Bagaimana biografi Martin James Gilbert : CEO Aberdeen Asset Management ?

2017-07-Joe-McGrath-Martin-Gilbert-article-page
Sekilas Tentang Martin James Gilbert

Martin James Gilbert FRSE (lahir 13 Juli 1955) adalah seorang pengusaha Inggris, CEO Aberdeen Asset Management, sebuah perusahaan manajemen investasi internasional, yang didirikannya pada tahun 1983.
Lahir di Malaysia, Gilbert dididik di Robert Gordon’s College, Aberdeen, dan University of Aberdeen dan memiliki LLB dalam bidang Hukum dan MA dalam Akuntansi.
Gilbert mendirikan Aberdeen Asset Management pada tahun 1983.
Pada tahun 2008, Martin masuk dalam nominasi European Personality of the Year di the Funds Europe Awards.
Pada tahun 2009, ia dianugerahi gelar kehormatan Doctor of Laws oleh University of Aberdeen untuk layanan bisnis dan kewiraswastaan.
Gilbert menerima gelar doktor kehormatan dari Universitas Heriot-Watt pada tahun 2014 dan terpilih sebagai bagian dari Fellow Royal Society of Edinburgh pada tahun 2017.

Karir

Pada tahun 1983, Gilbert dan dua rekannya (George [Robb] dan Ronnie Scott Brown) ikut serta dalam pembelian manajemen departemen investasi firma hukum Skotlandia Brander & Cruickshank.
Perusahaan baru tersebut kemudian akan dikenal sebagai Aberdeen Fund Managers.
Di bawah kepemimpinan Martin, Aberdeen telah menjadi salah satu manajer aset independen terkemuka di dunia melalui kombinasi pertumbuhan organik dan akuisisi.
Dia menggunakan kesepakatan untuk mengumpulkan aset, memotong duplikasi dan membangun penghasilan Aberdeen, memanfaatkan kontaknya untuk melakukan transaksi yang mengubah permainan. Membeli Prolific dari Scottish Provident pada tahun 1996 menambah tiga kali lipat aset Aberdeen yang dikelola lebih dari £ 10 miliar. Sembilan tahun kemudian, bisnis manajemen aset Inggris Deutsche Bank meningkat tiga kali lipat menjadi £72 miliar.

Keahlian inti Aberdeen Fund Managers adalah pada ekuitas, pendapatan tetap, alternatif dan properti dan mengelola aset untuk dana pensiun nasional, perusahaan, bank, lembaga keuangan, badan amal, yayasan dan individu swasta di seluruh dunia.
Pada bulan Maret 2012 grup ini Bergabung dengan FTSE 100.

Aberdeen Asset Management berada di ujung kesepakatan besar lainnya - sebuah merger yang disepakati bersama dengan raksasa layanan keuangan Standard Life. Bisnis gabungan akan menjadi manajer aset terbesar di luar AS dalam hal pendapatan dan aset terbesar kedua dalam hal pengelolaan.

Pada bulan Maret 2017, sebuah penggabungan antara Standard Life dan Aberdeen Asset Management diumumkan. Pada saat itu, merger tersebut menciptakan perusahaan pengelola aset terbesar di Inggris, dan terbesar kedua di Eropa.

Dalam merger berbasis saham ini, Aberdeen Asset Management adalah mitra yang lebih kecil. Tapi bagi Martin - yang kemudian menjadi CEO Aberdeen - alasan di balik kesepakatan itu jelas: “Membangun perusahaan investasi kelas dunia.”
“Kesepakatan itu bersifat ofensif dan defensif,” kata Gilbert.
"Dengan kesepakatan ini. . . dua dan dua akan menghasilkan empat, atau empat setengah, atau lima. Jika kita tidak melakukannya, dua menjadi satu dan tiga perempat. "

Perusahaan Gilbert, seperti banyak manajer investasi yang secara aktif memilih saham untuk dipegang investor, telah berjuang menghasilkan uang di pasar negara yang bergejolak dan bersaing dengan alternatif pelacak indeks yang lebih murah. Aberdeen telah memiliki 15 kuartal berturut-turut arus keluar dana bersih, dimana investor telah menarik £ 105 miliar.

Aberdeen dan Standard Life sendiri terlalu kecil untuk menarik arus masuk global yang besar. Bersama-sama, mereka melompat ke dalam 20 peringkat teratas manajer berdasarkan aset.

