Apakah teknologi membuat kita menjadi lebih kesepian?

  • Agree
  • Not Agree

0 voters

Adanya kemajuan teknologi tidak membuat semua manusia mendapatkan efek positif nya. Contohnya, dengan menggunakan teknologi selama 2 hari berturut-turut tanpa interaksi sosial dengan lingkungan sekitar, bisa menyebabkan dampak negatif berupa rasa kesepian. Untuk seorang atau sekelompok yang menggunakan suatu hasil kemajuan teknologi atau istilahnya disebut sebagai kelompok Digital Dominan.

Digital Dominan ternyata dialami kurang lebih 3% pada orang dewasa yang rutin berkecimpung dengan teknologi seperti Gadget, SMS, Video Chat, dan sebagainya yang sama sekali tidak berinteraksi sosial dengan lingkungan sekitar. Hal ini dibuktikan dalam sebuah hasil survei yang dilakukan oleh perusahaan marketing DNX, yang melibatkan kurang lebih seribu orang di Inggris.

“Teknologi memang sangat membantu kita. Namun, hal ini seharusnya tak menggantikan seni percakapan dan kontak manusia,” - Drew Nicholson dari DNX

Alhasil, sebanyak 19% diantara seribu orang tersebut tahan menggunakan teknologi tanpa melakukan interaksi sosial dengan lingkungan sekitar selama 2 hari, dan rasa kesepian timbul dalam diri mereka.

Apakah kamu setuju bahwa teknologi membuat kita kesepian? Apakah kamu tidak setuju dengan hal itu? Berikan pendapat kalian di kolom komentar!

4 Likes

:negative_squared_cross_mark: Not Agree

Karena menurut kebanyakan studi orang yang menggunakan internet dapat meningkatkan kontak sosial, memang e-komunikasi tidak sepenuhnya menggantikan komunikasi langsung, namun bagi orang introvert online atau berselancar di internet untuk menghindari khalayak ramai di dunia nyata. Namun, bagi seorang ekstrovert online / berselancar di internet agar lebih sering melihat orang-orang di dunia maya.
bahkan kencan online sangat bermanfaat bagi orang Amerika yang mungkin menemukan masalah dalam mencari pasangan. Pada akhirnya, peneliti mengatakan bahwa media elektronik telah membantu memperluas hubungan pribadi mereka.

Referensi : https://www.techdirt.com/articles/20120504/02032818774/yeah-it-turns-out-that-technology-doesnt-make-us-lonely.shtml

:negative_squared_cross_mark: Not Agree

Dengan fitur entertainment yang terdapat di gadget justru akan mengurangi rasa kesepian. Sosial media pengunggah foto dan video misalnya, orang-orang yang tidak mempunyai akses tv bisa menggunakannya sebagai media pengganti televisi. Music player, orang-orang bisa menggunakannya dalam mengobati rasa kesepiannya. Layanan sms dan telepon dapat lebih menghubungkan kita kepada sanak saudara yang jauh jaraknya dengan kita.

:negative_squared_cross_mark: Not Agree

Berdasarkan jurnal Social Psychological and Personality Science yang dilakukan Fenne bersama tim nya mengikutkan 100 orang responden dari University of Arizona yang memiliki akun jejaring sosial Facebook. Mereka dipantau dalam skala mingguan dan mengisi kuisioner untuk menganalisa mood . Berdasarkan hasil tersebut dibandingkan dengan kelompok responden yng tidak dianjurkan untuk tidak aktif mengudate status, hasil survey menunjukkan bahwa responden yang lebih aktif mengupdate status di Facebook cenderung membuat mereka menjadi lebih mood dan bahagia. Para penilti ini pun berkesimpulan bahwa level bahagia dan depresi responden yang tidak update status tidak berubah. Menunjukkan bahwa efek jejaring sosial yang sebagian contoh dari teknologi cukup spesifik terhadap perubahan perasaan kesepian.

http://segiempat.com/asmara-cinta/love-life/survei-kesepian-terobati-dengan-update-status-di-jejaring-sosial-facebook/

:white_check_mark: Agree

Media social salah satu teknologi yang dapat lebih menghubungkan dan membentuk ulang bagaimana kita terhubung dengan orang-orang . Ada perbedaan orang yang menggunakan social media dengan kehidupan nyata. Orang yang menggunakan social media biasanya terlepas dari kenyataan karena dia di social media biasanya banyak follower dan selalu ada orang orang yang menanggapinya dan tempat yang paling terjaga untuk pengguna sosmed sendiri itu pula yaitu “Update Status” karena dengan itu banyak respond yang mengerti dan menanggapi isi status tersebut. Namun di kehidupan nyata ketika seseorang yang terlalu sibuk dengan teknologinya tersebut ketika datang ke teman-teman mereka yang nyata, kuantitas dan kualitas tidak sama. sehingga dia memutuskan untuk sendiri saja . Studi terbaru telah menemukan bahwa meskipun lebih terhubung dengan orang orang di sosmed dari sebelumnya, lebih banyak orang merasa lebih sendirian dari sebelumnya. Anehnya, mereka yang melaporkan merasa paling sendirian, adalah mereka yang kalian harapkan setidaknya: orang-orang muda di bawah 35 tahun yang merupakan jejaring sosial paling produktif dari semua. Penelitian lain baru-baru ini menemukan bahwa 48% responden hanya memiliki satu orang kepercayaan dibandingkan dengan penelitian serupa 25 tahun lalu ketika orang mengatakan mereka memiliki sekitar tiga orang yang mereka bisa curhat. Jadi seperti yang kitaketahui setelah membangun jaringan sosial yang luas secara online, kedalaman jaringan secara offline mereka telah menurun. Jadi sepertinya bahwa teknologi membuat lebih mudah untuk tetap berhubungan sambil menjaga jarak itu membuat semakin banyak orang menemukan diri mereka merasa jauh dan tidak pernah menyentuh.
Sosial media tidak terlalu bisa mengontrol apa yang ini kita bagikan. Ini menimbulkan kerentanan dan kesombongan kita. Kita bisa memilih dan memilih foto mana yang kita bagikan dan licik mengedit kata-kata kita untuk memastikan kami menyampaikan gambar kita yang ingin orang lain lihat. Namun juga memberikan ilusi bahwa persahabatan, dalam kehidupan nyata, mungkin dangkal, dangkal dan tidak mampu berdiri tuntutan, dan tekanan untuk menemukan persahabatan sejati.

:white_check_mark: Agree

Saya setuju karena menurut artikel yang saya baca memang teknologi khususnya soasial media membuat seseorang kesepian hal ini di dukung juga dari sebuah research yang dilakukan mahasiswa The University of Michigan

link : http://www.hercampus.com/health/mental-health/are-social-media-making-you-depressed

:negative_squared_cross_mark: Not Agree

Teknologi tidaklah buruk, kau hanya marah dengan diri sendiri dan mengalami kurangnya kontrol diri, anda benci bahwa orang terhubung melalui teknologi, dan mungkin anda tidak suka melihat orang mencintai diri sendiri, menikmati hidup, dan merasa sukacita. Itu masalah Anda, bukan disebabkan oleh teknologi tersebut.
Salah satu hasil dari teknologi yaitu internet, media sosial yang sudah menjadi bagian dari internet telah banyak dibenci banyak orang karena efek yang ditimbulkan beraneka ragam, dari efek yang positif sampai efek yang negatif. Sebenarnya media sosial juga tidaklah buruk, media sosial tidak membuat kita lebih terisolasi. Justru sebaliknya, itu memperluas jaringan sosial kita, seperti yang ditunjukkan dalam laporan Pew Research Center yang menyimpulkan bahwa dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakan internet, kebanyakan orang yang menggunakan internet dan menggunakan layanan jejaring sosial, seperti Facebook, MySpace, atau LinkedIn, memiliki jaringan sosial yang sekitar 20 persen lebih beragam.

referensi : http://www.huffingtonpost.com/hector-l-carral/stop-saying-technology-is-causing-social-isolation_b_8425688.html

:negative_squared_cross_mark: Not Agree

media sosial dan smartphone dalam hal ini, hanya memberikan kontribusi untuk membuat pengalaman sosial kita lebih kaya dengan menghubungkan kita dengan orang-orang dalam cara-cara baru. Saya yakin banyak dari Anda telah bertemu banyak orang yang menarik. Berkat media sosial, saya sudah bisa bertemu orang-orang yang sekarang teman-teman dekat saya. Dan ketika saya keluar, saya ingin membuka Twitter dan memeriksa bagaimana mereka, apa yang mereka lakukan, jika saya memiliki sesuatu untuk mengatakan yang mungkin menarik bagi mereka. Aku bahkan bertemu pacar saya di Twitter tahun lalu. Dan aku benar-benar yakin bahwa pengalaman saya bukanlah satu terisolasi.

referensi: http://www.huffingtonpost.com/hector-l-carral/stop-saying-technology-is-causing-social-isolation_b_8425688.html

:white_check_mark: Agree

munurut saya pribadi juga kalau ada yang menyatakan bahwa sosial media dapat mengobati kesepian, itu merupakan bentuk dari kesepian itu sendiri. maksud saya dengan update status di dunia maya itu menggambarkan bahwa orang itu sedang kesepian di dunia nyata dan mengharapkan ada seseorang yang menanggapinya di dunia maya. dengan demikian ada kepuasan batin tersendiri yang di hasilkan saat balas membalas tanggapan di dunia maya sehingga membuat rasa nyaman berada di dunia maya dan tanpa di sadari sebenarnya orang itu kesepian di dunia nyata.
link : http://askpetersen.com/argumentative-essay-does-technology-make-us-more-alone/

:negative_squared_cross_mark: Not Agree

Meskipun pengguna laptop cenderung menyendiri dan kurang berinteraksi dengan orang asing di ruang publik, Hampton mengatakan kalau itu menarik untuk mengakui bahwa jenis interaksi yang orang lakukan di ruang ini tidak mengisolasi. Mereka tidak sendirian dalam arti sebenarnya karena mereka berinteraksi dengan orang-orang yang sangat beragam melalui situs jejaring sosial, e-mail, video conferencing, Skype, instant messaging dan banyak cara lainnya. Kami menemukan bahwa mereka yang sedang online sering terlihat memiliki keterlibatan politik, berbagi informasi dan berdiskusi tentang hal-hal penting. Untuk individu, mungkin ada sesuatu yang diperoleh dan untuk ruang kolektif mungkin ada sesuatu yang diperoleh dalam hal tersebut, yaitu untuk menarik orang-orang baru. Dari pernyataan tersebut dapat disimpulkan bahwa internet membuat seorang penyendiri dapat lebih produktif ketika mereka berselancar di internet.

referensi : http://www.smithsonianmag.com/science-nature/how-technology-makes-us-better-social-beings-28986845/

:negative_squared_cross_mark: Not Agree

Penilitian dari Universitas Chicago menemukan bahwa selain kecenderungan khusus dalam kecanduan dan depresi, kesepian meningkatkan hormon kegelisahan, menurunkan fungsi imun dan fungsi kardiovaskular. Di sisi lain, pada orang tua juga dapat dikaitkan dengan peningkatan resiko demensia yakni kemunduran kemampuan otak.

Teknologi bukan sebagai obat kesepian, tetapi teknologi merupakan alat bantu yang hebat untuk meningkatkan kualitas hidup seseorang jika digunakan dengan benar. Kita dapat memberikan alasan kita hidup, kita dapat menyemangati orang, dan menghibur mereka untuk tetap hidup dalam keceriaan dan kebahagiaan.

http://www.healthmedblog.com/health-and-medicine-info/is-technology-a-solution-for-our-loneliness/

:negative_squared_cross_mark: Not Agree

Berikut adalah 5 ide,tips,gambaran dalam menggunakan teknologi untuk mengatasi kesepian

  1. Gunakan teknologi sebagai alat yang berguna untuk memerangi kesepian, dimana hubungan non virtual masih penting

  2. Orang lanjut usia sama hal nya dengan kita haus akan teknologi, tetapi pada awalnya perlu dibangun rasa kepercayaan. Bangun rasa kepercayaan mereka.

  3. Cobalah untuk fokus pada manfaat dari teknologi saat memperkenalkannya pertama kali. Jangan menggambarkan layanannnya, tetapi gambarkan outcomes yang dibawanya.

