Apakah perlu memiliki hati yang suci dulu agar dapat memiliki akhlak yang mulia?

Dalam keseharian, akhlak atau yang sering juga dikenal sebagai etika/moral menjadi hal penting dalam kepribadian seseorang dalam bermasyarakat. Akhlak berasal dari bahasa arab, yaitu akhlaq (bentuk jamak dari kata khuluq ) yang berarti budi pekerti, perangai, tingkah laku, atau tabiat.

Dalam penjelasan lain, khuluq adalah ibarat dari kelakuan manusia yang membedakan baik dan buruk, lalu disenangi dan dipilih yang baik untuk dipraktikkan dalam perbuatan, sedang yang buruk di benci dan dihilangkan (Ainain, 1985: 186).

Nah, akhlak baik/mulia inilah yang perlu dimiliki setiap individu demi kebaikan dirinya sendiri maupun kemaslahatan bersama. Kedudukan akhlak mulia dalam agama pun sangat dijunjung tinggi, sebagaimana yang telah dibicarakan dalam sebuah hadist :

ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุณูุฆูู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑู ู…ูŽุง ูŠูุฏู’ุฎูู„ู ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู†ูŽู‘ุฉูŽ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุชูŽู‚ู’ูˆูŽู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูˆูŽุญูุณู’ู†ู ุงู„ู’ุฎูู„ูู‚ู ูˆูŽุณูุฆูู„ูŽ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑู ู…ูŽุง ูŠูุฏู’ุฎูู„ู ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุฑูŽ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ููŽู…ู ูˆูŽุงู„ู’ููŽุฑู’ุฌู

Artinya : Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu, ia berkata, Rasulullah shallallahu alaihi was sallam pernah ditanya tentang sesutu yang paling banyak memasukkan seseorang ke dalam Surga, maka beliaupun menjawab, โ€˜Takwa kepada Allah dan akhlak yang mulia.โ€™ Dan beliau juga ditanya tentang sesuatu yang paling banyak memasukan orang ke dalam Neraka, maka beliau menjawab, โ€˜Mulut dan kemaluan.โ€™ (HR. At Tirmidzi)

Lalu, apa hubungannya antara hati dan akhlak? Apakah perlu kita memiliki hati yang suci terlebih dahulu agar dapat memiliki akhlak yang mulia?

Menurut Imam Al-Ghazali (1998) dalam pembagian 3 jenis hati berkenaan dengan bolak-baliknya, hati yang bersih adalah hati yang dibangun dengan keimanan dan ketaqwaan yang kokoh dan penuh dengan akhlak yang terpuji. Hati ini tidak akan mudah terpesona dengan ayat-ayat tipuan dari syaitan. Hati yang bersih ini akan melahirkan rasa syukur, sabar, takut (khauf), ridha, tawakkal dan sebagainya.

Dalam Islam, ada 3 pokok ajaran yang saling berhubungan, yaitu :

  • Aqidah, berisi kepercayaan pada hal ghaib
  • Syariโ€™ah, berisi perbuatan sebagai konsekuensi dari kepercayaan
  • Akhlak, berisi dorongan hati untuk berbuat sebaik-baiknya meskipun tanpa pengawasan pihak lain, karena percaya Allah Maha Melihat dan Maha Mengetahui.

Ketiga hal tersebut adalah pokok ajaran Islam. Ibarat sebuah pohon, aqidah adalah akarnya, syariโ€™ah adalah batangnya, dan akhlak adalah daun dan buahnya. Jika akar dan batangnya baik, maka akan menghasilkan pula daun dan buah yang baik.

Seseorang yang mengaku telah beriman, maka ia harus mematuhi Syariโ€™ah. Syariah sendiri adalah segala peraturan agama yang telah ditetapkan Allah SWT untuk umat islam, baik dari Al-Qurโ€™an maupun dari sunnah Rasulullah SAW, yang diberikan kepada manusia melalui para Nabi agar manusia hidup selamat di dunia maupun di akhirat.

