Bagaimana cara Anda untuk menjaga agar budaya Indonesia tetap lestari?


(Audrey Chyara) #1

budaya indonesia

Akhir-akhir ini budaya Indonesia semakin dilupakan seiring berjalannya waktu, budaya Indonesia semakin tergerus dengan hal-hal yang berbau modernisasi. Anak-anak muda sudah jarang yang mempelajari tentang budaya Indonesia, seperti menyanyi lagu adat, menari/mempelajari tarian daerah, dll.

Bagaimana cara Anda untuk menjaga budaya kita tetap lestari?


(Farid Yoga Purnama) #2

Dalam menjaga dan melestarikan budaya lokal yang ada dalam masyarakat dapat dilakukan dengan berbagai cara. Beberapa cara yang dapat dilakukan oleh seorang anggota masyarakat khususnya kita sebagai generasi muda dalam mendukung kelestarian budaya dan ikut menjaga budaya lokal diantaranya adalah :

  • Mau mempelajari budaya tersebut, baik hanya sekedar mengenal atau bisa juga dengan ikut mempraktikkannya dalam kehidupan kita.

  • Ikut berpartisipasi apabila ada kegiatan dalam rangka pelestarian kebudayaan, misalnya :

    • Mengikuti kompetisi tentang kebudayaan, misalnya tari tradisi atau teater daerah.

    • Ikut berpartisipasi dengan mementaskan budaya tradisonal pada acara ataupun kegiatan tertentu, seperti pada saat perayaan hari ulang tahun kemerdekaan bangsa, mengadakan pementasan ketoprak yang berbau perjuangan, dan lain-lain.

  • Mengajarkan kebudayaan itu pada generasi penerus sehingga kebudayaan itu tidak musnah dan tetap dapat bertahan.

  • Mencintai budaya sendiri tanpa merendahkan dan melecehkan budaya orang lain.

  • Mempraktikkan penggunaan budaya itu dalam kehidupan sehari-hari, misalnya budaya berbahasa.

  • Menghilangkan perasaan gengsi ataupun malu dengan kebudayaan yang kita miliki.

  • Menghindari sikap primordialisme dan etnosentrisme

Demikian beberapa cara yang dapat kita lakukan dalam proses pelestarian budaya. Diharapkan segala kesadaran kita sebagai generasi penerus untuk tetap bisa menjaga dan melestarikan budaya.

Sumber :http://hanydina.blogspot.co.id/2013/02/cara-menjaga-budaya-lokal.html


(Neala Agita) #3

Menurut saya, seiring dengan perkembangan zaman, para generasi bangsa sudah mulai melupakan serta meninggalkan kebudayaan-kebudayaan Indonesia yang sangat kaya ini. Globalisasi juga berpengaruh kuat dalam menurunnya tingkat kepedulian masyarakat dalam menjaga atau melestarikan budaya Indonesia.

Cara yang dapat dilakukan untuk menjaga kelestarian budaya Indonesia terdapat empat poin penting :

1. Kenali budaya

  • Mencari tahu tentang budaya Indonesia
  • Mengikuti kegiatan atau komunitas tentang budaya, seperti tari tradisional, olahraga tradisional, dan lain-lain.

2. Ajarkan budaya kepada orang lain

  • Mengajar di sekitar lingkungan dengan mengenalkan betapa indah dan kaya nya budaya Indonesia

3. Memperkenalkan budaya ke luar negeri

  • Memposting kegiatan seni lokal di media sosial
  • Menggunakan produk lokal
  • Mengekspor barang hasil kesenian budaya lokal

4. Tidak terpengaruh dengan budaya asing

  • Jadikan budaya sebagai identitas anda
  • Memilih serta memilah kebudayaan asing yang berdampak positif terhadap kebudayaan lokal

(source :http://guruppkn.com/cara-melestarikan-budaya)


(Sarah tsamara dewanti) #5

Untuk menjaga agar budaya Indonesia tetap lestari itu yang paling pertama adalah dari kesadaran diri kita sendiri dan kemauan diri kita serta rasa cinta tanah air kita. seperti beberapa tanggapan diatas, kita harus melihat dahulu seberapa sadar kita akan cinta tanah air.

Bagaimana bisa jika tidak dengan kesadaran kita sendiri kita bisa menjaga kelestarian budaya Indonesia, karena mungkin ada beberapa orang yang mengatakan bahwa kita harus menjaga kelestarian budaya Indonesia namun ternyata pada dirinya sendiri belum melakukannya.


