Bagaimana biografi Terry Guo : Orang yang membuat Sony, Microsoft, Dell, HP, Motorola, Amazon, Cisco dan Apple ?

Biografi, Guo Tai-ming


Pekerjaan

Chairman, President and General Manager, Hon Hai Precision Industry Co., Ltd.

Afiliasi lainnya

  • Integrated Telecom Express Inc.
  • Artest Corp.
  • Foxconn (Far East) Ltd.
  • China College Of Marine Technology And Commerce
  • GoPro, Inc.

Tempat dan Tanggal Lahir

Banqiao, Taiwan, 8 Oktober 1950

Kewarganegaraan

Taiwan

Pendidikan

Bachelor of Science, Taiwan College Of Marine Technology And Commerce

Total Kekayaan

US$ 6,9 Billion Dollar - 89,7 Trilliun Rupiah (2016)

Peringkat berdasarkan Forbes

  • 31 Richest In Tech (2016)
  • 3 Taiwan’s 50 Richest (2016)
  • 71 Powerful People (2014)

Riwayat Hidup


Orang tua Terry Gou berasal dari desa Gewan, provinsi Shanxi, di China sebelum berpindah ke Taiwan pada 1949. Ayahnya pernah menjadi tentara saat melawan Jepang tahun 1931 - 1945. Kemudian ia menjadi polisi dan bermigrasi ke Taiwan.

Terry Gou dilahirkan di Taiwan pada 1950 dengan nama Gou Tai-ming, Ia adalah anak pertama dari tiga bersaudara, adik-adiknya bernama Tai-Chiang Gou dan Tai-Cheng Gou. Kedua adiknya juga merupakan pengusaha yang sukses.

Setelah menyelesaikan pendidikannya hingga tamat kuliah dan Terry Guo bekerja sebagai karyawan di beberapa pabrik, seperti pabrik karet, ban dan tanaman obat-obatan hingga berumur 24 tahun. Pada umur 24 tahun itulah, Terry Guo, memutuskan untuk membuat usaha sendiri, dibandingkan harus bekerja di perusahaan orang lain.

Guo dan istri pertamanya, Serena Lin (林淑如; Lín Shúrú; 1950–2005), mempunyai anak laki-laki (lahir tahun 1976) yang bekerja di industri film dan anak perempuan (lahir tahun 1978) yang bekerja di industri finansial.

Guo mendirikan organiasi amal yang bergerak di sektor pendidikan bersama dengan istrinya, Serena Lin,pada tahun 2000 dan memberikan sepertiga dari kekayaannya untuk disumbangkan.

Pada tahun 2002, Guo membeli Roztěž castle didekat Kutná Hora, Czech Republic seharga $30 million, atau sekitar 390 Milyar Rupiah.

Pada tahun 2005, istrinya, Serena Lin, meninggal dunia karena kanker payudara pada usia 55 tahun.

Pada tahun 2007, adiknya, Tai-Cheng Guo, meninggal karena Leukimia.

Pada tahun 2008, Guo menikah untuk kedua kalinya, seorang koreografer, bernama Delia Tseng (曾馨瑩; Zēng Xīnyíng; lahir tahun 1974). Bersama dengan Tseng, Guo memiliki seorang putri, lahir tahun 2009, dan seorang putra, lahir tahun 2010.

Riwayat Karir


Pada tahun 1974, Guo meminjam uang dari ibunya dan mendirikan perusahan Hon Hai di Taiwan dengan dibantu 10 karyawan. Produk pertama yang dibuat adalah komponen plastik untuk remote televisi.

Pada tahun 1980-an, ketika komputer mulai berkembang pesat, ia beralih memproduksi konektor untuk PC. Ia mulai menerima permintaan untuk membuat konektor bagi Konsol joystick perusahaan Atari.

