Bagaimana Cara Melatih Berpikir Praktis yang Baik?

berpikir kritis

Berpikir Praktis (Practical Thinking) - kemampuan untuk membuat keputusan yang praktis dan masuk akal; untuk melihat dan memahami apa yang terjadi dengan akal sehat.

Bagi seorang pengajar, pebisnis, politikus, pelajar atau apapun profesi anda pastinya membutuhkan kemampuan baik itu scara personal maupun moral. Adapun salah satunya adalah kemapuan berpikir.

Dalam mengimprovisasi kemampuan berpikir seseorang terbagi menjadi beberapa kriteria yaitu berpikir secara kritis (critical thinking), berpikir kreatif (creative thinking) dan yang terakhir adalah berpikir praktis (practical thinking). Ketiganya saling terhubung dan saling diperlukan untuk manusia diberbagai bidang baik itu untuk berorganisasi, pekerjaan, bisnis maupun pemerintahan. Dan yang akan kta bahas pada artikel kali ini adalah berpikir secara praktis

Definisi

Berpikir praktis juga bisa disebut sebagai bakat alami. Ia adalah sebuah skill untuk beradaptasi pada setiap keadaan baik itu lingkungan, bentuk, keadaan, kondisi dll untuk mencapai suatu target visi yang ingin dituju.

Mengapa Skill “Berpikir Praktis” Penting?

Banyak orang yang beranggapan bahwa berpikir sederhana saja, cukup bayangkan masalah dan cari solusi maka masalah yang didapat akan berakhir. Namun pada faktanya tidak demikian. Maka dari itu kemampuan “Berpikir Praktis” ini sangat penting untuk dimiliki banyak orang apalagi bagi mereka yang memiliki jabatan/posisi/tugas penting. Adapun selain menambah pengalaman untuk memahami kondisi lingkungan, juga untuk memudahkan kita beradaptasi pada lingkungan serta menggali informasi lebih dalam terkait lingkungan disekitar kita. Disamping itu juga memudahkan kita dalam memberikan keputusan dalam setiap masalah yang ada disekitar kita.

Tips Meningkatkan Kemampuan Berpikir

  1. Brainstorming
    Biasakan untuk memunculkan ide tanpa berpikir terlalu lama atau rumit

  2. Mencoba berpikir dengan sudut pandang berbeda
    Gunakan asumsi kita dalam berpikir, atau juga bisa memainkan pernyataan “Jika - Maka.”

  3. Jangan takut ambil resiko
    Tidak ada dari setiap pilihan dan keputusan yang kita ambil tidak mengandung keuntungan dan resiko. Maka siapkan diri anda untuk menghadapi resiko dari pilihan yang telah kita ambil sebagai bentuk pengalaman di masa mendatang.

Sumber : https://prezi.com/mzhnqfjnzuvx/chapter-4-critical-creative-practical-thinking/

Berpikir praktis didefinisikan sebagai mempertimbangkan cara untuk beradaptasi dengan lingkungan anda, atau mengubah lingkungan untuk kenyamanan anda, sehingga anda dapat mengejar gol atau tujuan. Arti praktis kadang-kadang disebut sebagai kecerdasan jalan atau akal sehat. pemikiran praktis tidak peduli dengan mengumpulkan informasi tambahan atau menganalisis apa yang sudah Anda ketahui dalam berbagai cara. Hal ini berkaitan dengan mengambil pengetahuan yang sudah Anda miliki dan efektif menggunakannya untuk memecahkan masalah di dunia nyata. Dengan kata lain, pengetahuan praktis tidak peduli dengan memperoleh pengetahuan baru, melainkan menggunakan atau menerapkan pengetahuan untuk membimbing beberapa tindakan.

Misalkan anda seorang mahasiswa sarjana psikologi dalam kursus statistik. Anda mengalami waktu yang sulit memahami korelasi linear dan regresi linear. Anda harus memiliki setidaknya pemahaman dasar tentang topik ini pada akhir pekan depan, yang adalah ketika Anda mengambil ujian tengah semester Anda. Anda tahu bahwa Anda belajar terbaik ketika Anda akan disajikan dengan informasi pendengaran. Anda memutuskan untuk mengajukan lebih banyak pertanyaan selama waktu kelas, meminta kelompok studi untuk membahas topik ini secara lebih rinci, dan mengubah catatan kelas Anda menjadi permainan Jeopardy sehingga Anda dapat menyimpan informasi lebih lanjut. Ini adalah contoh penggunaan pemikiran praktis.

