Bagaimana cara Cermin memantulkan cahaya?

cermin

Kamu pasti sering melihat ke cermin saat akan merapikan dandanan, rambut, atau pakaianmu. Sebenarnya bagaimana caranya cermin bisa memantulkan cahaya?

Sebenarnya, cermin hanya terbuat dari kaca biasa. Kaca biasa (bukan cermin) akan meneruskan hampir seluruh cahaya yang diterimanya sehingga terlihat transparan di mata kita. Nah, sekarang coba lihat di bagian belakang cermin. Ada sebuah lapisan kan? Bagian pemantul cahaya yang ada pada cermin adalah lapisan di bagian belakang itu. Lapisan itu merupakan lapisan logam yang sangat tipis. Zaman sekarang, logam yang biasa digunakan adalah perak atau alumunium.

Mungkin kamu tidak heran mengapa logam yang dipilih sebagai pemantul cahaya. Hampir semua logam sangat mengkilap, bukan? Ini tak lain disebabkan karena logam memantulkan cahaya yang diterimanya dengan sangat baik. Tapi, bagaimana logam bisa memantulkan cahaya dengan sangat baik? Atom-atom pada logam terikat oleh elektron yang dapat bergerak bebas. Elektron memiliki beberapa tingkatan energi tertentu yang diperbolehkan. Pada zat-zat lain, elektron-elektron ini menyerap sebagian energi yang diterimanya untuk dapat mengubah energi elektron dari satu tingkatan ke tingkatan lain yang diperbolehkan. Inilah yang menyebabkan adanya penyerapan dan pemantulan cahaya pada berbagai benda yang membuatnya menjadi berwarna (lihat artikel sebelumnya). Namun pada logam, elektron-elektronnya cenderung tidak menyerap energi tertentu, termasuk energi cahaya. Akibatnya, hampir seluruh cahaya yang diterimanya akan dipantulkan. Agar pemantulan semakin sempurna, umumnya bagian belakang lapisan tersebut dibuat gelap atau ditempelkan ke bidang tertentu yang tidak transparan, contohnya dinding kamar atau pintu lemari.

Sumber: