Bagaimana biografi Leo Tolstoy ?

Leo Tolstoy

Leo Tolstoy merupakan seorang penulis Rusia yang disebut sebagai salah satu penulis terbaik sepanjang masa. Karyanya yang paling terkenal adalah novel War and Peace (1869) dan Anna Karenina (1877). Genre tulisannya sering dikategorikan sebagai genre fiksi realis.

Bagaimana biografi Leo Tolstoy ?

Kehidupan Leo Tolstoy dapat dirunut dari tiga serial otobiografinya (Childhood, Boyhood dan Youth) serta kehidupannya di tahun-tahun terakhir.

Childhood: Hari-hari Menyenangkan, Moscow dan Universitas Kazan

Lev Nikolayevich Tolstoy ,atau lebih dikenal sebagai Leo Tolstoy, lahir pada tanggal 28 Agustus 1828 di garis panjang keturunan bangsawan Rusia. Dia adalah anak keempat Countess Maria Volkonsky (yang Tolstoy tidak ingat, ketika dia meninggal setelah melahirkan saudara perempuannya Mariya pada tahun 1830) dan Pangeran Nicolay Ilyich Tolstoy (1797-1837) seorang Letnan Kolonel yang dianugerahi perintah St. Vladimir untuk jasanya. Pada usia enam belas tahun, Nicolay Tolstoy telah menjadi ayah seorang putra dengan seorang gadis pelayan, saudara tiri Leo yaitu Mishenka. Ketika Pangeran Tolstoy mengundurkan diri dari jabatan terakhirnya di Panti Asuhan Militer, sebuah pernikahan diatur antara dia dan Maria Volkonsky.

Setelah kematian Maria, sepupu jauh Count, Tatyana Aleksandrovna Yergolskaya ‘Bibi Tatyana’, yang sudah tinggal bersama mereka membantu dalam mengelola rumah tangga, membesarkan anak-anak, dan mengawasi bimbingan belajar mereka. Kakek dari pihak ayah Leo, Count Ilya Andreyevich Tolstoy (wafat tahun 1820) adalah seorang pria yang terlalu murah hati dan dapat dipercaya; pada saat Leo dilahirkan, kekayaan Tolstoy telah berkurang dan pengantin baru itu menetap di perkebunan keluarga Volkonsky ‘Yasnaya Polyana’ (artinya ‘Clear Glade’) yang berlokasi di Wilayah Tula, Distrik Shchekino di Rusia tengah. Kakek buyut Leo, Pangeran Nikolas Sergeyevich Volkonsky telah membangunnya pada awal 1800-an; setelah kematiannya, putrinya Countess Volkonsky mewarisinya. Sekarang tempat tinggal tersebut disimpan sebagai State Memorial dan National Preserve.

Dari Pengantar Leo untuk tulisan biografi tentang dirinya yang digarap oleh Paul Birukoff, Leo Tolstoy: Childhood and Early Manhood (1906), dapat dirasakan kenangan yang sangat jelas dan indah yang ia miliki tentang tahun-tahun awalnya dan orang-orang yang dicintainya. Ia menulis tentang ayahnya: ayah saya tidak pernah merendahkan dirinya di hadapan siapa pun, atau mengubah jalannya dengan cepat, riang, dan nada sering mengunyah. Count Tolstoy adalah pria yang lembut dan mudah bergaul. Cepat menceritakan lelucon, ia enggan memberikan hukuman fisik yang sangat umum pada saat itu kepada ratusan budak di tanah mereka. Dia tidak menyukai umpan serigala dan berburu rubah. Ia lebih suka berkendara di ladang dan hutan, atau berjalan dengan anak-anaknya dan paket bulldog romping mereka. Leo menceritakan acara jalan-jalan bersama saudara-saudaranya, teman-teman, dan nenek dari pihak ayah, Pelageya Nikolayevna Tolstoy (w. 1838) untuk mengambil hazelnut; bagi Leo neneknya tampak seperti sosok ajaib baginya. Kadang-kadang dia menghabiskan malam di kamarnya, sementara pendongeng buta mereka, Lev Stepanovich, menceritakan kisah yang panjang dan memikat.