Martin dan Keith Skeoch dari Standard Life telah ditunjuk sebagai kepala eksekutif, di bawah kepemimpinan Sir Gerry Grimstone, yang saat itu menjadi ketua di Standard Life. Martin berkata, “Keith dan saya saling melengkapi dalam hal kemampuan kita dan apa yang kita minati.”
Dia menambahkan bahwa wakil kepala eksekutif tidak begitu jarang berada di sektor jasa keuangan. Dalam sebuah pernyataan, Standard Life dan Aberdeen mengatakan bahwa Keith akan memiliki akuntabilitas untuk “menjalankan gabungan bisnis sehari-hari” dan Martin akan bertanggung jawab untuk "masalah eksternal, termasuk kegiatan internasional, distribusi keterlibatan klien dan pengembangan bisnis, pemasaran dan pengembangan perusahaan”.

Pengaruh Teknologi Terhadap Manajemen Dana

Manajemen dana telah banyak berubah dari apa yang digambarkan oleh Martin sebagai “industri rumahan” ketika Aberdeen didirikan. Dia percaya bahwa teknologi akan terus mengubah industri ini, namun dia melihat tantangan utama yang datang dari pemain mapan yang dapat menyesuaikan model bisnis mereka, daripada pendatang baru yang mengganggu pasar.

Dia berkata: "Kami beroperasi dalam bisnis yang diatur dengan ketat… Banyak bank ‘spesialis Internet’ gagal karena bank-bank mapan telah menjadi bank-bank di Internet. Jadi kita harus menjadi ‘robo-adviser’ dan bisnis platform, dan itulah yang sedang kita lakukan. "

Quote

"Kesepakatan itu bersifat ofensif dan defensif. Dalam kesepakatan, dua dan dua akan menghasilkan empat, atau empat setengah, atau lima. Jika kita tidak melakukannya, dua menjadi satu dan tiga perempat. " - Martin James Gilbert

Sumber

Martin James Gilbert FRSE Dia adalah ketua FirstGroup dari 1 April 1995 sampai 1 Januari 2014. Ia menjadi pelindung Proyek Hukum Aberdeen pada tahun 2010.

Gilbert mendirikan Aberdeen Asset Management pada tahun 1983. Gilbert menerima gelar doktor kehormatan dari Universitas Heriot-Watt pada tahun 2014 dan terpilih sebagai Fellow dari Royal Society of Edinburgh pada tahun 2017.

Pada bulan Maret 2017, sebuah penggabungan antara Standard Life dan Aberdeen Asset Management diumumkan. Pada saat itu, merger tersebut menciptakan perusahaan manajemen aset terbesar di Inggris, dan terbesar kedua di Eropa.

MARTIN GILBERT, PEMBUAT KESEPAKATAN KEUANGAN

Selama beberapa hari yang hiruk pikuk di bulan Januari, Martin Gilbert terbang dari pesta tahunannya di World Economic Forum di Davos hingga pelantikan Donald Trump di Washington. Sementara dia sedang menegosiasikan kesepakatan untuk melipatgandakan ukuran Aberdeen Asset Management, bisnis yang didirikannya, dengan menggabungkannya dengan perusahaan asuransi Standard Life untuk menciptakan manajer aset terbesar kedua di Eropa.

Bagi Skotlandia berusia 61 tahun yang - dalam 43 transaksi di atas 33 tahun - membangun Aberdeen menjadi kelompok investasi global, kesepakatan penyelesaian jet semacam ini adalah norma. Tawaran terakhirnya akan mengubah Aberdeen dari bisnis yang menangani investasi sebesar £ 300 miliar menjadi bagian dari kelompok dengan nilai lebih mendekati £ 660 miliar. Namun, fakta bahwa dia setuju merger tanpa premium menceritakan kisah nyata.

Perusahaan Gilbert, seperti banyak manajer investasi yang secara aktif memilih saham untuk dipegang investor, telah berjuang menghasilkan uang di pasar negara yang bergejolak dan bersaing dengan alternatif pelacak indeks yang lebih murah. Aberdeen telah memiliki 15 kuartal berturut-turut arus keluar dana bersih, dimana investor telah menarik £ 105 miliar.

Aberdeen dan Standard Life sendiri terlalu kecil untuk menarik arus masuk global yang besar. Bersama-sama, mereka melompat ke dalam 20 peringkat teratas manajer berdasarkan aset, bahkan jika kekurangan BlackRock sebesar $ 4tn.