Pada tahun 1988, ia membangun pabrik baru Longhua Sains dan Teknologi Park di Shenzen, China. Pabrik tersebut merupakan pabrik terbesar yang ada pada saat ini. Pabrik ini mengintegrasikan antara proses produksi dengan fasilitas-fasilitas untuk karyawannya. Oleh karena itu, pabrik tersebut bertransformasi menjadi kampus, dimana, didalam pabrik terdapat Apartemen, restoran dan fasilitas kesehatan untuk karyawannya. Bahkan didalam lingkungan pabrik juga terdapat peternakan ayam untuk memasok makanan untuk karyawannya.

Pada tahun 1996, Hon Hai mulai membuat chassis untuk komputer desktop Dell. Mulai dari sini, banyak perusahaan yang tertarik bekerjasama, antara lain ; Sony, Microsoft, Dell, HP, Motorola, Amazon, Cisco dan Apple Inc., sehingga Hon Hai menjadi perusahaan raksasa dalam waktu singkat.

Saat ini Hon Hai, induk perusahaan Foxconn, telah berkembang hingga memiliki sekitar 40 pabrik di seluruh dunia. Selain itu Hon Hai juga memiliki fasilitas dan laboratorium penelitian di Amerika Serikat, Jepang, Meksiko, Brasil, India, dan Vietnam.

Formula rahasia dari kesuksesan Foxconn yang fenomenal adalah quality control. Guo selalu memfokuskan diri pada kualitas yang dihasilkan dari produknya, sehingga, hal tersebut yang membuat banyak perusahaan mempercayakan pembuatan produknya kepada Foxconn.

Terry Guo merupakan pebisnis yang sangat ambisius, walaupun Foxconn sudah meraih kesuksesan seperti sekarang ini, tetapi Guo masih belum merasa puas terhadap prestasi perusahaan. Guo menginginkan untuk mengembangkan perusahaannya menjadi lebih besar, dengan memperluas bidang perusahaan ke arah Industri Telekomunikasi dan Industri Pengembangan Perangkat Lunak.

Fakta-fakta


  1. Gou memulai bisnis nya dengan bermodalkan uang sebesar US$ 7,500 yang ia pinjam dari ibunya.

  2. Ayahnya adalah seorang perwira polisi menengah yang memiliki pangkat.

  3. Sebelum mendirikan Foxconn, selama tiga tahun Gou mengikuti latihan kejuruan dan telah bertugas di militer. Ia juga pernah bekerja sebagai petugas pengiriman selama dua tahun.

  4. Gou membuka kantor pusat global pertama pada tahun 1974.

  5. Produk pertama yang dikembangkan oleh Foxconn adalah tombol saluran-perubahan untuk televisi hitam putih.

  6. Gou memiliki angan akan kesuksesan di masa depannya, ia banyak menghabiskan waktu belajar menulis namanya dengan sempurna dalam bahasa Inggris.

  7. Kini, Terry Gou telah mempekerjakan lebih dari 920.000 karyawan di lebih dari 20 pabrik Foxconn yang telah ia bangun.

  8. Pernyataannya yang paling terkenal adalah ia pernah mengatakan bahwa Warren Buffet sudah terlalu tua untuk melakukan bisnis.

  9. Salah satu kutipan yang ia yakini adalah “You can’t read a book to learn to swim”.

  10. Jika berbicara tentang pendiri Apple, Steve Jobs, Gou mengungkapkan ia harus memaksa Jobs untuk menyerahkan kartu namanya.

  11. Kini Foxconn adalah eksportir terbesar di Cina.

  12. Harta Gou ditaksir mencapai 5.9 miliar dolar dan sekaligus menjadikannya sebagai orang terkaya di Taiwan.

  13. Gou telah membangun berbagai kota di Cina sebagai tempat untuk para penduduknya bekerja.

  14. Gou memiliki kegiatan amal sendiri, yang disebut Yonglin Foundation.

  15. Gou menikah dengan seorang penari, 24 tahun lebih muda darinya. Pada pernikahannya, ia melepaskan jas pernihakannya dan melakukan push up 30 kali untuk membuktikan kejantanannya.

