Apakah Yang Dimaksud Dengan Teori Relevansi?

abstrak

  • Definisi

Billy Clark, Relevance Theory (Cambridge University Press, 2013)

Dalam bidang pragmatik dan semantik, teori relevansi adalah prinsip bahwa proses komunikasi tidak hanya melibatkan encoding, transfer, dan decoding pesan, tetapi juga banyak unsur-unsur lain, termasuk inferensi dan konteks. Selain itu juga disebut prinsip relevansi.

Landasan bagi teori relevansi didirikan oleh para ilmuwan kognitif Dan Sperber dan Deirdre Wilson di
Relevance: Communication and Cognition (1986; revisi 1995). Sejak itu, seperti di bawah ini, Sperber dan Wilson telah memperluas dan memperdalam diskusi teori relevansi dalam berbagai buku dan artikel.

  • Contoh dan Observasi

“Setiap tindakan komunikasi ostensive mengkomunikasikan praduga relevansi optimal sendiri.”
(Dan Sperber dan Deirdre Wilson, Relevance: Communication and Cognition. Oxford University Press, 1986)

"Teori Relevansi (Sperber dan Wilson, 1986) dapat didefinisikan sebagai upaya untuk bekerja secara rinci salah satu maksim [Paul] Grice untuk percakapan. Meskipun teori relevansi berangkat dari visi komunikasi Grice pada sejumlah permasalahan mendasar, titik utama dari konvergensi antara dua model adalah asumsi bahwa komunikasi (baik verbal dan nonverbal) membutuhkan kemampuan untuk atribut keadaan mental orang lain. Sperber dan Wilson tidak sepenuhnya menolak gagasan bahwa komunikasi memerlukan kode model, tapi menilai kembali ruang lingkup dengan penambahan komponen inferensial. menurut Sperber dan Wilson, model kode hanya menyumbang tahap pertama pengobatan linguistik ucapan yang menyediakan pendengar dengan masukan linguistik, yang diperkaya melalui proses inferensial untuk memperoleh makna pembicara. "
(Sandrine Zufferey, Lexical Pragmatics and Theory of Mind: The Acquisition of Connectives, 2010)

  • Niat, Sikap, dan Konteks
    "Seperti kebanyakan pragmatis, Sperber dan Wilson menekankan bahwa pemahaman ucapan tidak hanya masalah decoding linguistik. Ini melibatkan mengidentifikasi (a) apa yang pembicara maksudkan untuk diucapkan, (b) apa yang pembicara maksudkan untuk disiratkan, © speaker ini dimaksudkan sikap untuk apa yang dikatakan dan tersirat, dan (d) konteks dimaksud (Wilson 1994) dengan demikian, penafsiran dari ucapan adalah kombinasi dimaksudkan konten eksplisit, asumsi kontekstual dan implikasi, dan sikap pembicara dimaksudkan untuk ini ( ibid.).

"Peran konteks komunikasi dan pemahaman belum diteliti secara rinci dalam Gricean pendekatan pragmatik teori Relevansi membuatnya menjadi pusat perhatian, menimbulkan pertanyaan mendasar seperti: Bagaimana konteks yang tepat dipilih Bagaimana mungkin dari berbagai besar asumsi yang tersedia pada saat ucapan, pendengar membatasi diri dengan yang dimaksudkan? "
(Elly Ifantidou, Evidentials and Relevance. John Benjamins, 2001)

  • Efek kognitif dan Pengolahan Usaha
    "Teori Relevansi mendefinisikan efek kognitif bagi seorang individu sebagai penyesuaian terhadap cara seorang individu menjelaskan dunia. Melihat seeker burung di kebun saya berarti bahwa saya sekarang tahu bahwa ada seekor burung di kebun saya jadi saya telah mengubah cara di mana saya mewakili dunia. Teori relevansi mengklaim bahwa lebih banyak stimulus efek kognitif maka lebih suatu hal akan lebih relevan. Melihat seekor harimau di kebun menimbulkan efek yang kognitif yang lebih daripada melihat robin jadi ini adalah stimulus yang dialami lebih relevan.