Ibarat lainnya, dalam sebuah sekolah, aqidah merupakan kepintaran seorang murid, syariโ€™ah adalah ujian, dan akhlak adalah nilai yang dihasilkan. Kita tidak bisa mengatakan seorang murid itu pintar sebelum ia melaksanakan ujian agar dapat dilihat bagaimana hasil/nilai sebagai bukti relavan dari kepintaran murid tersebut.

Maka, tidak cukup bagi seorang muslim hanya dengan mengatakan bahwa ia sudah beriman, maka ia akan menjadi seseorang yang telah beriman. Seseorang yang mengaku telah beriman, maka ia harus melaksanakan syariโ€™ah yang telah ditetapkan Allah, hingga pada akhirnya, akhlak baiklah yang akan menjadi hasil akhir dari keimanannya.

Pengklasifikasian pokok ajaran Islam ini didasarkan pada sebuah hadist yang diriwayatkan Abu Hurairah, yaitu:

ุนูŽู†ู’ ุนูู…ูŽุฑูŽ ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู ุฃูŽูŠู’ุถุงู‹ ู‚ูŽุงู„ูŽ : ุจูŽูŠู’ู†ูŽู…ูŽุง ู†ูŽุญู’ู†ู ุฌูู„ููˆู’ุณูŒ ุนูู†ู’ุฏูŽ ุฑูŽุณููˆู’ู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฐูŽุงุชูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู ุฅูุฐู’ ุทูŽู„ูŽุนูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู†ูŽุง ุฑูŽุฌูู„ูŒ ุดูŽุฏููŠู’ุฏู ุจูŽูŠูŽุงุถู ุงู„ุซู‘ููŠูŽุงุจู ุดูŽุฏููŠู’ุฏู ุณูŽูˆูŽุงุฏู ุงู„ุดู‘ูŽุนู’ุฑูุŒ ู„ุงูŽ ูŠูุฑูŽู‰ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฃูŽุซูŽุฑู ุงู„ุณู‘ูŽููŽุฑูุŒ ูˆูŽู„ุงูŽ ูŠูŽุนู’ุฑูููู‡ู ู…ูู†ู‘ูŽุง ุฃูŽุญูŽุฏูŒุŒ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุฌูŽู„ูŽุณูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ููŽุฃูŽุณู’ู†ูŽุฏูŽ ุฑููƒู’ุจูŽุชูŽูŠู’ู‡ู ุฅูู„ูŽู‰ ุฑููƒู’ุจูŽุชูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽูˆูŽุถูŽุนูŽ ูƒูŽูู‘ูŽูŠู’ู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ููŽุฎูุฐูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ: ูŠูŽุง ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏ ุฃูŽุฎู’ุจูุฑู’ู†ููŠ ุนูŽู†ู ุงู’ู„ุฅูุณู’ู„ุงูŽู…ูุŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู’ู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… : ุงู’ู„ุฅูุณูู„ุงูŽู…ู ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุดู’ู‡ูŽุฏูŽ ุฃูŽู†ู’ ู„ุงูŽ ุฅูู„ูŽู‡ูŽ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽุฃูŽู†ู‘ูŽ ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏู‹ุง ุฑูŽุณููˆู’ู„ู ุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽุชูู‚ููŠู’ู…ูŽ ุงู„ุตู‘ูŽู„ุงูŽุฉูŽ ูˆูŽุชูุคู’ุชููŠูŽ ุงู„ุฒู‘ูŽูƒุงูŽุฉูŽ ูˆูŽุชูŽุตููˆู’ู…ูŽ ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ ูˆูŽุชูŽุญูุฌู‘ูŽ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุชูŽ ุฅูู†ู ุงุณู’ุชูŽุทูŽุนู’ุชูŽ ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ู ุณูŽุจููŠู’ู„ุงู‹ ู‚ูŽุงู„ูŽ : ุตูŽุฏูŽู‚ู’ุชูŽุŒ ููŽุนูŽุฌูุจู’ู†ูŽุง ู„ูŽู‡ู ูŠูŽุณู’ุฃูŽู„ูู‡ู ูˆูŽูŠูุตูŽุฏู‘ูู‚ูู‡ูุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ููŽุฃูŽุฎู’ุจูุฑู’ู†ููŠ ุนูŽู†ู ุงู’ู„ุฅููŠู’ู…ูŽุงู†ู ู‚ูŽุงู„ูŽ : ุฃูŽู†ู’ ุชูุคู’ู…ูู†ูŽ ุจูุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽู…ูŽู„ุงูŽุฆููƒูŽุชูู‡ู ูˆูŽูƒูุชูุจูู‡ู ูˆูŽุฑูุณูู„ูู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ุขุฎูุฑู ูˆูŽุชูุคู’ู…ูู†ูŽ ุจูุงู„ู’ู‚ูŽุฏูŽุฑู ุฎูŽูŠู’ุฑูู‡ู ูˆูŽุดูŽุฑู‘ูู‡ู. ู‚ูŽุงู„ูŽ ุตูŽุฏูŽู‚ู’ุชูŽุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ููŽุฃูŽุฎู’ุจูุฑู’ู†ููŠ ุนูŽู†ู ุงู’ู„ุฅูุญู’ุณูŽุงู†ูุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุนู’ุจูุฏูŽ ุงู„ู„ู‡ูŽ ูƒูŽุฃูŽู†ู‘ูŽูƒูŽ ุชูŽุฑูŽุงู‡ู ููŽุฅูู†ู’ ู„ูŽู…ู’ ุชูŽูƒูู†ู’ ุชูŽุฑูŽุงู‡ู ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ูŠูŽุฑูŽุงูƒูŽ