Leo sangat mengagumi kakak laki-lakinya Nikolay ‘Koko’ (1823-1860). Dalam mengingat masa kecil mereka, Leo memuja kakak dan ibunya yang saleh dalam kesopanan, kerendahan hati, dan keengganan mereka untuk mengutuk atau menghakimi orang lain. Saudara-saudara kandungnya yang lain adalah Sergey (b.1826), Dmitriy (1827-1855) dan Mariya (lahir 1830). Rumah Tolstoy adalah rumah tangga yang ramai, sering kali anggota keluarga besar dan teman-teman berkunjung untuk makan malam atau tinggal selama berhari-hari. Anak-anak dan orang dewasa memainkan Patience, piano, bermain sandiwara, menyanyikan lagu-lagu rakyat Rusia dan Gipsi dan membaca cerita dan puisi dengan keras. Sebagai pembaca yang rakus, Leo akan mengunjungi ayahnya di ruang kerjanya ketika dia membaca dan mengisap pipa. Terkadang Count akan menyuruh Leo muda membacakan bagian-bagian yang dihafal dari Alexander Pushkin. Rumah keluarga masih berisi perpustakaan dengan lebih dari dua puluh ribu buku dalam lebih dari tiga puluh bahasa. Ketika tidak di dalam ruangan, tidak ada kekurangan kegiatan di luar ruangan untuk anak-anak: tobogganing di musim dingin, menunggang kuda, bermain di kebun, hutan, kebun formal, rumah kaca dan mandi di kolam besar yang sangat suka dilakukan Leo sepanjang hidupnya.

Namun hari-hari menyenangkan di Yasnaya Polyana itu akan berakhir, ketika pada tahun 1836, keluarga Tolstoy pindah ke Moskow agar anak-anak lelaki bisa bersekolah. Musim panas berikutnya, Count Tolstoy meninggal mendadak. Dia dimakamkan di Tula. Leo kesulitan menerima kehidupan yang tak terhindarkan ini; kehilangan ayahnya adalah pengalaman mendalam bagi seorang anak lelaki muda dan ketika dia menyaksikan neneknya yang tercinta Pelageya (yang meninggal dua tahun kemudian) menderita karena kesedihannya, dia memiliki pertanyaan spiritual pertamanya. Adik ayahnya, Countess Aleksandra Osten Saken ‘Bibi Aline’ menjadi wali anak-anak. Nikolay dan Sergey tinggal bersama Bibi Aline di Moskow, sementara Leo dan saudara perempuannya Mariya dan Dmitriy pindah kembali ke Yasnaya Polyana untuk tinggal bersama Bibi Tatyana.

Ketika Bibi Aline meninggal pada tahun 1841, Leo, yang berusia tiga belas tahun bepergian bersama saudara-saudaranya ke Kazan, tempat wali mereka berikutnya tinggal, Bibi dan Paman Yushkof. Terlepas dari kematian, kehilangan kepolosan dan pergolakan dalam hidup, Leo memulai persiapan untuk ujian masuk ke Universitas Kazan, ingin memasuki fakultas bahasa Oriental. Dia belajar bahasa Arab, Turki, Latin, Jerman, Inggris, dan Prancis, dan geografi, sejarah, dan agama. Dia juga mulai dengan sungguh-sungguh mempelajari karya-karya sastra Inggris, Rusia, dan Prancis termasuk Charles Dickens, Nikolai Vasilievich Gogol, Mikhail Lermontov, Jean Jacques Rousseau, Laurence Sterne, Friedrich Schiller, dan Francois-Marie Arouet Voltaire

Boyhood: Militer dan Tulisan Pertama

Pada tahun 1844, pada usia enam belas dan akhir dari apa yang dikatakan Tolstoy adalah masa kecilnya, dan awal masa mudanya, ia memasuki Universitas Kazan untuk mempelajari sastra Turco-Arab. Meskipun ia tidak lulus setelah tahun kedua,(ia kemudian akan mencoba belajar hukum) periode hidupnya ini juga berhubungan dengan kedatangannya ke masyarakat. Dia dan saudara-saudaranya pindah dari rumah paman mereka. Di masa ini mereka banyak menghadiri pesta dan pengejaran jantan lainnya seperti minum, berjudi dan mengunjungi bordil. Tolstoy tidak memiliki banyak keberhasilan sebagai siswa, tetapi ia akan menjadi polyglot dengan setidaknya beberapa pengetahuan tentang selusin bahasa. Dia tidak terlalu cocok dengan sistem pembelajaran konvensional universitas dan pergi pada tahun 1847 tanpa memperoleh gelar sarjana.