"Lebih banyak stimulus efek kognitif maka semakin relevan. Tapi kita bisa menilai relevansi tidak hanya dalam hal jumlah efek diturunkan dari stimulus. hal yang disebut processing effort juga memainkan peran. Sperber dan Wilson mengklaim bahwa lebih banyak usaha mental yang terlibat dalam memproses stimulus maka suatu hal semakin tidak relevan. Bandingkan (75) dan (76).:

(75) Aku bisa melihat harimau di kebun.
(76) Ketika saya melihat di luar, aku bisa melihat harimau di kebun.

Dengan asumsi bahwa harimau adalah hal yang paling signifikan untuk dilihat di kebun dan bahwa tidak ada yang signifikan mengikuti sugesti bahwa “saya perlu melihat untuk melihat harimau”, maka (75) adalah stimulus lebih relevan daripada (76). Ini disebabkan karena akan memungkinkan kita untuk memperoleh berbagai serupa efek tetapi dengan sedikit usaha yang diperlukan untuk memproses kata-kata. "
(Billy Clark, Relevance Theory. Cambridge University Press, 2013)

  • Underdeterminacy Makna
    "Sperber dan Wilson adalah di antara yang pertama dalam mengeksplorasi ide bahwa materi yang dikodekan secara linguistik dalam ucapan biasanya jatuh pendek dari proposisi yang diungkapkan oleh pembicara. Dalam kasus seperti itu tidak jelas apakah ‘apa yang dikatakan’ adalah apa kata-kata yang diucapkan atau proposisi yang diungkapkan pembicara. Sperber dan Wilson karena menciptakan istilah explicature untuk asumsi eksplisit dalam ucapan.

"Banyak karya terbaru dalam teori relevansi telah difokuskan pada konsekuensi dari orisinalitas makna linguistik. Salah satu perkembangan baru adalah rekening penggunaan, hiperbola dan metafora dalam hal perluasan dan penyempitan konsep yang dinyatakan dalam kata.

"Sperber dan Wilson juga memiliki teori radikal ironi, diajukan sebelum penerbitan relevansi. Klaimnya adalah bahwa ucapan ironis adalah salah satu yang (1) mencapai relevansi melalui kemiripan dengan pikiran atau ucapan lain (yaitu adalah ‘penafsiran’ ); (2) menyatakan sikap disosiatif menuju sasaran berpikir atau ucapan, dan (3) tidak secara eksplisit ditandai sebagai penafsiran atau disosiatif.

“Aspek lain dari relevansi teori ini termasuk teori seleksi konteks, dan dari ketidakpastian dalam komunikasi. Aspek-aspek ini termasuk dalam gagasan manifestness dan mutual manifestness.”
(Nicholas Allot, Key Terms in Pragmatics. Continuum, 2010)

  • Manifestness dan Mutual Manifestness
    "Secara teori relevansi, gagasan pengetahuan baku digantikan oleh gagasan mutual manifestness. Hal ini cukup, menurut Sperber dan Wilson, untuk asumsi kontekstual yang dibutuhkan dalam penafsiran untuk saling bermanifestasi antara pembicara dan penerima agar komunikasi dapat berlangsung . Manifestness didefinisikan sebagai berikut: ‘fakta adalah manifestasi untuk individu pada waktu tertentu jika dan hanya jika ia mampu mewakili secara mental dan menerima representasi sebagai benar atau mungkin benar’ (Sperber dan Wilson 1995: 39). Pembicara dan penerima tidak perlu saling mengetahui asumsi kontekstual yang dibutuhkan untuk interpretasi.Pendengar bahkan tidak harus memiliki asumsi-asumsi dasar dipikirannya. Dia hanya harus mampu membangun ide, baik atas dasar apa yang terlihat disekitarnya, atau atas asumsi dasar yang sudah tersimpan dalam pikiran. "
    (Adrian Pilkington, Poetic Effects: A Relevance Theory Perspective. John Benjamins, 2000)
Referensi