  16. Setiap tahun, Gou mengambil gajinya hanya satu dolar Taiwan dari bisnisnya.

  17. Dia membayar bonus eksekutif dari sakunya sendiri yang berasal dari deviden perusahaan.

  18. Gou tidak mengharapkan para eksekutifnya untuk meningkatkan penjualan hingga 30 persen setiap tahunnya namun ia terkenal dengan gaya kepemimpinannya yang kuat.

  19. Gou mendapat pujian dari Kepala Procuremet Dell untuk Asia yang mengatakan bahwa Gou adalah salah satu penjual terbaik di dunia.

  20. Tim Cook, CEO Apple menyimpulkan Gou dengan mengatakan, “Dia adalah pemimpin yang kuat dengan hasrat untuk terus unggul.”

Quotes


I never think I am successful. If I am successful, then I should be retired. Terry Gou

Hungry people have especially clearminds. Terry Guo

I always tell employees, “The group’s benefit is more important than your personal benefit.” Terry Gou

Quality is easy to talk but hard to make. Terry Gou

I respect the Japanese and especially like their execution and communication styles. Unlike the Koreans, they will not hit you from behind. Terry Gou

Referensi
20 Likes

Terry Gou adalah salah satu dari pengusaha yang sangat terampil yang telah membentuk sebuah kerajaan besarnya sendiri mulai dari nol. Perusahaan manufaktur elektronik terbesar, FoxConnis, yang dipimpin oleh Gou dan ceritanya, adalah salah satu dari sekian dari cerita yang sangat menginspirasi.

Foxconn, yang juga dikenal dengan nama Hon Hai, adalah perusahaan elektronika yang memproduksi barang-barang elektronik yang digunakan di komputer dan perangkat lainnya. Sebagai supplier beberapa perusahaan terbesar di dunia seperti Apple Inc., Hon Hai dengan mudah menjadi salah satu perusahaan manufaktur kontrak elektronika terbesar dengan kerajaannya yang luas menyebar ke seluruh dunia.

Berasal dari keluarga kelas menengah, ayah Gou adalah seorang polisi yang mengungsi dari China ke Taiwan. Gou bekerja di industri manufaktur karet dan di industri medis untuk sementara sampai dia berusia 24 tahun. Saat itulah dia memutuskan untuk memulai perusahaannya sendiri, Hon Hai, yang kemudian membuat komponen plastic untuk perangkat televisi pada tahun 1974. Kantornya hanya berupa gudang dan hanya memiliki sepuluh orang pegawai. Kekayaan Terry kemudian berbalik saat dia menandatangani kontrak dengan Atari Company untuk memproduksi joystick untuk mereka. Grafik kesuksesan Hon Hai hanya naik dari sana berkat strategi pemasaran Terry Gou yang luar biasa.

Saat baru mendirikan Hon Hai, dia benar-benar melakukan tur pemasaran di sekitar Amerika Serikat selama sebelas bulan, mengantongi satu kesepakatan besar satu demi satu dan sangat berkembang dalam rentang waktu yang sangat singkat. Kini, Foxconn memiliki industri yang luas di hampir sepuluh negara dan memasok ke beberapa perusahaan elektronik besar di dunia seperti Intel, Blackberry, Motorola, Playstation dan banyak lagi.

Rahasia kesuksesan fenomenal Foxconn adalah pengontrolan kualitas. Gou selalu memperhatikan pada kualitas produknya dan itulah yang dipikirkan oleh para ahli sehingga menyebabkan banyak perusahaan percaya pada kualitas barang yang dia jual. Sebagai pengusaha ambisius, Terry Gou tidak sepenuhnya puas dengan kesuksesan besar Foxconn dan ingin membuatnya lebih besar dengan memperluas pengembangan telekomunikasi dan perangkat lunak.