  4. Kita dapat berbicara dan berbuat lebih banyak untuk meningkatkan nilai teknologi

  5. Gunakan sebagai media untuk bersosialisasi, dari aktifitas online kita dapat menambah relasi tatap muka.

:white_check_mark: Agree

beberapa artikel yang saya baca tentang psikologi bahkan memasukan isu ini kedalam salah satu pembahasannya dengan berbagai judl artikel seperti “penyebab orang kesepian” atau " ciri- ciri orang kesepian" seperti salah satu artikel di bawah inI

link : http://www.5cog.com/2015/12/5-tanda-seseorang-yang-kesepian-apakah-kamu-termasuk.html

:white_check_mark: Agree

Komunikasi digital tidak pernah bisa menggantikan secara langsung, tatap muka, kontak dalam membangun hubungan - pribadi dan profesional. Sebagai sebuah studi oleh Harvard Business Review ditemukan, kinerja tim naik 50% ketika tim disosialisasikan lebih dan terbatas email hanya masalah yang lebih operasional. Tapi apakah kesepian menyebabkan orang untuk Internet, atau internet untuk kesepian, tampaknya bahwa banyak dari kita beralih ke internet untuk menghindari hanya menjadi dengan diri kita sendiri. Sebagai Sherri Turkle penulis “Sendiri Bersama menulis”, sampai kita belajar bagaimana menjadi baik-baik saja dengan kesendirian, kita tidak akan dapat terhubung secara mendalam dengan orang lain. jejaring sosial menyediakan sarana melarikan diri menghadapi aspek-aspek diri dan kehidupan kita kita ingin berbeda, lebih baik, lebih glamor dan kurang biasa. Ini adalah alat terlalu nyaman untuk menghindari realitas kadang-kadang keras dan bermain pura-pura (untuk diri kita sendiri dan orang lain) dengan hidup kita.

:white_check_mark: Agree

Komunikasi digital tidak pernah bisa menggantikan secara langsung, tatap muka, kontak dalam membangun hubungan - pribadi dan profesional. Sebagai sebuah studi oleh Harvard Business Review ditemukan, kinerja tim naik 50% ketika tim disosialisasikan lebih dan terbatas email hanya masalah yang lebih operasional. Tapi apakah kesepian menyebabkan orang untuk Internet, atau internet untuk kesepian, tampaknya bahwa banyak dari kita beralih ke internet untuk menghindari hanya menjadi dengan diri kita sendiri. Sebagai Sherri Turkle penulis “Sendiri Bersama menulis”, sampai kita belajar bagaimana menjadi baik-baik saja dengan kesendirian, kita tidak akan dapat terhubung secara mendalam dengan orang lain. jejaring sosial menyediakan sarana melarikan diri menghadapi aspek-aspek diri dan kehidupan kita kita ingin berbeda, lebih baik, lebih glamor dan kurang biasa. Ini adalah alat terlalu nyaman untuk menghindari realitas kadang-kadang keras dan bermain pura-pura (untuk diri kita sendiri dan orang lain) dengan hidup kita.

:negative_squared_cross_mark: Not Agree

Saya tidak setuju denga pendapat saudara Nada Aghnia di atas. Komunikasi digital yang merupakan salah satu teknologi ini justru memperbanyak jumlah tatap muka kita dengan orang baru, kontak dalam membangun hubungan personal atau profesional dengan cara lebih mudah. Kemudahan inilah yang kita bisa sama-sama rasakan sebagai orang dengan rentang umur paling banyak menggunakan teknologi berdasarkan hasil survey berikut ini:

http://busc3.weebly.com/technology/technology-dependence-the-benefits-and-misfortunes-of-increased-internet-use

Saya setuju dengan @Prakash_Adi bahwa teknologi bukan penyebab kesepian tetapi saya percaya bahwa teknologi dapat membantu, if, the big IF jika digunakan sebagai alat sosial dan pendukung koneksi tatap muka. Dalam tahun tahun mendatang, teknologi akan semakin nyata. Jika teknologi terus berkembang, if, the big IF dengan kemajuan yang baik dan penggunaan yang benar, kita bisa membayangkan apa jadinya 50 tahun kedepan.

http://www.campaigntoendloneliness.org/blog/technology-loneliness-fix/

saya setuju, dengan teknologi orang orang sibuk dengan dunianya sendiri dan terkadang mengabaikan keadaan sekitarnya juga…
termometer laser infrared digital