Bagaiamana Profil dari Organisasi IDB (Islamic Development Bank)?

idb

Islamic Development Bank adalah lembaga keuangan pembangunan multilateral yang berfokus pada keuangan Islam yang berlokasi di Jeddah. Bagaiamana Profil lengkap dari Organisasi IDB (Islamic Development Bank)?

Organisasi dan Manajemen IDB terdiri dari :

  1. Dewan Pengarah/Gubernur (the Board of Governor);

  2. Dewan Direksi Pelaksana/Dewan Direktur Eksekutif (the Board of Executive Directors);

  3. Presiden. Dewan Pengarah/Dewan Gubernur (the Board of Governor)

Dalam pasal 28 the Article of Agreement of the IDB ditetapkan bahwa dalam setiap Sidang Tahunan Dewan Gubernur akan ditunjuk seorang Gubernur sebagai ketua yang mengkoordinir kebijakan operasional IDB selama jangka waktu 1 tahun. Dalam melaksanakan tugasnya Ketua akan dibantu oleh 2 orang Wakil Ketua.

Tugas dan Fungsi Dewan Gubernur meliputi :

  1. Memberikan suara untuk masuknya suatu negara menjadi anggota IDB;

  2. Meningkatkan atau menurunkan besarnya modal yang ditempatkan;

  3. Memberhentikan suatu negara dari keanggotaan;

  4. Memilih dan mengangkat Presiden, Direktur Eksekutif;

  5. Menentukan besarnya gaji dan honor bagi manajemen dan Direktur eksekutif;

  6. Mengesahkan laporan yang telah diaudit. Setiap negara anggota berhak menunjuk wakilnya yang duduk di Dewan Gubernur IDB, sebagian besar adalah Menteri Keuangan.

Pemerintah Indonesia menunjuk Menteri Keuangan sebagai the IDB Governor for Indonesia dan Sekretaris Jenderal Departemen Keuangan sebagai the Alternate Governor. Dewan Direksi Pelaksana/Dewan Direktur Eksekutif (the Board of Executive Directors). Dewan Direksi Pelaksana/Dewan Direktur Eksekutif dipilih atas persetujuan minimal 2/3 dari anggota Dewan Gubernur IDB untuk jangka waktu 3 tahun hijriyah dan tidak boleh dirangkap oleh orang yang dalam waktu bersamaan duduk sebagai Gubernur IDB.

Presiden adalah pelaksana utama Bank dan dipilih oleh Dewan Gubernur untuk masa jabatan 5 tahun dan bisa dipilih kembali. Presiden melaksanakan kegiatan bisnis Bank dibawah arahan Dewan Direktur Eksekutif. Dalam kegiatan bisnisnya, Presiden dibantu oleh tiga orang Wakil Presiden dan dapat dipilih kembali dengan tugasnya menjalankan wewenang dan melaksanakan fungsi-fungsi dalam administrasi Bank, sesuai dengan ketentuan Dewan Direktur Eksekutif.

Referensi

Apridar. 2007. Ekonomi Internasional. Universitas Malikussaleh Press .

Islamic Development Bank atau biasa disingkat dengan IDB adalah lembaga keuangan internasional yang berdiri pada tahun 1975 (1395 H) berdasarkan pada Anggaran Perjanjian hasil Deklarasi of Intent saat Konferensi Menteri Keuangan Negara-negara Muslim yang berlangsung di Jeddah pada 1973 (1393 H). IDB secara resmi mulai beroperasi pada 15 Syawal 1395H (20 Oktober 1975). Tujuan utama pembentukan IDB adalah untuk memberi bantuan untuk pembangunan ekonomi dan sosial dari Negara-negara anggota dan komunitas muslim dari Negara non anggota dengan berdasarkan pada prinsip syariah.

Pada 1440 H tahun, Bank Pembangunan Islam mempunyai visi akan menjadi bank pembangunan kelas dunia, terinspirasi oleh prinsip-prinsip Islam, yang telah membantu secara signifikan mengubah lanskap pembangunan manusia yang komprehensif di dunia Muslim dan membantu memulihkan martabat. Bank ini mempunyai misi untuk mempromosikan pembangunan manusia yang komprehensif, dengan fokus pada bidang prioritas pengentasan kemiskinan, peningkatan kesehatan, mempromosikan pendidikan, meningkatkan tata kelola dan mensejahterakan rakyat.

Keanggotaan IDB berdiri di 57 negara yang mencakup banyak daerah. Kondisi dasar untuk keanggotaan adalah bahwa calon negara harus menjadi anggota Organisasi Kerjasama Islam (OKI), membayar angsuran pertama dari langganan minimum kepada Bursa Ibukota IDB, dan menerima syarat dan ketentuan yang mungkin diputuskan atas oleh Dewan Gubernur.

