Bagaimana cara melakukan pembidaian yang baik?

Bidai atau spalk

Bidai atau spalk adalah alat dari kayu, anyaman kawat atau bahan lain yang kuat tetapi ringan yang digunakan untuk menahan atau menjaga agar bagian tulang yang patah tidak bergerak (immobilisasi)

Tujuan dilakukannya pembidaian antara lain :

  1. Mencegah pergerakan / pergeseran dari ujung tulang yang patah
  2. Mengurangi terjadinya cedera baru disekitar bagian tulang yang patah
  3. Memberi istirahat pada anggota badan yang patah
  4. Mengurangi rasa nyeri
  5. Mempercepat penyembuhan

Bagaimana melakukan pembidaian yang baik ?

image

Kasus traumatologi seiring dengan kemajuan jaman akan cenderung semakin meningkat, sehingga seorang dokter umum dituntut mampu memberikan pertolongan pertama pada kasus kecelakaan yang menimpa pasien. Di antara kasus traumatologi tersebut sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari, misalnya kaki tergelincir saat menuruni tangga, seorang peragawati yang menggunakan sepatu berhak tinggi tergelincir saat berjalan di atas cat walk, bahkan kasus patah tulang leher akibat kecelakaan lalu-lintas yang dapat menyebabkan kematian. Pemberian pertolongan pertama dengan imobilisasi yang benar akan sangat bermanfaat dan menentukan prognosis penyakit.

Sebagian besar kasus traumatologi membutuhkan pertolongan dengan pembebatan dan pembidaian. Pembebatan adalah keterampilan medis yang harus dikuasai oleh seorang dokter umum. Bebat memiliki peranan penting dalam membantu mengurangi pembengkakan, mengurangi kontaminasi oleh mikroorganisme dan membantu mengurangi ketegangan jaringan luka.

Pertolongan pertama yang harus diberikan pada patah tulang adalah berupaya agar tulang yang patah tidak saling bergeser (mengusahakan imobilisasi), apabila tulang saling bergeser akan terjadi kerusakan lebih lanjut. Salah satu cara yang dapat dilakukan adalah dengan memasang bidai yang dipasang melalui dua sendi. Dengan prosedur yang benar, apabila dilakukan dengan cara yang salah akan menyebabkan cedera yang lebih parah.

Pembebatan dan pembidaian memegang peranan penting dalam manajemen awal dari trauma muskuloskeletal, seperti fraktur ekstremitas, dislokasi sendi dan sprain (terseleo). Pemasangan bebat dan bidai yang adekuat akan menstabilkan ekstremitas yang mengalami trauma, mengurangi ketidaknyamanan pasien dan memfasilitasi proses penyembuhan jaringan. Tegantung kepada tipe trauma atau kerusakan, pembebatan atau pembidaian dapat menjadi satu-satunya terapi atau menjadi tindakan pertolongan awal sebelum dilakukan proses diagnostik atau intervensi bedah lebih lanjut.

PEMBIDAIAN


Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan adalah bantuan pertama yang diberikan kepada orang yang cedera akibat kecelakaan dengan tujuan menyelamatkan nyawa, menghindari cedera atau kondisi yang lebih parah dan mempercepat penyembuhan. Ekstremitas yang mengalami trauma harus diimobilisasi dengan bidai. Bidai (Splint atau spalk) adalah alat yang terbuat dari kayu, logam atau bahan lain yang kuat tetapi ringan untuk imobilisasi tulang yang patah dengan tujuan mengistirahatkan tulang tersebut dan mencegah timbulnya rasa nyeri.

Tanda tanda fraktur atau patah tulang :

  • Bagian yang patah membengkak (oedema).
  • Daerah yang patah terasa nyeri (dolor).
  • Terjadi perubahan bentuk pada anggota badan yang patah.
  • Anggota badan yang patah mengalami gangguan fungsi (fungsiolesia).

Tujuan Pembidaian

Penggunaan bidai digunakan untuk imobilisasi dengan maksud :

  1. Mencegah pergerakan atau pergeseran fragmen atau bagian tulang yang patah.
  2. Menghindari trauma soft tissue (terutama syaraf dan pembuluh darah pada bagian distal yang cedera) akibat pecahan ujung fragmen tulang yang tajam.
  3. Mengurangi nyeri
  4. Mempermudah transportasi dan pembuatan foto rontgen.
  5. Mengistirahatkan anggota badan yang patah.

