Bagaimana Cara Membedakan Aluminium dan Stainless Steel?

Pernahkah kamu merasa ragu atau bingung saat ingin membeli barang, menebak terbuat dari aluminium atau stainless steel karena jika dilihat sekilas rupanya memang mirip. Setelah membaca artikel ini, kamu pasti bisa membedakan keduanya. Berikut 10 perbedaan antara aluminium dan stainless steel.

image
Gambar 1 Hollow aluminium

  1. Rasio kekuatan terhadap berat
    Aluminium biasanya tidak sekuat baja, tetapi juga hampir sepertiga dari berat. Ini adalah alasan utama mengapa pesawat terbuat dari Aluminium.

  2. Korosi
    Baja tahan karat terbuat dari besi, kromium, nikel, mangan, dan tembaga. Kromium ditambahkan sebagai agen untuk memberikan ketahanan terhadap korosi. Juga, karena tidak berpori, ketahanan terhadap korosi meningkat. Aluminium memiliki oksidasi dan ketahanan korosi yang tinggi terutama karena lapisan pasifnya. Ketika aluminium teroksidasi, permukaannya akan berubah putih dan terkadang akan menganga.

  3. Biaya
    Aluminium biasanya lebih murah daripada stainless steel.

  4. Konduktivitas Termal
    Aluminium memiliki konduktivitas termal yang jauh lebih baik (konduktor panas) daripada stainless steel. Salah satu alasan utama digunakan untuk radiator mobil dan unit pendingin udara.

  5. Pengelasan
    Stainless steel relatif mudah untuk dilas, sedangkan Aluminium bisa sulit.

  6. Bisa dibentuk
    Aluminium cukup lunak dan mudah dipotong dan dibentuk. Karena ketahanannya terhadap aus dan abrasi, Stainless bisa jadi sulit dikerjakan. Baja tahan karat lebih sulit dan lebih sulit dibentuk daripada aluminium.

  7. Kekuatan
    Stainless steel lebih kuat dari Aluminium (asalkan bobot tidak menjadi pertimbangan).

  8. Sifat Termal
    Stainless dapat digunakan pada suhu yang jauh lebih tinggi daripada Aluminium yang bisa menjadi sangat lunak di atas sekitar 400 derajat.

  9. Konduktivitas Listrik
    Stainless steel adalah konduktor yang sangat buruk dibandingkan dengan kebanyakan logam. Aluminium adalah konduktor listrik yang sangat baik. Karena konduktansi tinggi, ringan, dan tahan korosi, saluran listrik overhead tegangan tinggi umumnya terbuat dari aluminium.

  10. Efek pada Makanan
    Stainless steel kurang reaktif dengan makanan. Aluminium dapat bereaksi terhadap makanan yang dapat memengaruhi warna dan rasa.

image
Gambar 2 Panci stainless steel

Bagaimana membedakan stainless steel dengan aluminium?

  1. Pengujian Magnet

Pertama memukul logam dengan magnet. Jika menempel pada item, itu tidak akan menjadi aluminium, tetapi kemungkinan besar adalah baja atau jenis khusus dari baja tahan karat yang dikenal sebagai baja stainless grade 400. Ini harus menjadi langkah pertama Anda dalam mengidentifikasi baja tahan karat dari aluminium.

  1. Rust pengujian

Mengamati permukaan barang. Stainless steel jauh lebih rentan terhadap korosi daripada aluminium. stainless steel secara khusus dibuat untuk mencegah pewarnaan dan korosi (karat), sementara aluminium akan cenderung menjadi gelap jika terkena kelembaban atau bahan kimia untuk waktu yang lama.

  1. Pengujian Taman

Ketika mengalami penggiling, barang yang terbuat dari aluminium tidak mengeluarkan bunga api. Jika non-magnetik dan mengeluarkan percikan api, item ini kemungkinan besar terbuat dari baja tahan karat seri 300-series.

Referensi:
id.worldironsteel.com
id.ygcladmetal.com