Namun, ada satu hal yang dibenci oleh Gou dan itu adalah ketenaran. Menurutnya ketenaran hanya akan menarik pesaing. Namun, ia telah menjadi pihak yang cukup banyak punya andil di balik semua ponsel terkenal dan perusahaan manufaktur laptop di dunia. Dia tidak bisa benar-benar menjauhkan diri dari ketenaran sekalipun. Ada banyak masa dimana orang-orang memberi pujian untuk kesuksesannya tapi ada juga masa dimana perusahaannya terlibat kontroversi. Kasus bunuh diri beberapa pegawainya dan sedikit kesalah-pahaman dari pidatonya rupanya menjadi ruang bagi pihak-pihak tidak bertanggung jawab untuk melakukan demonstrasi.

Bagaimanapun, Terry Gou telah melewati masa-masa tersebut dan menjadi lebih besar setiap harinya. Meski sudah empat puluh tahun sejak didirikannya Foxconn, Terry masih bermimpi untuk memperluas perusahaannya hingga hari ini.

Pada bulan Januari 2017, Gou mengungkapkan bahwa Foxconn sedang mempertimbangkan untuk melakukan investasi sebesar 7 miliar USD bersama dengan Apple Inc. yang akan mengarah pada penciptaan pabrik produksi layar A.S. Kemudian dilaporkan bahwa anak perusahaan Foxconn, Sharp, akan mengambil peran utama dalam menjalankan pabrik tersebut. Pada bulan sebelumnya, Gou menyatakan kekhawatirannya terhadap tampilan bangunan di A.S., bagaimanapun, mengutip kurangnya insentif pemerintah, rintangan rantai pasokan dan masalah ketenagakerjaan.

Presiden Amerika Serikat, Trump, sebelumnya memberi tekanan pada Apple untuk “melakukan sesuatu yang besar” untuk membangun iPhone di Amerika Serikat. Presiden telah menaruh fokus intens pada penciptaan lapangan kerja sebagai pilar utama platformnya, yang sering mengutip sektor teknologi sebagai sumber pekerjaan. Perusahaan multinasional seperti Apple sering menanam tenaga kerja ke perusahaan luar negeri, dan kesuksesan iPhone telah membantu Foxconn menjadi produsen kontrak terbesar di dunia.

Sedangkan untuk Toshiba, Foxconn kembali mengatakan untuk bermitra dengan Apple dalam tawaran untuk bisnis chip memori perusahaan elektronik Jepang.

Beberapa waktu lalu, sebuah laporan mengklaim bahwa Apple sedang mempertimbangkan untuk menurunkan investasinya, yang memungkinkan Toshiba mempertahankan sebagian saham di unit tersebut. Strategi ini dimaksudkan untuk menenangkan regulator Jepang yang berusaha membatasi transfer teknologi dalam negeri ke perusahaan luar.

Sumber:
https://successstory.com/people/gou-tai-ming

http://appleinsider.com/articles/17/04/27/trump-to-meet-with-foxconn-chairman-terry-gou-report-says

Terry Gou, penemu dan CEO perusahaan kontrak Foxconn, telah mengungkap bahwa Apple, Dell and Kingston telah melakukan persetujuan untuk melakukan penawaran untuk Toshiba Memory Corp – dan juga merekomendasi Amazon, Google-owner Alphabet, Microsoft and Cisco Systems agar dapat bergabung.

Itu datang seminggu setelah Gou membiarkan bahwa perusahaan tersebut menggabungkan persetujuan broad-based consortium untuk mendukung penawarannya.

namun, Gou menolak untuk mengungkap nilai investasi yang mereka keluarkan, maka dari itu kemungkinan yang mereka pertaruhkan masing-masing sama.

Foxconn, Meskipun bersama dengan unit elektronik Jepang bernama Sharp tidak akan memiliki saham lebih dari 40 persen di konsorsium, Gou sangat ingin menegaskan.