Macam-macam Bidai

  1. Splint improvisasi

    • Tongkat: payung, kayu, koran, majalah
    • Dipergunakan dalam keadaan emergency untuk memfiksasi ekstremitas bawah atau lengan dengan badan.
  2. Splint konvensional

    • Universal splint extremitas atas dan bawah

Persiapan Pembidaian

  1. Periksa bagian tubuh yang akan dipasang bidai dengan teliti dan periksa status vaskuler dan neurologis serta jangkauan gerakan.
  2. Pilihlah bidai yang tepat.

Alat alat pokok yang dibutuhkan untuk pembidaian

  1. Bidai atau spalk terbuat dari kayu atau bahan lain yang kuat tetapi ringan.
  2. Pembalut segitiga.
  3. Kasa steril.

Prinsip Pembidaian

  1. Pembidaian menggunakan pendekatan atau prinsip melalui dua sendi, sendi di sebelah proksimal dan distal fraktur.

  2. Pakaian yang menutupi anggota gerak yang dicurigai cedera dilepas, periksa adanya luka terbuka atau tanda-tanda patah dan dislokasi.

  3. Periksa dan catat ada tidaknya gangguan vaskuler dan neurologis (status vaskuler dan neurologis) pada bagian distal yang mengalami cedera sebelum dan sesudah pembidaian.

  4. Tutup luka terbuka dengan kassa steril.

  5. Pembidaian dilakukan pada bagian proximal dan distal daerah trauma (dicurigai patah atau dislokasi).

  6. Jangan memindahkan penderita sebelum dilakukan pembidaian kecuali ada di tempat bahaya.

  7. Beri bantalan yang lembut pada pemakaian bidai yang kaku.
    a. Periksa hasil pembidaian supaya tidak terlalu longgar ataupun terlalu ketat sehingga menjamin pemakaian bidai yang baik
    b. Perhatikan respons fisik dan psikis pasien.

Syarat-syarat pembidaian

  1. Siapkan alat alat selengkapnya.
  2. Sepatu dan seluruh aksesoris korban yang mengikat harus dilepas.
  3. Bidai meliputi dua sendi tulang yang patah, sebelumnya bidai diukur dulu pada anggota badan kontralateral korban yang sehat.
  4. Ikatan jangan terlalu keras atau terlalu longgar.
  5. Sebelum dipasang, bidai dibalut dengan kain pembalut.
  6. Ikatan harus cukup jumlahnya, dimulai dari sebelah atas dan bawah tulang yang patah.
  7. Kalau memungkinkan anggota gerak tersebut ditinggikan setelah dibidai.

Prosedur Pembidaian

  1. Persiapkan alat-alat yang dibutuhkan.
  2. Lepas sepatu, jam atau asesoris pasien sebelum memasang bidai.
  3. Pembidaian melalui dua sendi, sebelumnya ukur panjang bidai pada sisi kontralateral pasien yang tidak mengalami kelainan.
  4. Pastikan bidai tidak terlalu ketat ataupun longgar
  5. Bungkus bidai dengan pembalut sebelum digunakan
  6. Ikat bidai pada pasien dengan pembalut di sebelah proksimal dan distal dari tulang yang patah
  7. Setelah penggunaan bidai cobalah mengangkat bagian tubuh yang dibidai.

Contoh penggunaan bidai

1). Fraktur humerus (patah tulang lengan atas).

Pertolongan :

  • Letakkan lengan bawah di dada dengan telapak tangan menghadap ke dalam.
  • Pasang bidai dari siku sampai ke atas bahu.
  • Ikat pada daerah di atas dan di bawah tulang yang patah.
  • Lengan bawah digendong.
  • Jika siku juga patah dan tangan tak dapat dilipat, pasang spalk ke lengan bawah dan biarkan tangan tergantung tidak usah digendong.
  • Bawa korban ke rumah sakit.

image
Gambar Pemasangan bidai pada fraktur humerus, atas : hanya fraktur humerus, siku bisa dilipat, bawah : siku tidak bisa dilipat, juga fraktur antebrachii

2). Fraktur Antebrachii (patah tulang lengan bawah).