(Achmad Lintang Wiranandha) #7

“Masa depan sebuah negara berada di pundak para pemudanya” -Anonim-

Dari quote diatas sudah barang tentu sebuah budaya adalah warisan dari yang tua kepada yang muda. Di tangan pemuda pemudanya lah budaya warisan ini akan menjadi apa.

Hanya sekedar pajangan?
Hanya berupa nostalgia?
Atau menjadi aset bagi Indonesia agar menjadi negara yang terkenal akan budayanya?

Berbicara soal budaya (terlebih produk budaya seperti batik, tari dan kesenian) adalah topik penting yang perlu perhatian lebih bagi saya sebagai mahasiswa Ilmu Budaya.

Saya adalah seorang mahasiswa Sastra Inggris UB. Itu artinya setiap hari setiap waktu selama 4 tahun lebih saya diberi pengertian dan pembelajaran budaya asing.

Just so you know, semakin saya belajar budaya asing, semakin saya mencintai budaya Indonesia milik kita.
Kenapa? Karena budaya Indonesia selain luas dan kaya, juga sudah full package.

Contoh:

Disana punya Balet, kita punya Remo
Disana punya Opera, kita punya Wayang Orang
Disana punya Puppet Show, kita punya Wayang
Disana baru baru ini sedang ramai soal soft skill (latihan kepribadian) kita sudah punya prinsip Tata Krama, Unggah Ungguh, Budi Pekerti.

Pertanyaannya adalah kenapa budaya Indonesia masih kalah pamor dengan budaya luar? (contoh Korea yang sekarang sedang booming).

Menurut saya adalah eksekusi produknya.
Era sekarang adalah era budaya Pop (Pop Culture) dimana produk budaya diproduksi dengan gaya kekinian.
Gambar kecilnya adalah kartun. Ya, tontonan anak.
Jepang memiliki anime, dimana dalam anime tersebut seringkali kita diperkenalkan dengan budaya jepang (ie. Samurai X, Naruto).
Anda pasti mencoba makan Ramen karena tau dari menonton anime.

Malaysia sudah berjalan kearah ini, dengan adanya kartun Upin Ipin dan Boboiboy.
Kartun ini impact nya besar sekali kepada anak anak.
True Story keponakan saya yang masih umur 5 tahun sudah cakap berbahasa Melayu daripada bahasa daerahnya sendiri (madura) karena tiap harinya menonton Upin Ipin dan Boboiboy.

Dilain pihak, Indonesia masih saja ikut ikutan latah dengan membuat kartun yang mirip dengan milik Malaysia dengan eksekusi yang kurang maksimal (ie. Keluarga Somad).
Tentu saja, kartun ini masih kalah pamor dibanding kartun Malaysia.

Apa yang harus kita lakukan?

  • Belajar
    Tidak perlu menutup diri dari budaya luar. Pelajari budaya mereka, ambil positifnya, implementasikan terhadap budaya kita.

  • Ikuti perkembangan
    Jika kita hanya stuck dengan produk tradisional saja, kita tidak akan bisa bersaing di pasar internasional. Akan lebih baik jika menggabungkan elemen pop dengan budaya kita.

    Contoh:
    Produksi film dengan eksekusi maksimal tentang silat (The Raid bahkan sampai kehabisan tiket di teater London dan masih menjadi kandidat kuat film action terbaik hingga sekarang).

  • Bangga dan pakai produk budaya kita
    Percuma jika para anak mudanya menjadi garang di media sosial ketika batik diklaim oleh negara tetangga tapi masih malas memakai batik ketika kuliah karena takut diolok olok.
    Rubah mindset tersebut, mulailah menjadi pionir bagi produk budaya kita sendiri. Pakai produk asli Indonesia seperti distro produksi lokal, maupun barang barang produksi lokal.

  • Viral Trend
    Memanfaatkan sosial media menjadi game changer bagi promosi budaya.
    Gunakan sosial media untuk memposting hal hal tentang budaya kita.
    Contoh: hastag #ootd untuk caption posting Instagram saat kita memakai batik.

Mari berubah dan mencoba untuk mencintai budaya kita untuk melestarikannya.
Semoga jawaban ini bisa membantu :wink: