Apakah ada yang dapat bercerita tentang cerita Aisyah meninggal dunia?


(Muhammad Iqbal) #1

images

Beliau adalah Ummul Mukminin Ummu Abdillah Aisyah binti Abu Bakr, Shiddiqah binti Shiddiqul Akbar, istri tercinta Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau lahir empat tahun setelah diangkatnya Muhammad menjadi seorang Nabi. Ibu beliau bernama Ummu Ruman binti Amir bin Uwaimir bin Abdi Syams bin Kinanah yang meninggal dunia pada waktu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam masih hidup yaitu tepatnya pada tahun ke-6 H.

bagaimana cerita meninggal dunianya aisyah?


(anon56287618) #2

Terdapat perbedaan pendapat terkait dengan bagaimana proses meninggalnya Aisyah. Literatur-literatur Ahlusunnah memandang kematiannya sebagai kematian natural dan berkata bahwa pada usia 58 tahun Aisyah wafat dan Abu Hurairah yang menyalatkan jenazahnya. Namun ada juga yang menulis bahwa Aisyah meninggal dunia sebelum itu dan Abu Hurairah sendiri tutup usia pada tahun yang sama.

Sebagian literatur Syiah memandang bahwa Muawiyah adalah pelaku utama atas kematian Aisyah. Sayid Ibnu Thawus mengutip dua riwayat terkait dengan masalah ini dari kitab Awâil al-Isytibah karangan Abu ‘Arubah (wafat 318 H).Abu ‘Arubah dalam riwayat pertama menyebutkan, “Muawiyah di Madinah naik ke atas mimbar Rasulullah Saw untuk meminta masyarakat berbaiat kepada Yazid. Saat itu Aisyah keluar dari kamarnya dan berteriak, “Diamlah! Diamlah! Apakah begini caranya orang tua meminta masyarakat untuk berbaiat kepada anak-anak mereka?” Muawiyah menimpali, “Tidak.” Aisyah berkata, “Kalau begitu dalam urusan ini siapakah yang engkau ikuti? Dan sunnah siapa yang engkau jalani?” Muawiyah merasa malu mendengar ucapan Aisyah ini dan turun dari mimbar. Kemudian ia menggali sebuah lobang dan dengan makar serta tipuan ia membuang Aisyah ke dalam lobang itu dan dengan cara seperti ini Aisyah meninggal.”
Namun dalam riwayat yang lain disebutkan, “Aisyah tatkala mengendarai keledai menuju rumah Muawiyah. Aisyah tidak menjaga kehormatan Muawiyah dan bersama keledainya masuk ke dalam rumah Muawiyah. Keledai yang ditunggangi Aisyah kencing di atas karpet dan mengotori istana Muawiyah. Muawiyah mengeluhkan perbuatan Aisyah ini kepada Marwan dan berkata, “Saya tidak lagi dapat menahan perlakuan wanita ini. Dengan restu Muawiyah, Marwan memikul tanggung jawab untuk menyelesaikan persoalan ini. Ia menggali sebuah lobang dan sedemikian ia atur sehingga Aisyah terjerembab dalam lubang itu. Peristiwa ini terjadi pada akhir bulan Dzulhijjah.”

Penulis buku al-Shirât al-Mustaqim setelah ia mengutip peristiwa pertama, dalam sebuah riwayat yang dinukil dari Abi al-Ash juga mengutip peristiwa kedua.Penulis buku ini sebagai imbuhannya menukil dari A’masy, “Tatkala Muawiyah pergi ke Kufah dan berkata, “Saya tidak memerangi kalian supaya kalian puasa atau salat. Saya memerangi kalian supaya berkuasa dan memerintah atas kalian.” Kemudian A’masy berkata, “Apakah engkau pernah melihat orang yang sama sekali tidak memiliki rasa malu?” Ia membunuh tujuh puluh ribu orang di antaranya terdapat orang-orang besar seperti Ammar, Khuzaimah, Hujr, Amru bin Hamaq, Muhammad bin Abu Bakar, Malik Asytar, Uwais Qarni, Ibnu Shuhan, Ibnu Tahiyyan, Aisyah dan Ibnu Hasan.

http://kisahmuslim.com/1738-kemuliaan-dan-keutamaan-aisyah.html