Pertolongan:

  • Letakkan tangan pada dada.
  • Pasang bidai dari siku sampai punggung tangan.
  • Ikat pada daerah di atas dan di bawah tulang yang patah.
  • Lengan digendong.
  • Bawa korban ke rumah sakit.

image
Gambar Pemasangan bidai pada fraktur antebrachii

image
Gambar Pemasangan sling untuk menggendong lengan yang cedera

3). Fraktur clavicula (patah tulang selangka).

a) Tanda-tanda patah tulang selangka :

  • Korban tidak dapat mengangkat tangan sampai ke atas bahu.
  • Nyeri tekan daerah yang patah.

b) Pertolongan :

  • Dipasang ransel verban.
  • Bagian yang patah diberi alas lebih dahulu.
  • Pembalut dipasang dari pundak kiri disilangkan melalui punggung ke ketiak kanan.
  • Dari ketiak kanan ke depan dan atas pundak kanan, dari pundak kanan disilangkan ke ketiak kiri, lalu ke pundak kanan,akhirnya diberi peniti/ diikat.
  • Bawa korban ke rumah sakit.


Gambar Kanan atau kiri : Ransel perban

4). Fraktur Femur (patah tulang paha).

Pertolongan :

image
Gambar Pemasangan bidai pada fraktur femur

  • Pasang 2 bidai dari :
    • Ketiak sampai sedikit melewati mata kaki.
    • Lipat paha sampai sedikit melewati mata kaki.
  • Beri bantalan kapas atau kain antara bidai dengan tungkai yang patah.
  • Bila perlu ikat kedua kaki di atas lutut dengan pembalut untuk mengurangi pergerakan.
  • Bawa korban ke rumah sakit.

5). Fraktur Cruris (patah tulang tungkai bawah). Pertolongan :

  • Pasang 2 bidai sebelah dalam dan sebelah luar tungkai kaki yang patah.
  • Di antara bidai dan tungkai beri kapas atau kain sebagai alas.
  • Bidai dipasang di antara mata kaki sampai beberapa cm di atas lutut.
  • Bawa korban ke rumah sakit.


Gambar Pemasangan bidai pada fraktur cruris

Sumber :

Jarot Subandono, Warsito, Ida Nurwati, Mutmainah, E. Listyaningsih, Isna Qadrijati, Dian Ariningrum, Rieva Ermawan, Tito Sumarwoto, Desy Kurniawati Tandiyo, Anak Agung Alit Kirti, Pembebatan dan pembidaian, Fakultas Kedokteran UNS dan RSU dr Moewardi

Note : Lanjutan post diatas

OBSERVASI SETELAH TINDAKAN

Tanyakan kepada pasien apakah sudah merasa nyaman dengan bebat dan bidai yang dipasang, apakah nyeri sudah berkurang, apakah terlalu ketat atau terlalu longgar. Bila pasien masih merasakan bidai terlalu keras, tambahkan kapas di bawah bidai. Longgarkan bebat jika dirasakan terlalu kencang.

Lakukan re-evaluasi terhadap ekstremitas di sebelah distal segera setelah memasang bebat dan bidai, meliputi :

  • Warna kulit di distal
  • Fungsi sensorik dan motorik ekstremitas.
  • Pulsasi arteri
  • Pengisian kapiler

Perawatan rutin terhadap pasien pasca pemasangan bebat dan bidai adalah elevasi ekstremitas secara rutin, pemberian obat analgetika dan anti inflamasi, serta anti pruritik untuk mengurangi rasa gatal dan untuk mengurangi nyeri. Berikan instruksi kepada pasien untuk menjaga bebatnya dalam keadaan bersih dan kering serta tidak melepasnya lebih awal dari waktu yang diinstruksikan dokter.

KOMPLIKASI PEMASANGAN

Dalam 1-2 hari pasien kemungkinan akan merasakan bebatnya menjadi lebih kencang karena berkembangnya oedema jaringan. Berikan instruksi secara jelas kepada pasien untuk datang kembali ke dokter bila muncul gejala atau tanda gangguan neurovaskuler atau compartment syndrome, seperti bertambahnya pembengkakan atau rasa nyeri, kesulitan menggerakkan jari, dan gangguan fungsi sensorik.