Kembali ke Yasnya Polyana dan selama beberapa tahun berikutnya Tolstoy menderita kebingungan tentang apa yang akan dilakukan selanjutnya dengan hidupnya. Dia mengungkapkan aspirasinya, kebingungan dan kekecewaannya dalam buku hariannya dan korespondensi dengan saudara-saudaranya dan teman-temannya. Dia berusaha mengatur urusan perkebunan tetapi, sekali lagi terperangkap dalam kehidupan seorang bangsawan muda, yang bepergian antara perkebunan dan Moskow dan St. Petersburg. Dia kecanduan berjudi, menimbun utang besar dan harus menjual harta untuk melunasinya termasuk bagian dari tanah miliknya. Dia akan terus minum binges, bergaul dengan berbagai karakter reputasi buruk yang berulang kali diperingatkan oleh Bibi Tatyana padanya. Kepada wanita itu dan beberapa orang kepercayaan lainnya, dia sering mengakui penyesalannya ketika mabuk dan menulis dalam buku hariannya; Saya menjalani kehidupan yang benar-benar brutal … Saya telah meninggalkan hampir semua pekerjaan saya dan sangat jatuh semangat. (ibid, Bab VI). Dia memakai pakaian petani termasuk gaya blus yang nantinya akan dinamai menurut namanya, ‘tolstovkas’. Dia lagi mencoba lagi ujian universitas dengan harapan akan mendapatkan posisi di pemerintahan, tetapi juga mempertimbangkan alternatif lain untuk mengabdi di militer.

Ketika saudara lelakinya Nikolay, yang saat itu menjadi perwira di pasukan Kaukasia, datang untuk mengunjungi Yasnya Polyana sebentar, Tolstoy mengambil kesempatan untuk mengubah hidupnya. Pada musim semi 1851, mereka berangkat ke wilayah Kaukasus di tepi selatan Rusia. Mereka menjalani kehidupan nomaden yang jauh dari kemewahan, bepergian melalui atau tinggal di desa-desa Cossack dan Kaukasia, bertemu dengan orang-orang sederhana yang menghuni desa tersebut, mengagumi pemandangan pegunungan, dan bertemu dengan jiwa-jiwa tangguh yang melintasi serta mempertahankan wilayah-wilayah ini, meninggalkan bekas tak terhapuskan pada diri Tolstoy. Setelah lama berkorespondensi dengan bibinya, ia sekarang membalikkan pena untuk menulis fiksi. Novel pertamanya adalah trilogi otobiografinya, Childhood (1852) diterbitkan di majalah Sovremennik, yang akan membuat lebih banyak serial untuk karyanya. Karya Childhood sangat dipuji. Selanjutnya Tolstoy didorong untuk melanjutkan Boyhood (1854) dan Youth (1857), meskipun, setelah pertobatannya, ia mengakui bahwa seri itu tidak jujur ​​dan merupakan kebingungan yang kikuk tentang kebenaran dengan fiksi.

Pada 1854, selama Perang Krimea, Tolstoy dipindahkan ke Wallachia untuk berperang melawan Kekaisaran Perancis, Inggris, dan Ottoman untuk mempertahankan Sevastapol. Pertempuran itu mengilhami Sketsa Sevastopol yang ditulis antara tahun 1855 dan 1856, diterbitkan tiga kali secara berangsur di majalah The Contemporary. Pada tahun 1855 ia meninggalkan tentara, pada tahun yang sama ia mendengar tentang penyakit saudaranya Dmitry. Dia tiba tepat sebelum Dmitry meninggal karena TBC, penyakit yang sama untuk mengambil nyawa saudara lelakinya Nikolay pada tanggal 20 September 1860. Lagi-lagi Tolstoy berada dalam limbo, terbelah di antara ‘hasratnya yang tak terkendali’ dan menetapkan rencana realistis untuk hidupnya. Dia telah mencoba dan gagal untuk mendidik ratusan petani yang merawat ladangnya, mendirikan sekolah untuk anak-anak di rumah keluarga Kuzminsky, tetapi terbukti membuat frustrasi dan akhirnya tidak berhasil. Dia berangkat dalam perjalanan ke seluruh Eropa Barat. Pada saat itu, Childhood telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan Tolstoy adalah seorang penulis terkenal, menikmati kehidupan Counts sebagai bujangan. Ketika ia tidak mampu membayar utang judi 1.000 rubel kepada penerbit Katkov, yang dikeluarkan saat bermain biliar dengannya, Tolstoy menyerahkan manuskripnya yang belum selesai tentang The Cossack yang dicetak apa adanya pada edisi Januari 1863 majalah The Messenger Rusia. Lagi-lagi Tolstoy terombang-ambing di antara perasaan tidak tenang.