“Kesepakatan itu bersifat ofensif dan defensif,” kata Gilbert. "Dengan kesepakatan ini. . . dua dan dua akan menghasilkan empat, atau empat setengah, atau lima. Jika kita tidak melakukannya, dua menjadi satu dan tiga perempat. “Demikian kata akuntan terlatih yang pernah dijuluki” Gilbert the Consolidator ".

Dia telah menggunakan kesepakatan untuk mengumpulkan aset, memotong duplikasi dan membangun penghasilan Aberdeen, memanfaatkan kontaknya untuk melakukan transaksi yang mengubah permainan. Membeli Prolific dari Scottish Provident pada tahun 1996 menambah tiga kali lipat aset Aberdeen yang dikelola lebih dari £ 10 miliar. Sembilan tahun kemudian, bisnis manajemen aset Inggris Deutsche Bank - dari bawah hidung kota biru di Schroders - meningkat tiga kali lipat menjadi £ 72 miliar.

Sir Alex Ferguson, mantan manajer Manchester United, adalah seorang teman, tapi Gilbert juga menembak, berlayar, bermain ski dan menyetir. Dia bertemu dengan Mr Trump melalui minat golf di Skotlandia. “Trump adalah seorang pengusaha, dia sangat pragmatis,” katanya. “Dan dia memilih orang baik untuk kabinetnya,” tambahnya - mengacu pada Gary Cohn, mantan bankir Goldman Sachs yang ditunjuk oleh presiden sebagai penasihat ekonomi, dan merupakan anggota dewan direktur Institut Keuangan Internasional.

Gilbert sama-sama terhubung dengan rumah. Pada masa mengangguk dengan Perdana Menteri Theresa May - yang mengamati “Anda telah sibuk” di sebuah pesta di London minggu ini - dia berteman dengan nasionalis Skotlandia Alex Salmond dan Menteri Pertama Nicola Sturgeon, yang dia yakin tentang pemotongan pekerjaan setelah penggabungan minggu ini . Beberapa di dekatnya mengatakan dia adalah orang yang pro-Skotlandia tapi dia biasanya mengelak. “Saya tidak ingat bagaimana saya memilih,” klaimnya.

Sementara ia melakukan perjalanan antara rumah di Aberdeen, London dan Cambridge - tempat istrinya bekerja sebagai profesor radiologi - akarnya adalah Skotlandia. Pada tahun 1983, sebagai lulusan hukum dengan kualifikasi akuntansi, dia dan dua rekannya mengambil alih manajemen Aberdeen Investment Trust dan aset £ 50 juta-nya. Lima tahun kemudian, trio tersebut memperoleh bisnis yang membawa Hugh Young, manajer yang menjadi basis bisnis pasar Aberdeen.

Namun bangunan kekaisaran berhenti secara tiba-tiba pada tahun 2002 dengan skandal kepercayaan investasi split Inggris, di mana ribuan investor kehilangan uang di kendaraan tabungan kompleks. Aberdeen adalah yang terbesar dari beberapa fund manager yang dituduh salah menjual. Pada malam Natal 2004, Aberdeen menyerang kesepakatan yang tidak disalahkan dengan regulator City untuk membayar kompensasi sebesar 78 juta poundsterling. “Menyimpulkan kesepakatan itu adalah hal tersulit yang pernah saya lakukan,” kata Gilbert.

Kekecewaannya yang absolut terjadi saat anggota parlemen John McFall menuduh bisnisnya sebagai “salesman minyak ular yang canggih”. Michael Spencer, pendiri broker interpeliner ICAP, dan sekarang chief executive Nex Group, menempatkan kemampuan Gilbert untuk mengatasi badai tersebut sampai ke asal-usul ekspatriatnya.

Seperti Mr Spencer, Gilbert lahir pada tahun 1955 di Malaya. Orang tuanya, yang berasal dari Aberdeen, mengelola perkebunan karet dan dia tumbuh di sana sampai dia dikirim ke sekolah asrama di Skotlandia. “Kami penjajah tua adalah pekerja keras, wirausaha, mandiri dan menangani diri dengan baik dalam kesulitan,” kata Mr Spencer. Meski begitu, kemampuan Gilbert untuk tetap optimis sungguh luar biasa. Dia bahkan mengaku menyukai orang-orang yang mengancam akan mengganti Aberdeen selama krisis. “Setelah terbelah, tidak ada yang mengganggu saya lagi,” katanya.