Foxconn telah bertekad untuk menggabungkan sebuah koalisi yang luas dari perusahaan teknologi untuk mendukung tawarannya guna menghilangkan kekhawatiran pemerintah Jepang bahwa teknologi semikonduktor terdepan dapat ditransfer melalui hubungan dekat perusahaan Taiwan dengan China, di mana perusahaan tersebut memproduksi sebagian besar produknya.

Berita dari Foxconn baru saja tiba satu hari setelah terungkap bahwa Western Digital telah menaikkan tawarannya untuk Toshiba Memory Corporation, mendekati penilaian yang Toshiba tempatkan pada unit yang sangat berharga.

Perusahaan tersebut meningkatkan penawarannya menjadi ¥ 2 triliun ( 18 miliar), sekitar dua kali lipat dari penawaran pembukaannya, meskipun diyakini berada di bawah tawaran Foxconn, yang menurut beberapa laporan setinggi 27 miliar. Namun, jumlahnya tidak terlalu jauh dari 2,2 triliun yen ($ 20 miliar) yang diyakini telah diajukan oleh Broadcom.

Itu menurut Reuters, ‘orang-orang yang paham mengetahui masalah ini’, yang menambahkan bahwa Toshiba akan memilih penawar pilihannya segera.

Broadcom telah bermitra dengan perusahaan ekuitas swasta Silver Lake untuk membantu membiayai penawarannya, sementara Western Digital sudah membawa beban hutang yang tinggi menyusul akuisisi SanDisk tahun lalu, yang memiliki rancangan dan unit manufaktur NAND flash dengan Toshiba di pusat dari pertempuran penawaran

Selain mengumpulkan dana untuk memasang financial black hole yang disebabkan oleh pengarsipan perlindungan kebangkrutan pada Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Westinghouse, Toshiba juga mendapat sorotan dari pemerintah Jepang mengenai penjualan semikonduktornya, yang tidak ingin melihat Teknologi teknologi leading – edge yang dialihkan ke China.

Namun pada saat yang sama, Toshiba khawatir bahwa kegiatan akuisisi oleh Western Digital dapat menimbulkan anti-trust objections karena perusahaan tersebut merupakan produsen flash NAND terbesar ketiga di dunia di belakang Samsung dan Toshiba itu sendiri. Dalam sebuah pernyataan kepada Reuters, juru bicara Toshiba mengatakan: “Keprihatinan kami tentang prospek kesuksesan untuk sebuah kesepakatan tidak dihapuskan.”

Selanjutnya, taktik hardball Western Digital atas penjualan tersebut, dengan meminta syarat-syarat perjanjian joint-venture antara Toshiba dan SanDisk dalam upaya untuk mencoba dan mendapatkan unit dengan harga diskon, juga mengurangi kreditnya dengan dewan Toshiba.

Memang, Reuters melaporkan bahwa Toshiba mengharapkan Western Digital untuk lebih meningkatkan penawarannya agar lebih tinggi.

Tawaran Western Digital juga mencakup komitmen terhadap pengeluaran modal sebesar 25 miliar untuk fasilitas Yokkaichi, termasuk membangun dua pabrik fabrikasi, menurut sumber Reuters. Perusahaan juga telah menjanjikan 39 miliar untuk penelitian dan pengembangan dan untuk memperluas angkatan kerja di sana sebesar lima persen per tahun selama dua tahun, kata sumber Reuters, dalam upaya untuk memenangkan dukungan resmi untuk akuisisi di Jepang.

REFERENSI
https://books.google.co.id/books?id=VmKvBAAAQBAJ&pg=PA303&dq=Terry+gou&hl=id&sa=X&ved=0ahUKEwiPv6W5p4jWAhUFp48KHUC6AXQQ6AEIKDAA#v=onepage&q=Terry%20gou&f=false
https://successstory.com/people/gou-tai-ming

Terry Gou merupakan pendiri dan ketua Hon Hai Precision, produsen kontrak elektronik terbesar di dunia. Lebih dikenal dengan nama dagangnya yaitu Foxconn, Hon Hai mempekerjakan 1,2 juta orang. Foxconn merupakan perusahaan swasta dan eksportir terbesar. Salah satu pelanggan utamanya yaitu Apple. Foxconn membeli merk elektronik seperti Sharp dan Nokia di tahun 2016.

Terry Gou mendirikan Hon Hai di Taiwan pada tahun 1974 dengan $7.500 untuk uang startup dengan memiliki sepuluh pekerja lanjut usia, membuat bagian plastik untuk pesawat televisi di gudang sewaan di Tucheng, pinggiran kota Taipei. Dia kemudian memperluas usahanya pada tahun 1980an dengan memulai perjalanan 11 bulan ke seluruh AS untuk mencari pelanggan. Pada tahun 1988 ia membuka pabrik pertamanya di daratan China, di Shenzhen, di mana pabrik terbesarnya tetap ada sampai sekarang. Pada tahun 1996, Hon Hai mulai membangun chassis untuk desktop Compaq. Ini merupakan momen besar untuk menjalin mitra dengan pelanggan high-profile lainnya, termasuk HP, IBM, dan Apple. Hanya dalam beberapa tahun, Foxconn tumbuh menjadi raksasa elektronik konsumen.

Pada tahun 1974-1980, Foxconn mengembangkan ketangkasan tenaga kerja melalui kerja manual. Tahap kedua 1980-1999, Foxconn beralih dari produksi manual ke tahap pengolahan mesin. Foxconn memulai bisnis pelapisan elektro-kimia, menuangkan investasi besar ke dalam desain dan manufaktur dengan bantuan computer. Pada tahun 2000, Foxconn telah memulai dengan model bisnis eCMMS miliknya, yang mendefinisikan ulang perusahaan sebagai penyedia layanan daripada produsen. eCMMS berdiri untuk Componen, Modul, Moves and Services e-enabled. Hal ini terintegrasi mekanik, listrik dan optik ke dalam sistem satu atap yang menyediakan beragam solusi untuk klien, termasuk desain, perakitan, manufaktur, perawatan dan logistik. Foxconn mengalihkan penekanannya pada manufaktur bersama atau pengembangan bersama produsen (JDM) dari original equipment manufacturer (OEM) dan original development manufactur (ODM). Guo Tai-ming telah berulang kali menunjukkan wawasan dan kemampuannya untuk memasuki tren pasar. Dengan menemukan calon pelanggan dan membentuk keselarasan dengan perusahaan lain terlebih dahulu dari pesaing lainnya.

Keberhasilan Hon Hai Precision Industry seperti membuat Pepper, Robot Humanoid SoftBank Group, di pabrik Yantai di Provinsi Shandong China. Dengan Pepper, Hon Hai atau yang dikenal sebagai Foxconn, telah menjadi perusahaan pertama di dunia yang memproduksi robot humanoid secara massal.

Selain itu, Hon Hai memproduksi lada secara massal sebagian besar karena keahliannya dalam pembuatan cetakan dan cetakan injeksi plastik, yang merupakan bisnis tradisionalnya. Hon Hai memulai awalnya pada tahun 1974 sebagai produsen bagian cetakan injeksi untuk peralatan elektronik. Terry Gou, pendiri dan chairman perusahaan tersebut, mengatakan bahwa cetakan adalah basis manufaktur. Di kantor pusat perusahaan China di Shenzhen, pengunjung dapat melihat peralatan mesin yang digunakan untuk membuat cetakan. Itu adalah teknologi pencetakan Hon Hai yang berhasil membuatnya sukses.
Steve Jobs, almarhum salah satu pendiri Apple, meluncurkan komputer iMac pada tahun 1998 sebagai simbol kebangkitan pembuat gadget A.S. Kemudian Hon Hai berhasil menembus kasus iMac. Inilah merupakan fondasi hubungannya yang erat dengan Apple.

Mitra manufaktur utama Foxconn yaitu Apple melakukan sebagian besar produksi di China, membuat segalanya dari smartphone ke PC yang telah menyebar di seluruh dunia. Dijuluki “Flying Eagle,” rencana Foxconn untuk membangun fasilitas A.S. dapat menciptakan puluhan ribu pekerja Amerika selama tahun pertama Trump. Perusahaan sedang mempertimbangkan investasi bersama dengan Sharp, tetapi dihentikan. Dalam waktu dekat, saham Hon Hai naik tinggi saat Apple bersiap untuk mengungkap iPhone terbarunya - salah satu perangkat yang paling dinanti pada 2017. Dalam jangka panjang, Gou memperbaiki Foxconn untuk masa depan, yaitu dengan memasang robot untuk mengimbangi kenaikan biaya tenaga kerja di China. Ini juga berinvestasi baik dari kenyataan maya hingga kecerdasan buatan. Hon Hai membuat berbagai perangkat elektronik dari laptop HP dan handset Xiaomi ke konsol game Sony PlayStation. Tapi Apple adalah klien terpentingnya, menghasilkan kira-kira separuh dari pendapatan perusahaan.

Pada 2016, kekayaan Gou sebesar US $5,6 miliar sedangkan pada Agustus 2017, Forbes mencatat kekayaan bersihnya sebesar $ 10,6 miliar.

REFERENSI

https://www.forbes.com/profile/terry-gou/

https://asia.nikkei.com/Business/Companies/Hon-Hai-s-success-with-Pepper-humanoid-a-matter-of-molding

Manajemen Militer yang Jadi Andalan Guo

“The important thing in any organization is leadership not management. A leader must have the decisive courage to be a dictator for the common good”

“Hal terpenting dalam organisasi apa pun adalah kepemimpinan bukan manajemen. Seorang pemimpin harus memiliki kemampuan menipu menjadi seorang diktator untuk kepentingan bersama.”

Ini dikatakan oleh tycoon Taiwan, Terry Gou dalam buku pegangan untuk karyawannya, Gou’s Quotations. Terry Gou adalah pemilik perusahaan Foxconn. Sebuah perusahaan yang bergerak di bidang elektronik.

Gou telah berulang kali menunjukkan kemampuannya untuk meramal tren pasar. Masuk ke pasar konektor di tahun 1990, integrasi vertikal dan kemajuan ke industri manufaktur elektronik semuanya dilakukan di bawah pengawasannya.

Guo melihat konsumen yang berpotensial dan membentuk kerja sama dengan perusahaan lain lebih dulu daripada para pesaingnya. Pada 1995, Ia mengundang Michael Dell, CEO Dell Computers untuk mengunjungi perusahaan Foxconn di Cina. Padahal pada saat itu, Dell tidak terlalu dikenal di Cina dan Foxconn tidak punya hubungan bisnis apa pun dengan Dell. Namun, pertemuan itu berujung pada kerja sama bisnis, membuka jalan untuk Foxconn sebagai pemasok komponen terbesar Dell.

Untuk bisnis panel LCD Foxconn, Guo memutuskan untuk langsung maju ke pasar ketika produsen LCD Jepang mengalami penurunan karena masuknya produk dari perusahaan Korea. Ia ingin masuk ke dalam pasar ketika rantai pasokan panel LCD sudah matang.

Gaya manajerialnya yang berpetualang ini membuka jalan untuk inovasi perusahaan dan perkembangan di Foxconn. Walaupun Guo sangat tegas dengan keputusannya untuk mengambil keputusan yang berisiko, Ia berhati-hati dalam meminimalisir risiko yang mungkin terjadi. Untuk meningkatkan kapasitas dalam pembuatan cetakan di Foxconn, Guo menyalurkan sebagian besar pendapatan awal perusahaan menjadi bangunan fasilitas cetakan. Dengan ketidakpastian yang tinggi, keputusan untuk berinvestasi di fasilitas manufaktur cetakan saat itu dibuat dengan perhatian yang lebih.

