Apakah Ramalan Jaya Baya Terbukti Benar?

Prabu Jayabaya. Kemahsyuran namanya meningkat akibat adanya kitab ramalan yang dibuatnya yang dipercaya ramalan tersebut satu persatu menjadi kenyataan di masa kini. Namanya juga ramalan, banyak yang mempercayainya banyak juga yang tidak. Namun semua berubah ketika ramalan tersebut berangsur-angsur menjadi kenyataan. Apakah ramalan Jaya Baya yang menjadi kenyataan?

“Mbesuk yen ana kreta mlak tanpa jara, tanah jawa kalungan wesi, prahu mlaku ing duwur awang-awang, kali ilang kedunge, pasar ilang kumandange”.

Hal tersebut benar-benar terjadi. Akan ada masa ketika ada kereta berjalan tanpa adanya kuda (mobil), tanah Jawa dikalungi besi (rel kereta api), ada perahu yang berjalan di angkasa (pesawat terbang), sungai hilang sumbernya (kekeringan), dan hilang kumandang pasar (berganti dengan pasar-pasar modern atau online).

Menurut sumber yang saya baca, banyak ramalan Jaya Baya yang katanya menjadi kenyataan. Tidak hanya seperti yang diatas namun ada pula ramalannya yaitu “akeh wong ngedol ilmu” yang artinya banyak orang yang menjual ilmunya. Tidak heran kalau pendidikan sekarang ini menjadi ladang bisnis bagi beberapa oknum.