Selengkapnya

Dalam Joan Cutting (2008) pragmatik merupakan sebuah pendekatan ilmu yang membahas hubungan bahasa dengan ciri latar belakang kontekstualnya. Dengan kata lain, pragmatik mempelajari makna kata atau tuturan berdasarkan pada konteksnya. Percakapan yang terjadi antara penutur dan mitra tutur dapat dianalisa menggunakan Teori Relevansi. Apakah tuturan yang diucapkan oleh penutur relevan dengan tanggapan yang diberikan oleh mitra tuturnya sehingga tercapai tujuan percakapan.

Teori ini diperkenalkan oleh Daniel Sperber dan Deirdre Wilson (1995) sebagai bentuk kritik terhadap Empat Maksim Prinsip Kerjasama Grice (1975). Prinsip Kerjasama yang dikemukakan oleh Grice memiliki keterbatasan bahwasanya empat maksim tersebut tidak dapat diterapkan ke semua tatanan masyarakat di seluruh dunia dengan budaya, negara, dan komunitas yang berbeda.

Misalnya, suatu tuturan yang diucapkan oleh orang Indonesia dengan panjang lebar dapat dikatakan memenuhi maksim kuantitas akan tetapi bagi warga negara Inggris tuturan yang disampaikan dengan panjang lebar melanggar maksim kuantitas. Selain itu, empat maksim yaitu maksim kualitas, kuantitas, relevan, dan cara, dalam penerapannya saling tumpang tindih. Misalnya dalam tuturan seseorang melakukan kebohongan, maka sulit membedakan apakah orang tersebut melakukan pelanggaran maksim kuantitas atau maksim cara.

Dalam Renkema (2004) dijelaskan bahwa terdapat ketidakjelasan bagaimana sebuah tuturan dapat ditetapkan sebagai tuturan yang relevan atau tidak relevan. Tidak ada tolak ukur yang jelas dan sulit untuk menentukan sebuah tuturan dikatakan melanggar maksim relevansi atau tidak sebab dalam satu pertanyaan memiliki beberapa kemungkinan jawaban yang berterima yang masing-masing relevan.

Daniel Sperber dan Deirdre Wilson (dalam Joan Cutting, 2008) menggabungkan empat maksim Grice menjadi satu konsep relevansi yang dikenal dengan Teori Relevansi. Teori ini berdasarkan pada prinsip ‘saling memahami’ antara penutur dan mitra tutur. Setiap tuturan dapat dipertimbangkan sebagai tuturan yang relevan selama terjalin kesepahaman antara partisipan percakapan berdasarkan pada konteks.

Dua hal penting untuk mempelajari cara partisipan memahami satu dengan yang lain yaitu, implikatur dan tingkat relevansi. Sebelum memutuskan implikatur sebuah tuturan, partisipan harus memahami terlebih dahulu eksplikatur tuturan atau tindakan verbal yang diucapkan. Daniel Sperber dan Deirdre Wilson mengatakan tidak ada tuturan yang relevan dan tuturan yang tidak relevan, yang membedakan adalah tingkat relevansi sebuah tuturan.

Tingkat relevansi pada sebuah tuturan ditentukan oleh dua faktor yaitu efek kontekstual (contextual effect) dan usaha pemrosesan (processing effort). Efek kontekstual merupakan kemampuan menghubungkan informasi baru dengan apa yang diketahui sebelumnya yaitu informasi lama disesuaikan dengan konteks percakapan. Sedangkan usaha pemrosesan merupakan usaha partisipan menguraikan informasi linguistik dan menghubungkan dengan informasi baru. Semakin sedikit usaha yang diperlukan untuk memproses informasi baru, makin besar tingkat relevansinya, dan semakin banyaklah efek kontektualnya (Yassir Nasanius, 2007).