โ€œPada suatu hari ketika Nabi SAW bersama kaum muslimin, datang seorang pria menghampiri Nabi SAW dan bertanya, โ€žWahai Rasulullah, apa yang dimaksud dengan iman?โ€Ÿ Nabi menjawab, โ€žKamu percaya pada Allah, para malaikat, kitab-kitab yang diturunkan Allah, hari pertemuan dengan Allah, para rasul yang diutus Allah, dan terjadinya peristiwa kebangkitan manusia dari alam kubur untuk diminta pertanggungjawaban perbuatan oleh Allahโ€Ÿ. Pria itu bertanya lagi,โ€ŸWahai Rasulullah, apa yang dimaksud dengan Islam?โ€Ÿ Nabi menjawab, โ€žKamu melakukan ibadah pada Allah dan tidak menyekutukan-Nya, mendirikan shalat fardhu, mengeluarkan harta zakat, dan berpuasa di bulan Ramadhanโ€Ÿ. Pria itu kembali bertanya, โ€žWahai Rasulullah, apa yang dimaksud ihsan?โ€Ÿ Nabi menjawab, โ€ž Kamu beribadah kepada Allah seolah-olah kamu melihat-Nya. Apabila kamu tidak mampu melihatnya, yakinlah bahwa Allah melihat perbuatan ibadahmuโ€Ÿโ€ฆโ€(Al-Bayan, Kitab Iman, No.5)

Haruskah kita beriman dan bersyariat dulu agar bisa memiliki akhlak yang mulia? Bukankah hati dan akal saja sudah cukup bagi kita untuk membedakan yang baik dan yang buruk?

Benar, manusia dengan hati nuraninya dapat juga menentukan ukuran baik dan buruk, sebab Allah memberikan potensi dasar kepada manusia berupa tauhid. Allah Swt. berfirman:

ูˆูŽุฅูุฐู’ ุฃูŽุฎูŽุฐูŽ ุฑูŽุจู‘ููƒูŽ ู…ูู†ู’ ู… ุจูŽู†ููŠ ุขุฏูŽู…ูŽ ู…ูู†ู’ ุธูู‡ููˆู’ุฑูู‡ูู…ู’ ุฐูุฑู‘ููŠู‘ูุชูŽู‡ูู…ู’ ูˆูŽุฃูŽุดู’ู‡ูŽุฏูŽู‡ูู…ู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู’ููุณูู‡ูู…ู’ ุฃูŽู„ูŽุณู’ุชู ุจูุฑูŽุจู‘ููƒูู…ู’ ู‚ูŽุงู„ููˆู’ุง ุจูŽู„ูŽู‰ ุดูŽู‡ูุฏู’ู†ูŽุง ุฃูŽู†ู’ ุชูŽู‚ููˆู’ู„ููˆู’ุง ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ุฅูู†ู‘ูŽุง ูƒูู†ู‘ูŽุง ุนูŽู†ู’ ู‡ูŽุฐูŽุง ุบูŽุงููู„ููŠู’ู†ูŽ

Artinya: โ€œDan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): โ€œBukankah Aku ini Tuhanmu?โ€ Mereka menjawab: โ€œBetul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksiโ€. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: โ€œSesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)โ€.โ€ (QS. al-Aโ€™raf (7): 172).

Namun demikian, harus diakui bahwa fitrah manusia tidak selalu dapat berfungsi dengan baik. Pendidikan dan pengalaman manusia dapat mempengaruhi eksistensi fitrah manusia itu. Dengan pengaruh tersebut tidak sedikit fitrah manusia menjadi kotor dan tertutup sehingga tidak lagi dapat menentukan baik dan buruk dengan benar. Karena itulah ukuran baik dan buruk tidak dapat diserahkan kepada hati nurani belaka, tetapi harus dikembalikan kepada wahyu yang terjamin kebenarannya (Yunahar Ilyas, 2004: 4).

Akal pikiran manusia juga sama kedudukannya seperti hati nurani di atas. Kebaikan atau keburukan yang diperoleh akal bersifat subjektif dan relatif. Karena itu, akal manusia tidak dapat menjamin ukuran baik dan buruknya akhlak manusia. Hal yang sama juga terjadi pada pandangan umum masyarakat. Yang terakhir ini juga bersifat relatif, bahkan nilainya paling rendah dibandingkan kedua standar sebelumnya. Hanya masyarakat yang memiliki kebiasaan (tradisi) yang baik yang dapat memberikan ukuran yang lebih terjamin.

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa ukuran baik dan buruknya akhlak manusia bisa diperoleh melalui berbagai sumber. Dari sekian banyak sumber yang ada, hanyalah sumber al-Quran dan Sunnah Nabi yang tidak diragukan kebenarannya. Sumber-sumber lain masih penuh dengan subyektivitas dan relativitas mengenai ukuran baik dan buruknya. Karena itulah ukuran utama akhlak Islam adalah al-Quran dan Sunnah. Dan inilah yang sebenarnya merupakan bagian pokok dari ajaran Islam. Apapun yang diperintahkan oleh al-Quran dan Sunnah pasti bernilai baik untuk dilakukan, sebaliknya yang dilarang oleh al-Quran dan Sunnah pasti bernilai baik untuk ditinggalkan.

DAFTAR PUSTAKA

Hamzah Yaโ€™qub. 1988. Etika Islam: Pembinaan Akhlaqulkarimah (Suatu Pengantar). Bandung: CV Diponegoro. Cet. IV.

Jalil, M. H. (2016). Konsep hati menurut Al-Ghazali. Reflektika , 11 (1), 59-71.

Muzaki. 2009. PRINSIP DASAR AKHLAK MULIA PENGANTAR STUDI KONSEP-KONSEP DASAR ETIKA DALAM ISLAM . Yogyakarta: Debut Wahana Press & FISE UNY

http://staffnew.uny.ac.id/upload/132302946/pendidikan/Kerangka+Dasar+Ajaran+Islam.pdf

1 Like