REPOSISI FRAKTUR TERTUTUP DAN DISLOKASI

Penatalaksanaan fraktur terdiri dari manipulasi untuk memperbaiki posisi fragmen dan splintage untuk menahan fragmen sampai menyatu. Penyembuhan fraktur didukung oleh pemadatan tulang secara fisiologis, sehingga aktivitas otot dan pemberian beban awal penting untuk dilakukan.

Tujuan ini didukung oleh 3 proses yaitu reduksi, imobilisasi dan latihan.

Dua masalah yang penting yaitu bagaimana mengimobilisasi fraktur namun tetap memungkinkan pasien menggunakan anggota gerak dengan cukup; hal ini adalah dua hal yang berlawanan (menahan versus menggerakkan) yang dinginkan ahli bedah untuk mempercepat kesembuhan (misalnya dengan fiksasi internal). Akan tetapi, ahli bedah juga ingin menghindari resiko yang tidak diinginkan; ini adalah konflik kedua ( kecepatan versus keamanan).

Faktor yang paling penting dalam menentukan kecenderungan untuk sembuh secara alami adalah kondisi jaringan lunak sekitar dan suplai darah lokal. Fraktur energi rendah ( atau velositas rendah) hanya menyebabkan kerusakan jaringan lunak yang parah, walaupun fraktur terbuka ataupun tertutup.

Tscheme (Oestern and Tscherne, 1984) mengklasifikasikan luka tertutup sebagai berikut :

  • Grade 0 : Fraktur simple dengan sedikit atau tidak ada luka jaringan lunak
  • Grade 1: Fraktur dengan abrasi superficial atau memar pada jaringan kulit dan jaringan subkutan.
  • Grade 2 : Fraktur yang lebih parah dengan tanda kerusakan jaringan lunak dan ancaman sindrom compartment.
  • Grade 3 : Luka berat dengan kerusakan jaringan halus yang jelas.

Semakin parah tingkatan luka makan semakin besar kemungkinan membutuhkan beberapa bentuk fiksasi mekanis; stabilitas tulang yang baik membantu penyembuhan jaringan lunak.

REDUKSI

Walaupun penatalaksanaan umum dan resusitasi harus didahulukan, namun penanganan fraktur diharapkan tidak terlambat; pembengkakan bagian lunak selama 12 jam pertama menyebabkan reduksi semakin sulit. Walaupun demikian, terdapat beberapa kondisi di mana reduksi tidak dibutuhkan yaitu :

  1. Saat hanya sedikit atau tidak ada dislokasi;
  2. Saat dislokasi bukan suatu masalah ( contoh: fraktur clavicula) dan
  3. Saat reduksi tidak mungkin berhasil ( contoh: fraktur kompresi pada vertebra)

Reduksi harus ditujukan untuk fragmen tulang dengan apposisi yang cukup dan garis fraktur yang normal. Semakin besar area permukaan kontak antarfragmen semakin besar kemungkinan terjadinya penyembuhan. Adanya jarak antara ujung fragmen merupakan penyebab sering union yang terlambat atau nonunion.

Di sisi lain, selama ada kontak dan fragmen segaris (alignment) sedikit overlap pada permukaan fraktur masih diperbolehkan. Pada fraktur yang meliputi pemukaan sendi, reduksi harus sedekat mungkin mendekati sempurna karena adanya irreguleritas akan menyebabkan distribusi muatan yang abnormal antarpermukaan yang akan berpredispoisisi pada perubahan degenaratif pada kartilago sendi.

Terdapat 2 metode reduksi yaitu tertutup dan terbuka.

Reduksi Tertutup

Di bawah anestesi dan relaksasi otot, fraktur direduksi dengan 3 maneuver:

  1. Bagian distal anggota gerak ditarik pada garis tulang;
  2. Karena fragment terpisah, maka direduksi dengan melawan arah gaya awal
  3. Garis fraktur yang lurus diusahakan pada setiap bidang.

Hal ini lebih efektif dilakukan ketika periosteum dan otot pada satu sisi fraktur tetap utuh karena ikatan jaringan lunak mencegah over-reduction dan menstabilkan fraktur setelah direduksi (Charnley 1961).

Beberapa fraktur sulit untuk direduksi dengan manipulasi karena tarikan otot yg terlalu kuat sehingga membutuhkan traksi yg lama. Traksi tulang atau kulit selama beberapa hari menyebabkan tegangan jaringan lunak menurun dan memudahkan tejadinya alingment yg lebih baik; sebagai contoh hal dapat dilakukan untuk fraktur femur, fraktur shaft tibia dan fraktur humerus supracondylus pada anak.

