Apa yang yang anda ketahui tentang Kejadian Bleeding Kansas saat Perang saudara Amerika ?

Kejadian Bleeding Kansas

Pada 1854, Undang-Undang Kansas-Nebraksa membatalkan penggunaan garis lintang Kompromi Missouri sebagai batas antara budak dan wilayah bebas dan sebagai gantinya, menggunakan prinsip kedaulatan rakyat yaitu menetapkan bahwa penduduk akan menentukan apakah daerah tersebut menjadi negara bebas atau negara budak. Kaum pro dan anti perbudakan lalu membanjiri Kansas untuk mencoba mempengaruhi keputusan apakah Kansas akan menjadi negara Pro budak atau anti budak. Kekerasan segera meletus ketika kedua faksi berjuang untuk menguasai Kansas.

Perang sipil kecil di Amerika Serikat di antara para pendukung prolavery dan antislavery untuk menguasai wilayah baru Kansas di bawah doktrin kedaulatan rakyat. Kedua pihak tersebut akhirnya membanjiri kota Kansas untuk mengikuti voting apakah kota tersebut akan menjadi kota pro budak atau anti budak. Voting tersebut dipenuhi dengan berbagai tipuan dan kebohongan demi kemenangan masing-masing kubu. Peningkatan friksi antara dua kubu tersebut membuat beberapa Conggres Amerika mengirimkan komite spesial untuk mengawasi daerah Kansas dan operasionalnya.

Situasi tersebut membuat terjadinya beberapa konflik berdarah antara kaum pro budak dan anti budak yang nantinya disebut dengan konflik Bleeding Kansas :

  1. Pada 21 November 1855, apa yang disebut Perang Wakarusa dimulai ketika seorang Free-Stater bernama Charles Dow ditembak oleh seorang pemukim pro-perbudakan.

  2. Pada 21 Mei 1856, Missourian menyerbu Lawrence dan membakar Free State Hotel, menghancurkan dua kantor surat kabar, dan menggeledah rumah dan toko.

  3. Di sebuah pemukiman prosila di Pottawatomie Creek pada malam 24 Mei, kelompok JohnBrown menangkap lima pria pro-perbudakan dari rumah mereka dan mensiksa mereka sampai mati dengan pedang.

  4. Pada bulan Agustus 1856, ribuan pria pro-perbudakan dibentuk menjadi tentara dan berbaris ke Kansas. Pada bulan yang sama, Brown dan beberapa pengikutnya melibatkan 400 tentara pro-perbudakan dalam Pertempuran Osawatomie.

Apa yang yang anda ketahui tentang Kejadian Bleeding Kansas saat Perang saudara Amerika ?

Sumber: http://www.sparknotes.com/history/american/civilwar/terms/

Pendarahan Kansas merujuk kepada masa antara tahun 1854-59 apabila wilayah Kansas adalah tempat keganasan yang lebih ke atas sama ada wilayah itu akan bebas atau dimiliki hamba. Tempoh masa ini juga dikenali sebagai Bloody Kansas atau Perang Sempadan.

Perang saudara kecil dan berdarah akibat perbudakan, Bleeding Kansas membuat penanda pada sejarah Amerika dengan menetapkan adegan untuk Perang Saudara Amerika sekitar 5 tahun kemudian. Semasa Perang Saudara, Kansas mempunyai kadar kematian tertinggi di semua negeri Kesatuan kerana bahagian perbudakan yang sedia ada.

Permulaan

Akta Kansas-Nebraska tahun 1854 membawa kepada Pendarahan Kansas memandangkan wilayah Kansas memutuskan untuk menentukan sama ada ia akan menjadi milik bebas atau hamba, suatu keadaan yang dikenali sebagai kedaulatan rakyat . Dengan tindakan itu, ribuan penyokong pro dan anti-perhambaan membanjiri negeri itu. Pendakwa negara bebas dari Utara datang ke Kansas untuk menggerakkan keputusan itu, sementara “ruffians sempadan” menyeberang dari Selatan untuk menyokong untuk pro-perhambaan. Setiap pihak yang dianjurkan menjadi persatuan dan kumpulan gerila bersenjata. Pertembungan yang ganas tidak lama lagi berlaku.

Perang Wakarusa

Perang Wakarusa berlaku pada tahun 1855 dan dilancarkan ketika penyokong negara bebas, Charles Dow, dibunuh oleh peneroka pro-perbudakan Franklin N. Coleman. Ketegangan meningkat, yang membawa kepada kekuatan pro-perhambaan yang mengepung Lawrence, sebuah bandar negara yang tegas. Gabenor dapat menghalang serangan dengan merundingkan perjanjian damai.

Satu-satunya mangsa adalah apabila perhambaan Thomas Barber terbunuh ketika mempertahankan Lawrence.

Sack of Lawrence

The Sack of Lawrence berlaku pada 21 Mei 1856, ketika kelompok pro-perhambaan melancarkan Lawrence, Kansas. Perbalahan sempadan pro-perhambaan menimbulkan kekacauan dan membakar sebuah hotel, rumah gubernur, dan dua pejabat akhbar penghapusan untuk menghilangkan penghancuran di bandar ini.

The Sack of Lawrence bahkan menyebabkan keganasan di Kongres. Salah satu acara paling terkenal yang berlaku di Pendarahan Kansas adalah apabila suatu hari selepas Sack of Lawrence, keganasan berlaku di tingkat Senat AS. Kongres Preston Brooks dari South Carolina menyerang penyingkiran Senator Charles Sumner dari Massachusetts dengan tongkat selepas Sumner bercakap terhadap pihak Selatan yang bertanggungjawab untuk keganasan di Kansas.

Pembunuhan Pottawatomie

Pottawatomie Massacre berlaku pada 25 Mei 1856, sebagai tindakan balas terhadap Sack of Lawrence. Kumpulan anti-perbudakan yang diketuai oleh John Brown membunuh lima lelaki yang berkaitan dengan Mahkamah Daerah Franklin dalam penyelesaian pemujaan pro-Pottawatomie Creek.

Aksi kontroversi Brown mencetuskan serangan balas dan dengan demikian serangan balas, menyebabkan tempoh berdarah Bleeding Kansas.

Dasar

Beberapa perlembagaan untuk masa depan Kansas diwujudkan, beberapa pro- dan beberapa anti-perhambaan. Perlembagaan Lecompton adalah Perlembagaan pro-perhambaan yang paling penting. Presiden James Buchanan sebenarnya mahu ia disahkan. Walau bagaimanapun, Perlembagaan meninggal dunia. Kansas akhirnya memasuki Kesatuan pada tahun 1861 sebagai negeri yang bebas.