Modal IDB berasal dari iuran yang dibayarkan oleh negara-negara anggotanya. modal dasar telah meningkat dari ID2 miliar di 1395H (1975) untuk ID100 miliar di 1435H (2014) sementara modal yang ditempatkan berdiri di ID50 miliar dengan 98,6 persen dari jumlah ini berlangganan oleh negara-negara anggota pada akhir dari 1435H. Berkantor pusat di Jeddah, Kerajaan Arab Saudi, IDB memiliki empat kantor regional di Rabat, Maroko; Kuala Lumpur, Malaysia; Almaty, Kazakhstan; dan di Dakar, Senegal, dan Kantor Gateway Negara di Turki (Ankara dan Istanbul) dan Indonesia. Tahun baku IDB adalah tahun Hijriyah (H). Perhitungan dari IDB adalah Dinar Islam (ID) yang setara dengan satu Special Drawing Right (SDR) dari Dana Moneter Internasional. IDB memiliki prinsip pengelolaan yang beroperasi dengan prinsip-prinsip syariah. Dengan kata lain, IDB mengaplikasikan seperangkat aturan yang berasal dari Al-Qur’an dan Sunnah Nabi Muhammad SAW serta pendapat ilmiah (itjihad) yang juga didasarkan pada Al-Qur’an dan Sunnah.

Struktur Organisasi IDB

Organisasi IDB terdiri dari Dewan Gubernur (Board of Governor), Dewan Direksi Pelaksana (Board of Executive Directors), dan Presiden. Setiap negara anggota diwakili oleh Dewan Gubernur dan Gubernur Alternatif. Setiap anggota negara memiliki lima ratus pokok suara ditambah satu suara yang dihitung untuk setiap saham. Umumnya, keputusan diambil oleh Dewan Gubernur berdasarkan mayoritas hak suara diwakili dalam rapat. Berbeda dengan Dewan Gubernur, Negara Arab Saudi yang tergabung dalam Direktur Eksekutif memiliki bobot 50 % dari total hak suara.

Dewan Gubernur bertemu sekali setiap tahun untuk meninjau kegiatan Bank untuk tahun sebelumnya dan memutuskan kebijakan di masa depan. Dalam pertemuan tahunan Dewan menunjuk seorang Ketua, yang memegang jabatan sampai pemilihan Ketua lain pada pertemuan Dewan berikutnya. Dewan Gubernur adalah badan pembuat kebijakan tertinggi. Hal ini dapat mendelegasikan kekuasaan kepada Dewan Direksi Eksekutif untuk operasi umum Bank. Namun, hanya Dewan Gubernur dapat menangani masalah yang berkaitan dengan keanggotaan, kenaikan atau penurunan modal dasar Bank, otorisasi perjanjian kerjasama dengan organisasi-organisasi internasional dan regional, pemilihan Presiden dan Direktur Eksekutif dan memutuskan remunerasi mereka. Adapun biasanya Gubernur diwakili oleh Menteri Keuangan Negara tersebut, sedangkan untuk Gubernur Alternatifnya diwakili oleh Bank Sentral di negara tersebut.

Kemudian, dibawah Dewan Gubernur terdapat The Board of Executive Directors (BED) atau yang bisa disebut Badan Direksi Eksekutif. Badan Direksi Eksekutif adalah badan yang bertanggung jawab untuk arah operasi umum dan kebijakan Bank sesuai dengan Anggaran Perjanjian, dan melaksanakan semua kekuasaan didelegasikan kepadanya oleh Dewan Gubernur. Dalam jangka saat ini, BED ini terdiri dari delapan belas anggota: Sembilan Direktur Eksekutif ditunjuk oleh negara-negara mereka, yang merupakan pemegang saham utama, sementara sembilan lainnya dipilih oleh Gubernur negara-negara lain. Masa jabatan di BED adalah periode terbarukan tiga tahun.

Kesembilan negara yang menjadi Direktur Eksekutif pemegang saham adalah United Arab Emirates, Qatar, Libya, Saudi Arabia, Iran, Nigeria, Turki, Kuwait, dan Mesir. Khusus dalam hal hak suara, Arab Saudi memiliki 50 % dari hak suara. Presiden adalah pelaksana utama Bank dan dipilih oleh Dewan Gubernur untuk masa jabatan lima tahun dan dapat diperbaharui. Dia juga sebagai ketua Dewan Direksi Pelaksana. Presiden melaksanakan kegiatan bisnis Bank
dibawah arahan Dewan Direksi Pelaksana. Dalam kegiatan bisnisnya, Presiden dibantu oleh tiga Wakil Presiden. Pada saat ini masa jabatan Wakil Presiden adalah tiga tahun dan dapat
diperbaharui. Wakil Presiden menjalankan wewenangnya dan melaksanakan fungsi-fungsinya dalam hal administrasi Bank, sebagaimana sesuai dengan ketentuan Dewan Direksi Pelaksana.

Ringkasan

http://repository.umy.ac.id/bitstream/handle/123456789/12161/G.%20BAB%20III.pdf?sequence=7&isAllowed=y