Menurut Yolanda Williams, jika Anda memiliki kemampuan berpikir praktis yang baik, Anda dapat:

  • Mengelola proses berpikir Anda sendiri
  • Beradaptasi dengan situasi
  • Terbuka untuk pilihan lain
  • Memiliki fleksibilitas dalam cara Anda mendekati masalah
  • Tahu bagaimana bergaul dengan dan berbicara dengan orang lain
  • Menerapkan pengetahuan atau informasi yang sebelumnya telah belajar untuk memecahkan masalah dunia nyata

Beberapa tips untuk meningkatkan kemampuan berpikir yaitu sebagai berikut :

  1. Anda perlu ritual inspirasional
    Salah satu cara terbaik untuk menginspirasi diri sendiri dan mewujudkannya setiap hari adalah mengembangkan ritual yang Anda mulai gunakan secara teratur dan rutin. Ini akan mengkondisi otak Anda untuk kreativitas yang lebih baik. Misalnya, ritual Anda mungkin membaca di pagi hari, mendengarkan musik, meditasi selama beberapa menit atau mengambil beberapa napas dalam-dalam.

  2. Cobalah untuk membuat sesuatu setiap hari
    Buat sesuatu setiap hari, bahkan jika itu hanya untuk 5 atau 10 menit.

  3. Istirahat
    Ketika Anda merasa terjebak dengan ide dan anda tidak punya tempat untuk pergi. Anda perlu istirahat. Memaksakan diri untuk menemukan solusi hanya akan menyebabkan kelelahan. Coba berdiri dari meja Anda, berjalan di luar atau mesin penjual otomatis, ambil kopi, berbicara dengan orang dan melihat pemandangan luar tempat kerja Anda. Beberapa inspirasi akan menyerang Anda di tempat yang tak terduga, dan Anda akan terkejut ketika Anda mendapatkan mereka ketika Anda benar-benar tidak bekerja.

  4. Membuat daftar dan memilih ide Anda
    Kadang-kadang kebalikan dari blok kreatif terjadi, Anda memiliki terlalu banyak ide. walaupun itu baik, itu juga bisa membuat Anda bingung. Anda dapat mengurutkan pikiran dengan membuat daftar. Daftar ke setiap gagasan yang datang ke pikiran dan menentukan yang mana yang Anda pikir adalah yang terbaik. Anda juga dapat membawa pena dan buku catatan kecil ke manapun Anda pergi sehingga Anda tidak melupakan ide-ide yang datang kepada Anda ketika Anda naik bus, makan siang, membaca buku atau menonton video di internet.

  5. Mengajukan pertanyaan yang tepat
    Bila Anda perlu memulai sesi kreatif, selalu mulai dengan pertanyaan mengapa, bagaimana, apa, kapan dan mencoba untuk menjawabnya.

  6. Mengambil resiko
    Sebuah risiko dapat menjadi pedang ganda, tetapi semakin Anda menghindari hal itu, semakin Anda meninggalkan ide yang terlewat. Risiko memungkinkan Anda untuk berpikir out-of-the-box, mencari konvensional dan merangkul perbedaan. Berpikir kreatif tidak mewajibkan Anda untuk menyesuaikan sepanjang waktu; pada kenyataannya, sebagian besar konsep cerdik lahir dari menyimpang.

Kecerdasan berpikir seseorang terbagi dalam tiga cara yang berbeda secara analitis (analytical tinking), berpikir kreatif (creative thinking) dan yang terakhir adalah berpikir praktis (practical thinking). Biasanya hanya berpikir analitis yang dihargai dalam tes dan pendidikan dalam kelas. Namun dalam dunia kerja yang paling dibutuhkan adalah berpikir kreatif dan praktis.

Tiga cara berpikir tersebut saling berhubungan. Berpikir analitis diperlukan untuk memecahkan masalah dan untuk menilai kualitas ide. Berfikir kreatif atau pengalaman diperlukan untuk merumuskan masalah. Berfikir praktis atau kontekstual diperlukan untuk menggunakan ide-ide dan analisis mereka dengan cara yang efektif dalam kehidupan sehari-hari seseorang. Jadi penting untuk menyeimbangkan ketiga aspek analitis, kreatif, dan praktis. Pada artikel ini kita akan membahas tentang berpikir praktis.