Kritikus menganggapnya sebagai “penipu”, menunjukkan bahwa saingan pendiri Schroders telah tumbuh dengan cepat tanpa akuisisi. “Seperti begitu banyak konglomerat yang dibangun untuk akuisisi, Aberdeen telah ditemukan,” adalah satu pandangan.

Dia menghadapi tantangan baru: bekerja sebagai co-chief executive dengan Keith Skeoch Standard Life. Dia menegaskan bahwa persahabatan mereka, berdasarkan penangkapan ikan salmon, akan menjaga hal-hal olahraga. "Ini membantu jika Anda saling menyukai. . . Banyak co-chief bank investasi gagal karena mereka menghabiskan semua waktu mereka menikam satu sama lain. Kami bilang ‘tidak ada permainan’. "Mereka akan berbagi tugas. “Salah satu dari kita akan lebih fokus secara lahiriah, satu di dalam hati,” saran Gilbert. Tidak sulit menebak peran mana yang dia sukai.

Sumber : https://www.ft.com/content/2b915a88-04fa-11e7-ace0-1ce02ef0def9 (diakses pada 1 September 2017)

Martin Gilbert, CEO Aberdeen Asset Management

Martin James Gilbert FRSE seorang pengusaha yang berasal dari negara Inggris. Martin dilahirkan di Malaysia pada tanggal 13 Juli 1955. Hebatnya beliau merupakan CEO Aberdeen Asset Management, sebuah perusahaan manajemen investasi berskala internasional yang mengelola aset dengan baik untuk institusi dan investor swasta dari kantor-kantor di seluruh dunia yang didirikannya pada tahun 1983. Pengalaman beliau salah satunya menjabat sebagai ketua FirstGroup dalam kurun waktu 1 April 1995 s/d 1 Januari 2014. Pada tahun 2010, ia juga menjadi pelindung Proyek Hukum Aberdeen. Dikenal dengan nama Martin Gilbert, berhasil menyelesaikan sekolahnya di Robert Gordonn’s College, Aberdeen dan University of Aberdeen. Penghargaan yang diberikan, ia memiliki LLB in Law MA di bidang Akuntansi. Menjadi lulusan dari University of Aberdeen memiliki cerita unik tersendiri bagi Martin Gilbert. Perusahaan yang ia didirikan ini beroperasi di Aberdeen, Skotlandia. Aberdeen Asset Management ini telah terdaftar di bursa efek London sampai dengan 14 Agustus 2017, sebagai akibat penggabungan dengan Standart Life. Perusahaan ini menjadi anak perusahaan dari Standart Life Aberdeen.

Menariknya dalam sebuah jurnal terbitan Aberdeen berisikan bahwa Aberdeen Asset Management PLC mengumumkan akan diadakannya aliansi bisnis dan modal dengan Mitsubishi UFJ Trust and Banking Corporation (MUTB). MUTB merupakan anak perusahaan dari Mitsubishi UFJ Financial Group, Inc.

Tercatat pada bursa saham Tokyo, MUFG dengan kapitalisasi pasar sekitar 92 miliar yang merupakan organisasi perbankan terbesar di Jepang dan perusahaan bank terbesar kedua skala dunia dengan simpanan bank sebesar 1,1 triliun. MUTB mempunyai aset kelolaan sebesar $ 245 miliar dengan tujuan menawarkan berbagai investasi kepada kliennya pada produk di semua kelas aset.

Menurut pada ketentuan aliansi bisnis, MUTB telah sepakat untuk mempromosikan produk milik Aberdeen di pasar institusional Jepang. Kesepakatan ini memberikan hak eksklusif untuk MUTB mendistribusikan produk Aberdeen ke institusi investor Jepang. Adapun ketentuan standar produk yang akan ditawarkan meliputi

