tidak dapat dinegosiasikan, kamu dapat mencari celah. Misalnya, kamu mungkin memiliki sedikit waktu sebelum atau sesudah bekerja, atau pada hari libur. Mulailah mengisi hal-hal lain yang perlu kamu lakukan, seperti berolahraga, bergaul dengan teman, atau mengerjakan tugas.

2.4. Buatlah hari kamu efisien. Untuk memaksimalkan waktu kamu di siang hari, awasilah cara membuat tugas menjadi lebih efisien. Kelompokkan kegiatan serupa bersama-sama, atau pasangkan tugas yang terjadi di dekat satu sama lain.

  • Jika kamu berolahraga segera setelah kamu bangun, kamu hanya perlu untuk mandi sekali.
  • Bukannya bertemu dengan teman sambil minum kopi, pergilah untuk “berjalan pertemuan” untuk mendapatkan latihan saat kamu berbicara.

2.5. Beri diri kamu kesenggangan. Hindari menjadwalkan hal-hal yang terlalu berdekatan. Kamu tidak pernah tahu kapan sebuah pertemuan akan bertemu agak lama, atau saat kamu kelamaan di perjalanan. Sebagai aturan praktis yang baik, memberikan diri kamu tambahan 15-20 menit antara item dalam jadwal kamu. Lebih baik untuk melakukannya lebih awal daripada terlambat!

3. TETAP TERORGANISIR

3.1. Gunakan perencanaan kamu setiap hari. Membuat rencana tidak ada gunanya, jika kamu tidak mengikutinya. Bawalah perencanaan kamu setiap saat. Kapan pun tugas baru muncul dengan sendirinya, catatlah di perencanaan kamu. Biasakan untuk memeriksa secara teratur perencanaan kamu untuk tenggat waktu, janji temu, dan tugas lainnya. Tak lama kemudian, ini akan menjadi kebiasaan dari rutinitas harian kamu.

3.2. Buatlah rutinitas tidur. Melakukan tugas yang sama setiap malam sebelum tidur akan membantu kamu tetap terorganisir hari berikutnya. Sebagai manfaat tambahan, rutinitas yang konsisten dapat membantu kamu untuk tertidur! Beri diri kamu 15 menit untuk menyelesaikan beberapa tugas sebelum tidur.

  • Pilih pakaian kamu untuk hari berikutnya. Memeriksa ramalan cuaca dan memilih item yang sesuai.
  • Mengatur hal-hal yang akan kamu gunakan hari berikutnya (menonton, tas, sepatu, kaus kaki, make up, buku, aksesoris, dll).
  • Paket makan siang.

3.3. Rencana minggu depan. Selain memeriksa perencanaan kamu setiap hari, menjadikannya bagian dari rutinitas kamu untuk duduk sebelum awal minggu (bagi banyak orang, ini adalah hari minggu) dan buat rencana untuk minggu depan.
• Sama seperti sebelumnya, tandai dalam tugas-tugas yang tidak dapat dinegosiasikan pertama.
• Kemudian bekerja untuk menjadwalkan semua lain dalam waktu yang tersedia.
• Carilah tenggat waktu, pertemuan, atau janji lainnya.

3.4. Tetap fleksibel. Meskipun jadwal kamu terorganisir dengan cermat, segala sesuatunya tidak akan berjalan sesuai rencana. Rapat bisa berjalan lebih lama dari awal, lalu lintas bisa lebih buruk dari perkiraan kamu. Yang penting adalah mencoba bersikap fleksibel saat ini terjadi, dan datang dengan solusi kreatif.

  • • Jaga makanan ringan yang sehat (seperti almond mentah) di dalam tas dalam kasus kamu harus melewatkan makan siang.
  • • Simpanlah notebook (atau komputer tablet) dengan kamu sehingga kamu bisa mendapatkan sedikit kerja yang dilakukan sementara kamu menunggu di suatu tempat.
  • • Cari tahu apakah ada kemungkinan pekerjaan dari rumah, atau konferensi video ke sebuah pertemuan, jika kamu tidak bisa berada di sana secara pribadi.

Sumber : http://www.wikihow.com/Organize-Your-Day

1 Like

Orang-orang sukses dikenal hebat saat mempraktikkan tip manajemen waktu. Kemungkinannya adalah, jika Anda ingin menjadi seorang profesional yang sangat sukses di bidang pilihan Anda, Anda juga harus belajar bagaimana mengatur hari Anda secara efektif.

  1. Rencanakan hari Anda malam sebelumnya.
    Sebelum tidur, pastikan bahwa Anda akan memulai hari Anda dengan sebuah tujuan. Buat jurnal atau perencana dan letakkan rencana tindakan Anda keesokan harinya di sana.

    Untuk memberi Anda sebuah panduan, Anda harus memiliki setidaknya empat rencana untuk sehari-hari: orang harus berhubungan dengan pekerjaan, seseorang harus untuk kegiatan pribadi seperti sebuah tugas, dan dua harus untuk mewujudkan impian hidup Anda.