Dalam salah satu bagian bukunya dia menulis : Saya membunuh orang dalam perang, saya bertarung melawan duel untuk membunuh orang lain. Saya kehilangan kartu-kartu, membuang-buang barang yang dikeluarkan dari keringat petani, menghukum yang terakhir dengan kejam, melakukan kerusuhan dengan wanita-wanita pelacur, dan menipu para pria. Berbohong, perampokan, perzinahan dalam segala jenis, kemabukan, kekerasan, dan pembunuhan, semua dilakukan oleh saya, tidak ada satu kejahatan pun dihilangkan, namun saya tetap dianggap oleh orang yang sederajat dengan saya sebagai orang yang relatif bermoral. Begitulah hidup saya selama sepuluh tahun.

Kadang-kadang di hari-hari yang gelap ini dia berpaling ke sosok ibunya dan semua kebaikan yang ditunjukkan dan yang dia cita-citakan. Untuk hal ini Leo menulis :
Begitulah sosok ibuku dalam imajinasiku. Dia menampakkan kepada saya makhluk yang begitu tinggi, murni, dan spiritual yang sering kali masuk

Youth : Pernikahan, Anak-anak, Karya War and Peace dan Anna Karenina

Pada bulan September 1862, pada usia tiga puluh empat, Tolstoy menikahi saudara perempuan dari salah seorang temannya, Sofia, ‘Sonya’ Andreyaevna Behrs (1918). Anak-anak mereka adalah: Sergey (lahir 1863), Tatiana (lahir 1864), Ilya (lahir 1866), Leo (lahir 1869), Marya ‘Masha’ (1871-1906), Petya (1872-1873), Nicholas (1874-1875), anak perempuan yang tidak disebutkan namanya yang meninggal tak lama setelah lahir pada tahun 1875, Andrey (lahir 1877), Alexis (1881-1886), Alexandra ‘Sasha’ (lahir 1888), dan Ivan (1888-1895).

Leo Tolstoy

Ingin istrinya mengerti segala sesuatu tentang dia sebelum mereka menikah, Tolstoy memberi Sonya buku hariannya untuk dibaca. Meskipun Sonya setuju untuk menikah, butuh beberapa waktu untuk ia mengatasi kejutan awal dari isinya. Namun, ketegangan dan kecemburuan yang ada di antara mereka tidak pernah hilang dengan jelas. Dalam hal-hal lain Countess Tolstoy terbukti membantu karier menulis suaminya: ia mengatur catatan kasarnya, menyalin draft, dan membantu korespondensi dan urusan bisnis perkebunannya. Dengan itu, Tolstoy terjun ke dalam tulisannya: ia memulai War and Peace pada tahun 1862 dan enam jilidnya diterbitkan antara tahun 1863 dan 1869. Dengan gelisah dan tertekan, meskipun disambut dengan sangat antusias, Tolstoy melakukan perjalanan ke Samara di padang rumput tempat ia membeli tanah dan membangun sebuah tanah yang bisa ia tinggali di musim panas.

Dia mulai menulis epik berikutnya, Anna Karenina, dengan kalimat pembuka yang dengan suram menyinggung hidupnya sendiri. Keluarga yang bahagia semuanya sama; setiap keluarga yang tidak bahagia, tidak bahagia dengan caranya sendiri pada tahun 1873. Bab-bab pertama muncul di Russian Herald pada tahun 1876. Pada tahun yang sama diterbitkan secara keseluruhan, tahun 1878, Pangeran Tolstoy mengalami pertarungan keraguan diri dan introspeksi spiritual yang paling intens. ; dia menjadi depresi dan ingin bunuh diri; pandangannya yang biasanya rasional tentang kehidupan menjadi kacau dengan apa yang menurutnya adalah kehidupan yang jujur ​​secara moral sebagai suami dan ayah. Dia dengan kasar memeriksa motifnya dan mengkritik dirinya sendiri perhatian egois keluarganya … perhatian untuk peningkatan kekayaan, pencapaian kesuksesan sastra, dan kenikmatan setiap jenis kesenangan.

Jadi Tolstoy menulis Confessions-nya (1879) dan memulai periode terakhir dari kebangkitan saya akan kebenaran yang telah memberi saya kesejahteraan tertinggi dalam hidup dan kedamaian yang menggembirakan dalam pandangan mendekati kematian. Sejumlah artikel dan novel non-fiksinya yang menguraikan ideologinya dan mengkritik keras pemerintah dan gereja diikuti termasuk “Sensus di Moskow”, Kritik terhadap Teologi Dogmatik (1880), Sebuah Eksposisi Pendek dari Injil (1881), Apa yang Saya Percaya (1882), Lalu Apa yang Harus Kita Lakukan? (1886), dan On Life and Death (1892). The Death of Ivan Ilych (1886), dramanya The Power of Darkness (1888), The Kreutzer Sonata (1890), Pastor Sergius (ditulis antara 1890-98), Hadji Murad (ditulis antara 1896 dan 1904), The Young Tsar ( 1894), Apa Itu Seni? (1897), The Forged Kupon (1904), Diary of Alexander I (1905), dan Hukum Cinta dan Hukum Kekerasan (1908) juga ditulis sekitar waktu ini. Dengan publikasi Kebangkitan (1901) Tolstoy dikucilkan oleh Gereja Ortodoks Rusia; tetapi popularitasnya dengan publik tidak tergoyahkan. Tolstoy sebagai penulis memiliki banyak pengikut yang mengabdikan diri pada ‘Tolstoyisme’