  1. Munculnya ekuitas pasar
  2. Ekuitas global
  3. Pendapatan global

Berdasarkan ketentuan aliansi modal yang telah disepakati, MUTB bermaksud untuk mengakuisisi 9,9% saham yang dikeluarkan Aberdeen. Lebih lanjut, MUTB berkeinginan membeli saham sampai ke agregat maksimum yang disepakati dengan kepemilikan saham 19.9% dari modal yang dikeluarkan Aberdeen. Singkat cerita, investasi oleh MUTB kepada Aberdeen bermaksud menyelaraskan kepentingan kedua belak pihak dalam menggerakan kesuksesan aliansi bisnis MUTB dan berhak menunjuk seorang direktur non eksekutif ke Dewan Aberdenn jika pemegang sahamnya mencapai 15% atau lebih dari modal saham yang dikerluarkan Aberdeen. Hak menunjuk direktur non eksekutif oleh MUTB kepada Aberdeen akan hilang jika aliansi bisnis dihentikan setelah 2 tahun. MUTB menyepakati bahwa untuk jangka 18 bulan tidak akan menaikkan kinerjanya dengan memegang saham sebesar 19,9% selain Aberdeen. Walaupun pembatasan pemegang saham ini akan dihentikan sebagai bentuk penghentian aliansi bisnis antara MUTB dan Aberdeen. Setelah dinyatakannya MUTB kalah, maka hak untuk menunjuk director non eksekutif akan dibuat pihak ketiga untuk mengajukan penawaran atas modal saham yang telah dikeluarkan Aberdeen. Aberdeen telah memahami bahwa akuisisi saham lebih dari 9.9% atas saham yang dikeluarkan perusahaannya bergantung pada modal saham yang diterbitkan oleh MUTB dengan berdasarkan pada aturan tertentu. MUTB telah menerima sejumlah keuntungan dari aliansi bisnis ini dan berharap akan menerimanya kembali dalam waktu dekat.

MUTB memliki hak anti-dilusi berhubungan dengan kepemilikan sahamnya di Aberdeen. MUTB telah sepakat untuk tidak akan menjual saham perdana yang diperolehnya terkecuali dalam keadaan tertentu dengan jangka waktu 1 tahun. Dalam tujuan perhitungan persentase saham yang dimiliki oleh Aberdeen berkaitan dengan hak pengikatan dan pengesahan oleh MUTB bahwa saham yang diterbitkan sesuai dengan skema pembagian karyawan Aberdeen. Hal ini dilakukan berdasarkan hak konversi yang telah disepakati

Berikut dilampirkan manfaat utama aliansi bisnis untuk Aberdeen antara lain

  1. Jepang merupakan pasar uang pensiun terbesar kedua di dunia dengan perkiraan aset mencapai $ 3,084 miliar. Aliansi bisnis ini akan memberi keuntungan bagi Aberdeen yaitu biaya yang efektif dan ekspansi wilayah bisnis Aberdeen untuk mengembangkan bisnisnya di Jepang
  2. Institusi Jepang dan skema pensiun akan semakin mengalokasikan aset
    di luar pasar domestik mereka dan melalui cara khusus. Keduanya diharapkan mampu menjadi keunggulan Aberdeen mengingat kekuatan ekuitas globalnya dan kemampuan Aberdeen dalam pendapatan tetap
  3. MUTB merupakan salah satu nama perusahaan yang paling dihormati di Jepang dikarenakan MUTB menyediakan platform yang bagus dan memiliki reputasi tinggi untuk meningkatkan kemampuan investasi Aberdeen di seluruh pasar di Jepang
  4. Aliansi bisnis ini memastikan bahwa kepentingan kedua belah pihak harus selaras dalam mengembangkan bisnis baru secara bersama di pasar Jepang

Dalam jurnalnya, terdapat komentar atas aliansi bisnis ini dari Martin Gilbert selaku CEO dari Aberdeen. Beliau mengatakan bahwa

“Kemitraan Aberdeen dengan MUTB memberikan kesempatan yang menarik untuk meningkatkan kinerja kami pada distribusi global dan memperluas basis klien kami. Tentunya, hal ini akan mempercepat tujuan strategis Aberdeen dalam membangun diri kita di Jepang, pasar utama bagi kita. Selanjutnya produk kami yang kuat penawaran dalam ekuitas global, ekuitas pasar akan berkembang dan pendapatan tetap secara global dapat menyesuaikan pada tren investor Jepang yang ingin berinvestasi di luar negeri.”

Sumber

  1. http://www.aberdeen-asset.es/file_source/documents/77037463-b5dd-4472-bf53-8c9bd9f75932/1/1657-071113-8att17vga.pdf
  2. https://en.wikipedia.org/wiki/Martin_Gilbert_(businessman)