  2. Siapkan diri jika sesuatu tidak sesuai rencana.
    Jika Anda mengatakan bahwa Anda akan menulis artikel dari pukul 08:00 sampai 08:45 dan kemudian Anda bisa menulis sebuah posting blog dari pukul 08:46 sampai 09:30, siapkan diri untuk masalah!
    Tidak semuanya berjalan seperti yang direncanakan. Jadi Siapkan diri anda jika sewaktu-waktu ada sesuatu yang tidak sesuai rencana

  3. Mulailah hari Anda dengan menyelesaikan sesuatu mulai dari yang susah.
    Saat makan, Anda mulai makan makanan yang tidak Anda sukai dulu sehingga Anda bisa fokus menikmati sisa makanan, bukan? Hal yang sama berlaku untuk hari Anda. Jika Anda memiliki hal besar yang perlu Anda capai, lakukan dulu yang sulit, baru setelahnya anda fokus pada hal yang mudah.

  4. Terimalah kenyataan bahwa Anda tidak akan bisa melakukan semuanya dalam satu hari.
    Anda bukan Superman, Sehingga Anda tidak dapat melakukan semuanya dalam satu hari. Alih-alih mengerjakan sebuah proyek besar dalam satu hari dan menjejalkannya, tentukan waktu menyelesaikannya. Jangan frustasi jika Anda tidak bisa menyelesaikan semua yang telah Anda rencanakan dalam satu hari. Ingat, Anda masih punya waktu lain.

  5. Rencanakan jadwal Anda seputar energi Anda.
    Produktivitas pasti terkait dengan tingkat energi Anda. Kenali kekuatan Anda dan bagaimana energi Anda bergeser sepanjang hari dan rencanakan jadwal Anda sesuai dengan itu. Misalnya, jika Anda bukan “Morning people”, mulailah hari ini dengan tugas biasa yang tidak memerlukan banyak ketajaman mental. Jadwalkan wakt untuk mengerjakan tugas penting di saat Anda lebih waspada dan fokus.

  6. Minum air putih.
    Mungkin kedengarannya sederhana tapi begitu banyak dari kita secara otomatis mengabaikannya. Manfaat air minum bahkan lebih jadi hal utama di pagi hari. Mengapa? Setelah istirahat 7-9 jam, tubuh Anda mengalami dehidrasi. Jika kafein adalah hal pertama yang Anda masukkan ke dalam tubuh Anda saat bangun tidur, Anda berisiko mengalami dehidrasi sendiri terlebih lagi (karena kafein adalah diuretik alami).

    Dehidrasi dapat memiliki beberapa pengaruh yang sangat buruk: pusing, kelesuan, kebingungan, dan bahkan pingsan. Pastikan Anda tidak hanya meminum segelas air selama ritual pagi hari tapi juga memasukkannya ke dalam rutinitas harian Anda.

  7. Kurangi kegiatan yang tidak perlu. Hanya ada sedikit waktu di setiap hari. Ini berarti Anda harus memilih aktivitas mana yang paling berguna bagi Anda.

Saya berharap, Anda akan cukup bijak untuk mempraktikkan apa yang telah Anda baca di artikel ini dan mengatur hari Anda dengan benar.

http://www.lifehack.org/articles/productivity/how-organize-your-day-for-success.html

Jika Anda selalu terburu-buru mencoba menyelesaikan pekerjaan, mungkin sudah saatnya Anda mengatur hari Anda dengan lebih baik. Pengorganisasian adalah aktivitas yang cukup pribadi, tapi itu melibatkan beberapa hal mendasar. Anda ingin menentukan aktivitas yang perlu Anda capai, membuat jadwal yang efektif, dan bekerja untuk tetap teratur.

Dengan sedikit usaha dan waktu, rutinitas Anda akan menjadi kebiasaan dan Anda akan membuat hari Anda lebih efisien dan sukses.

  1. Tuliskan aktivitas yang Anda lakukan, termasuk pekerjaan, tugas, mengurus diri sendiri, dan bersenang-senang. Sertakan seberapa sering Anda biasanya melakukan tindakan ini (harian, mingguan, bulanan).

  2. Tentukan berapa lama setiap aktivitas berlangsung. Begitu Anda memiliki daftar aktivitas Anda (termasuk aspirasi), dan seberapa sering Anda menyelesaikan setiap tugas, Anda harus merenungkan berapa lama setiap aktivitas berlangsung. Cobalah yang terbaik untuk bersikap realistis.

  3. Potong kegiatan yang tidak perlu. Ini berarti Anda harus memilih aktivitas mana yang paling berguna bagi Anda. Kebiasaan membuang-buang waktu yang umum mencakup media sosial, mengecek email terlalu sering, menonton televisi, dan bergosip. Bila Anda terlibat dalam jenis kegiatan ini, pertimbangkan lagi, Bila waktunya sudah habis, Anda harus kembali bekerja.

Sumber : wikihow