Pertobatan dan Tahun-tahun Terakhir
Pengikut utama Tolstoy adalah seorang perwira militer kaya, Vladimir Chertkov (1854-1910). Sonya segera terperangkap dalam pertempuran sengit dengan Vladimir Chertkov untuk buku harian pribadi suaminya. Setelah menganut doktrin pasifis anti-perlawanan sesuai dengan ajaran Yesus yang diuraikan dalam Injil, Tolstoy menyerahkan daging, tembakau, alkohol, dan mengkhotbahkan kesucian. Dia menulis The Kingdom of God Is Within You (1893), berjudul seperti Injil Lukas dalam Perjanjian Baru. Ketika Mahatma Gandhi membacanya, dia sangat tersentuh dan menulis kepada Tolstoy tentang gerakan Perlawanan Pasif. Mereka memulai korespondensi dan segera menjadi teman. Tolstoy menulis “Surat kepada seorang Hindu” pada tahun 1908. Tolstoy mengagumi cita-cita Doukhobors, sebuah sekte Kristen yang teraniaya di Rusia, tentang kehidupan sederhana kerja keras, hidup dari tanah dan mengikuti ajaran Yesus, sehingga ia menawarkan persahabatan, dukungan moral, dan keuangan kepada mereka. Kemudian pada 1899 Tolstoyan membantu banyak Doukhobors dalam emigrasi massal ke Kanada. Tolstoy terlibat dengan banyak sebab lain termasuk memohon kepada Tsar untuk menghindari perang saudara dengan segala cara. Pada tahun 1902 ia pindah kembali ke Yasnya Polyana.

Pada bulan Januari 1903, ketika ia menulis di buku hariannya, Tolstoy masih bergumul dengan identitasnya: dari mana ia berasal dan menjadi siapa dia sekarang, seperti yang ia tuliskan;
Sekarang saya menderita siksaan neraka: Saya memanggil semua keburukan dari kehidupan saya sebelumnya - kenangan ini tidak berlalu dan mereka meracuni keberadaan saya. Umumnya orang menyesal bahwa individualitas tidak mempertahankan ingatan setelah kematian. Betapa bahagianya tidak! Betapa menyedihkannya jika saya mengingat dalam kehidupan ini semua kejahatan, semua yang menyakitkan hati nurani, yang dilakukan oleh saya di kehidupan sebelumnya … Sungguh suatu kebahagiaan yang mengingatkan akan lenyapnya kematian dan bahwa hanya ada kesadaran.

Perenungan itu dipicu oleh temannya Paul Biryukov yang meminta bantuannya dalam menulis biografinya. Eksekutor sastra Chertkov akan menulis The Last Days of Leo Tolstoy (1911). Karena ketika hari-hari terakhir Tolstoy sedang bermain-main, ia kadang-kadang masih menderita karena harga dirinya dan menyesali tindakannya dari beberapa dekade sebelumnya. Setelah melepaskan klaim leluhurnya atas tanah miliknya dan semua barang duniawinya, semuanya dalam keluarganya kecuali putri bungsunya, Alexandra, mencemoohnya. Dia berniat memulai kehidupan baru dan melakukannya pada 28 Oktober 1910. Ia pindah ke rumah kepala stasiun di stasiun kereta Astapovo. Leo Tolstoy meninggal di sana karena radang paru-paru pada 20 November 1910. Meskipun ia tidak menginginkan upacara atau ritual, ribuan orang datang untuk memberikan penghormatan. Dia dimakamkan di peti mati kayu sederhana di dekat ‘tempat tongkat hijau kecil’ miliki Nikolay di tepi jurang di Stary Zakaz Wood di perkebunan Yasnya Polyana; kembali ke tempat menyenangkan di mana Nikolay memberitahunya bahwa seseorang dapat menemukan rahasia kebahagiaan dan akhir dari semua penderitaan.

Diterjemahkan dari Biografi Leo Tolstoy oleh C.D Merriman