Berpikir praktis merupakan kemampuan untuk beradaptasi dengan perubahan kondisi lingkungan dan untuk membentuk lingkungan sehingga dapat memaksimalkan kemampuan seseorang dan mengimbangi kelemahan yang dimilik orang tersebut. Ini menekankan kecerdasan dalam arti praktis. Orang yang mampu berfiki praktis dengan cepat mengenali faktor-faktor apa yang mempengaruhi keberhasilan pada berbagai masalah yang ada. Mereka mahir baik beradaptasi dan membentuk lingkungan mereka sehingga mereka dapat mencapai berbagai tujuan. Berfikir praktis tidak dapat dinilai dengan skor tes.

Bagaimana cara meningkatkan berpikir praktis

  1. Belajar dari pengalaman
    Cara pertama untuk meningkatkan berpikir praktis adalah menjadikan setiap masalah dan penyelesaian dari suatu masalah itu sebagai pengalaman. Jika suatu saat muncul masalah baru kita dapat menyelesaikanya dengan mudah karena kita telah terbiasa dengan masalah-masalah sebelumnya.

  2. Menerapkan apa yang anda pelajari
    Selalu biasakan ilmu yang telah dipelajai setiap harinya baik dari sekolah, kuliah, tempat kerja atau lingkungan dapat anda terapkan dalam kehidupan sehari-hari. Mulai dengan menerapkan pada hal-hal yang kecil sampai dengan masalah yang besar.

  3. Meningkatkan kemampuan anda untuk mengambil tindakan
    Pada kehidupan sehari-hari pasti banyak masalah yang muncul baik masalah kecil atau besar. Kita haru belajar untuk berani mengambil tindakan dalam menyelesaikan setiap masalah yang ada. Pada akhirnya kita akan terbiasa dengan keputusan apa yang harus kita ambil dalam menyelesaikan suatu masalah.

Sumber : Three Aspects of Successful Intelligence, Critical, Creative, & Practical Thinking

7 Cara untuk Meningkatkan Berpikir Kritis

1. Mengajukan Pertanyaan Dasar
Apa yang kita sudah tahu? Bagaimana kita tahu bahwa? Apa yang kita coba untuk Buktikan, menyangkal, menunjukkan, kritik, dll? Beberapa solusi yang paling menakjubkan untuk masalah mencengangkan bukan karena ulasan kompleksitas mereka, tetapi karena ulasan kesederhanaan yang elegan dari mereka. Carilah solusi sederhana pertama.

2. Asumsi Pertanyaan Dasar
Kita bahkan tidak perlu menjadi seorang Einstein bercita-cita untuk mendapatkan keuntungan dari asumsi pertanyaan kita. Perjalanan itu kita yang mengambil? Hobi yang kita ingin mencoba? Semua hal ini dapat menjadi kenyataan jika kita hanya mempertanyakan asumsi dan kritis evaluasi keyakinan kita tentang apa yang bijaksana, tepat, atau mungkin.

3. Menyadari Proses Mental Anda
Seorang pemikir kritis menyadari ulasan bias kognitif dan prasangka pribadi dan bagaimana mereka mempengaruhi tampaknya “obyektif” keputusan dan solusi a. Semua dari kita memiliki bias dalam pemikiran kita itu kesadaran mereka yang membuat pemikiran kritis.

4. Cobalah Membalikkan Hal
Sebuah cara yang bagus untuk mendapatkan “kemandekan” pada masalah yang sulit adalah untuk mencoba membalikkan hal. Ini mungkin tampak jelas bahwa X menyebabkan Y, tetapi bagaimana jika Y yang disebabkan X?.

5. Mengevaluasi Bukti
Ketika kita mencoba untuk memecahkan masalah, itu selalu membantu untuk melihat pekerjaan lain yang telah dilakukan di daerah yang sama. Ini penting, namun, untuk Mengevaluasi informasi kritis, atau Anda dapat dengan mudah mencapai kesimpulan yang salah.

6. Ingatlah Untuk Pikirkan Untuk Diri Sendiri
Jangan terlalu percaya, tapi mengakui bahwa berpikir untuk diri sendiri adalah penting untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan sulit. Saya menemukan ini menjadi benar ketika menulis esai sangat mudah untuk tersesat di karya orang lain yang saya lupa untuk memiliki pikiran saya sendiri.

7. Memahami Bahwa Tidak Ada Yang Berpikir Kritis 100%
Berpikir kritis adalah alat yang harus menyebar ketika kita perlu keputusan penting membuat atau memecahkan masalah yang sulit, tetapi kita tidak perlu berpikir kritis tentang segala sesuatu.

Sumber: https://collegeinfogeek.com/improve-critical-thinking-skills/