Ramalan Jayabaya di masyarakat telah berkembang menjadi mitos. Masyarakat memegang mitos tersebut sebagai acuan untuk mencari jawaban. Ramalan Jayabaya memiliki plastisitas (keluwesan), sehingga cocok diterapkan di segala zaman (Ibnu S. Karim, 2009: 25 – 26).
Oleh sebab itu, banyak sekali ramalan Jayabaya yang telah terbukti kebenarannya menjadi kenyataan dan masih banyak pula ramalan Jayabaya yang belum terbukti kebenarannya, alias belum menjadi kenyataan. Menurut hemat saya, ramalan
Jayabaya ada dua. Pertama, ramalan yang sudah menjadi kenyataan dan kedua, ramalan yang belum menjadi kenyataan.
1. Ramalan Jayabaya yang Sudah Menjadi Kenyataan
Ramalan Jayabaya yang sudah menjadi kenyataan banyak sekali, misalnya:
a. enam kenyataan yang telah dipaparkan di depan; masih ada ramalan yang belum
menjadi kenyataan, yaitu: tikus pithi anoto baris (Sujiwo Tejo, 2009: 1).
b. ramalan Jayabaya yang telah menjadi kenyataan yang diangkat oleh Muhammad
Husni Thamrin pada bulan Juli 1934 di depan sidang Volksraad ialah: tunjung putih sirna, muktinya orang Jawa. Pernyataan ini merupakan keyakinan Muhammad Husni Thamrin, bahwa tidak lama lagi bangsa Indonesia akan merdeka. Pada kesempatan yang sama, Muhammad Husni Thamrin menegaskan, bahwa jika pulau Jawa tinggal selebar daun kelor, kelak akan datang jago kate wiring kuning dedege cebol kepalang, yang menguasai pulau Jawa seumur jagung; yang dimaksud Muhammad Husni Thamrin adalah:
datangnya bala tentara atau penjajah Jepang ke Indonesia. Bung Karno pada akhir tahun 1930, dalam pledoinya yang berjudul “Indonesia Menggugat” di depan pengadilan negeri Bandung juga menyitir ramalan Jayabaya berikut. Haraplah difikirkan Tuan-Tuan Hakim, apakah sebabnya rakyat senantiasa percaya dan menunggu-nunggu datangnya ratu adil.
Apa sebabnya seringkali kita mendengar, bahwa di desa maupun di kota telah muncul
seorang Imam Mahdi atau Herucakra atau turunan wali sanga ? Tak lain dan tak bukan
oleh karena hati rakyat yang menangis tak henti-hentinya menunggu pertolongan.
Memang Tuhan telah menolong bangsa Indonesia, yang kemudian menyatakan
kemerdekaannya pada tanggal 17 Agustus 1945. Pada zaman revolusi fisik 1945 – 1949
di Yogyakarta dan sekitarnya kembali dipercaya ramalan Jayabaya: Belanda akan hancur apabila masuk ke dalam jala sutera dan dulang emas. Memang menjadi kenyataan, setelah Belanda memasuki Jogja dan Surakarta (Jala sutera) dan masuk ke daerah Kedu, Magelang, dan Banyumas (Dulang emas), maka Belanda hengkang (keluar) dari Nusantara dan harus mengakui kedaulatan Indonesia (Ibnu S. Karim, 2009: 16 – 17).
c. ramalan Jayabaya yang lain yang sudah menjadi kenyataan adalah:
(1) mbesuk wolak waliking jaman bakal teka:
(a) akeh wong wani nglanggar sumpahe dhewe;
(b) manungsa padha seneng nyalahake liyan, ora ngendahake hukum Alloh;
© barang jahat diangkat-angkat, barang suci dibenci;
(d) kali ilang kedunge; pasar ilang kumandange;
(e) iku tandhane yen wong bakal nemoni wolak waliking jaman;
(f) akeh janji ora ditetepi, ukuman ratu ora adil;
(g) akeh pangkat sing jahat lan ganjil;
(h) wong ala kapuja; luwih utama ngapusi;
(i) ngumbar nafsu angkara murka, ngendelake duraka;
(j) akeh udan salah mangsa;
(k) agama akeh sing nantang, omah suci dibenci, omah ala saya dipuja;
(l) guru disatru, angkara murka saya ndadra, prikamanungsan saya ilang.
d. Sasmita Jaman Kaliyuga:
(1) sing jirih kethindih, sing ngawur makmur, sing waras nggragas;
(2) wong tani ditaleni, wong dora ura-ura, wong suci bilahi;
(3) ratu ora netepi janji, musna panguwasane;
(4) tunggak jarak mrajak, tunggak jati mati;
(5) si bengkong gawe gedhong.
e. Kekacauan Sosial
Ramalan Jayabaya juga menyangkut tanda-tanda zaman, yaitu: situasi dan kondisi atau
keadaan ekonomi, sosial, politik, dan keadaan keamanan. Sebagai contoh:
(1) pancen wolak waliking jaman, amenangi jaman edan, ora edan ora keduman, sing waras pada nggragas, wong tani pada ditaleni, wong dora padha ura-ura, beja-bejane sing lali, isih beja kang eling lan waspada.
(2) sing edan padha bisa dandan, sing mbangkang padha bisa nggawe omah gedhong
magrong-magrong.
(3) wong waras lan adil uripe ngenes lan kepencil, sing ora bisa maling digethingi, sing
pinter duraka dadi kanca, wong bener sangsaya thenger-thenger, wong salah sangsaya
bungah-bungah.
(4) bumi sangsaya suwe sangsaya mengkeret, sekilan bumi dipajeki, wong wadon nganggo penganggo lanang, iku pertandane yen bakal nemoni wolak waliking jaman;
(5) wanita nglamar pria, isih bayi mbayi, sing pria padha ngasorake drajate dhewe;
(6) wong wadon ilang kewirangane, wong lanang ilang prawirane, akeh wong lanang ora duwe bojo, akeh wong wadon ora setiyo karo bojone, akeh ibu padha ngedol anake, akeh wong wadon ngedol awake, akeh wong ijol bojo;
(7) wong wadon nunggang jaran, wong lanang lungguh dingklik, randha sauwang loro,
prawan sak aga lima, dhudha pincang payu sangang uwang (sak uang = 8,5 sen, sak aga =sak picis).
Masih banyak lagi petuah-petuah atau ramalan Jayabaya yang telah menjadi kenyataan pada saat ini.

sumber :
http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/130814851/RAMALAN%20JAYABAYA.pdf