Menurut Guo, seorang pemimpin harus memiliki tekad bulat dan keberanian agar bisa menerapkan bentuk manajemen otokratisnya. “Seorang pemimpin harus menyampaikan aspirasinya secara menyeluruh kepada bawahannya dengan menjelaskan dan memutuskan keputusan dengan tegas,” katanya.

Rasa tanggung jawab Guo dan pilihannya pada sistem penghargaan dan sistem hukuman untuk meningkatkan kinerja karyawannya dinilainya lebih efektif. Dia melangkah lebih jauh untuk mengikat pengalaman bisnisnya ke dalam kurikulum pendidikankan in-house yang ditujukan untuk membagi pemikirannya dengan bawahan perusahaan.

Beberapa manajer tingkat tinggi meninggalkan perusahaan karena mereka tidak bisa beradaptasi dengan kepemimpinan otokratisnya. Bahkan Guo Tai-qiang, adiknya dan kepala operasi Taiwan mengundurkan diri dari perusahaan saat berusaha memasuki pasar US karena konflik pendapat. Chen Yifei, teknisi yang bertanggung jawab, dan You Xiangfu, direktur bisnis konektor, mereka semua juga mengundurkan diri.

Tidak diragukan lagi Guo memahami Foxconn dan lingkungan bisnisnya dengan gaya manajerialnya yang memungkinkan dilakukan strategi yang sukses. Sayangnya, perkembangan strategi Foxconn yang manufacturing-centric menimbulkan beberapa risiko laten. Keuntungan saing perusahaan berada pada “teknologi manufaktur” serta biaya tenaga kerja yang murah. Hukum buruh yang baru dan lebih ketat bagaimana pun juga akan meningkatkan biaya tenaga kerja. Strategi biaya keseluruhan bisa dengan mudah ditiru oleh pesaing lainnya.

Manajemen seperti militer dulu mungkin bisa diterapkan tapi nanti akan ketinggalan jaman juga. Budaya perusahaan dengan manajemen militer mulai menghalangi perkembangan perusahaan, menjadikan akar penyebab di balik arus keluar manajer tingkat menengah. Demikian juga manajerial Foxconn yang di atas-segalanya mulai membangkitkan ketidakpuasan terhadap pekerja produksi.

Terjadi konflik antara middle management dengan pekerja operasional akan mendistorsi citra perusahaan di publik. Tidak seperti eksekutif, yang mendapat kompensasi dan yang lebih menghormati Guo, manajer di mid-level dan pekerja produksi kurang loyal dan kurang diberi kompensasi. Jika ketidakpuasan pekerja sampai terdengar ke media, citra Foxconn akan mengalami tercoreng.

Karena gaya kepemimpinan Guo yang menganggap pekerja sebagai mesin dan gaya militernya membuat beberapa pekerja di Foxconn bunuh diri. Mereka tertekan dengan upah yang terlalu kecil dan jam kerja yang padat. Kebanyakan karyawan Foxconn adalah orang yang berkompeten namun tidak memiliki latar belakang pendidikan yang tinggi. Biasanya mereka adalah lulusan dari sekolah kejuruan.

Walaupun Guo sudah mengganti gaya kepemimpinannya dan sadar bahwa pekerja juga manusia, sejarah bagaimana manajemen militer yang sudah ketinggalan jaman ketika diterapkan di era sekarang akan berdampak pada citra perusahaan dan membahayakan pekerjanya sendiri.

Sumber :

http://www.seriworld.org/08/wldEncDown.html?k=qqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqMjAwODA3MTEwMDAwMDE=qqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqqq&mn=E&natcd=CN&mncd=0305&file_seq=1&f_type=PDF&nextpage=LzAxL3dsZElzc3VlTC5odG1sP21uPUUmYW1wO21uY2Q9MDMwNSZhbXA7cF9wYWdlPTIz&ekdy=20080711000001