Apakah yang dimaksud dengan Factors Influencing Political Behavior?

image

Apakah yang dimaksud dengan Factors Influencing Political Behavior?

Tidak semua kelompok atau organisasi sama-sama politis. Di beberapa organisasi, misalnya, berpolitik terbuka dan merajalela, sementara yang lain, politik memainkan peran kecil dalam mempengaruhi hasil.

Mengapa ada variasi ini?

Penelitian dan pengamatan terbaru telah mengidentifikasi beberapa faktor yang tampaknya mendorong perilaku politik.

Beberapa karakteristik individu, berasal dari kualitas unik dari orang-orang yang dipekerjakan organisasi; yang lain adalah hasil dari budaya organisasi atau lingkungan internal.

Faktor individu


Para peneliti telah mengidentifikasi ciri-ciri kepribadian tertentu, kebutuhan, dan faktor-faktor lain yang mungkin terkait dengan perilaku politik.

  • Karyawan yang memiliki pengawasan sendiri yang tinggi, memiliki locus of control internal, dan memiliki kebutuhan yang tinggi akan kekuasaan lebih cenderung terlibat dalam perilaku politik.
  • Monitor diri yang tinggi lebih sensitif terhadap isyarat sosial dan lebih cenderung terampil dalam perilaku politik daripada monitor diri yang rendah.
  • Individu dengan locus of control internal lebih cenderung mengambil sikap proaktif dan berusaha memanipulasi situasi yang menguntungkan mereka.
  • Kepribadian Machiavellian nyaman menggunakan politik sebagai sarana untuk memajukan kepentingan dirinya.

Investasi individu dalam berbagai alternatif yang dirasakan organisasi dan harapan keberhasilan akan memengaruhi kecenderungan untuk mengejar tindakan politik yang tidak sah.

  • Semakin banyak yang diinvestasikan dan semakin kehilangan seseorang, semakin kecil kemungkinan dia menggunakan cara tidak sah.
  • Semakin banyak peluang kerja alternatif yang dimiliki seseorang, reputasi yang menonjol, atau kontak yang berpengaruh di luar organisasi, semakin besar kemungkinan ia akan mengambil risiko tindakan politik yang tidak sah.
  • Harapan yang rendah untuk sukses dalam menggunakan cara tidak sah mengurangi kemungkinan penggunaannya.

Faktor Organisasi


Aktivitas politik mungkin lebih merupakan fungsi dari karakteristik organisasi daripada variabel perbedaan individu.

Ketika sumber daya organisasi menurun, ketika pola sumber daya yang ada berubah, dan ketika ada peluang untuk promosi, politik lebih mungkin muncul.

  1. Budaya yang ditandai oleh kepercayaan rendah, ambiguitas peran, sistem evaluasi kinerja yang tidak jelas, praktik alokasi imbalan nol-jumlah, pengambilan keputusan yang demokratis, tekanan tinggi untuk kinerja, dan manajer senior yang melayani diri sendiri akan menciptakan tempat berkembang biak bagi politisasi.

  2. Ketika organisasi berhemat untuk meningkatkan efisiensi, orang mungkin terlibat dalam tindakan politik untuk melindungi apa yang mereka miliki.

  3. Keputusan promosi secara konsisten ditemukan sebagai salah satu yang paling politis dalam organisasi.

  4. Semakin sedikit kepercayaan di dalam organisasi, semakin tinggi tingkat perilaku politik dan semakin besar kemungkinan hal itu akan menjadi tidak sah.

  5. Ambiguitas peran berarti bahwa perilaku yang ditentukan karyawan tidak jelas.

    • Ada sedikit batasan untuk ruang lingkup dan fungsi tindakan politik karyawan.
    • Semakin besar ambiguitas peran, semakin banyak yang dapat terlibat dalam aktivitas politik dengan sedikit peluang untuk terlihat.
  6. Kriteria subyektif dalam proses penilaian; Kriteria kinerja subyektif menciptakan ambiguitas.

    • Ukuran hasil tunggal mendorong melakukan apa pun yang diperlukan untuk “terlihat baik.”
    • Semakin banyak waktu yang berlalu antara suatu tindakan dan penilaiannya, semakin kecil kemungkinan bahwa karyawan tersebut akan bertanggung jawab atas perilaku politiknya.
  7. Pendekatan zero-sum memperlakukan “pai” imbalan sebagai tetap sehingga setiap keuntungan yang dicapai seseorang atau kelompok harus ditanggung oleh orang atau kelompok lain. Jika saya menang, Anda harus kalah!
    Ini mendorong orang lain terlihat buruk dan meningkatkan visibilitas apa yang Anda lakukan.

  8. Membuat organisasi menjadi kurang otokratis dengan meminta manajer untuk berperilaku lebih demokratis tidak harus dianut oleh semua manajer individu.

    • Berbagi kekuatan mereka dengan orang lain berjalan secara langsung melawan keinginan beberapa manajer.
    • Hasilnya adalah bahwa manajer, terutama mereka yang memulai karir mereka di tahun 1950-an dan 1960-an * dapat menggunakan komite, konferensi, dan pertemuan kelompok yang diperlukan di permukaan.
  9. Semakin banyak tekanan yang dirasakan karyawan untuk berkinerja baik, semakin besar kemungkinan mereka terlibat dalam politik.

    • Jika seseorang merasa bahwa seluruh kariernya sedang mengejar “apa pun” berikutnya, ada motivasi untuk melakukan apa pun yang diperlukan untuk memastikan hasilnya menguntungkan.
  10. Ketika karyawan melihat manajemen puncak berhasil terlibat dalam perilaku politik, sebuah iklim diciptakan yang mendukung politisasi.

Dampak Kekuasaan dan Politik dalam Produktivitas Organisasi


Dampak Kekuasaan dan Politik dalam Produktivitas Organisasi. Kekuatan dan politik memainkan peran besar dalam bisnis, mulai dari mengatur bagaimana keputusan dibuat hingga bagaimana karyawan berinteraksi satu sama lain.

Dalam bisnis besar dan kecil, dampak kekuatan tergantung pada apakah karyawan menggunakan kekuatan positif atau negatif untuk mempengaruhi orang lain di tempat kerja.

Politik dapat secara langsung mempengaruhi siapa yang memiliki kekuatan dan menentukan apakah budaya keseluruhan tempat kerja mendorong produktivitas.

Sumber

https://iedunote.com/factors-influencing-political-behavior