Pada umumnya reduksi tertutup digunakan untuk semua fraktur dislokasi minimal, untuk sebagian besar fraktur pada anak, untuk fraktur yg tidak stabil setelah reduksi dan dapat digunakan untuk beberapa bidai dan gips. Fraktur tidak stabil dapat direduksi juga dengan metode tertutup sebelum dengan fiksasi internal atau eksternal. Hal ini dilakukan untuk menghindari manipulasi langsung sisi fraktur oleh reduksi terbuka yang merusak suplai darah lokal dan mungkin menyebabkan waktu penyembuhan lebih lambat. Traksi yg mereduksi fragmen fraktur melalui ligamentotaxis (tarikan ligament) biasanya dapat diaplikasikan menggunakan fracture table atau bone distraktor.

image
Gambar Reposisi tertutup (a) Traksi pada garis tulang (b) Disimpaksi © Menekan fragmen pada posisi reduksi ( Sumber : Solomon L. Warwick DJ. Nayagam S. Principles of Fracture. Apley’s System of Orthopaedics and Fractures, 8th ed. Oxford University Press Inc. New York. 2001)

Reduksi Terbuka
Indikasi reduksi operatif yaitu :

  1. reduksi tertutup gagal, baik karena kesulitan mengontrol fragmen atau karena jaringan lunak berada diantaranya,
  2. terdapat fragmen sendi yang membutuhkan pengaturan posisi yang akurat,
  3. untuk traksi (avulsi) fraktur dengan fragmen yang terpisah.

DISLOKASI

Dislokasi berarti permukaan sendi bergeser secara lengkap dan tidak utuh lagi. Subluksasi menekankan pada pergeseran dengan derajat yang lebih ringan dengan permukaan sendi sebagian masih berapposisi.

Gambaran Klinis

Oleh karena cedera, sendi terasa nyeri dan pasien berusaha untuk menghindari pergerakan sendi. Bentuk sendi abnormal dan penanda tulang dapat bergeser. Anggota gerak yang mengalami dislokasi sering ditahan pada posisi tertentu karena pergerakan menyebabkan rasa nyeri dan juga terbatas. Foto sinar-X biasanya memperjelas diagnosis, dan juga menunjukkan apakah ada luka tulang yang mempengaruhi stabilitas sendi- misalnya dislokasi fraktur. Sendi yang dicurigai terjadi dislokasi dapat dites dengan menekannya, dan bila terjadi dislokasi pada lokasi tersebut pasien akan merasakan rasa nyeri menetap yang tidak tertahankan lebih jauh.

Jika batas sendi dan ligamen rusak, dislokasi berulang dapat terjadi. Hal ini terutama pada dislokasi sendi bahu dan sendi patellofemoral. Pada dislokasi habitual (voluntary), pasien mengalami dislokasi atau subluksasi sendi karena kontraksi otot secara volunter. Kelemahan ligament dapat mempermudah terjadinya hal ini.

Penatalaksanaan

Dislokasi harus direposisi sesegera mungkin; anestesi umum dan muscle relaxant kadang dibutuhkan. Sendi kemudian diistirahatkan atau diimobilisasi sampai pembengkakan jaringan lunak berkurang, biasanya setelah 2 minggu. Latihan gerakan terkontrol dimulai dengan penguatan fungsi kemudian bertahap berkembang dengan monitor fisioterapi. Biasanya rekonstruksi bedah dibutuhkan untuk kondisi ketidakstabilan sendi yang masih tersisa.

Komplikasi

Komplikasi pada fraktur juga terlihat setelah dislokasi yaitu kerusakan pembuluh darah, kerusakan saraf, nekrosis avaskular tulang, osifikasi heterotopic, kaku sendi dan osteoarthritis sekunder.

Sumber :

Jarot Subandono, Warsito, Ida Nurwati, Mutmainah, E. Listyaningsih, Isna Qadrijati, Dian Ariningrum, Rieva Ermawan, Tito Sumarwoto, Desy Kurniawati Tandiyo, Anak Agung Alit Kirti, Pembebatan dan pembidaian, Fakultas Kedokteran UNS dan RSU dr Moewardi